RETRET PENDALAMAN DAN PEMANTAPAN IMAN KATEKIS KEUSKUPAN KENINGAU DAN KEUSKUPAN AGUNG KOTA KINABALU

SONY DSC

Keningau: Pada 29hb – 31hb Januari 2015, Katekis Ibadat Sabda bagi Keuskupan Keningau dan Keuskupan Agung Kota Kinabalu telah menganjurkan retret untuk para katekis. Retret pertama di tahun baru ini bertempat di Rumah Retret Keuskupan Keningau Tatal (RRKKT). Seramai 300 wakil hadir iaitu 200 peserta berasal dari Keuskupan Keningau dan 100 peserta datang dari Keuskupan Agung Kota Kinabalu. Untuk retret kali ini, Komiti Utama penganjur diserahkan kepada Keuskupan Keningau.

SONY DSCMisa Kudus pembukaan telah disempurnakan oleh Fr. Francis Dakun. Dalam homilinya, Fr Francis sekali lagi mengangkat peranan yang dimainkan oleh para katekis. Beliau menambah bahawa dewasa ini para katekis memainkan peranan yang sangat penting dalam hal evangelisasi. Mengutip ajaran Paus Yohanes Paulus II dalam surat ensikliknya Redemptoris Missio, mengatakan bahawa dalam daerah-daerah misi, peranan katekis merupakan sesuatu sumbangan yang mutlak dan penting untuk penyebaran iman dan Gereja.

Beliau menekankan bahawa “para katekis adalah “para pekerja yang khusus, para saksi iman yang langsung, para evangelis yang tak tergantikan, yang mewakili kekuatan dasar komuniti Kristiani…” Kitab Hukum Kanonik menyebutkan bahawa para katekis adalah “anggota umat beriman yang telah menerima formasi yang layak, dan teladan dalam hal menghidupi kehidupan Kristiani. Di bawah arahan para misionaris, mereka menghadirkan Injil dan terlibat dalam penyembahan liturgi dan karya belas kasih.”

Di akhir homili, beliau memberi sedikit petua apa yang harus dimiliki oleh para katekis. Para katekis haruslah memiliki SABIT. Ketika ditanya apakah erti dari SABIT itu, Fr Francis menjelaskan bahawa sukacita, bijaksana, keintiman/kedekatan dengan Tuhan, ketabahan dan ketaatan harus selalu menjadi dasar bagi karya pelayanan mereka. Tanpa relasi yang dekat dengan Tuhan, semua pekerjaan nampaknya membebankan dan tidak menghasilkan buah berlimpah.

SONY DSCHari kedua retret, para katekis di bawa oleh Fr Rudolf Joannes untuk melihat peran para katekis dari sudut ensilklik Evangeli Gaudium. Beliau mengatakan bahawa “ para katekis mempunyai peranan penting dalam perkembangan manusia dan penegakan keadilan. Oleh kerana mereka hidup sebagai orang awam dalam masyarakat, mereka boleh memahami dengan baik, menafsirkan dan berusaha menemukan jalan keluar bagi masalah-masalah peribadi dan sosial dalam terang Injil. Oleh kerana itu, mereka harus benar-benar dekat dengan umat, membantu mereka untuk memahami kenyataan kehidupan sosial sehingga mereka dapat berusaha memperbaikinya, dan kalau perlu, mereka harus berani bercakap atas nama kaum lemah dan membela hak-hak mereka.

Para katekis bertuah kerana misa di akhir retret pada kali ini dipersembahkan oleh Yang Mulia Bapa Uskup Datuk Cornelius Piong. Di dalam khotbahnya, beliau menekankan semangat yang harus dimiliki oleh para katekis. Yesus menggambarkan diri-Nya sebagai gembala yang baik dan semangat inilah yang harus dimiliki iaiti semangat gembala yang baik. Memiliki kerendahan hati dan dikuasai oleh kasih membuat umat semakin mengenal dan mengalami kehadiran Tuhan. Akhirnya para katekis harus dikuasai oleh Roh Kudus. Roh Kudus mengubah manusia lama yang dikuasai dosa menjadi manusia baru “Roh Kudus dapat dikatakan memiliki kreativitas tak terbatas, tepat untuk pikiran ilahi, yang tahu bagaimana melonggarkan simpul-simpul permasalahan manusia, bahkan yang paling rumit dan sukar difahami” (EG. 178).

SONY DSC

SONY DSC

SONY DSC

SONY DSC

SONY DSC

SONY DSC

MESYUARAT PERTAMA PARA STAFF KEUSKUPAN KENINGAU 2015

img01staff400Keningau – Pada 26 Januari yang lalu, bertempat di Bilik Mesyuarat Santo Francis Xavier, seramai 30 staff yang bekerja di bawah Keuskupan Keningau berkumpul untuk pertama kalinya di tahun yang baru ini untuk bermesyuarat.

Pn. Tracy Anji, selaku pengerusi mengalu-alukan kedatangan para staff Keuskupan yang datang baik dekat mahupun jauh. Beliau juga menghimbau kembali bahawa pertemuan pada kali ini berkaitan dengan pembubaran dan pemilihan pengerusi yang baru. Sebelum pemungutan suara dimulai, Fr Francis Dakun selaku spiritual director (SD) berterima kasih untuk kerjasama yang telah ditunjukkan selama ini. Beliau meminta agar kesemua staff Keuskupan bekerja dengan sungguh-sungguh dan melaksanakan tanggungjawab dengan sebaik mungkin.

img03staff400

img02staff400

img04staff400

Setelah ucapan dan nasihat selesai disampaikan, Fr Francis dengan rasminya membubarkan kepengerusian yang lama dan dimulai pemilihan yang baru. Setelah melalui beberapa proses pemilihan, akhirnya terpilihlah AJK yang baru. Mereka-mereka adalah:

Pengerusi                            : Fabian Wong

Timb. Pengerusi               : Boniah Emin

Setiausaha                          : Roney

Timb. Setiausaha             : Oswold

Bendahari                           : Pn. Maria Kuntiou

Pengerusi yang baru dalam ucapannya, meminta agar kesemua staff dengan ikhlas bekerjasama demi kemajuan Keuskupan Keningau. Seusai ucapannya, beliau membuka kepada hal-hal lain yang perlu dibincangkan. Jam menunjukkan jam 4 petang dan mesyuarat ditunda ke tarikh yang akan datang. Sebelum bersurai, para staff mengambil kesempatan untuk bergambar bersama dengan Fr Francis. Dan pertemuan ini tidak lengkap jika tidak diakhiri dengan minum petang bersama, sekaligus merayakan ulangtahun bagi staff yang lahir pada bulan Januari hingga Mac.

img05staff400

img06staff400

IMG-20150206-WA0006

MENDERITA DEMI KRISTUS

Renungan Hari Minggu Biasa Ke-5 (B)

Ayb 7:1-4,6-7; 1Kor 9: 16-19,22-23; Mrk 1:29-39

 

Orang-orang yang baik mengalami penderitaan tetapi orang-orang yang jahat pun sama mengalaminya juga. Orang-orang yang jauh dari Tuhan, menderita. Namun orang-orang yang dekat dengan Tuhan malah lebih menderita lagi. Penderitaan datang dan melanda semua orang tanpa membeza-bezakan. Ternyata Tuhan itu baik sebab Dia, “Menerbitkan matahari bagi orang yang jahat dan orang yang baik dan menurunkan hujan bagi orang yang benar dan bagi orang yang tidak benar” (Mat 6:45).

Kejahatan mengundang kesengsaraan, tetapi pada masa yang sama, keadilan pun tidak dapat menghalang kesangsaraan. Menjauhkan diri dari Tuhan akan mendekatkan kita pada kesengsaraan, namun kedekatan kita dengan Tuhan pun tidak dapat menjauhkan kita dari kesengsaraan.

Nampaknya kita berhadapan dengan keseluruhan isu persoalan tentang kesengsaraan dengan hanya satu soalan yang nampaknya tidak berkesudahan – “Mengapa?” Agak mudah bagi kita menerima kenyataan bagi orang-orang yang memang jahat. Tetapi jika yang ditimpa penderitaan itu adalah orang yang baik, lalu timbul persoalan – “Mengapa dia?” Tetapi jika kita sendiri mengalami penderitaan tersebut, maka kita seakan-akan berteriak, “Mengapa saya pula?!”

crossMengapa tidak? Bukankah Yesus sendiri pun pernah mengalami penderitaan, malah sampai mati di kayu salib? Ini bererti penderitaan itu sebenarnya bukanlah suatu sumpahan. Ianya boleh bererti sebagai akibat daripada dosa kita. Namun demikian, ianya bukan pula sebagai suatu hukuman. Sebab, tidak ada seorang pun yang dihukum oleh Tuhan, kerana Dia sendiri telah menderita di kayu salib untuk keselamatan kita.

Sewaktu anda mengalami pelbagai tekanan hidup, apakah anda menganggapnya sebagai hukuman Tuhan? Tetapi percayalah segala bentuk tekanan hidup tersebut hanyalah sebagai proses pemulihan bagi kita agar lebih hidup sesuai dengan kehendak Tuhan. Bayangkanlah anda sebagai pohon. Mungkin anda mengalami dipangkas, dibuang dahan, daun serta bunga dan buah yang berlebihan. Itu bererti anda bukan dihukum, tetapi ada tujuan tertentu daripada pemilik pohon tersebut – supaya kita tumbuh subur dan berbuah banyak walaupun menderita seketika.

Nabi Ayub dan Tuhan Yesus adalah orang-orang yang tidak bersalah, namun kedua-duanya mengalami penderitaan yang luar biasa. Namun kedua-duanya tidak pernah menjadi hamba kepada sebarang penderitaan yang mereka hadapi. Memang Ayub pernah juga mempersoalkan kesengsaraannya pada Tuhan, tetapi dia tetap beriman teguh kepada Tuhan. Demikian juga Yesus, Dia pernah memohon kepada Allah Bapa-Nya agar penderitaan yang dipikul-Nya itu dijauhkan daripada-Nya. Tetapi akhirnya Dia tetap menyerahkan Roh-Nya kepada Allah Bapa.

Menderita atau tidak, itu bukanlah pilihan kita sendiri, sebab kita sangat terbatas dan sangat berharap pada pertolongan Tuhan. Kita semua mengalami pelbagai bentuk kesengsaraan yang memang kita tidak ingini. Misalnya, ada orang yang mengalami kesengsaraan secara singkat, ada juga yang mengambil masa agak lama. Ada yang biasa-biasa sahaja, ada juga yang mengalami sangat luar biasa hebatnya. Apapun, kita perlu bersedia menghadapinya kerana cepat atau lambat, pasti kita akan mengalaminya juga.

Persoalannya, mengapa penderitaan itu menimpa Nabi Ayub, Paulus, Yesus dan saya? Apakah ada orang lain yang terhindar daripada kesengsaraan hidup ini? Ya, memang tidak ada siapapun yang terhindar dari penderitaan – Ibu Maria pun tidak!

Oleh kerana kesengsaraan merupakan sebahagian daripada hidup kita, maka ianya merupakan suatu panggilan yang suci. Ianya suatu panggilan yang serupa dengan panggilan Yesus, Sang Hamba yang menderita itu. Suatu panggilan untuk bersama Yesus di kayu salib dan komitmen untuk tetap setia bersama Yesus, baik dalam masa suka mahupun dalam masa duka.

Sama ada kita mahu hidup sengsara bersendirian, atau memilih hidup sengsara bersama Yesus, bukan merupakan masalah. Tetapi jika kita serahkan penderitaan kita kepada Kristus, maka ianya akan berubah menjadi suatu berkat dan kesempatan yang baru. Jadi, mengapa kita tidak memilih hidup menderita bersama Yesus daripada menderita secara bersendirian yang akhirnya membawa akibat yang negatif, misalnya mulai berangan-angan untuk mengambil jalan pintas iaitu bunuh diri.

Salib Yesus tidak pernah menyelesaikan kesengsaraan manusia. Kita pun tahu bahawa kesengsaraan itu sendiri tidak pernah menjadi masalah yang harus diatasi. Sebab kesengsaraan itu merupakan suatu misteri kehidupan yang memerlukan kesedaran kita. Maka melalui salib Yesus, kesengsaraan manusia itu diletakkan di dalam keadaan di mana manusia itu menerima secara sedar, bukan hanya penyembuhan, tetapi juga pengalaman peribadi terhadap Yesus Kristus, Sang Penyembuh batin itu.

sumberMaka bagi kita yang mengalami keadaan sengsara, akan menjadi agen penyembuh walaupun kita sendiri mengalami luka-luka kesengsaraan tersebut. Sebab walaupun kita dalam keadaan sengsara, namun kita mempunyai kedamaian di hati, mengingat Yesus sentiasa bersama kita, dan sentiasa berpesan, “Marilah kepada-Ku, semua yang letih lesu dan berbeban berat,” kata-Nya, “Aku akan memberi kelegaan kepadamu.” (Mt 11:24).

Baru-baru ini, dua orang professor dari universiti Navarre Alejo Jose G. Sison dan Juncal Cunado, membuat kajian terhadap tahap kegembiraan manusia, mendapati bahawa orang-orang yang setiap hari berdoa, adalah orang-orang yang bergembira walaupun menghadapi masalah, dibandingkan dengan orang-orang yang jarang atau tidak pernah berdoa. Namun kata mereka, “Orang-orang yang selalu menghadiri misa kudus, selain berdoa setiap waktu, adalah orang-orang yang mempunyai tahap kegembiraan yang paling tinggi.” Fikir-fikirkanlah! (JL)

Cadangan soalan refleksi peribadi dan perkongsian KKD:

  1. Menurut anda, mengapakah Tuhan membiarkan penderitaan itu melanda manusia
    yang jahat mahupun yang baik?
  2. Apakah yang harus kita lakukan untuk tetap bertahan untuk hidup dan pada iman
    kepercayaan kita apabila menghadapi pelbagai tekanan kehidupan?

Cadangan aktiviti minggu ini:

Kenal pasti masalah yang merunsingkan anda. Berdoalah, bercakap-cakaplah kepada Tuhan dan bacalah petikan-petikan Kitab Suci yang berkaitan. Carilah teman yang rapat dengan anda dan kongsikan masalah anda. Mohon bantuan Bonda Maria melalui rosari dan berdoa di hadapan Sakramen Maha Kudus, selain menghadiri Misa Kudus setiap hari Minggu.

DENGARLAH SUARA TUHAN

Renungan Hari Minggu Biasa Ke-4 (B)

Ul 18:15-20; 1Kor 7:32-35; Mrk 1:21-28

 

Setiap manusia yang normal mempunyai dua cuping telinga, dua biji mata dan hanya satu mulut. Maksudnya, kita perlu banyak melihat, banyak mendengar dan hanya sedikit bercakap. Tetapi kita lebih suka banyak bercakap, sedikit melihat dan sedikit sekali mendengar sehingga kita tidak dapat menimba manfaat daripada anugerah pendengaran dan penglihatan kita.

telingaYesus pernah berkata, “Siapa mempunyai telinga untuk mendengar, hendaklah ia mendengar” (Lk 8:8). Tetapi menurut pengalaman kita semasa di bangku sekolah, kita banyak diajar tentang seni bercakap yang efektif. Sebab menurut ukuran umum, berpendapat bahawa orang-orang yang pintar bercakap adalah orang-orang yang berjaya dalam kehidupannya, sementara yang hanya diam mendengar sahaja adalah orang-orang yang mundur, tidak maju dan orang-orang yang terpinggir. Maka di manapun kita berada dan apapun keadaan yang sedang kita hadapi, kita seakan-akan ‘dipaksa’ untuk terus bercakap.

Tetapi kita perlu ingat Tuhan telah menganugerahkan kita masing-masing dua cuping telinga untuk lebih banyak mendengar secara aktif dan efektif. Terdapat tiga jenis orang-orang yang mengamalkan seni mendengar ini.

  1. Jenis AWAS (Inggeris= Action With A Strategy) Maksudnya, sesudah mendengarkan dan mernungkannya secara mendalam, lalu menyusun suatu pelan tindakan yang berlandaskan strategi jangka pendik dan jangka panjang, sesuai dengan keperluan yang didengarkan.
  2. Jenis NATO (Inggeris= No Action Talk Only), maksudnya, tekun mendengarkan tetapi tidak ada tindakan. Sesudah mendengarkan, lalu memberi banyak idea tetapi tidak
  3. Melakukan sesuatu. Sekadar suka-suka berkata-kata, yang penting asalkan mulut berbunyi membuat respons apa yang telah di dengar. Orang-orang seperti ini suka memberi respons: “Ok, ok!” atau “Ya lah, ya lah!” tetapi hampir tidak pernah melakukan apa yang dia janji untuk melakukannya.
  4. Jenis OIC (Inggeris= Oh, I see), maksudnya, orang yang mendengarkan tetapi bersikap endah tak endah. Dia faham apa yang didengarkan tetapi diam seribu bahasa dan tanpa apa-apa tindakan.

Jadi persoalannya sekarang, kita termasuk di dalam golongan orang yang mana? Syukur kalau kita berada di golongan orang yang pertama. Tetapi jika kita merasakan kita berada digolongan orang-orang yang nombor dua dan ketiga, maka kita perlu bantuan rahmat Tuhan untuk ‘disembuhkan,’ malah roh-roh jahat yang namanya ‘NATO’ dan ‘OIC’ itu perlu diusir dari kehidupan kita.

Pesan Kitab Suci hari ini mengajarkan kita bahawa perkembangan iman kita bermula dari telinga, iaitu mendengar. Mendengar harus disusuli dengan amalan AWAS (= Action With A Strategy) yang dilengkapi dengan sikap yang aktif, proaktif dan kritis. Sebab tidak semua orang yang nampaknya bercakap atas nama Tuhan itu, perlu didengarkan dan dituruti cakapnya.

Dengan mengamalkan AWAS ini, maka kita jangan lupa melaksanakan sistem SMART (= Simple, Manageble, Achievable, Reliable, Time-limit). Segala sesuatu yang kita mahu lakukan sesudah mendengar hendaknya Simple. Maksudnya dipermudah, bukan yang terlalu sukar. Perlu Manageble, maksudnya yang boleh dilaksanakan sesuai kemampuan diri. Achievable, maksudnya mudah dicapai dan tidak terlalu sukar. Reliable, maksudnya apa yang mahu kita lakukan itu boleh dipercayai, boleh dipakai dan berguna bagi diri sendiri. Dan segala sesuatu yang mahu dilaksanakan itu perlu ada Time-limit, maksudnya ada had masa tertentu bila perkara tersebut harus dicapai. Dengan kata lain, kita bersikap segera dan jangan menangguh-nangguh apa yang perlu dilaksanakan.

Injil hari ini memperlihatkan kita perbezaan antara guru-guru yang palsu dengan nabi-nabi yang datang atas nama Allah. Orang-orang pada waktu itu sudah mengenal Yesus sebagai seorang yang diutus oleh Allah, dengan “Suatu ajaran baru. Ia berkata-kata dengan kuasa. Roh-roh jahat pun diperintah-Nya dan mereka taat kepada-Nya” (ay 27).

Maka sangat penting bagi kita masing-masing, terutama di zaman yang serba palsu ini, untuk sentiasa mendengar pesan Tuhan dan secara teliti memperhatikan tindakan-tindakan mereka yang dikatakan ‘utusan Allah.’ Yesus telah memberikan kita petunjuk bagaimana menilai orang-orang tersebut dengan melihat ‘buahnya’ sebab, “Tidak ada pohon yang baik yang menghasilkan buah yang tidak baik,” kata-Nya, “dan juga tidak ada pohon yang tidak baik yang menghasilkan buah yang baik” (Lk 6:43).

hatiMendengar dengan sesungguhnya memerlukan pintu hati kita sentiasa terbuka untuk Tuhan tetapi berhati-hati agar tidak dimasuki oleh roh-roh jahat pula. Kita sentiasa siap mendengar, menghayati dan menghidupi Sabda Allah dalam hidup seharian kita. Namun seringkali kita seperti Marta (Lih Luk 10:38-42), sibuk dengan pelbagai hal sehingga kita gagal mendengar suara Tuhan.

Dalam hal ini, roh-roh jahat yang namanya syaitan iblis itu, nampaknya sentiasa berusaha untuk memasuki dunia dan merasuki kita dengan pelbagai cara. Mereka sudah memasuki rumah kita dengan mudah melalui alat-alat media massa yang canggih, sehingga telinga kita ditulikan dengan pelbagai iklan dan hiburan yang menarik hati yang sungguh mengasyikkan. Jika kita tidak berhati-hati, lambat laun telinga dan seluruh kebebasan kita akan ‘dirasuki’ oleh kuasa-kuasa roh jahat.

Konon ketika Nabi Nuh menanam pokok anggur, syaitan yang sentiasa ingin tahu bertanya kepada Nabi Nuh, kenapa dia menanam pokok anggur tersebut? Nabi Nuh menjawab: “Buah anggur itu sedap rasanya, orang boleh mendapatkan minuman keras daripadanya, yang membuat orang merasa gembira dan melupakan segala tekanan hidupnya.” Lalu syaitan menawarkan diri untuk menolong menyuburkan pokok anggur tersebut dengan menyiram pokok-pokok anggur tersebut dengan darah domba, monyet dan babi.

Apabila seseorang minum anggur sedikir, kelakuannya akan baik dan menyenangkan untuk berborak-borak atau mengeluarkan idea yang bagus seperti domba. Tetapi jika seseorang itu minum agak banyak, maka kelakuannya mula menjadi seperti monyet. Kalau ia minum sehingga lupa dirinya, maka ia akan menjadi seperti babi, sukar dikawal dan tidak mahu mendengar lagi nasihat orang.

Hanya ada satu cara untuk mengusir roh-roh yang jahat ini, iaitu menerima Kristus dan Sabda-Nya tentang Kerajaan Allah di dalam diri dan dunia persekitaran kita. Maka, “Hari ini, jika kamu mendengar suara Tuhan, janganlah berkeras hati” (Mz 95:7-8) (JL)

Cadangan soalan refleksi dan perkongsian KKD:

  1. Mengapakah kita perlu amalkan budaya banyak mendengar dan kurangkan bercakap?
  2. Bagaimanakah anda dapat membezakan antara pemimpin-pemimpin yang betul-betul “Utusan Allah” dengan pemimpin yang palsu?

 Cadangan aktiviti minggu ini:

Amalkan sikap berdiam diri dan dengan tenang mendengar serta merenungkan segala keluhan, omelan, kemarahan, kritikan daripada sesama terhadap diri anda, terutama daripada pasangan, anak-anak, ibubapa dan saudara mara anda. Kemudian buatlah tindakan bagaimana anda memperbaiki diri anda.

BERJALAN BERSAMA YESUS

Renungan Hari Minggu Biasa Ke-3 (B)

 Yun 3:1-5,10; 1Kor 7:29-31; Mrk 1: 4-20

 

berjalanPermainan bola sepak merupakan permainan yang sangat digemari oleh ramai manusia sejagat. Ada yang suka terlibat langsung di dalam permainan di padang, ada yang suka sekadar menonton namun tidak kurang yang suka membuat perjudian atas permainan bola sepak tersebut.

Tetapi bagi mereka yang terlibat langsung di dalam permainan bola sepak tersebut, mereka dituntut untuk berdisplin dalam latihan yang memerlukan usaha yang gigih. Sebab permainan bola sepak yang profesional harus berkorban agar memperolehi kemahiran yang tinggi untuk mencapai kemanangan.

Di dalam Injil hari ini, kita melihat murid-murid Yesus yang pertama: Simon Petrus, Andreas, Yakobus dan Yohanes, yang sedang dalam proses untuk mengalami suatu petualangan yang hampir sama dengan apa yang dialami oleh para pemain bola sepak. Mereka mengalami masa-masa kegembiraan, atau kesedihan kerana mencapai kemenangan ataupun kekalahan.

Keempat-empat orang murid Yesus tersebut dan lapan orang lain yang akan menyertai mereka, juga akan mengalami kehidupan yang bertahap, yang boleh disamakan dengan misteri-misteri rosari. Jelas sekali kisah Injil pada hari ini bagaikan ‘Misteri Gembira’. Orang merasa teruja tentang ‘Khabar Gembira,’ yang akan diumumkan oleh Yesus. Bahawa murid yang pertama itu sungguh beria-ia sangat untuk mengikuti Yesus, menyatakan bahawa mereka turut berkongsi sama dengan keterujaan dan keinginan orang-orang pada waktu itu. Dengan meninggalkan keluarga serta pekerjaan yang sudah menjadi kehidupan mereka itu, boleh mengakibatkan sesuatu yang tidak baik terhadap diri mereka sendiri serta keluarga mereka yang tersayang. Namun, sebagai balasannya, mereka percaya dapat berjalan bersama dengan Yesus yang dianggap sebagai Sang Nabi. Ada juga yang percaya bahawa Dia itu adalah Sang Mesias yang sudah lama ditunggu-tunggu, yang nantinya akan membebaskan mereka daripada orang-orang Romawi.

Mereka semua semakin percaya kepada Yesus apabila mereka menyaksikan kuasa penyembuhan-Nya. Namun itu semua hanyalah permulaan kisah cerita yang panjang mengenai Yesus.

Yesus menggesa kepada mereka yang ingin menjadi murid-Nya, untuk belajar daripada-Nya. Hendaknya mereka mengikuti-Nya bukan sekadar melihat tetapi juga mengambil peranan di dalam kehidupan dan missi-Nya.

Akhirnya mereka mengetahui bahawa Yesus itu lebih daripada sekadar melaksanakan mujizat dan lebih daripada sekadar guru yang berkuasa. Mereka menyedari bahawa Yesus itu adalah Sang Anak yang taat setia terhadap kehendak Allah Bapa hingga ke akhir hayat-Nya.

salibApabila Yesus dan para murid-Nya berjalan bersama ke Yerusalem, maka bermulalah pula babak kehidupan yang harus para murid-Nya tempuhi, iaitu babak “Misteri Kesengsaraan.” Jika mereka tetap setia dan bertahan, maka kesengsaraan tersebut boleh berubah menjadi kegembiraan yang tidak boleh diambil oleh siapapun juga.

Tetapi sayang, apabila kita membaca terus sambungan Injil itu tadi, kita mengetahui bahawa para murid tersebut tidak dapat bertahan. Namun, Yesus tetap membimbing mereka yang lemah itu sehingga mereka “lulus” dalam “ujian” menjadi murid-Nya, lalu akhirnya diutus ke dunia sebagai rasul-Nya yang luar biasa.

Dengan demikian, kita dapat memahami bahawa menjadi murid Yesus melibatkan peristiwa gembira, peristiwa sedih, peristiwa mulia dan peristiwa terang. Perkara ini masih tetap berlaku di zaman sekarang, sama seperti apa yang dialami oleh murid-murid di zamannya Yesus, bahawa menuju kepada salib itu perlu dilalui oleh para pengikut-Nya juga. Dalam kata lain, kita tidak dapat lari daripada melewati “pintu yang sempit” (Lih Mt 7:14) itu untuk mencapai kemuliaan kebangkitan.

Pada hari ini kita mempelajari tiga hal yang penting sebagai pedoman hidup harian kita:

  1. Kita bersyukur kepada Tuhan kerana sudi memanggil kita dan memperkatakan kita bukan hanya berdasarkan lahiriah tetapi juga hal-hal yang tersembunyi jauh di lubuk hati kita yang sesungguhnya menjadi kekuatan kita untuk bertumbuh dan berubah.
  2.  Melalui pandangan mata Yesus, kita mulai mampu memandang sesama kita lebih bersifat positif. Iaitu mampu melihat kebaikan sesama kita yang tidak dapat dilihat dengan mata kasar kita, sehingga kita mampu mengasihi sesama apa adanya.
  3.  Kita mulai sedar bahawa betapapun kita lemah dan seakan-akan tidak ada harapan untuk bangkit lagi, namun kita percaya dan tetap berharap bahawa melalui berkat dan rahmat Allah, kita tetap boleh menjadi orang yang lebih baik lagi.

Pada hari ini kita terus mendengarkan panggilan Yesus, “Mari, ikutilah Aku!” Mengikuti-Nya bererti suatu perjalanan iman yang tidak lari daripada persoalan was-was, sedih, gembira. Namun percayalah, suatu penamat yang menggembirakan pasti terjadi, sebab Yesus telah mendahului kita untuk mencapai kemuliaan tersebut.

Maka semasa hidup di dunia ini, hendaknya kita tetap bertumbuh, berbuah dan bertahan di dalam iman, minda, jasmani dan rohani kita. (JL)

Cadangan soalan refleksi dan perkongsian KKD:

  1. Menurut pengalaman anda, apakah cabaran yang paling hebat yang anda alami dalam proses mengikuti Yesus?
  2. Dalam memilih murid-murid, Yesus tidak hanya melihat sifat-sifat mereka yang lahiriah tapi juga hal-hal yang terdapat jauh dilubuk hati mereka. Apakah hikmahnya sikap Yesus ini dalam hubungan kita dengan sesama?

Cadangan aktiviti minggu ini:

Ingatlah orang yang paling anda tidak suka. Cuba anda ‘masukkan’ diri anda ke dalam orang tersebut dan carilah sekurang-kurangnya tiga sikap atau gaya hidup orang tersebut yang anda suka dan kagumi. Kemudian fikirkan hal-hal yang positif tentang orang tersebut.