PESAN NATAL 2014

christmas

 

“Let Us Come and Adore Him

 

Christmas celebration is here again! But as believers in Christ sent by the Father, Christmas is not just one of the celebrations that we have here in Malaysia. I also feel that when we great one another “Happy Christmas’ it is just a casual celebration greetings as we do with the usual celebration greetings that we have in Malaysia. The question is how aware and convinced are we that the core of our Christmas greetings and carols is the Love of God for us expressed in the birth of Jesus (Jn.3:16) who is dwelling among us (Jn. 1:14). As believers in Christ it is important therefore that we are convinced in what we do, say and celebrate at Christmas. Let us not get drowned on intoxicated in the worldly Christmas celebration in our midst!

I believe that it is only when we are convinced that we are committed. In this case it is our commitment to the person of Jesus. He is in our midst and is always with us till the end of time (Mt.28:20). It is sad to know that there are many of us Christian who are only Baptized but have not made effort to build a strong personal relationship with the person of Jesus, not rooted and build up on Him (Col.2:6-7). The same goes with our commitment as Priests, Religious and Laity. If our conviction and commitment in the person of Jesus is poor our witnessing as Christians in our society will be poor or even lacking.

We all are aware of the challenges we face today because we are Christians. We are aware of the violent persecutions suffered by Christians in the Middle East countries like Iraq and Syria. In our own country of 1Malaysia we are facing threats, both openly and slyly because we are Christians. I usually remind our faithful that we don’t have the power and the money to overcome the threats. There are times when our poor people are tempted to disown Jesus for some Ringgit Malaysia! But if we are convinced and committed that Jesus is our strength, wisdom and guarantee in this present suffering life and eternal life then we must heed His assurance, “I have told you all this so that you may find peace in Me. In the world you will have hardship, but be courageous, I have conquered the world” (Jn. 16:33).

Let us celebrate this Christmas taking the opportunity to praise and thank God for His love expressed in the person of Jesus who is with us. He is our light in this world darkened by sins. To express our conviction and commitment let us come and adore Him.

 

Happy And Blessed Christmas 2014!

 

 

 

+Bishop Datuk Cornelius Piong

TUHAN ADA DI ANTARA KITA

Renungan Hari Minggu Adven Ke-3 (B)

Yes 61:1-2a.10-11; 1Tes 5:16-24; Yoh 1:6-8.19-28

Setiap kali ada pemilihan umum untuk mencari ketua sesebuah parti politik, pertubuhan-pertubuhan kerajaan, syarikat atau apa sahaja yang menjanjikan kuasa kepada yang menang pasti banyak mencetusnya pertengkaran kerana saling bercakaran untuk meraih undi yang banyak. Buktinya, kita boleh membaca melalui media cetak, mendengar berita ditelevesyen, radio juga melalui media social akhir-akhir ini semakin sukar untuk ditapis. Tetapi hairan, jika tiba masa pemilihan untuk menerajui pertubuhan yang bukan kerajaan misalnya menjadi pengerusi sesuatu badan Gereja, hampir semua menolak atau menarik diri jika terpilih. Mengapa? Sebab dirasakan kurang berbaloi dan tidak menguntungkan malah dianggap membuang masa, tenaga dan kewangan.

Memang sejak dahulu hingga sekarang godaan untuk berkuasa sering berlaku. Kita boleh menyaksikannya sendiri ketika ini di mana kuasa-kuasa besar sering menindas negara-negara kecil sama ada cara kasar melalui peperangan dan keganasan atau dengan cara halus melalui penindasan ekonomi, sosial dan politik.

godaanGodaan untuk berkuasa itu sebenarnya tidak hanya bagi mereka yang berkuasa besar. Setiap kita juga mempunyai kuasa dan setiap kita adalah di bawah kuasa orang lain pula. Kuasa boleh merubah sikap seseorang. Perkara ini boleh kita rasakan apabila seseorang itu atau kita sendiri diberi kuasa terhadap sesuatu. Pasti ada sesuatu perubahan yang terjadi pada diri kita. Memang tidak dapat dinafikan ada orang yang hidup dalam keadaan berkuasa. Mereka ini merasa perlu membantu sesama yang dipertanggungjawabkan kepada mereka. Namun sayangnya ada juga orang yang berkuasa ini menyalahgunakan kuasa yang ada pada mereka. Mereka digoda untuk memperalatkan sesamanya demi kepentingan diri mereka. Dengan demikian, kuasa menjadi batu loncatan bagi mereka untuk mengembangkan lagi kepentingan mereka. Bagi mereka, selagi berkuasa, ambillah kesempatan untuk mengaut seberapa banyak keuntungan.

Merenungi perkara berkuasa ini, kita tidak lepas dengan watak Yohanes Pembaptis dalam Injil tadi. Jelas sekali bahawa Yohanes tidak pernah membenarkan kuasa dan peranannya di dalam Sejarah Penyelamatan menggodanya untuk kepentingan dirinya sendiri. Di dalam Injil tadi Yohanes ditanya dengan satu pertanyaan yang sungguh menentukan kedudukannya di mata umum: “Siapakah engkau?” Sebenarnya Yohanes bukanlah semberangan orang. Dia tidak sama dengan para pengkhotbah yang sedia ada pada waktu itu. Dia sebenarnya adalah seorang individu yang lain dari yang lain. Namun orang-orang pada waktu itu tidak dapat memastikan sama ada dia itu Mesias yang dinanti-nantikan atau sebaliknya.

Mungkin mudah bagi kita untuk berspekulasi jawapan Yohanes seperti ini: “Walaupun saya bukan Mesias, namun saya mempunyai peranan yang besar. Sebab saya adalah pilihan Allah untuk mempersiapkan kedatangan Tuhan. Allah memilih saya sebelum saya berada di dalam rahim ibu saya. Jelaslah saya memang berkelayakan. Maka janganlah kamu menganggap remeh terhadap ajaran dan kepimpinan saya, sebab saya berkuasa atas kamu!”

Tetapi Yohanes tidak pernah berkata dan berfikiran sedemikian. Dia memang bukan Sang Mesias, bukan Elijah dan bukan pula nabi yang hidup kembali dari alam kematian. Yohanes tidak pernah berangan-angan untuk hidup glamor apalagi menguasai sesamanya. Dia merasa tidak perlu mewar-warkan segala kelayakannya. Pendik kata, Yohanes tidak mahu menarik perhatian orang untuk mengagung-agungkannya. Dia hanya mengakui sebagai, “…orang yang berseru-seru di padang gurun: lapangkanlah jalan Tuhan!”

Semoga kesaksian Yohanes ini terjadi juga di dalam diri kita masing-masing. Sebab kita sebagai pengikut-pengikut Kristus adalah juga merupakan suara-suara yang berseru-seru di dunia persekitaran kita untuk, “meluruskan jalan Tuhan.” Walaupun tidak setanding dengan Yohanes namun kitapun sekurang-kurangnya berani menolak perasaan untuk berkuasa demi kepentingan diri sendiri apa lagi mengambil kesempatan atas kelemahan orang lain.

Tetapi kita adalah manusia yang mudah lupa. Malah sering kali kita masih tidak mengenali dan menerima Kristus. Maka keluhan Yohanes yang berasa sedih pada hari ini perlu kita renungi sedalam-dalamnya: “Di tengah-tengah kamu berdiri Dia yang tidak kamu kenal, iaitu Dia…,”yang dimaksudkannya adalah Yesus Kristus.

sesama

Sebagai umat kristian kita mudah mengenali Kristus di dalam Sakramen Maha Kudus. Tetapi kita kenalkah Dia melalui sesama kita yang tidak kita suka, orang miskin, yang tidak ada suara di dalam masyarakat malah orang-orang yang dekat dengan kita, suami, isteri, anak-anak dan mereka yang tinggal sebumbung dan sekomuniti dengan kita? Bukankah Yesus pernah berkata, “Sesungguhnya segala sesuatu yang kamu lakukan untuk salah seorang dari saudara-Ku yang paling hina ini, kamu telah melakukannya untuk Aku” (Mt 25:40)?

Seandainya kita sentiasa sedar bahawa Allah hadir di antara sesama kita, apakah kita masih berani menyalahgunakan kuasa kita terhadap mereka demi kepentingan diri kita sendiri? Nampaknya pesan Yohanes agar kita sentiasa memperlakukan yang terbaik terhadap sesama kita memandangkan “Dia” ada di antara kita ini sangat penting kita renungkan dan amalkan pada ketika ini di tengah-tengah pergolakan hidup yang banyak dipengeruhi oleh budaya-budaya bunuh dan hodenisme (mementingkan keseronokan hidup) belaka yang terjadi di sekitar kita.

Krismas merupakan kesempatan untuk membaharui iman kita. Di dalam Yesus kita mengungkapkan kepercayaan kita bahawa kanak-kanak Yesus yang dilahirkan oleh Maria di Betlehem itu adalah Mesias, anak Allah. Kita memerlukan iman yang teguh untuk melihat kesederhanaan-Nya sebagai seorang manusia, maka kita pun perlu iman untuk melihat-Nya yang terselindung di sebalik kelemahan kemanusiaan sesama kita yang hidup sebumbung, seperjuangan dalam apa juga kegiatan dan sesama yang kita temui di sepanjang kehidupan kita. Ingatlah, “Di tengah-tengah kamu, berdiri Dia yang tidak kamu kenal! (Yoh 1:26). Maka jika kita menjadi pemimpin hendaknya kita menauladai sikap Yohanes yang pernah berkata, “Ia harus semakin besar, tetapi aku harus semakin kecil” (Yoh 3:30). (JL)

Cadangan soalan refleksi dan perkongsian KKD.

1. Yesus pernah berkata, “Di tengah-tengah kamu berdiri Dia yang tidak kamu kenal” (Yoh 1:26). Bagaimanakah cara anda untuk sentiasa berjaga-jaga agar mengenali Tuhan di dalam kehidupan harian kita?

2. Bagaimanakah sikap seharusnya kita amalkan di dalam perhubungan sesama kita yang tidak sehaluan dengan pandangan dan keinginan kita? Mengapa?

Cadangan aktiviti minggu ini.

Tuhan ada di tengah-tengah kita, oleh itu mulai minggu ini cubalah membiasakan diri untuk mengasihi sesama tanpa memilih orang dengan cara menerima sesama apa adanya. Menerima mereka dengan cinta kasih Yesus dan menganggap mereka yang tidak sehaluan dan tidak mahu bersahabat sebagai sesama yang, “tidak tahu apa yang sedang mereka perbuat” (lih Luk 23:34).

FSIC PROGRAM FOR THE FORMATION OF LAITY 2015

  13 – 15 March

Menghayati Perjalanan Misteri Paska dengan Warna-Warni Ikon

  08 – 10 May

Seminar Keluarga (open for family-couples)

  05 – 07 June

Woman in the Bible

  08 – 10 June

Student Camp (Open)

  10 – 12 July

Evangelization (Open)

  14 – 16 Aug

Terapi Keluarga (Open for couples)

  16 – 18 Oct

Marialogy (Open)

 

* Semua ceramah akan diberikan dalam Bahasa Melayu

Keterangan lanjut sila hubungi:

Sr. Cristella, FSIC di nombor 019-8517525

SEMINAR PANGGILAN MENJADI PADERI KEUSKUPAN

priest 2

“TUAIAN SUNGGUH BANYAK, TETAPI PENUAINYA HANYA SEDIKIT” (MT 9:37)

Tarikh: 16 – 18hb Januari 2015

Tempat: Bundu Tuhan Retreat Center

Kelayakan

  • Sekurang-kurangnya lulus SPM dengan 4 kepujian atau yang setarat dengannya (lebih tinggi kelulusan lebih baik)
  • Sedang menunggu keputusan STPM
  • Ada pengalaman bekerja
  • Mempunyai kesihatan fizikal dan mental yang baik

 

Sila dapatkan borang penyertaan di pejabat paroki/mission

Tarikh tutup penerimaan : 03hb Januari 2015

 

 

“Sesungguhnya PANGGILAN adalah ANUGERAH TUHAN, bukan hal MEMILIH tetapi DIPILIH”

(Pope John Paul II)

priest 1

Mungkin anda telah dipilih?

Untuk menemukannya anda dialu-alukan menyertai seminar ini!!!

PERSIAPAN DALAMAN LEBIH PENTING DARIPADA PERSIAPAN LUARAN

Renungan Hari Minggu Adven Ke-2

Yes 40:1-5.9-11; 2Pet 3:8-14;  Mrk 1:1-8

Sewaktu masih berada di alam persekolahan beberapa tahun yang lalu, saya teringat akan seorang paderi yang menjadi pengetua sekolah kami sekaligus sebagai paderi paroki di paroki kami.

Beliau cukup dihormati dan disegani oleh para guru, murid dan umat yang digembalakannya. Tidak hairanlah beliau sering kali dijemput untuk menghadiri pelbagai pesta. Suatu malam minggu, paderi tersebut membawa beberapa orang belia termasuk saya untuk menghadiri makan malam di rumah seorang kenamaan. Sementara kami sibuk menikmati makanan yang begitu banyak di atas meja, saya menyempatkan diri bertanya kepada paderi tersebut, “Father, apa tujuan pesta makan malam ini?” lalu beliau menguis kaki saya sambil berbisik, “Kau diam sajalah. Teruskan menikmati makananmu. Saya sendiri tidak tahu apa tujuan pesta makan malam ini.”

Paderi yang disukai ramai waktu itu sudah lama meninggal dunia, tetapi pengalaman tersebut sungguh mengingatkan saya bagaimana kita telah merayakan Krismas tahun demi tahun. Bukankah kita pun pada waktu perayaan Krismas, “Makan, minum dan bergembira,” tetapi selalu lupa mengapa dan apa tujuan kita mengadakan perayaan Krismas itu?

makananPokok pangkal masalah yang sebenarnya adalah berasal daripada masyarakat kita yang semakin moden ini, telah memperdagangkan perayaan Krismas tersebut sedemikian rupa sehingga kita lupa mana kek yang sebenar dan mana yang hanya aising belaka. Walhal Krismas itu adalah suatu peristiwa keagamaan. Kita merayakan hari kelahiran Sang Juruselamat kita yang datang ke dunia ini sekitar dua ribu tahun yang lalu.

Memang terdapat bahaya di mana kita kehilangan tujuan yang sebenar dengan cara mengesempingkannya walaupun mungkin tidak disenjagakan di mana persiapan dalaman dilupakan dan persiapan luaran diwar-warkan secara menarik dan menghiburkan hati. Nyatanya, persiapan Adven memang tidak sukar namun tidak mudah juga. Yang penting kita berusaha mendisiplinkan diri dengan harapan agar Tuhan membantu kita untuk berubah semakin baik.

Jika kita pelajari pengalaman Yohanes serta tokoh-tokoh padang pasir di dalam Kitab Suci, maka untuk menjadi seseorang yang sentiasa berdoa memerlukan tiga pendekatan: kesederhanaan, ketenagan dan bersendirian. Ketiga-tiga cara ini boleh kita jadikan sebagai sebahagiaan daripada latihan adven kita walaupun tidak ada padang pasir di tempat kita. Pendik kata pengalaman padang pasir boleh dilakukan di mana sahaja kita berdoa untuk dekat pada Tuhan. Boleh di belakang rumah, di bilik rehat, di taman bunga, dalam kereta malah di tengah-tengah kesibukan bandar raya pun boleh, yang penting ada kemahuan untuk memulakan tanpa menunggu masa dan tempat yang sesuai. Dalam kata lain, kita perlu ambil masa bukan menunggu sampai ada masa.

Cara seterusnya untuk persiapan Adven adalah mengongsikan apa yang kita miliki dengan sesama kita yang serba kekurangan. Tetapi kadang-kadang kita tergoda memberi derma yang banyak kepada orang yang miskin pada waktu Krismas kerana kita mahu nama kita atau syarikat kita terpampang di muka depan surat khabar. Dengan berbuat demikian maka aksi memberi derma tersebut mempunyai, “Udang di sebalik batu” yang pastinya nilai syurgawinya kurang atau sia-sia belaka.

Memang ada ramai orang pernah mencadangkan agar perayaan Krismas ini dimansuhkan sahaja kerana menurut mereka perayaan krismas ini membuat orang miskin bertambah miskin dan orang kaya pula semakin kaya kerana mengaut keuntungan dengan cara memperdagangkan perayaan Krismas tersebut demi kepentingan mereka. Malah musim Krismas hanya memperlihatkan kita suatu drama kehidupan perbezaan di antara orang-orang kaya yang boleh membeli belah sesuka hati dengan mereka yang hanya sanggup ‘mencuci mata’ melihat barang-barang keperluan perayaan Krismas yang dipajangkan di depan pintu gedung membeli belah.

Namun perayaan Krismas yang kita rayakan sejak turun temurun, pasti tidak akan dapat dimansuhkan. Lagi pula, sekiranya orang-orang yang cukup berada boleh mengongsikan segala berkat kelimpahan yang mereka terima dari Tuhan, maka pastilah mereka akan membawa kegembiraan dan mengurangkan beban kesusahan orang-orang yang kurang berkemampuan dari segi ekonomi.

hati

Akhirnya, oleh kerana perayaan Krismas ini adalah perayaan perdamaian di antara manusia dengan Allah yang dibawa oleh Kristus melalui kelahiran-Nya, maka kita sebenarnya dapat mengusahakan perdamaian tersebut. Contohnya bagi mereka yang sudah lama tidak bertegur sapa atas sebab perselisihan yang remeh temeh, maka inilah masanya untuk saling memaafkan, mengampuni dan melupakan.

Dan jangan lupa, pergi membuat pengakuan yang baik. Sebab pengakuan yang sederhana dan sungguh dari dalam hati yang bertaubat boleh “Meluruskan jalan kita dan perjalanan kita menjadi selesai” (Lih Lk 3:5).

Jika kita mempersiapkan hati kita untuk kedatangan Tuhan di hari Krismas lebih dai sekadar persiapan duniawi belaka, maka percayalah, perayaan Krismas kita lebih ceria, penuh makna dan penuh kegembiraan sejati yang sifatnya kekal dan syurgawi. (JL)

Cadangan soalan peribadi dan perkongsian KKD:

1. Apakah persiapan yang terbaik yang boleh kita lakukan dalam masa Adven ini?

2. Apakah penyebab yang sebenarnya makna Krismas semakin kabur di mata kaum muda di zaman sekarang dan bagaimana memperbetulkannya?

Cadangan aktiviti minggu ini.

Ambil masa untuk menghadiri saat teduh, pertemuan KKD, seminar atau rekoleksi anjuran gereja anda tentang persiapan krismas tahun ini. Jangan lupa mengambil masa khusus untuk datang menerima sakramen Tobat.