MARI, TERIMALAH ROH SUKACITA!

SONY DSC

SONY DSC

Pertapaan Karmel, Tambunan – 17hb hingga 20hb Mac telah dibanjiri oleh ratusan para belia dan remaja dari ketiga-tiga dioses di Sabah dan 2 peserta dari Dioses Kuching yang mengikut Kem Belia dan Remaja. Program ini merupakan salah satu program tahunan yang diadakan oleh Kongregasi Putri Karmel dan Kongregasi Carmelitae Sancti Eliae (CSE) khusus untuk menjangkau para belia dan remaja dan menanggapi seruan Bapa Suci Pope Francis dalam Seruan Apostolik Evangelii Gaudium atau Sukacita dalam Pewartaan. Oleh itu, tema Kem ini adalah “Mari, terimalah Roh Sukacita!”.

SONY DSC

SONY DSC

Kem Belia dan Remaja ini diawali dengan Misa Pembukaan serta acara perasmian yang dipimpin oleh Bapa Uskup Keuskupan Keningau, Bishop Datuk Cornelius Piong. Dalam homilinya, beliau mengajak para belia dan remaja untuk membuka mata hati agar dapat melihat kehadiran Kristus dalam kehidupan masing-masing. Tuhan sentiasa memanggil kita untuk datang kepadaNya dan menerima Roh Sukacita secara penuh iaitu cintakasih Tuhan itu sendiri. Bagaimana caranya? Dengan sungguh-sungguh mengikuti setiap acara yang ada dalam kem ini sehingga akhirnya para belia dan remaja dapat menemukan apa yang Tuhan ingin berikan kepada setiap peribadi yang datang mengikuti Kem ini. Pada hari pertama acara dibuka dengan ‘Welcoming Night’ sebagai sesi perkenalan antara pihak pertapaan dengan para peserta yang seramai 570 orang ini. Inti utama acara ini adalah ajakan kepada para peserta supaya mempunyai kerinduan yang besar untuk mengalami Roh sukacita dari Yesus sendiri melalui sebuah persembahan drama yang dilakonkan oleh para Brother dan Sister sendiri bersama dengan Komuniti Tritunggal Mahakudus. Tajuk Drama adalah “Mencari Harta yang Terpendam”. Untuk mendapatkan harta yang terpendam itu bukanlah mudah tetapi mempunyai banyak halangan dan rintangan yang pastinya menguji iman seseorang apakah mahu terus bertahan dalam perjalanan untuk menemukan sesuatu yang jauh lebih berharga. Apabila sudah menempuh banyak ranjau dan onak duri, pasti tidak sia-sia iman itu kerana akhirnya bertemu dengan apa yang dicari itu iaitu Yesus sendiri sumber sukacita itu.

SONY DSC

Adapun acara-acara yang diadakan dalam kem ini adalah sesi ceramah-ceramah sangat menarik iaitu “Sukacita Syurgawi vs Sukacita Duniawi” dan “Sukacitaku kini penuh”. Ceramah-ceramah bukan saja disampaikan oleh para sister Putri Karmel dan brother CSE sendiri, tetapi juga oleh 2 orang padri diosesan iaitu Fr. Rudolf Joannes dan Fr. Ronnie Mailap. Pada hari kedua kem ini, Fr. Rudolf Joannes menyampaikan ceramah yang bertajuk “Saya Bangga Menjadi Katolik”. Kenapa saya harus bangga menjadi katolik? Fr. Rudolf menjelaskan secara mendalam mulai dari sejarah gereja awali sampai pada saat ini, di mana sebenarnya gereja katolik mempunyai kekayaan yang sungguh luarbiasa sejak dahulukala yang tidak dimiliki oleh gereja atau dominasi yang lain. Kekayaan ini perlu disedari oleh para belia dan remaja sehingga tidak mudah goncang dalam arus zaman kerana dunia dewasa ini sangat haus akan kesaksian iman sehingga dunia dapat bersaksi bahawa Yesus sungguh hidup dan tidak pernah meninggalkan manusia walau sesaatpun. Pada petang hari, Fr. Rudolf memimpin Misa Maria di mana para peserta dapat mempersembahkan diri mereka secara khusus kepada Bonda Maria melalui perarakan lilin di akhir Perayaan Ekaristi ini. Dalam homilinya, beliau menjelaskan tentang ‘Mariologi’ iaitu pengetahuan akan Bonda Maria. Siapakah dan apakah peran Maria dalam hidup kita? Dalam hal yang sama para belia dan remaja diajak agar mampu mempertanggugjawabkan iman mereka akan Kristus ketika berhadapan dengan banyak pertanyaan yang berhubungan dengan peranan Maria dalam hidup ini.

Hari yang berikutnya, para peserta disajikan dengan ceramah yang juga sangat menarik iaitu sesi seksualiti yang disampaikan oleh Fr. Ronnie Mailap. Para peserta diajak untuk semakin mengerti akan makna dan keluhuran manusia yang terdiri dari tubuh, jiwa dan roh. Setiap peribadi manusia perlu menghargai tubuhnya sendiri dan sesamanya yang merupakan ciptaan Tuhan yang paling unik dan secitra dengan Sang Pencipta. Pada hari ketiga ini, merupakan hari yang istimewa bagi para peserta kerana mereka mempunyai kesempatan untuk mengenali siapakah Paderi dan para religious kerana dalam Perayaan Ekarisiti, mereka mempunyai kesempatan untuk mendengarkan sharing-sharing dari mereka yang sudah menjalani dan memaknai erti panggilan itu. Seminarian David Richard Gasikol yang sedang menjalani masa pastoralnya di Paroki Katedral Keuskupan Keningau mewakili Paderi Diosesan. Brother Ignatius mewakili Kongregasi La Salle Brother, Sister Betty mewakili Kongregasi Infant Jesus dan Sr. Helena Afra mewakili kongregasi Putri Karmel. Rupanya, melalui sharing-sharing ini, banyak juga peserta yang tertarik dan diteguhkan panggilan mereka untuk membaktikan diri kepada Tuhan, apalagi tahun ini merupakan Tahun Hidup Bakti.

Selain dari sesi-sesi ceramah para peserta juga dibawa untuk mengalami kehadiran Tuhan melalui sesi-sesi doa iaitu Doa Yesus, Adorasi, Sharing Kitab suci secara berkumpulan, menerima Sakramen Pertobatan serta mengalami Yesus yang menyembuhkan melalui sesi Penyembuhan Luka Batin. Biasanya setelah para peserta melalui semua acara ini dan mereka semakin mengerti ajakan Kristus dalam hidup mereka, mereka akan dipimpin untuk menerima Yesus secara baru dalam hidup mereka iaitu melalui sesi Pencurahan Roh. Sesi ini bertujuan untuk mengajak para peserta untuk memperbaharui kembali iman yang telah diterima saat dibaptis sehingga ketika mengakhiri kem ini para peserta mempunyai bekalan untuk menjadi saksi atau pewarta bahawa sukacita mereka telah penuh dan mereka adalah anak-anak Allah dan milik Allah yang sangat berharga. Apalagi yang seterusnya? Acara unggun api merupakan kemuncak dari semua acara kerana para peserta dapat menyaksikan nyala api Roh Kudus yang telah membakar isi hati mereka iaitu surat-surat cinta yang telah mereka tulis sejak mereka datang ke tempat ini. Surat-surat yang mereka tulis dimasukkan ke dalam sebuah kotak yang kemudian dipersembahkan dalam Misa Kudus dan akhirnya menjadi buah bakaran yang harum mewangi kerana Tuhan sudah membaca surat cinta mereka. Walaupun tapak atau kawasan unggun api sangat terhad untuk ratusan orang, namun para peserta tetap dapat bersukacita dengan lagu-lagu pujian dan penyembahan yang sangat hidup yang diselingi dengan renungan yang sederhana tetapi ertinya sungguh mendalam. Begitu juga dengan tempat acara ceramah, doa-doa, misa dan senaman pagi semuanya dilakukan di dalam chapel kerana kekurangan tempat. Namun, itu semua tidak menghalang perjalanan acara kerana para peserta tetap dapat mengikuti kem ini dengan baik.

Pada hari terakhir kem ini, Misa Perutusan dipimpin oleh Fr. Giovanni CSE. Dalam homilinya, beliau mengajak para peserta untuk terus bersyukur kepada Tuhan yang telah mengutus Roh KudusNya dan telah membimbing para belia dan remaja sehingga sungguh-sungguh menerima Roh Sukacita itu sendiri. Beliau mengatakan bahawa hari ini bukanlah suatu pengakhiran, tetapi merupakan suatu permulaan yang baru agar apa yang telah dialami oleh para belia dan remaja dan dikongsikan kepada sesamanya nanti supaya mereka juga dapat mengalami apa yang telah dialami oleh para peserta itu sendiri. Di akhir Perayaan Ekaristi ini, diadakan paluan gong oleh Fr. Giovanni sendiri sebanyak tiga kali untuk menutup seluruh rangkaian acara Kem Belia dan Remaja 2015 dan juga sebagai perutusan kepada para peserta agar terus dapat berbagi sukacita di dalam pewartaannya.

SONY DSC

MANUSIA MUDAH LUPA

Renungan Hari Minggu Palma (B)

Mrk. 11:1-10

Yes.50:4-7; Flp.2:6-11; Mrk.14:1 – 15:47

Kita sudah sampai pada minggu yang sangat penting – Minggu Suci. Minggu Suci bermula dengan memperingati Yesus memasuki kota Yerusalem pada hari minggu Palma dan kemudian berpuncak pada kemuliaan Yesus apabila Dia bangkit pada minggu Paska.

salibkanDengan merenungi kisah kesengsaraan Yesus tersebut, kita sebenarnya boleh mempelajari banyak perkara yang boleh menjadi pedoman hidup kita setiap hari. Bahawa sikap manusia yang mudah berubah-ubah dan mudah lupa. Pada waktu Minggu Palma, orang ramai berteriak-teriak, “Hosana! Diberkatilah Dia yang datang dalam nama Tuhan” (Yoh 12:13). Tetapi tidak lama kemudian, iaitu pada hari Jumaat Agung, orang-orang yang sama itu berteriak, “Salibkanlah Dia!” (Mk 15:13-14).

Salah satu contoh gambaran yang jelas tentang sikap manusia yang mudah berubah-ubah ini adalah sikap Petrus sendiri. Ketika Yesus memberi tahu para murid-Nya bahawa, “Anak manusia harus menanggung banyak penderitaan… lalu dibunuh dan bangkit sesudah tiga hari” (Mk 8:31). Tetapi Yesus memarahi Petrus, “Enyahlah iblis, sebab engkau bukan memikirkan apa yang difikirkan Allah, melainkan apa yang difikirkan manusia” (Mk. 8:33).

Sesudah malam perjamuan terakhir selesai, dengan penuh kesedihan Yesus mengatakan bahawa mereka semua akan tercerai berai apabila melihat-Nya dikhianati dan ditangkap oleh pihak yang berkuasa. Namun tanpa berfikir panjang, Petrus bangkit langsung berkata dengan penuh kepastian dan bersemangat, “Biarpun mereka semua tergoncang imannya, aku tidak” (Mk.14:29). Apabila Yesus mengatakan bahawa dia akan menyangkal-Nya, dengan tegas Petrus menjawab, “Sekalipun aku harus mati bersama-sama Engkau aku takkan menyangkal Engkau” (Mt. 14:31). Lagi-lagi Petrus dengan sikapnya yang terlalu ego itu.

Di sini kita dapat melihat Petrus, walaupun pada suatu masa dia pernah mengakui bahawa Yesus itu adalah Sang Mesias, namun akhirnya tidak sanggup menerima kenyataan bahawa Yesus harus mengharungi proses kesempurnaan-Nya untuk penyelamatan manusia.

peterApabila apa yang dikatakan oleh Yesus itu mulai terjadi, Petrus langsung menolak Yesus kerana dia masih berpegang pada pemikirannya yang lama. Tetapi apabila dia mendengar ayam jantan berkokok, dia menyesal lalu menangis. Petrus yang sudah berjanji untuk tetap setia pada Yesus itu, pasti merasa sungguh dipermalukan oleh sikapnya sendiri yang menyangkal Yesus itu. Mujurlah dia dapat menghubungkan kokokan ayam jantan tersebut dengan pernolakan terhadap Yesus, yang akhirnya menyedarkan dia bahawa untuk mengikuti, mengasihi, dan setia kepada-Nya, bukanlah atas kekuatannya sendiri. Kesemuanya ini adalah anugerah daripada Tuhan sendiri. Akhirnya Petrus menyedari juga bahawa selain Tuhan, dia sebenarnya tidak mempunyai apa-apa erti. Betul juga perumpamaan yang sering kita dengar: “Sudah terantuk baru tergadah,” sangat sesuai untuk kita renungkan bersama dengan kepribadian Petrus dan juga peribadi kita sendiri.

Jika kita renungkan betul-betul, kokokan ayam jantan tersebut sebenarnya merupakan kokokan penyelamatan bagi Petrus. Sama seperti Petrus, kita sendiri pun mempunyai sejarah pelbagai penyangkalan terhadap Yesus baik dahulu, sekarang dan pastinya yang akan datang. Tidak seperti Petrus sebelum ayam tersebut berkokok, kita menerima Yesus yang sudah disalibkan dan sudah bangkit pula. Namun kita kurang menyedari bahawa menerima Yesus bererti kita harus menghidupi sabda-Nya. Sebaliknya kita hidup seakan-akan Yesus itu kurang penting dan bukannya merupakan pusat kehidupan kita. Namun, kita berharap, mudah-mudahan penolakan serta dosa-dosa yang kita lakukan dapat menyedarkan kita daripada realiti kehidupan yang sedang kita jalani dan kembali kepada-Nya.

Untuk menjadikan semua ini bakal terjadi, maka kita perlu belajar mendengar “kokokan ayam jantan” seperti yang dilakukan oleh Petrus. Bahawa, mengikuti Yesus, bererti mematikan diri sendiri dan hidup di dalam-Nya. Kita perlu sentiasa belajar bahawa segala bentuk penolakan kita terhadap Yesus serta pelbagai dosa-dosa yang kita lakukan, apabila betul-betul kita mengakuinya dan bertaubat, maka ‘kokokan ayam jantan’ di dalam kehidupan kita akan menjadi suatu penyucian dan pembaharuan yang mana akan menunjukkan kita ke kehidupan yang baru, suatu kehidupan dengan dan di dalam Yesus.

Seperti Petrus dan orang-orang yang pada mulanya berteriak “Hosana” dan kemudian berteriak “Salibkan Dia” itu, bukankah kita pun selalu menolak Yesus dengan pelbagai gaya hidup harian kita? Misalnya, jika kita tidak mematuhi undang-undang umum, maka itu tanda kita menyangkal Yesus. Demikian juga suami isteri yang saling menipu, ibu bapa yang tidak mempedulikan anak-anak mereka kerana lebih pentingkan diri dan aktiviti-aktiviti sosial mereka. Atau jatuh cinta dengan orang yang tidak seagama, rela menukar agama dengan alasan, “Saya sudah ditakdirkan kahwin dengan dia.” Apakah apabila kita mengalami pelbagai perkara yang menyedihkan membuat kita putus asa, sakit, gagal dan 1001 macam perkara yang menyedihkan kita tidak melupakan Tuhan?

Semoga bermula pada hari ini dan seterusnya, sementara kita merenungi kisah sengasara kematian dan kebangkitan Yesus, marilah kita membaharui komitmen kita untuk tetap setia pada-Nya walaupun terpaksa bergelut untuk mematikan keinginan diri kita supaya Yesus menjadi nombor satu di dalam kehidupan kita. Akhirnya, marilah kita dengan penuh rendah hati berlutut serta memeriksa segala kesilapan yang membut kita menolak Yesus, menerima sakramen pertobatan serta mohon anugerah kesetiaan terhadap-Nya. (JL)

Cadangan soalan refleksi peribadi dan perkongsian KKD:

  1. Agama bukan hanya sebagai simbol status seseorang. Tetapi bagaimanakah
    seharusnya hidup kita sehaluan dengan ajaran agama kita?
  2. Agama mempunyai empat tahap: ‘Dikenali, difahami, dihayati dan dihidupi’.
    Menurut anda, sampai tahap ke berapa sahaja yang seringkali anda laksanakan dalam kehidupan anda ketika ini? Kalau tidak sampai ke tahap menghidupi agama, mengapa dan bagaimana memperbaikinya lagi?

Cadangan aktiviti minggu ini:

Renungkan perjalanan hidup anda selama ini dan perhatikan kesulitan-kesulitan
hidup yang paling menyakitkan. Anggaplah pengalaman tersebut sebagai pembangkit semangat anda untuk kembali kepada Tuhan dan berazam untuk membaharui kesetiaan anda terhadap Tuhan, melalui amalan kesetiaan terhadap pasangan, tanggung jawab, pekerjaan dan pelayanan.

PESAN BAPA USKUP DATUK CORNELIUS PIONG MENJELANG TRI HARI SUCI

Saudara-saudari dalam Kristus,

Salam damai dan selamat masa Puasa dan Pantang.

Kita sedang membuat persiapan menyambut Minggu Suci dan Perayaan Paska.

Untuk makluman dan keturut-sertaan saudara-saudari sila ambil perhatian pada perkara berikut:

 

  • Perayaan Liturgi Sepanjang Minggu Suci dan Perayaan Paska akan dijalankan di Dewan Solidariti Dataran Keuskupan kecuali Misa Krisma (Pemberkatan Minyak) yang dirayakan pada 30 Mac 2015 ini.
  • Hari Minggu Palma, Khamis Suci, Jumaat Agung, Sabtu Suci/Malam Paska dan Hari Minggu Paska akan dijalankan di Dewan Solidariti Dataran Keuskupan.
  • Doa Jalan Salib:
    1. Pada 27 Mac 2015, Doa Jalan Salib akan diadakan di Nulu Sosopon jam 4 petang, akan tetapi Doa Jalan Salib diadakan juga seperti biasa di KSFX pada jam 5.30 petang.
    2. Pada 3hb April 2015, Doa Jalan Salib ditiadakan di Dataran Keuskupan. Saudara-saudari bolehlah mengikuti Doa Jalan Salib di Nulu Sosopon jam 8 pagi atau di Bukit Mesra Bias pada jam 8 pagi.
  • Rekoleksi bagi para pemimpin dan pelayan KKD, KUK, ZON, MPP, Komiti, Kerasulan, Komuniti (AJKT bagi setiap badan) akan diadakan pada 28 Mac 2015, bertempat di Dewan Solidariti Dataran Keuskupan. Kedatangan yang berkenaan adalah wajib. Program adalah seperti berikut:

7.30 pagi         : Pendaftaran

8.30 pagi         : Kata-kata pembukaan oleh Bapa Uskup Datuk Cornelius Piong

9.00 pagi         : Saat teduh dan renungan oleh Bapa Uskup Datuk Cornelius Piong

10.00 pagi       : Kopi-kopi

10.30 pagi       : Ceramah oleh Fr Rudolf Joannes

11.45 pagi       : Dialog

12.15 tghri      : Makan tengahari

 

 

+ Bishop Datuk Cornelius Piong

Rektor Katedral KSFX

FIKIRAN MANUSIA BERBEZA DENGAN FIKIRAN TUHAN

Renungan Hari Minggu Ke-5 Musim Puasa (B)

Yer 31:31-34; Ibr 5:7-9; Yoh 12:20-33

 

Suatu hari ada satu soalan teka teki yang disiarkan di stesen radio tempatan. Seorang pemuda mengalami cacat mental berlari laju menuju ke suatu destinasi. Apabila dia penat lalu berhenti sebentar, dia terkejut besar apabila ia melihat ke belakang dia tidak melihat tapak kakinya. Ramai yang memberi jawapan yang pelbagai tapi semuanya tidak betul. Akhirnya ketika siaran tersebut hampir tamat ada seorang memberi jawapan yang betul, “Sebab dia berlari ‘main belakang,” maksudnya pemuda tersebut berlari dengan cara membelakang bukan dengan cara yang biasa kita lakukan, menghadap ke hadapan.

Biasanya kita memperlihatkan pendapat yang sempit jika kita berfikiran bahawa hanya kerana seseorang itu tidak melakukan sesuatu yang betul menurut kebiasaan yang kita lakukan, maka orang itu melakukannya dengan cara yang salah. Mungkin inilah sebabnya mengapa ramai orang tidak dapat menjawab teka teki itu tadi. Bahawa mana mungkin orang berlari seperti yang dilakukan oleh pemuda itu tadi. Contohnya tulisan Cina dan Arab ditulis dan dibaca dari kiri ke kanan. Bagi kita, cara tersebut sangat berbeza dengan apa yang kita biasa lakukan tetapi ianya tidak salah. Memang terdapat peristewa-peristewa melucukan di mana kita meletakkan segala ukuran tertentu sama ada salah atau betul berdasarkan pemahaman kita sendiri.

tunasYesus menyatakan pada kita bahawa jalan-Nya tidak sama dengan jalan kita. Dia melakukan banyak hal dengan cara ‘main belakang.’ Menurut pendapat kita – sebab Yesus merupakan orang yang selalu melakukan sesuatu yang berlawanan dengan pendapat manusia. Misalnya pendapat berikut ini seharusnya betul, “Saya boleh hidup bahagia jika saya hidup hanya untuk diri saya.” “Salah”, jawab Yesus “Jika engkau hidup hanya untuk dirimu sendiri, engkau akan menderita dan menyesal. Jika engkau mahu kebahagiaan, hiduplah untuk orang lain dan mati untuk diri sendiri.” Kata-kata inilah yang merupakan pesan Yesus kepada kita semua melalui Injil-Nya pada hari ini. Bahawa, “Jika biji gandum tidak jatuh ke dalam tanah dan mati, ia tetap satu biji sahaja; tetapi jika ia mati, ia akan menghasilkan banyak buah.”

Kemungkinan Yesus telah mengecewakan orang-orang Yunani yang dikatakan ‘bijaksana’ itu, ketika mereka datang kepada-Nya dalam Injil tadi. Mereka terlalu pasti terhadap diri mereka sendiri bahawa mereka terkenal memiliki kebijaksanaan yang hebat. Yesus berkata bahawa sesiapa yang bodoh demi Allah, adalah orang-orang bijaksana yang sesungguhnya. Orang-orang yang dianggap pilihan Allah, iaitu orang-orang Yahudi itu juga mendengar Yesus berkata bahawa orang-orang yang sungguh dipilih Allah adalah mereka yang percaya, taat dan beriman pada Allah. Maka tidak hairanlah orang-orang Romawi yang sombong dan gila kuasa itu menjejek sambil mentertawakan apabila mendengar perkataan ini: “Sebab jika aku lemah, maka aku kuat” (2Kor 12:10). Nampaknya Tuhan melakukan banyak perkara yang bertentangan dengan apa yang difikirkan oleh manusia. Kelihatannya Dia tidak layak menjadi pegawai perhubungan awam yang baik, sebab Dia memang bukan bertujuan untuk menyenangkan hati orang tetapi Dia hanya mahu memimpin untuk menyelamatkan manusia itu sendiri.

Kita harus mengakui bahawa Dia tidak melakukan segala sesuatu secara ‘main belakang’. Maka apabila kita berfikiran bahawa kita terlalu melakukan sesuatu yang baik tapi nyatanya tidak menjadi kenyataan dan kita mulai merasa putus asa, sebaiknya kita kembali kepada-Nya dan mohon petunjuk-Nya. Mungkin kita sendiri telah melakukan segala sesuatu itu dengan cara ‘main belakang’ iaitu melalui jalan yang salah.

Seseorang bermimpi dia bertemu Yesus. Dia diberi kesempatan untuk melihat kembali hidupnya baik waktu bergembira mahupun ketika dia berdukacita. Satu hal yang berlangsung dalam fikirannya saat itu adalah bekas-bekas kaki sepanjang pasir. Orang itu memperhatikan bahawa ketika hidupnya berduka, hanya sepasang bekas kaki yang kelihatan tidak seperti waktu dia bergembira sentiasa ada dua pasang tapak kaki. Orang itu bertanya pada Yesus, “Tuhan, saya tidak faham. Engkau berjanji untuk selalu bersamaku. Tetapi kenapa ketika aku berada dalam kesulitan, hanya ada satu bekas kaki. Mengapa saat itu Engkau meninggalkanku?”

wayTuhan memandangnya sambil tersenyum, “Meninggalkanmu? Saya tidak meninggalkanmu. Jika engkau melihat bekas-bekas kaki itu dengan teliti, engkau mendapati bahawa bekas kaki itu lebih dalam dibandingkan dengan yang lain. Itulah saat di mana saya mengendongmu.”

Ukuran dunia memang sangat berbeza dengan ukuran Yesus. Dia adalah “Jalan”. Ada orang berpendapat bahawa Dia hanyalah berada di dalam jalan tersebut. Tuhan Yesus tidak hanya menunjukkan jalan itu tetapi Dia mahu bersama-sama kita di dalam perjalanan tersebut. Malah Dia telah menjemput pengikut-pengikut-Nya untuk tetap mengikuti-Nya, “Akulah jalan dan kebenaran dan hidup” kata-Nya “Tidak seorangpun yang datang kepada Bapa kalau tidak melalui Aku” (Yoh 14:6). (JL)

Cadangan soalan refleksi dan perkongsian KKD:

  1. Fikiran Tuhan selalu bercanggah dengan fikiran manusia. Apakah perkara demikian ini
    berlaku juga dalam diri anda? Dalam hal apa sahaja yang pernah anda alami?
  1. Apabila kita selalu percaya pada kemampuan sendiri tapi segalanya tidak menjadi kenyataan lalu kita berputus asa. Apakah cara yang paling baik untuk bangkit daripada masalah tersebut?

Cadangan aktiviti minggu ini:

Senaraikan 10 sikap atau gaya kehidupan anda – jasmani dan rohani – yang ingin anda capai selagi nyawa dikandung badan. Kemudian buatlah pelan tindakan bagaimana anda mencapainya.

HIDUP DI DALAM TERANG KRISTUS

Renungan Hari Minggu K3-4 Musim Puasa (B)

2Taw 36:14-16,19-23; Ef 2:4-10; Yoh 3:14-21

 

Seorang kanak-kanak perempuan mengidap sejenis penyakit yang jarang-jarang terjadi. Hanya satu sahaja harapannya untuk hidup adalah tranfusi darah, dan orang yang sesuai dengan jenis darahnya hanyalah abangnya yang baru berumur enam tahun. Dokter yang menangani kes kanak-kanak perempuan tersebut bercakap dengan hati-hati kepada kanak-kanak lelaki tersebut. “Adik kamu sangat kesakitan” katanya, “Dan kami fikir jika kami boleh mengambil sedikit darah kamu dan memasukkannya ke dalam badannya, dia akan sembuh. Mahukah engkau memberikan darah kepada adikmu?” Kanak-kanak tersebut diam sejenak kemudian mengangguk-anggukkan kepalanya tanda setuju.

Beberapa hari kemudian, apabila kanak-kanak lelaki tersebut datang bersama ibu bapanya untuk melawat adiknya, mereka pergi menemui doktor tersebut. “Darah kamu telah menyembuhkan adikmu,” kata dokter tersebut “Tidak lama lagi dia boleh pulang ke rumah.” Tetapi mata kanak-kanak lelaki tersebut dibasahi dengan air mata lalu menangis. Dokter tersebut bertanya kenapa? “Bila” tanya kanak-kanak tersebut, “Saya akan mati?” Rupa-rupanya selama ini kanak-kanak tersebut beranggapan bahawa dia sendiri akan mati sesudah dia memberikan darahnya kepada adiknya itu, namun dia tetap rela memberikan darah kepada adiknya.

bloodKisah kanak-kanak lelaki tersebut sangat sesuai dengan pesan Kristus: “Kerana begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal (Yoh 3:16). Namun terdapat dua kumpulan manusia ciptaan-Nya ini mempunyai haluan masing-masing terhadap Tuhan. Ada yang menerima Tuhan dengan sepenuh hati dan ada yang menolaknya secara halus malah secara terang-terangan.

Mungkin orang-orang yang menolak Tuhan inilah yang dimaksudkan oleh Yohanes apabila dia menulis, “Terang telah datang ke dalam dunia, tetapi manusia lebih menyukai kegelapan daripada terang, sebab perbuatan-perbuatan mereka jahat. Memang ada yang merindukan terang tersebut dan ada yang menolaknya. Tetapi sayangnya, bukan orang-orang yang betul-betul jahat sahaja menolak-Nya, tetapi ada juga orang-orang yang menganggap diri mereka baik, suci misalnya orang-orang Farisi. Rupa-rupanya terang yang dibawa oleh Yesus itu menjadi ancaman bagi mereka. Mengapa? Kerana terang Yesus itu boleh membongkar ‘kegelapan’ yang terdapat di dalam kehidupan mereka.

Bagi kita pula, kemungkinan dua kumpulan orang yang saya sebut itu tadi pasti ada. Sebab terdapat ‘kegelapan’ di dalam diri kita dalam bentuk kesombongan, ketidakadilan, perbuatan jahat dan macam-macam kejahatan yang menguasai hidup kita. Tetapi terdapat juga kebaikan di dalam diri kita. Kita merindukan cahaya terang yang dibawa oleh Kristus itu, iaitu cahaya keadilan, kebenaran, cinta kasih dan kesucian. Bahawa cinta kasih itu sebenarnya lebih kuat dan berkuasa di dalam diri kita daripada kebencian itu sendiri.

Namun cabaran yang mungkin selama ini yang sering menghantui kita adalah kedua-dua sikap menerima dan menolak terang itu pada satu-satu masa dalam kehidupan kita. Seakan-akan kita berada di suatu titik terang yang samar-samar. Apabila kita berada di dunia yang samar-samar, maka kita tidak dapat melihat jelas tentang apa yang harus kita lakukan. Namun pada masa yang sama, kita masih dapat melihat titik terang untuk dijadikan pedoman dan petunjuk ke jalan yang benar.

hitam putih

Ini bererti bahawa pada hakikatnya, kita berusaha untuk melakukan apa sahaja di dua dunia yang bertentangan. Kaki kita seakan-akan berpijak pada kedua-dua dunia tersebut. Iaitu, kita tidak 100% berpijak pada terang tapi juga tidak 100% berpijak pada kegelapan.

Lalu apakah sebenarnya kedudukan kita jika kita berada dalam keadaan tersebut? Jika demikian maka bolehlah dikatakan kita orang yang tidak berpenderian tetap. Bukan orang-orang yang terbaik namun pada masa yang sama bukan orang-orang yang pendosa yang sesungguhnya. Pendik kata, orang yang tidak layak disebut sebagai si penakut atau si pemberani.

Tetapi yang menarik di sini, sesiapa yang berada atau merasa berada di dalam kegelapan, maka pasti pada suatu ketika dia akan dapat melihat titik terang dan merasakannya dengan senang hati. Tetapi bagaimana lagi caranya mengajarkan kepada orang-orang yang mengaku hidup dalam ‘terang’ misalnya orang-orang Farisi itu?

Bagi kebanyakan orang, tikus merupakan simbol kekotoran dan yang suka tinggal di tempat-tempat yang gelap. Memang betul, jika tikus kita masukkan ke dalam perangkap dan dedahkan kepada cahaya yang terang, di bawah sinaran matahari, lambat laun tikus itu akan mati sendiri. Tikus boleh bertahan dengan kekotoran dan kuman apa jenis sekalipun, tetapi tidak tahan menghadapi terang matahari.

Di dalam setiap kita terdapat sikap jahat yang memang jahat dan sikap jahat tapi jahat yang baik. Sikap yang boleh diperbaiki kerana berani mengakui kelemahan sendiri. Maka pada masa dan musim puasa ini, eloklah kita mengikuti Kristus yang adalah cahaya dunia yang pernah berjanji, “Sesiapa yang mengikuti Aku, tidak akan berjalan dalam kegelapan tetapi akan sentiasa mempunyai terang kehidupan” (Yoh 8:12). (JL)

 

Cadangan soalan refleksi peribadi dan perkongsian KKD:

  1. Mengapakah Yesus itu kita sebut sebagai terang dunia?
  1. Mengapakah ada orang-orang yang menganggap dirinya sudah berada dalam terang tetapi menolak terang yang dibawa oleh Kristus itu?

Cadangan aktiviti minggu ini:

Ambillah masa untuk menerima Sakramen Pertobatan kerana lalai untuk mengasihi dan melayani Tuhan melalui sesama atas alasan yang hanya kita sendiri yang tahu.