“A SIMPLE SOUL YET BEAUTIFUL AND INSPIRING”

IMG-20150114-00485There’s so much fun in religious life. We have fun very often in our community recreation every week and especially during Christmas and New Year celebration recently. Besides camp fire, telematch and sports competition we have Christmas Carol with full band (all by the sisters) accompanied by tambourine dance. I see each and every occasion be it successful or failure as a blessing from the Loving God and an opportunity to do His Holy will. He never fails as He’s always faithful and thus I can trust His heart even in the darkest moment of my life. For me, intimacy with Jesus, my Beloved through prayer and contemplation in silence and solitude is the greatest blessing in my life of being a religious. Though knowing that prayer and contemplation should be the primacy in my life, unfinished tasks sometimes distract me in prayer. I normally surrender myself and all my thoughts and plans to Jesus knowing that He’s always there and He never fails to help me.

I’m so much in line with Pope Francis who calls for a Church of the poor. They are still many peoples who are spiritually poor throughout the world and only the joy of Jesus can makes them rich and heals the anguish of their souls. In response to Pope’s call, I would like to increase my reaching out to the poor by going out to the world to evangelize and to share the ‘Joy of the Gospel’ being my most inspiring book at this moment. But as a Carmelite, I like the autobiography of St. Therese of Lisieux most, entitled “Story of a Soul”, a simple soul yet beautiful and inspiring.

When I’m with my biological family, I like to share my spiritual experience with them and share meals with them too. My favorite food is the modified ‘clay pot chicken rice’ which becomes ‘rice cooker chicken rice’ as we don’t have big clay pot here for the whole community. It’s a special cuisine which can be found in Carmel here only! I like to meditate on nature to relax myself and for me it’s a spiritual relaxation by enjoying and looking at God’s beautiful creation in our hermitage; the hills, trees, river, midst, white squirrel, black squirrel with red neck-tie and birds singing on the tree and many more unique creatures.

KESAKSIAN PERIBADI TENTANG PANGGILAN MENJADI FSC

Brother Jaiku Egbertus STTertarik dengan cara hidup dan juga pelayanan Brother La Salle yakni memberi pendidikan kemanusiaan dan rohani kepada golongan muda khususnya yang kurang berada, saya telah membuat keputusan untuk memasuki kongregasi De La Salle Brothers yang juga dikenali sebagai Fratres Scholarum Christianarum (FSC) pada tahun 1988.   Saya telah melafazkan kaul pertama selepas Novitiate pada 16Feb 1990. Seterusnya pada 10 Julai 1999 saya telah melafazkan kaul kekal sebagai anggota FSC. Sekarang saya bertugas sebagai Brother in-charge Asrama Butitin Nabawan iaitu asrama untuk para pelajar luar bandar di daerah Nabawan/Pensiangan.

Kehidupan berdoa adalah salah satu tunjang utama dalam kehidupan Kristian. Begitulah juga dengan kehidupan Religius. Berdoa, sama ada secara peribadi atau berkomuniti, jika dilakukan semata-mata kerana mengikuti jadual doa komuniti akan cenderung menjadi mekanikal tanpa mengutamakan perhubungan peribadi dengan Tuhan. Kadang-kadang doa juga menjadi kering kontang, pelbagai perkara datang mengganggu dalam fikiran dan terasa seolah-olah mengalami ketidakhadiran Tuhan. Mungkin Tuhan membenarkan ia berlaku dan mencabar kita untuk merenung kembali kehidupan berdoa. Dengan kata lain, mungkin Tuhan mahu menyampaikan sesuatu mesej dalam segala gangguan, pengalaman kering kontang dalam berdoa. Namun begitu terdapat juga pengalaman indah dalam hubungan secara peribadi dengan Tuhan terutamanya dalam doa perseorangan.

Religius adalah manusia biasa yang masih mempunyai kelemahan dan keterbatasan. Oleh hal yang demikian Religius juga tidak terlepas daripada membuat kesilapan, berhadapan dengan pelbagai cabaran hidup, godaan, mengalami saat-saat gembira, sedih dan sebagainya. Namun begitu, saya percaya Tuhan yang telah memanggil untuk mengikuti cara hidup ini selalu hadir memberi petunjuk, perlindungan dan keupayaan untuk terus menghidupi kehidupan sebagai Religius.

Bapa Suci Francis menyeru kita untuk melibatkan diri dalam gereja khususnya untuk mereka yang miskin. Selaras dengan misi Brother La Salle, pelayanan di Asrama Butitin Nabawan berusaha untuk membantu golongan muda atau pelajar yang kurang berada. Kemiskinan bukan sahaja dilihat dari aspek material tetapi dari semua aspek kemanusiaan. Kejayaan yang dicapai oleh para pelajar Asrama Butitin dapat dinilai dengan mengambil kira pencapaian mereka dalam perkembangan kemanusiaan yang merangkumi aspek fizikal, emosi, rohani, intelek dan sosial. Selain itu para pelajar juga dibantu dan dibimbing untuk menceburi sesuatu bidang kerjaya serta penglibatan dalam memberi sumbangan kepada masyarakat setelah meninggalkan bangku sekolah kelak.

Walaupun sebagai Religius dan berkomitmen, saya juga masih mempunyai masa untuk bersama keluarga mahupun untuk hobi. Perhimpunan keluarga seperti perayaan Krismas, perkahwinan, ulang tahun dan sebagainya memberi peluang kepada saya untuk bertemu dan mengeratkan hubungan dengan ahli-ahli keluarga serta saudara-mara. Saya juga meminati bidang muzik dan masa yang terluang saya gunakan untuk mendengar, mencipta dan kadang-kadang membuat rakaman lagu di studio. Untuk kesihatan saya juga berjoging setiap petang.

Apa yang sangat menarik bagi saya dalam kehidupan Religius ialah misi, iman dan kehidupan yang dikongsi bersama. Sebagai kongregasi Pontifikal atau antarabangsa, Lasallian adalah sebuah keluarga yang sangat besar. Pelayanan Lasallian dalam bidang pendidikan sama ada sebagai Brother La Salle, Sister La Salle atau Lasallian awam tersebar di seluruh dunia. Kehidupan Brother La Salle juga merupakan suatu cara pendalaman janji baptis dan menghidupi komitmen sebagai Kristian dengan cara yang khusus iaitu hidup berkomuniti dan melayani golongan muda melalui dunia pendidikan.

Brother Jaikul Egbertus Severinus Tating FSC

PERAYAAN TAHUN HIDUP BAKTI “WAKE UP THE WORLD” HOLY CROSS TOBOH

IMG-20150206-WA0014_1

Toboh – Pada 7hb Januari yang lalu, kaum Religius baik biarawan mahupun biarawati telah menganjurkan perayaan Hidup Bakti. Seperti kebiasaan tahun-tahun sebelumnya, salah satu paroki yang bernaung di bawah Keuskupan Keningau akan dipilih untuk melaksanakan perayaan tersebut. Dan Gereja yang bertuah pada tahun ini adalah Gereja Holy Cross Toboh. Gereja ini telah dipilih sebagai tuan rumah sekaligus menjadi pelaksana utama perayaan tersebut.

SONY DSC

Acara pada kali ini, dimulai dengan pameran-pameran yang mahu memperkenalkan kongregasi-kongregasi yang bernaung di bawah Keuskupan ini. Antara lain adalah Kongregasi Franciscan Sisters (FSIC), Kongregasi Infant Jesus (IJ), Kongregasi Sister Putri Karmel (P.Karm), Kongregasi Brother La Salle dan juga Kongregasi Carmelitae Sancti Eliae (CSE). Selain dari para religius, perayaan ini turut dimeriahkan dengan kehadiran Saudara-saudari dari Institut Sekular Komuniti Betania, Ordo Franciscan Sekular, Komuniti Tritunggal Mahakudus dan beberapa lagi komuniti hadir pada waktu itu.

IMG-20150209-WA0021

Misa Kudus pembukaan dipimpin oleh Yang Mulia Bapak Uskup Datuk Cornelius Piong dan didampingi kedua belas para paderi. Di dalam homilinya, beliau mengajak para paderi, para religius dan umat yang hadir untuk sama-sama merenungkan tema panggilan iaitu “Wake up the world”. Beliau memberi penekanan pada dua hal iaitu:

  1. Pertama sekali bagi diri sendiri: Berangkat dari tema tersebut, bagaimana kita dapat menyedarkan sekeliling kita, keluarga kita, KKD kita dan komuniti kita. Bagaimana kita dapat menyedarkan mereka ini, jika kita sendiri belum sedar atau tidak menyedari tugas dan pelayanan serta panggilan kita? Sebab itu, bagi saya yang pertama dan penting ialah kembali kepada perkara asas iaitu menyedari, mensyukuri, mengakui tentang panggilan kita masing-masing kerana setiap kita dipanggil oleh Tuhan bukan saja bagi para religius, bukan saja para paderi tetapi juga ibubapa dipanggil untuk bersaksi bagi Tuhan. Panggilan adalah perkara asas. Kalau kita yang telah dibaptis tetapi tidak menyedari bahawa kita dipanggil dan diutus, bagaimana kita dapat dan mahu bertindak? Hal ini perlu disedari agar kita dapat membangkitkan dan membangun dan menyedarkan sekeliling kita.
  2. Perkara kedua yang sama penting ialah semangat yang ditunjukkan oleh Yesus sepertimana yang kita dengar dalam Injil hari ini iaitu semangat Gembala yang Baik. Hari ini, Yesus mengumpulkan kita secara khusus bagi para religius dan juga mereka yang menyerahkan diri kepada Tuhan mahu bersama-sama belajar dan menimba semangat gembala yang baik ini. Pada masa itu, ketika mereka bertolak untuk mencari tempat yang sunyi, untuk bersama-sama nampaknya rancangan mereka itu gagal kerana masyarakat/umat pada waktu itu melihat kemana mereka pergi dan mereka mengikuti Yesus dan rasul-rasul. Tetapi Yesus sepertimana yang dikatakan dalam Injil, apabila Dia melihat jumlah orang yang banyak, tergeraklah hati-Nya oleh belaskasihan. Semangat gembala baik ini saudara-saudari, ialah semangat berbelaskasihan. Semangat yang sentiasa ambil peduli dengan keperluan-keperluan yang ada di sekeliling kita khususnya dimana kita berada. Semangat ini saudara-saudari perlu sekali bagi kita di Keuskupan Keningau maupun diseluruh Sabah kerana kita dapat tahu keadaan kita pada masa kini begitu banyak sekali pengaruh pihak-pihak yang mahu mempengaruhi anak-anak kita, banyak info yang kita perolehi dari whatsapp dan mungkin juga facebook. Begitu banyak dan nyata sekali dan kerana itu saudara-saudari khususnya yang sudah dipanggil dan sudah diutus perlulah dikuasai oleh semangat gembala baik, berbelaskasihan, ambil peduli. Malangnya saudara/i apa yang sering terjadi adalah dan dari pengalaman kita ialah walaupun kita sudah dipanggil dan sudah diutus tetapi kita masih belum dikuasai oleh semangat gembala baik ini. Masih mau mengutamakan kepentingan diri sendiri. Masih merasa bahawa panggilan perutusan itu adalah beban dan kerana itu kita tidak rela, kita tidak sanggup untuk bekerja di ladang Tuhan dengan sepenuhnya. Saudara-saudari, apa yang berlaku di sabah ini dan di seluruh malaysia sebenarnya adalah tanda-tanda zaman. Tuhan berfirman kepada kita melalui peristiwa-peristiwa yang kita hadapi. Apakah respon kita? Apakah kita berdiam diri? Atau kita taat kepada panggilan kita dan mahu dikuasai oleh semangat gembala baik ini supaya kita dapat bertindak satu sama lain. Bukan dengan seorang diri tetapi sebagai satu team, sebagai suatu komuniti yang besar supaya kita benar-benar efektif di dalam pewartaan kita, di dalam penginjilan kita dan di dalam kesaksian kita. Perkara ini sangat penting dan perlu kita lakukan sekarang dan bila-bila masa.

Dalam kesempatan ini saudara-saudari, saya ingin mengajak ibubapa, dalam kesempatan ini baik untuk kita mengingat kembali tentang keperluan Keuskupan kita. Panggilan untuk menjadi Paderi, panggilan untuk menjadi religius, memang ada yang mahu menyahut tetapi kalau kita lihat respon dari umat kita, dari keluarga kita, boleh dikatakan … (titik, titik, titik), sedikit. Respon tidak baik. Tahun ini kita bersyukur ada dua seminarian kita telah lulus dan telah tamat pendidikan di seminari dan tidak lama lagi mereka akan ditahbis menjadi diakon. Tetapi selepas itu kosong lagi. Jadi tidak konsisten respon kita terhadap Tuhan. Demikian juga dengan pihak religius, kerana itu saudara-saudari, ibubapa khususnya harus menyedari, mensyukuri bahawa panggilan pertama dan utama adalah menjadi ibubapa dalam keluarga dan ibubapa itu adalah panggilan yang pertama, yang paling asas kerana kalau ibubapa itu tidak menyedari, tidak mengakui dan melaksanakan panggilannya dalam keluarga, bagaimana kita dapat melahirkan orang-orang yang menjawab panggilan dari Tuhan untuk menjadi paderi, religius. Memang tidak dapat. Dan sebab itulah saudara-saudari, saya ingin kita kembali kepada visi, misi dan matlamat Keuskupan kita. Tahun ini kita sudah mula dengan tema besar iaitu keluarga dan anak-anak. Apakah yang patut kita lakukan untuk mengangkat anak-anak kita untuk mengenal Tuhan, untuk mengasihi Tuhan, sehingga mereka rela menjawab panggilan Tuhan. Cuba kita fikirkan semua ini khususnya tanggungjawab kita sebagai ibubapa. Memang saudara-saudari pada masa kini begitu banyak sekali pengaruh dalam keluarga, pengaruh-pengaruh media, pengaruh-pengaruh materialisme, yang boleh membuat kita membelakangi Tuhan. Dan dengan ini saya ingin mengingatkan kepada kita dan secara khusus bagi para religius, pesan Sri Paus Santo Yohanes Paulus II, “the Church in Asia No 44 “

  • Hidup para religius itu, pertama adalah menolong umat untuk mengenal Tuhan.
  • Hidup religius itu menolong umat menikmati kepelbagaian hidup berkomuniti.
  • Hidup religius adalah sebagai contoh di dalam pelayanan. Ketiga hal ini yang dikatakan oleh Sri Paus Santo Yohanes Paulus II, dan akhir sekali berkaitan dengan panggilan dan misi religius ini yang mengatakan apa pun karisma yang ada pada religius, sama ada pihak lelaki atau perempuan, semua karisma itu haruslah berjalan bersama dan seiring dengan visi, misi dan matlamat Keuskupan.

Setelah perayaan Ekaristi selesai, semua umat dijemput untuk makan tengahari bersama di dewan serbaguna.

SONY DSC

SONY DSC

Kehadiran umat untuk menyokong para paderi, para religius yang membaktikan hidup mereka untuk pelayanan di ladang Tuhan
Kehadiran umat untuk menyokong para paderi, para religius yang membaktikan hidup mereka untuk pelayanan di ladang Tuhan

RETRET PENDALAMAN DAN PEMANTAPAN IMAN KATEKIS KEUSKUPAN KENINGAU DAN KEUSKUPAN AGUNG KOTA KINABALU

SONY DSC

Keningau: Pada 29hb – 31hb Januari 2015, Katekis Ibadat Sabda bagi Keuskupan Keningau dan Keuskupan Agung Kota Kinabalu telah menganjurkan retret untuk para katekis. Retret pertama di tahun baru ini bertempat di Rumah Retret Keuskupan Keningau Tatal (RRKKT). Seramai 300 wakil hadir iaitu 200 peserta berasal dari Keuskupan Keningau dan 100 peserta datang dari Keuskupan Agung Kota Kinabalu. Untuk retret kali ini, Komiti Utama penganjur diserahkan kepada Keuskupan Keningau.

SONY DSCMisa Kudus pembukaan telah disempurnakan oleh Fr. Francis Dakun. Dalam homilinya, Fr Francis sekali lagi mengangkat peranan yang dimainkan oleh para katekis. Beliau menambah bahawa dewasa ini para katekis memainkan peranan yang sangat penting dalam hal evangelisasi. Mengutip ajaran Paus Yohanes Paulus II dalam surat ensikliknya Redemptoris Missio, mengatakan bahawa dalam daerah-daerah misi, peranan katekis merupakan sesuatu sumbangan yang mutlak dan penting untuk penyebaran iman dan Gereja.

Beliau menekankan bahawa “para katekis adalah “para pekerja yang khusus, para saksi iman yang langsung, para evangelis yang tak tergantikan, yang mewakili kekuatan dasar komuniti Kristiani…” Kitab Hukum Kanonik menyebutkan bahawa para katekis adalah “anggota umat beriman yang telah menerima formasi yang layak, dan teladan dalam hal menghidupi kehidupan Kristiani. Di bawah arahan para misionaris, mereka menghadirkan Injil dan terlibat dalam penyembahan liturgi dan karya belas kasih.”

Di akhir homili, beliau memberi sedikit petua apa yang harus dimiliki oleh para katekis. Para katekis haruslah memiliki SABIT. Ketika ditanya apakah erti dari SABIT itu, Fr Francis menjelaskan bahawa sukacita, bijaksana, keintiman/kedekatan dengan Tuhan, ketabahan dan ketaatan harus selalu menjadi dasar bagi karya pelayanan mereka. Tanpa relasi yang dekat dengan Tuhan, semua pekerjaan nampaknya membebankan dan tidak menghasilkan buah berlimpah.

SONY DSCHari kedua retret, para katekis di bawa oleh Fr Rudolf Joannes untuk melihat peran para katekis dari sudut ensilklik Evangeli Gaudium. Beliau mengatakan bahawa “ para katekis mempunyai peranan penting dalam perkembangan manusia dan penegakan keadilan. Oleh kerana mereka hidup sebagai orang awam dalam masyarakat, mereka boleh memahami dengan baik, menafsirkan dan berusaha menemukan jalan keluar bagi masalah-masalah peribadi dan sosial dalam terang Injil. Oleh kerana itu, mereka harus benar-benar dekat dengan umat, membantu mereka untuk memahami kenyataan kehidupan sosial sehingga mereka dapat berusaha memperbaikinya, dan kalau perlu, mereka harus berani bercakap atas nama kaum lemah dan membela hak-hak mereka.

Para katekis bertuah kerana misa di akhir retret pada kali ini dipersembahkan oleh Yang Mulia Bapa Uskup Datuk Cornelius Piong. Di dalam khotbahnya, beliau menekankan semangat yang harus dimiliki oleh para katekis. Yesus menggambarkan diri-Nya sebagai gembala yang baik dan semangat inilah yang harus dimiliki iaiti semangat gembala yang baik. Memiliki kerendahan hati dan dikuasai oleh kasih membuat umat semakin mengenal dan mengalami kehadiran Tuhan. Akhirnya para katekis harus dikuasai oleh Roh Kudus. Roh Kudus mengubah manusia lama yang dikuasai dosa menjadi manusia baru “Roh Kudus dapat dikatakan memiliki kreativitas tak terbatas, tepat untuk pikiran ilahi, yang tahu bagaimana melonggarkan simpul-simpul permasalahan manusia, bahkan yang paling rumit dan sukar difahami” (EG. 178).

SONY DSC

SONY DSC

SONY DSC

SONY DSC

SONY DSC

SONY DSC

MESYUARAT PERTAMA PARA STAFF KEUSKUPAN KENINGAU 2015

img01staff400Keningau – Pada 26 Januari yang lalu, bertempat di Bilik Mesyuarat Santo Francis Xavier, seramai 30 staff yang bekerja di bawah Keuskupan Keningau berkumpul untuk pertama kalinya di tahun yang baru ini untuk bermesyuarat.

Pn. Tracy Anji, selaku pengerusi mengalu-alukan kedatangan para staff Keuskupan yang datang baik dekat mahupun jauh. Beliau juga menghimbau kembali bahawa pertemuan pada kali ini berkaitan dengan pembubaran dan pemilihan pengerusi yang baru. Sebelum pemungutan suara dimulai, Fr Francis Dakun selaku spiritual director (SD) berterima kasih untuk kerjasama yang telah ditunjukkan selama ini. Beliau meminta agar kesemua staff Keuskupan bekerja dengan sungguh-sungguh dan melaksanakan tanggungjawab dengan sebaik mungkin.

img03staff400

img02staff400

img04staff400

Setelah ucapan dan nasihat selesai disampaikan, Fr Francis dengan rasminya membubarkan kepengerusian yang lama dan dimulai pemilihan yang baru. Setelah melalui beberapa proses pemilihan, akhirnya terpilihlah AJK yang baru. Mereka-mereka adalah:

Pengerusi                            : Fabian Wong

Timb. Pengerusi               : Boniah Emin

Setiausaha                          : Roney

Timb. Setiausaha             : Oswold

Bendahari                           : Pn. Maria Kuntiou

Pengerusi yang baru dalam ucapannya, meminta agar kesemua staff dengan ikhlas bekerjasama demi kemajuan Keuskupan Keningau. Seusai ucapannya, beliau membuka kepada hal-hal lain yang perlu dibincangkan. Jam menunjukkan jam 4 petang dan mesyuarat ditunda ke tarikh yang akan datang. Sebelum bersurai, para staff mengambil kesempatan untuk bergambar bersama dengan Fr Francis. Dan pertemuan ini tidak lengkap jika tidak diakhiri dengan minum petang bersama, sekaligus merayakan ulangtahun bagi staff yang lahir pada bulan Januari hingga Mac.

img05staff400

img06staff400

IMG-20150206-WA0006