SantapanRohani3

BERSUKACITALAH SEBAB TUHAN SUDAH DEKAT

FacebookTwitterWhatsApp

 HARI MINGGU ADVEN KE 3

Bc.1. Yes. 61:1-2a.10-11        Bc.2. 1Tes.5:16-24        Bc.3. Yoh.1:6-8.19-28

“Bersukacitalah senantiasa. Tetaplah berdoa. Mengucap syukurlah dalam segala hal, sebab itulah yang dikehendaki Allah di dalam Kristus Yesus bagi kamu” (1 Tes 5:16-18). Bersukacitalah. Inilah semangat perayaan kita pada minggu ini iaitu bersukacita. Kita perlu bersukacita kerana janji Tuhan tentang Keselamatan sebentar lagi akan datang. Kita bersukacita kerana Sang Terang yang sesungguhnya sedang datang ke dunia. Kita bersukacita kerana sebentar lagi Natal akan tiba. Marilah kita persiapkan diri sambil memuji-muji dan bersukacita kepada Tuhan.

Bersukacitalah Sebab Tuhan Sudah Dekat

Semua orang pasti pernah merasakan situasi penantian. Contohnya, menunggu bas di bus stop, menunggu kawan datang, menunggu keputusan peperiksaan keluar, menunggu tarikh terima gaji dan banyak lagi. Apa yang dirasakan selama masa menunggu? Mungkin ada yang tidak sabar tiba saatnya, ada yang ceria penuh kegembiraan. Jika yang dinantikan adalah sesuatu yang baik atau akan memberikan sesuatu yang kita inginkan pasti perasaannya adalah gembira dan tidak sabar. Demikian juga seharusnya perasaan kita pada hari minggu ini. Perayaan akan kedatangan Yesus ke dunia (inkranasi) sudah dekat, dan ini sudah pasti. Penantian kita tidak sia-sia lagi kerana sebentar lagi akan merayakan Hari Natal. Hari sukacita bagi dunia. Maka Geraja megajak kita untuk bersukacita pada minggu ini.

Hari Minggu Adven III disebut sebagai Minggu Gaudate ertinya Minggu Sukacita. Sukacita kerana “Terang yang sesungguhnya, yang menerangi setiap orang, sedang datang ke dalam dunia” (Yoh 1:9). Warna liturgi pada hari minggu ini adalah merah muda atau pink yang menjadi simbol dan tanda bersukacita. Minggu ini kita diingatkan bahawa kita telah pun berada di pertengahan masa Adven, masa penantian akan perayaan Kelahiran Kristus semakin dekat. Kedatangan Kristus sudah semakin dekat, sebab inilah kita merasa bersukacita kerana kedatangan Kristus semakin dekat. “Bersukacitalah selalu dalam Tuhan. Sekali lagi ku katakan bersukacitalah” (Fil 4:4).

Mengapa harus bersukacita? Apakah kerana hari Natal sudah dekat? Kerana hari Natal semua umat dapat berkumpul dan bergembira bersama dengan pelbagai aktiviti, bermacam-macam makanan dan minuman? Tidak!. Kita bersukacita bukan kerana itu, tetapi bersukacita kerana Tuhan telah datang dalam hidup kita. Kedatangan-Nya memperbaharui hidup kita, menjadikan hidup kita lebih bermakna dan lebih terjamin. Pada hari Natal, sekali lagi Tuhan mahu datang dan memperbaharui hidup kita. Inilah yang sehausnya menjadi sukacita pada hari Natal bahawa Tuhan datang dan hadir dalam hidup kita. Oleh sebab itu, Hari Natal bukan saja kita rayakan sebagai perayaan kenangan dan kesyukuran atas kelahiran Yesus ke dunia tetapi Natal seharusnya menjadi hari pembaharuan diri dan hidup, sebagaimana kehadiran Yesus ke dunia membawa pembaharuan hidup manusia. Inilah yang kita siapkan selama masa Adven, iaitu supaya hidup kita menjadi lebih baik (mengalami pembaharuan), iman kita akan Yesus Kristus menjadi lebih teguh kerana Hari Natal.

Apakah kita bersukacita karena Tuhan sudah dekat? Atau mungkin, pertanyaannya ialah, apakah kita merindukan sukacita karena Tuhan akan datang? Kabar gembiranya adalah, Tuhan Yesus memang datang ke dunia, untuk memberikan sukacita kepada kita.

Paus Fransiskus melalui  Evangelii Gaudium, mengatakan, “Sukacita Injil memenuhi jiwa-jiwa dan hidup semua orang yang berjumpa dengan Yesus. Mereka yang menerima tawaran keselamatan-Nya, dibebaskan dari dosa, dukacita, kekosongan hati dan kesendirian. Dengan Kristus, sukacita terus menerus lahir secara baru… Saya mengundang semua umat Kristen, di manapun, pada saat ini, untuk memperbaharui perjumpaan pribadinya dengan Yesus Kristus, atau setidak-tidaknya keterbukaan untuk membiarkan Dia menjumpai mereka. Saya meminta agar semua dari kalian melakukan ini setiap hari tanpa henti. Tak seorang pun boleh berfikir bahawa undangan ini tidak ditujukan kepadanya, sebab ‘tak seorang pun yang dikecualikan dari sukacita yang dibawa oleh Tuhan’.” (EG, 1,3).

Mengapa perjumpaan dengan Yesus membawa sukacita? Sebab kedatangan-Nya selalu membawa pemulihan dan kebaikan yang kita rindukan. Nabi Yesaya mengatakan, “mata orang-orang buta akan dicelikkan, telinga orang-orang tuli akan dibuka; orang lumpuh akan melompat seperti rusa dan mulut orang bisu akan bersorak sorai” (Yes 35:5). Kabar selamat ini dinubuatkan oleh Nabi Yesaya bahawa seorang akan diutus untuk menyampaikan kabar baik (bdk. Yes 61:1-2). Yohanes Pembaptis adalah utusan Allah untuk menyampaikan berita baik bahawa Terang yang sesungguhnya sudah datang (bdk. Yoh 1:6-9). “Akulah suara orang yang berseru-seru di padang Gurun: Luruskanlah jalan Tuhan! Seperti yang telah dikatakan Nabi Yesaya” (Yoh 1:23).

Kita sendiri telah banyak mendengar kesaksian tentang mukjizat Tuhan Yesus, atau bahkan telah mengalaminya sendiri. Namun sejauh mana kita sudah bersukacita dan bersyukur kepada-Nya? Sebab kesaksian tentang perbuatan Yesus yang ajaib dan pertolongan-Nya masih terus terjadi sampai saat ini. Hal ini semestinya membangkitkan di dalam diri kita sukacita dan kerinduan untuk semakin  mengenal dan mengasihi Dia, menyambut-Nya sebagai Tuhan dan Raja dalam kehidupan kita. Tuhan begitu mengasihi kita, sampai Ia mahu mengambil rupa manusia untuk menjumpai kita. Bukankah ini sungguh adalah Kabar Sukacita?

Maka apa yang Paus Fransiskus katakana perlu kita perhatikan, “Pesan Kristiani disebut ‘Injil” iaitu Kabar Gembira, sebuah berita sukacita bagi semua orang. Gereja bukanlah sebuah tempat naungan orang-orang murung/sedih, tetapi Gereja adalah rumah sukacita! Sukacita Kristiani, seperti halnya pengharapan, memiliki fondasi pada kesetiaan Allah, dalam kepastian bahawa Ia selalu menepati janji-janji-Nya…Dalam liturgi, undangan untuk bersukacita, untuk bangun, bergema berkali-kali, sebab Tuhan itu dekat, hari Natal pun dekat. Seperti seorang ibu, Gereja mendorong kita untuk mengikuti dengan setia, jalan rohani agar kita merayakan Natal dengan luapan kegembiraan yang selalu baru….” (Paus Fransiskus, Minggu  Adven ketiga, 2013). Mari dengan sukacita yang baru kita menyambut Natal yang sudah di ambang pintu. Tuhan Yesus yang 2000 tahun lalu telah datang dan membawa banyak pemulihan dan pembaharuan, juga datang dan akan datang membawa pemulihan serta pembaharuan yang sama di masa kini, demi keselamatan kita. Dengan demikian betapa sungguh layak kita bersyukur dan bersukacita.

Hari Natal sudah dekat, maka marilah kita bersungguh-sungguh mempersiapkan diri kita. “Bersukacitalah senantiasa. Tetaplah berdoa. Mengucap syukurlah dalam segala hal, sebab itulah yang dikehendaki Allah di dalam Kristus Yesus bagi kamu” (1 Tes 5:16-18), dan “jauhkanlah dirimu dari segala jenis kejahatan” (1 Tes 5:22).

Tuhan Yesus, Engkaulah sukacita kami. Kasih setia-Mu sungguh tak ada habisnya. Di Minggu Sukacita ini, nyalakanlah di hati kami, kerinduan akan Engkau, yang sebentar lagi kami sambut secara baru dalam perayaan Natal. Biarlah Bunda-Mu dan Bunda kami, Perawan Maria, membantu kami untuk bergegas mempersiapkan diri, untuk menjumpai Engkau yang lahir bagi kami, demi keselamatan dan sukacita bagi semua umat manusia. Amin.”


Cadangan Soalan untuk Refleksi peribadi dan perkongsian Komuniti Kristian Dasar (KKD)

“Akulah suara orang yang berseru-seru di padang Gurun: Luruskanlah jalan Tuhan! Seperti yang telah dikatakan Nabi Yesaya” (Yoh 1:23). Mungkin saat ini anda masih ada masalah dengan orang lain, mungkin itu kawan anda atau keluarga anda sendiri. Mungkin anda membencinya, dendam, atau iri hati, cemburu, atau yang lain-lain. Jika masih ada bererti hubungan anda dengan dia belum lurus, begitu juga jalan hidupmu menuju Tuhan masih banyak halangan. Rendahkanlah diri anda selama minggu ini, datangi orang yang bersangkutan, maafkanlah dan berdamailah dengannya maka dengan itu anda sudah meluruskan jalan Tuhan dalam dirimu.


Ya Allah, semoga rezeki syurgawi yang telah kami terima menguduskan kami sepenuhnya. Tunjukkanlah kepada kami jalan yang benar, iaitu jalan hidup Kristus, Putera-Mu, yang akan membawa kami sampai kepada kehidupan kekal. Sebab, Dialah Tuhan dan Pengantara kami.

SantapanRohani2

MENYAMBUT KEDATANGAN KRISTUS DENGAN SEMANGAT PERTOBATAN

FacebookTwitterWhatsApp

HARI MINGGU ADVEN KE 2

Bc.1 Yes. 40:1-5.9-11          Bc.2. 2Pet. 3:8-14           Bc.3. Mrk. 1:1-8

“Bertobatlah dan berilah dirimu dibaptis dan Allah akan mengampuni dosamu” (Mrk 1:4). Demikianlah seruan Yohanes Pembaptis untuk mempersiapkan kedatangan sang Mesias, Juruselamat manusia. Seruan itu juga ditujukan kepada kita pada masa sekarang, terutama pada masa Adven ini. Seruan itu adalah seruan untuk mempersiapkan diri untuk menerima Dia yang mahu datang dan masuk dalam hidup kita. Oleh kerana itu, marilah kita sambut seruan Yohanes Pembaptis tersebut dengan semangat pertobatan agar kita pun layak menerima-Nya dan memperoleh pengampunan dosa.

Menyambut kedatangan Kristus dengan semangat Pertobatan.

Minggu ini adalah Minggu Adven II. Lilin Adven yang berwarna unggu menandakan cintakasih. Cintakasih kerana janji Mesias (Juruselamat) akan tergenapi. Kita bersukacita kerana setelah sekian lama menantikan kedatangan Mesias, akhirnya anak menjadi nyata. Kegenapan janji Allah ini memberi sekacita kerana akan menyelamatkan manusia dan menghapus segala dosa bagi mereka yang percaya kepada-Nya. Penghapusan atas segala dosa akan menyelamatkan manusia dari kuasa maut. Sukacita itu akan menjadi penuh kita miliki jika kita mempersiapkan diri menerima dan mengimani Sang Mesias. Kerana itu Yohanes Pembaptis diutus mendahului Mesias untuk mempersiapkan umat dengan pertobatan dan memberi diri dibaptis. (Mrk 1:4).

            Pelayanan Yohanes Pembaptis telah dinubuatkan di dalam Perjanjian Lama oleh nabi Maleakhi dan nabi Yesaya (Mal 3:1; Yes 40:3). Setelah sekian lama Tuhan tidak berbicara kepada umat-Nya, tampillah Yohanes Pembaptis sebagai utusan yang memberitakan kedatangan Tuhan. Pelayanan Yohanes Pembaptis menegaskan kembali Janji Allah mengenai kedatangan Mesias yang akan menyelamatkan umat-Nya.

Yohanes Pembaptis adalah utusan Allah untuk mempersiapkan jalan bagi kedatangan Yesus Kristus, Mesias. Di dalam perjanjian lama, jika raja ingin datang ke suatu tempat, seorang utusan akan mendahului kedatangan raja tersebut. Utusan tersebut akan membawa pesan tentang kedatangan raja. Bukan itu sahaja, utusan itu juga bertugas untuk memastikan jalan yang akan dilalui aman dan selamat untuk dilalui. Selain itu, utusan tersebut juga akan mempersiapkan rakyat untuk menyambut kedatangan raja. Demikian juga dengan Yohanes Pembaptis. Dia diutus untuk mendahului kedatangan Mesias, untuk mengabarkan kedatangan-Nya, untuk menyiapkan jalan bagi-Nya, dan untuk menyiapkan umat-Nya. Maka dari itu, pelayanan Yohanes Pembaptis ini adalah sangat penting bagi kita.

Kotbah yang disampaikan Yohanes Pembaptis sangat penting kerana seperti traktor yang mempersiapkan jalan yang akan dilalui untuk sampai di suatu tempat destinasi dengan aman dan selamat. Setiap lembah harus ditutup, dan setiap gunung  dan bukit diratakan, tanah yang berbukit-bukit harus menjadi tanah yang rata, dan tanah yang berlekuk-lekuk menjadi dataran (bdk. Yes 40:4). Seruan Yohanes Pembaptis itu adalah gambaran pertobatan yang harus dilakukan oleh umat untuk menyiapkan diri menyambut kedatangan Mesias. Kesombongan dalam hati harus diruntuhkan, lembah kekelaman harus ditimbun dengan sukacita, dan hati yang bengkok diluruskan. Hal itu harus dilakukan oleh umat sebagai persiapan dan juga untuk memperoleh pengampunan dosa yang disimbolkan dengan pertobatan dan pembaptisan.

Namun Yohanes Pembaptis juga menyedari bahawa yang dilakukannya itu tidak cukup. Pembaptisan di sungai Yordan yang dilakukannya tidak cukup kerana itu hanya merupakan persiapan untuk menerima Baptisan yang lebih mulia iaitu Baptisan dengan Roh Kudus. Baptisan Roh Kudus ini tidak dapat diberikan oleh Yohanes Pembaptis. Oleh kerana itu, Yohanes Pembaptis tidak hanya menyerukan pertobatan tetapi dia juga mengajarkan keutamaan Kristus. Dia menempatkan Kristus sebagai yang utama dan merendahkan diri di hadapan  Kristus sehingga membuka tali kasut-Nya pun ia tidak layak (Mrk 1:7). Dalam konteks ini Yohanes Pembaptis berkotbah tentang kebesaran kuasa Kristus sehingga menjadi murid atau hamba pun ia merasa tidak layak. Dalam hal ini, Yohanes Pembaptis hanya menyiapkan hati untuk menerima Kristus tetapi yang berkuasa untuk mengubah hati adalah Kristus. Inilah yang diajarkan oleh Yohanes Pembaptis kepada kita, terutama sekali selama masa Adven ini agar kita menempatkan Kristus sebagai yang utama dalam hidup kita. Dialah yang paling utama dalam hidup kita, Dialah yang harus kita tinggikan dalam setiap usaha persiapan menantikan kedatangan-Nya. Jangan ada keangkuhan/kesombongan dalam diri tetapi rendahkanlah diri di hadapan-Nya, jangan ada kekelaman tetapi berharaplah dan bersukacitalah, jangan ada liku-liku jalan kehidupan tetapi ikutilah jalan lurus iaitu menurut Kehendak-Nya.

Bagaimana keadaan hidup kita sekarang? Sudah kita siap? Ingatlah Kristus akan datang, apakah persiapan kita sudah cukup?. Masihkah ada gunung dan bukit dalam hati yang harus diratakan? Masihkah ada lembah yang harus ditutup? Masihkah ada liku-liku yang harus diluruskan? Marilah kita menyahut seruan Yohanes Pembaptis dengan semangat pertobatan, menyingkirkan segala timbunan dosa dalam diri, menutup segala kekhuatiran serta sisi gelap dalam diri, dan meluruskan segala kepincangan hidup. Mintalah bantuan dari Tuhan agar kita dapat melakukannya agar Yesus Kristus dapat dengan mudah datang dan masuk dalam hidup kita.


Cadangan Soalan untuk Refleksi peribadi dan perkongsian Komuniti Kristian Dasar (KKD)

Menjadi pengikut Yesus Kristus bererti siap melakukan pembaharuan hidup dengan semangat pertobatan yang tidak pernah berhenti selama masih hidup. Terutama sekali pada masa Adven ini, dipanggil untuk memperbaharui diri agar layak menerima kedatangan-Nya.

  • Renungkanlah kehidupan anda saat ini, apakah masih ada gunung dan bukit dosa? Apakah masih ada lembah-lembah yang belum ditimbus? Apakah masih ada liku-liku kehidupan?

Seledikilah seluruh sudut kehidupan anda, temukan segala noda dosa, temukan lembah-lembah kegelapan, dan temukan liku-liku hidup anda. Sedari semua itu, sesali semua itu, dengan rendah hati akui itu di hadapan Allah dan sesama. Kemudian datanglah kepada paderi untuk mendapatkan Sakramen Pengakuan.


Ya Tuhan, kami telah Engkau kenyangkan dengan makanan roahni.
Semoga dengan mengambil bagian dalam misteri kudus ini kami dibantu
agar dengan bijaksana menimbang hal-hal duniawi dan dengan tekun
mengusahakan hal-hal syurgawi. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan
kami, yang hidup dan berkuasa sepanjang segala masa.

Melita,Winnah,Moderator,Janet,Sabius,JOhn

INSTITUSI SEKULAR KOMUNITI BETANIA BERTAMBAH ANGGOTA

FacebookTwitterWhatsApp

 KENINGAU : Sekali lagi Institusi Sekular Komuniti Betania (ISKB) menerima seorang anggota baru iaitu Sdri. Janet Leong yang melafazkan komitmen pertamanya di hadapan Bapa Uskup dan disaksikan umat yang hadir. Tidak ketinggalan juga bagi Sdra. Sabius Gatail Luis yang melafazkan komitmen kekalnya.

SONY DSC

Sdri. Janet Leong melafazkan komitmen pertamanya

Upacara Perlafazan Komitmen Kekal oleh Sdra. Sabius Gatail Luis

Litani Para Santo dan Santa

Bersempena dengan ini, perayaan Ekaristi telah diadakan di dewan terbuka Rumah Retret Keuskupan Keningau Tatal (RRKKT) oleh YM Bapa Uskup Datuk Cornelius Piong. Dihadiri oleh lebih kurang 100 umat sekitar KSFX dan ahli keluarga anggota ISKB.

Sdri. Janet menerima Buku Garis Panduan Hidup ISKB

Bapa Uskup Mengalungkan Rantai Salib kepada Sdri. Janet Leong

 

Pemberian Buku Ibadat Harian

Pemberian Cincin bagi komitmen kekal

Disamping itu, tiga orang lagi anggota ISKB iaitu Sdra. John Ambi, Sdri. Winnah Jude dan Sdri. Melita Petrus turut memperbaharui komitmen sementara mereka.

Sdra. John, Sdri. Winnah dan Sdri. Melita memperbaharui komitmen

ISKB telah lahir di Keuskupan Keningau sejak 20 tahun yang lalu. ISKB merupakan komuniti awam sama ada lelaki atau wanita yang ingin dan memilih untuk hidup tunggal untuk Tuhan. Dalam pelayanannya, anggota ISKB berusaha menghidupi dan menghayati tiga komitmen iaitu kemurnian, kesederhanaan dan ketaatan. Setakat ini, Anggota ISKB di Keuskupan Keningau adalah seramai 20 orang, 16 komitmen kekal dan 4 orang komitmen semantara serta 5 orang peninjau.

Anggota ISKB

Bapa Uskup bersama anggota ISKB

 “Tuhan sentiasa menunggu kedatangan kita. Bagi kita yang datang kepada Yesus seperti anggota ISKB yang akan menerima dan memperbaharui komitmen merupakan satu ungkapan bahawa kita datang dan menyerahkan hidup kepada Yesus. Dalam kehidupan seharian khususnya dalam doa dan pelayanan seperti ini, kita boleh menjadi saluran kehadiran Yesus dan membawa orang-orang yang memerlukan Tuhan,” kata Uskup dalam homilinya.

Anggota Keluarga Janet

Bapa Uskup bersama Sdri.Janet dan keluarganya

Anggota Keluarga Sabius

Bapa Uskup dan Sdra.Sabius dan keluarganya

Seusai perayaan Ekaristi, Bapa Uskup, anggota ISKB dan para tetamu dijemput ke dewan RRKKT untuk jamuan kesyukuran. – An Richard

kek1

kek2

kek3

Gambar1web

MINI KEM SANTO TARSISIUS PERINGKAT PAROKI KSFX

FacebookTwitterWhatsApp

KENINGAU : Seramai 80 orang pelayan altar dari sekitar paroki KSFX telah mengikuti Mini Kem Santo Tarsisius Peringkat Paroki yang diadakan pada 28 – 30 November 2017 baru-baru ini di Gereja St. Joseph Minawo. Program ini dikendalikan oleh Tim Pelayan Altar Zon Minawo dengan kerjasama Tim Pelayan Altar dari KSFX. Objektif program ini adalah untuk memberi peluang kepada pelayan altar yang tidak berkesempatan untuk menghadiri Kem Santo Tarsisius yang diadakan di St. Peter Bundu, Kuala Penyu. Program ini juga diharapkan dapat mengeratkan hubungan dan kerjasama antara pelayan altar.

Kem ini dimulakan dengan Misa oleh  Rev. Fr Bonaventure. Beliau menasihatkan para pelayan altar agar melayani dengan sepenuh hati kerana mereka adalah orang yang paling dekat dengan paderi ataupun pemimpin ibadat semasa di altar. Sikap para pelayan altar seharusnya menjadi contoh yang boleh diteladani oleh umat khususnya semasa Misa mahupun Ibadat Sabda.

Gambar5web

Welcoming Night dari Pelayan Altar Zon Minawo kepada semua Pelayan Altar sekitar Paroki yang hadir

Grace Julian selaku Pengerusi Altar Zon Minawo mengalu-alukan kehadiran semua peserta mini Kem kali ini dalam Welcoming Night. Beliau turut merakamkan penghargaan kepada semua AJK Pelaksana, KBK, KWK serta semua pihak yang telah membantu menjayakan kem ini.

Gambar6web

Pengerusi Pelayan Altar Zon Minawo, Grace Julian

 

Gambar3web

Malam Perdamaian

Program 3 hari 2 malam ini bertemakan “Sebuah Mezbah dalam Kehidupan, Mengubah Kehidupan”. Program diisi dengan pelbagai sesi ceramah berkaitan keperibadian pelayan altar, cabaran dan tentangan masa kini dan akan datang serta banyak lagi aktiviti berkumpulan. Walaupun pengisian yang begitu padat namun semua pelayan altar tetap bersemangat dan komited untuk mengikuti setiap aktiviti yang dilaksanakan oleh pihak Tim pelaksana.

Gambar2web

Peserta dibahagikan kepada kumpulan untuk melaksanakan Aktiviti Dalam Kumpulan

Gambar4web

Sesi Pujian dan Penyembahan

Menurut adik Callester Jasper (9 tahun) yang merupakan antara peserta termuda dalam kem ini, “Saya amat bersyukur dan merasa gembira kerana diberi peluang mengikuti kem ini. Kehadiran ke Kem ini adalah atas kehendak saya sendiri kerana saya mahu melayani Tuhan. Berjumpa dengan kawan-kawan baru adalah satu kesempatan berharga untuk saya dan menguatkan lagi semangat dan kesetiaan saya untuk melayani”– KSM