34 views
Gambar Bersama Uskup web

MENJADI LELAKI ADALAH MASALAH KELAHIRAN TETAPI MENJADI LELAKI SEJATI ADALAH MASALAH PILIHAN.

FacebookTwitterWhatsApp

KENINGAU : Kem Lelaki Sejati Katolik Siri ke–2 telah diadakan di Rumah Retret Keuskupan Keningau Tatal pada 9 hingga 12 November 2017. Kem ini disertai oleh 36 peserta dari seluruh Keuskupan Keningau dan Keuskupan Kota Kinabalu. Kem siri kedua ini telah dikendalikan oleh seramai 14 orang Fasilitator yang terdiri daripada peserta kem siri pertama dan juga AJK Induk Kerasulan Lelaki Katolik (KLK) Keuskupan Keningau serta Tim WABERKAT.

Misa Kudus Pembukaan Kem web

Gambar AJK Pelaksana Kem web

Kem ini dimulakan dengan Misa Kudus yang disempurnakan oleh Bapa Uskup Datuk Cornelius Piong. Dalam homili Bapa Uskup. beliau berharap agar para peserta kem mengambil kesempatan ini untuk belajar bagaimana menjadi seorang Imam, Guru dan pemimpin keluarga.  Bapa Uskup menerangkan bahawa lelaki dan perempuan itu adalah sama tarafnya dimata Tuhan dalam “Maka Allah menciptakan manusia itu menurut gambarNya dia; laki-laki dan perempuan diciptakanNya mereka”.  (Kej. 1:27). Namun, yang membezakan hanyalah peranan dan tanggungjawab masing-masing sebagai lelaki atau perempuan

Seusai Misa Kudus, Bapa Uskup telah meluangkan masa untuk makan bersama AJK Pelaksana dan peserta kem.

Kem diakhiri dengan Misa Kudus oleh Pembimbing Rohani KLK Fr. Benedict Daulis dan jamuan kesyukuran.- Kerasulan Lelaki Katolik Keuskupan Keningau

“HARI PENEBUSAN” KITA UMAT-NYA

FacebookTwitterWhatsApp

SONY DSC

KENINGAU : Pada 15 September 2017, misa bersempena dengan memperingati Bonda Maria Berdukacita yang juga merupakan Hari Penebusan peringkat Keuskupan Keningau telah diadakan di Katedral St. Francis Xavier (KSFX). Misa disempurnakan sendiri oleh Bapa Uskup Datuk Cornelius Piong. Hari Penebusan ini diadakan serentak di Keuskupan Keningau sama ada peringkat mission, KUK dan KKD pada jam 6. Hari Penebusan ini diisikan dengan berpuasa, berdoa Rosari, Misa Kudus dan Saat Teduh.

SONY DSC

Misa ini dihadiri oleh lebih kurang 200 orang umat sekitar KSFX. Perayaan ini dimulakan dengan berdoa Rosari kemudian misa dan diteruskan lagi dengan adorasi selama setengah jam dibawah pimpinan Bapa uskup.

SONY DSC

SONY DSC

Seperti yang sudah dimaklumkan kepada dalam Surat Pastoral Bapa Uskup. Dimana sudah menjadi budaya kita apabila sesorang ataupun komuniti melakukan kesalahan yang menyakitkan atau merugikan sesama ditebus dengan ‘sogit’ ataupun Hari Penebudan. Sogit merupakan denda yang dikenakan kepada mererka yang telah melakukan kesalahan seperti melanggar pantang larang adat atau peraturan. Sogit bukanlah untuk pemujaan melainkan membawa maksud pendamaian. Hari Penebusan merupakan tanda perdamaian dengan Tuhan dan sesama umat.

SONY DSC

SONY DSC

Bersempena dengan Hari Memperingati Bonda Maria Berdukacita, Bapa Uskup menyeru agar umat mengambil kesempatan untuk menyatakan tobat selaku pengikut Yesus yang mempunyai komitmen masing-masing dalam pelayanan. Selaku umatNya yang tidak sedar akan ketidaksetiaan kepada komitmen sama ada paderi terhadap pentahbisan mereka, religus terhadap kaulnya dan juga suami isteri dalam komitmen terhadap satu sama lain.

Bapa Uskup juga mengungkapkan kesyukuran kepada umat yang datang menghadiri perayaan ekaristi meskipun sibuk dengan kerja. Beliau bersyukur atas kehadiran muat-umat merupakan satu ungkapan kepedulian terhadap kebajikan rohani selaku umat.

SONY DSC

SONY DSC

“Penebusan tidak dapat kita lakukan untuk diri sendiri. Namun, penebusan sudah dilaksanakan oleh Kristus melalui Puteranya Yesus. Seperti yang dinyatakan dalam Ibrani 9:28. ” ujar Bapa Uskup dalam homilinya.

Kenapa Hari Penebusan masih diadakan sedangkan sudah ditunaikan Tuhan? Sebagai manusia yang lemah dan masih hidup didunia, perlu sentiasa bersyukur dan menyedari akan belas kasihan Tuhan. Supaya belas kasihan Tuhan dapat hadir dan dialami dalam diri sendiri, keluarga seterusnya dalam masyarakat. Selain itu, merupakan ungkapan sikap korban jika berlaku sesuatu yang tidak sesuai dengan kehendak Tuhan agar tidak terbiar begitu sahaja.

SONY DSC

SONY DSC

SONY DSC

SONY DSC

 

Bapa Uskup berpesan agar sentiasa meningkatkan sikap kepedulian terhadap kebajikan rohani dan sentiasa taat seperti Yesus belajar taat kepada  Allah Bapa. Salah satu cara untuk belajar dan taat setia kepada Tuhan adalah dengan mendekatkan diri kepada Tuhan setiap hari.

SONY DSC

SONY DSC

 

SURAT PASTORAL

FacebookTwitterWhatsApp

coatofarms_2
Rev. Fathers, Para Religius Brothers dan Sisters, Seminarians, Komuniti Betania, Pengerusi dan ahli-ahli MPP, MPM, KWK, KBK, KKD, Komiti Komuniti  dan semua Umat.

 

Bersatu kita menuju ke arah Perayaan Jubli Perak Keuskupan

Puji Tuhan dan syukur kita Umat Allah Keuskupan Keningau sedang menuju ke Perayaan Jubli Perak (UTK ke 25) yang akan kita rayakan kemuncaknya pada 5hb Mei 2018. Sejak perayaan UTK ke 24 bulan Mei yang lalu, saya percaya setiap Paroki sudah merancang dan sedang melaksanakan program-program pastoral kearah perayaan Jubli Perak ini. Perlu kita ingat bahawa tema perayaan Jubli Perak kita adalah, “Keluarga berpusat kepada Kristus berbudaya menyembah Tuhan, memantapkan Iman dan bertanggungjawab sosial”. Kita hanya ada lapan bulan sahaja lagi untuk persiapan menyambut Jubli Perak Keuskupan.

Perayaan Jubli Perak ini tentunya menjadi satu kebanggaan dan kesempatan mengungkapkan syukur kita kepada Tuhan yang sentiasa menyertai, membimbing dan melindungi kita dalam perjalanan kita bersama selaku Umat-Nya. Dalam suasana persiapan perayaan saya ingin mengajak saudara-saudari, khususnya para Paderi, Religius dan para pemimpin serta pelayan Umat agar sentiasa menjalankan kepimpinan, pelayanan dan tanggungjawab berlandaskan harapan dan doa Yesus sendiri. Untuk mencapai cita-cita tersebut dalam perayaan Jubli Perak ini, kita perlu sentiasa mengujudkan semangat kesatuan (Yoh. 17:11,12,23) dan semangat “sehati sefikiran” (Kis. 4: 32). Yesus sendiri menjemput kita untuk bersatu dengan Dia agar bersama kita dapat menghasilkan buah kerana tanpa kesatuan dengan Dia kita tidak dapat berbuat apa-apa sesuai dengan kehendak-Nya (Yoh. 15:4-5). Sentiasalah kita sama-sama berusaha agar semua aktiviti pastoral yang kita lakukan adalah untuk kemuliaan Tuhan dan pemantapan Iman kita, Umat-Nya.

Waspada dan Sedari Muslihat Si Jahat

Kita perlu sentiasa menyedari, peka dan waspada kerana semua yang baik – kesatuan dan semangat “sehati sefikiran” – dalam merealisasikan cita-cita murni kita, sentiasa dihalang oleh ‘si jahat’. Sebab itulah Yesus telah berdoa kepada Allah Bapa agar kita “dilindungi dari si jahat” (Yoh. 17:15). Oleh itu kita khususnya para Paderi, Religius dan pemimpin serta pelayan Umat perlu sentiasa waspada supaya kepimpinan dan pelayanan kita sentiasa diresapi dan dikuasai oleh semangat kerendahan hati, sama seperti yang ditunjukkan Yesus (Mk. 10:44-45). Pengaruh gaya hidup dan ukuran nilai masyarakat yang mengutamakan kejayaan, kecekapan, status dan kuasa boleh jadi digunakan oleh ‘si jahat’ untuk mempengaruhi gaya ‘kepimpinan’ dan ‘pelayanan’ kita tanpa kita sedari.

Hanya Kesatuan kita dengan Yesus Melahirkan Sukacita dan Komitmen dalam Pelayanan

Agar kepimpinan dan pelayanan kita sentiasa diresapi dan dikuasai oleh semangat kerendahan hati, perlulah kita konsisten dan taat mengambil masa untuk datang kepada Yesus yang hadir melalui Ekaristi, Adorasi dan Saat Teduh; mendengar dan merenung Firman-Nya serta peka terhadap kehadiran-Nya dalam kebajikan keluarga dan komuniti kita (Lk. 6:47-49; Mat. 25:40). Dengan mengamalkan gaya hidup rohani yang sentiasa memilih mahu menyatukan diri kita kepada Yesus dan mendengar Firman-Nya maka kita mampu hidup dalam “kekudusan” dan sentiasa memilih mahu  membawa pengaruh-pengaruh yang baik melalui kepimpinan dan pelayanan kita (Mat. 5:13-16). Oleh itu perlulah kita secara jujur bertanya kepada diri sendiri, apakah kita para Paderi, Religius, Katekis, para pemimpin dan pelayan Umat mengambil  serius kesatuan kita kepada Yesus setiap hari? Cuba kita bandingkan masa yang kita gunakan dalam petemuan kita dengan Yesus setiap hari dengan masa yang kita gunakan di hadapan alat media massa dan hobi-hobi kita?

Komitmen Kita Perlu Dibangun dan Berakar Pada Kristus

Saudara-saudari, kita Umat Allah perlu peka terhadap perkembangan-perkembangan semasa yang melibatkan keluarga, para Paderi, Katekis yang merisaukan. Apakah semuanya ini merupakan buah-buah dari pengaruh ‘si jahat’? Saya yakin bahawa Yesus sentiasa menyertai dan melindungi kita Umat-Nya. Roh Kudus-Nya sentiasa menolong, mengajar dan mengingatkan kita akan ajaran-Nya (Yoh.14:26).

Marilah kita bersama – Paderi, Religius, Awam – sentiasa mengingati nasihat Santo Paulus, “kamu telah menerima Kristus Yesus sebagai Tuhan, oleh itu tetaplah bersatu dengan Dia, berakar umbi pada Dia dan dibangun diatas Dia” (Kol. 2:6-7). Kita perlu sama-sama belajar dari pengalaman bahawa hanya dengan menerima Sakramen Pembaptisan, melafazkan janji kesetiaan dalam perkahwinan, melafazkan kaul dalam hidup religius, menerima pentahbisan dalam Sakramen Imamat, dipilih Umat menjadi pemimpin dan pelayan – jika kita tidak usahakan kesatuan dan kasih dengan Yesus, kepimpinan dan pelayanan kita akan dirasai membebankan dan tidak ada kebijaksanaan dan sukacita. Hanya kesatuan kita dengan Yesus akan  memampukan kita melaksanakan komitmen kita dengan sukacita (Yoh.15:11).

“Hari Penebusan” Kita Umat-Nya

Sudah menjadi budaya orang-orang kita bahawa apabila seseorang atau komuniti melakukan kesalahan yang menyakitkan atau merugikan sesamanya, maka kesalahan itu harus ditebus dalam bentuk sogit’ supaya hidup bersama akan kembali harmoni dan damai.

Selama lebih 24 tahun berjalan bersama selaku Umat Allah di Keuskupan Keningau, tentu kita menyedari dan mengaku bahawa kita secara peribadi  dan bersama sebagai satu komuniti banyak berbuat salah terhadap Tuhan dan sesama.  Kita pihak para Paderi, para Religius dan para suami-isteri tentu menyedari kesalahan kita terhadap Tuhan, yang kepada-Nya kita telah melafazkan janji-janji kesetiaan kita. Kesalahan yang kita lakukan tentunya juga membawa kesan-kesan sampingan yang tidak baik kepada komuniti kita.

Oleh itu, atas persetujuan para Paderi Keuskupan Keningau, saya ingin mengajak semua Umat di Paroki mahupun Mission, Zon, KUK, KKD, Komuniti seluruh Keuskupan agar kita mengadakan satu hari ‘Hari Penebusan’ atau sogit sebagai ungkapan perdamaian kita dengan Tuhan Yesus yang telah kita sakiti hati-Nya dan juga sesama umat seiman kita atas kesan-kesan sampingan yang negatif. Hari yang dipersetujui untuk itu ialah pada 15 September 2017 sempena peringatan Bonda Maria Berdukacita. “Hari Penebusan” ini kita jalankan serentak di seluruh Keuskupan pada jam 6 petang dan dapat kita isikan dengan berpuasa, berdoa Rosari, Misa Kudus dan Saat Teduh.

Dengan bantuan Bonda Maria kita jalankan menjalankan Hari Penebusan ini. Kita berharap agar relasi kita dengan Tuhan dan sesama akan terus dapat berjalan dalam keadaan harmoni dan sentiasa terfokus kepada kesatuan dan kesetiaan kepada Yesus dan kehendak-Nya.

Kebahagiaan Adalah Kekitaan

+Bishop Datuk Cornelius Piong

KESYUKURAN ULANG TAHUN BISHOP KE-68 TAHUN

FacebookTwitterWhatsApp

birthday bishophb

kek bishop

KENINGAU: Lebih daripada 250 orang umat telah menghadiri majlis kesyukuran ulang tahun Bishop Datuk Cornelius Piong yang ke 68 tahun. Majlis diadakan di Pusat Ziarah Keluarga Kudus Nulu Sosopon (PZKKNS) pada 2 Julai 2017. Perayaan kesyukuran ini telah dilaksanakan bersama oleh tim AJK Dataran Solidariti Keuskupan Keningau dan PZKKNS.

sisterseditUmat yang turut hadir memeriahkan majlis ini adalah para paderi dan Sisters, Ajkt MPP, Komuniti Betania, wakil daripada KUK dan KKD sekitar Katedral St. Francis Xiverius (KSFX), beberapa katekis dari Sook, dari Zon Apin-Apin dan Bingkor, AJK Nulu Sosopon dan Dataran Keuskupan, dan para religius dari Binaong dan KSFX. Augustine Nain sebagai wakil rakyat juga turut serta dalam perayaan kesyukuran ini.

Majlis kesyukuran ulang tahun ini disambut secara sederhana dan mengesankan yang berlangsung dari jam 6.00 petang hingga jam 10.00 malam. Majlis dimulai dengan gimik sambutan kedatangan Bishop oleh tim pelaksana. Ucapan dari pengerusi penganjur dan Bishop sendiri.

DSC_8111

DSC_8136 Disusuli dengan pemberkatan kek dan doa makan oleh Msgr. Gilbert J. Engan serta acara pemotongan kek oleh Bishop. Majlis disusuli juga dengan beberapa persembahan.

doaedit

nanyian birthday

bishop tiup lilin

ptong kek1

DSC_8152

DSC_8162

Bishop Datuk Cornelius Piong dalam ucapannya menyampaikan rasa syukur kepada Tuhan kerana telah diberi karunia hidup sampai pada saat itu. Beliau juga mengucapkan terima kasih kepada umat atas sokongan doa yang tidak henti-henti kepadanya dan kerana telah mengingati hari jadinya. ucapan bishop

Dalam kesempatan ini, Bishop menyampaikan pesan agar umat tetap setia dalam doa serta saling mendoakan antara satu dengan yang lain.  “Terima kasih atas semuanya,” demikianlah yang disampaikan Bishop ketika mengakhiri ucapan syukurnya.DSC_8202

Jayanya majlis kesyukuran ulang tahun Bishop ini kerana kerjasama dari semua tim dan pihak yang terlibat. Oleh kerana itu, dalam ucapannya, pengerusi penganjur merakamkan ucapan terima kasih kepada tim kerana telah bertungkus lumus menjayakan program tersebut. Ucapan terima kasih juga kepada semua pihak yang telah memberi sumbangan dalam bentuk apapun, dan tentunya terima kasih kepada semua umat yang telah hadir untuk menjayakan dan memeriahkan lagi majlis kesyukuran tersebut. – RX

 DSC_8143

PESAN SEMPENA PERAYAAN PASKA 2017

FacebookTwitterWhatsApp

 Logo Keuskupan 1 copy

Yesus sudah bangkit dan menampakkan diri-Nya kepada Petrus

(Luk 24:34)

Kepercayaan kita kepada Yesus yang sudah bangkit perlu kita ungkapkan melalui gaya hidup kita. Percaya kepada Kristus yang bangkit ertinya Dialah Tuhan hidup kita, menguasai fikiran, percakapan dan perbuatan kita. Seperti yang dialami Sto. Paulus, “yang hidup sekarang ini bukanlah aku, tetapi Kristus yang hidup dalam diriku” (Gal 2:20).

Percaya kepara Kristus yang bangkit ertinya kita yakin bahawa Dia sungguh hadir mengasihi kita dan menyertai perjalanan hidup kita sehari-hari. Kasih dan kehadiran-Nya untuk kita membolehkan kita menjalin kesatuan dengan Dia (Yoh 15:4-5). Kristus hadir kepada kita melalui sesama kita manusia (Mat 18:20 ; 25:40); melalui sabda-Nya, sakramen-sakramen-Nya (Konstitusi tentang Liturgi Suci, No. 7). Kita dapat datang kepada Dia untuk mengalami penyembuhan (Mat 11:28) dan kekuatan iman (Luk 6:47-48) “Firman menjadi manusia dan tinggal antara kita” (Yoh 1:14) Yesus yang bangkit dan hidup menyertai kita sampai selama-lamanya (Mat 28:20).

Kerana semuanya ini maka perayaan Paska bukanlah satu perayaan “datang dan pergi” tetapi satu perayaan yang semangatnya menyertai, menguasai, menyemangati gaya hidup kita. Kebangkitan Kristus memberi harapan, keyakinan dan sukacita kepada kita yang menaruh kepercayaan kepada-Nya. Harapan dan sukacita yang menguasai hidup kita akan mendorong kita menjalankan hidup yang sentiasa berbudaya menyembah Tuhan, memantapkan iman  dan bertanggungjawab sosial, agar Yesus dapat dikenali, didengar dan disentuh melalui diri kita.

Apa untungnya kita percaya kepada Yesus? Dia datang, sengsara dan mati di salib dan bangkit dari mati untuk menyelamatkan kita dari kekuasaan dosa yang membawa maut. Yesus mengatakan bahawa kita akan mati dalam dosa kita jika tidak percaya kepada-Nya (Yoh 8:24).

Dunia pada masa ini mengalami banyak kejahatan kerana ramai manusia belum mengenal dan percaya kepada Yesus “Jalan, Kebenaran dan Kehidupan” (Yoh 14:6). Perayaan Paska ini adalah kesempatan kita sama-sama membaharui dan memantapkan kepercayaan kita kepada Yesus agar sentiasa dapat bersaksi bagi Dia melalui Identiti, Misi dan keyakinan kita kepada destinasi hidup yang dijanjikan Yesus bagi yang percaya kepada-Nya. Kristian sejati adalah orang-orang yang disemangati oleh kebangkitan Kristus, beriman, punya harapan dan cinta kasih serta hidup dalam sukacita Tuhan.

Dalam pesannya kepada para Belia bersempena dengan Hari Belia Sedunia ke-23 yang disampaikan pada 9 April (Hari Minggu Palma) Sri Paus Francis mengajak para belia supaya peka terhadap cabaran-cabaran masa kini dan rela dipakai oleh Tuhan untuk menjadi saluran kehadiran-Nya agar mampu menjadi agen-agen untuk menjadikan dunia ini tempat tinggal yang baik. Sri Paus Francis mengambil Bonda Maria sebagai contoh saluran yang menghadirkan Tuhan di dunia ini (Luk 1:38).

Saya rasa supaya kita sentiasa mampu memihak kepada Tuhan dan bersaksi bagi Dia di manapun kita berada dan dalam apapun keadaan yang kita hadapi, kesatuan kita dengan Tuhan Yesus perlu kita utamakan (Yoh 15:4-5). Dengan akrabnya kesatuan kita dengan Yesus maka sudah tentu akan lahir cinta kasih kita terhadap Dia. Relasi yang akrab kita dengan Yesus sudah tentu akan mendorong kita berbangga dan setia dengan identiti kita selaku murid-murid Yesus yang sentiasa mahu berjalan bersama dalam semangat kekitaan dengan sehati sefikiran (KPR 4:32).

Kesatuan kita dengan Yesus akan mendorong kita berbangga dan setia dengan misi kita untuk hidup berbelas kasihan terhadap sesama seperti yang ditunjukkan Yesus (Luk 6:36) agar kita sentiasa menjadi mata, telinga dan tangan belas kasihan Tuhan. Kesatuan kita dengan Yesus akan mendorong kita sentiasa yakin kepada janji-janji Yesus bahawa percaya kepada Dia tidak akan merugikan kita (Yoh 3:16; 1Kor 15:58). Selaku murid-murid Yesus marilah kita teruskan komitmen kita untuk berjalan bersama berpusat kepada Kristus. Kita yakin Roh Kudus menolong, mengajar dan mengingatkan kita ajaran-ajaran Yesus (Yoh 14:26). Kita juga yakin Bonda Maria menyertai dan melindungi kita (Yoh 2:5; 19:26-27).

Selamat Paska!

 

 

+Bishop Datuk Cornelius Piong