KELUARGA KARMEL BERSUKACITA ATAS PERSEMBAHAN DIRI KETIGA ANGGOTA KONGREGASI

SONY DSC

Tambunan – Dua biarawati dan seorang biarawan dari Pertapaan Karmel Kaingaran, menorehkan sejarah dalam kehidupan mereka masing-masing. Mereka mengikrarkan kaul sementara dan kaul kekal dihadapan Tuhan dan disaksikan oleh umat yang hadir. Upacara tersebut dilaksanakan di Chapel St Maria Magdalena, Khamis (16/07) yang lalu.

Dalam rangkaian perayaan Ekaristi, mereka bertiga satu per satu maju di depan altar Tuhan dan mengucapkan janji setia layaknya suami isteri saat menerimakan sakramen perkahwinan. Namum kesetiaan itu bukanlah terfokus pada manusia, melainkan pada Tuhan dan pelayanan. Mereka pun menandatangai apa yang diucapkan itu diatas selembar kertas.

SONY DSC
Brother Xaverio Gurtiniani CSE mengikrarkan kaul sementara di hadapan Bro Theresius CSE selaku Local Superior bagi komuniti CSE Sabah.
SONY DSC
Sr Regina P.Karm mengikrarkan kaul sementara di hadapan Sr Maximilian Soon P.Karm selaku Local Superior bagi komuniti Putri Karmel di Sabah
SONY DSC
Sr Augustine Marie P.Karm mengikrarkan kaul kekal di hadapan Sr Maximilian Soon P.Karm selaku Local Superior bagi komuniti Putri Karmel di Sabah

Bapa Uskup Datuk Cornelius Piong yang memimpin perayaan Ekaristi, dalam khotbahnya mengungkapkan bahawa hendaknya para sister dan brother yang akan mengucapkan janji setia dapat memegang teguh apa yang akan diucapkan dihadapan Tuhan dan umat. Kemiskinan, kemurnian dan ketaatan merupakan tiga janji yang harus dipelihara setian anggota Kongregasi Putri Karmel dan Carmelitae Sancti Eliae (CSE).

Lanjutnya, beliau mengongsikan pengalamannya selama menjadi seorang paderi selama 38 tahun. Pertama-tama, siapa pun itu harus memiliki hubungan yang akrab dengan Tuhan. Relasi yang akrab menentukan jalan panggilan seseorang. Semakin dekat dengan Tuhan, semakin kuatlah relasi yang dimilikinya. Semakin kuat relasinya dengan Tuhan, maka apa pun yang dialami, apa pun masalah yang dihadapi, dia sedar bahawa Tuhan tidak pernah meninggalkannya sedetikpun.

Hidup doa dan Sakramen-Sakramen haruslah mendapat tempat yang utama. Tanpa hidup doa, bagaimana mungkin dapat bertahan di dalam perjuangan. Hidup doa membantu untuk mengalahkan godaan-godaan yang berasal dari dunia dan dari si jahat. Firman Tuhan harus menjadi santapan sehari-hari. Kerana di dalam Firman Tuhan, banyak sekali janji-janji Tuhan kepada umat-Nya, di dalam Firman Tuhan banyak sekali ayat-ayat yang mampu menguatkan seseorang dalam perjalanan hidup kerohaniannya. Dan tidak lupa, penghayatan Sakramen-Sakramen amat penting sekali terutama Sakramen Ekaristi dan Sakramen Rekonsiliasi. Dengan menerima Yesus setiap hari dalam Ekaristi, akan membuat kita menjadi serupa dalam dia, menjadi seorang yang penuh kasih dan memiliki kerinduan untuk membawa orang lain untuk mengalami hal yang sama. Sakramen Rekonsiliasi pula mengingatkan kita bahawa Tuhan adalah mahakasih dan maharahim. Tidak ada satu dosa yang tidak mampu untuk Tuhan ampuni. Tuhan adalah Kasih itu sendiri.

Sebelum doa penutup, Sr Augustine Marie, P.Karm mewakili para Sister dan Brother yang berkaul menyampaikan ucapan terima kasihnya kepada Tuhan yang telah memanggil mereka untuk melayani di ladang-Nya. Sr Augustine Marie juga mengucapkan terima kasih kepada orang tua dan adik-beradik yang telah mendukung mereka dalam doa sampai pada hari berbahagia ini.

SONY DSC

Akhirnya, Nuncio bagi Malaysia iaitu Archbishop Joseph Salvador Marino berterima kasih kepada pihak Pertapaan Karmel yang mengundang beliau untuk menghadiri perayaan pada hari ini, dan beliau berpesan bahawa Tuhan adalah Kasih untuk itu selalulah berpaut pada-Nya ketika kita senang mahupun ketika berhadapan dengan masalah-masalah. Tuhan tidak akan pernah mengecewakan bagi mereka yang berharap pada-Nya.

Setelah doa penutup, semua jemputan dijemput untuk makan tengahari bersama di Dewan St Magdalen sambil menikmati acara-acara yang telah disediakan.

Ketiga Brother dan Sister yang mengucapkan kaul sementara adalah Brother Xaverio Gurtiniani CSE (berasal dari Tambunan), Sister Regina P.Karm (berasal dari Membakut) dan yang mengucapkan kaul kekal adalah Sr Augustine Marie P.Karm (berasal dari Kinarut).

Sebahagian anggota religius dari berbagai kongregasi turut hadir menyaksikan pelafazan kaul ketiga anggota keluarga Karmel.
Sebahagian anggota religius dari berbagai kongregasi turut hadir menyaksikan pelafazan kaul ketiga anggota keluarga Karmel.