PESAN USKUP CORNELIUS PIONG SEMPENA PERAYAAN PASKAH 2018

Selamat Hari Paskah! Setiap kali kita mengucapkan salam ini kepada seseorang atau kelompok orang, apakah kita sungguh yakin bahawa Yesus hidup, hadir dan menyertai kita?

Perayaan Paskah bukanlah setekat mengenang apa yang telah dialami Yesus – sengsara, kematian dan kebangkitan-Nya – tetapi satu kesempatan rahmat bagi kita untuk membaharui dan menetapkan keyakinan kita kepada kasih Allah yang sentiasa menyertai dan menyelamatkan kita dari kekuasaan dosa.

Bagi para Rasul dan murid-murid Yesus yang telah mengalami dan bertemu dengan Dia sesudah bangkit dari kematian-Nya, pengalaman sukacita telah menguasai hidup mereka. Sebelum kebangkitan Yesus para rasul dan murid-murid-Nya adalah orang-orang yang pemalu dan penakut, tetapi pengalaman dan pertemuan mereka dengan Yesus yang bangkit telah menjadikan mereka orang-orang yang penuh dengan sukacita dan bangga bersaksi bagi Yesus di mana-mana dan dalam apapun keadaan. Kerana yakin dan percaya kepada Yesus yang bangkit para rasul dan murid-murid dapat mengatur dan menjalankan hidup yang  beridentitikan cinta kasih, komuniti dan kesaksian (KPR.2:42-47; 4:32-36).

Selaku pengikut-pengikut dan murid-murid Yesus pada masa sekarang bagaimanakah kita dapat menghidupkan gaya hidup yang beridentitikan cinta kasih (Yoh. 13:35), komuniti dan kesaksian? Dalam renungan saya mengenai perayaan Paskah saya teringat Doa Yesus kepada Allah Bapa pada perjamuan malam terakhir. Yesus mendoakan tiga hal pokok dan penting kepada Allah Bapa bagi para pengikut dan murid -Nya sebelum Dia meninggalkan mereka. Saya percaya inilah hasrat Yesus bagi kita para pengikut dan murid-Nya yang perlu kita jadikan pedoman hidup setiap hari.

Perkara pertama didoakan Yesus adalah kesatuan antara kita murid-murid-Nya seperti kesatuan-Nya dengan Bapa supaya dunia percaya bahawa Dia adalah utusan Bapa (Yoh. 17:11,21,23). Namun semangat kesatuan tidak akan ada pada kita jika kita tidak mengutamakan dan mengusahakan kesatuan kita dengan peribadi Yesus. Dorongan dan keinginan mahu bersatu adalah lahir hanya dari kesatuan kita dengan Yesus (Yoh. 15:4-5). Hanya Dialah sumber kesatuan dan kesetiaan kita dalam keluarga dan komuniti.

Perkara kedua yang didoakan Yesus adalah supaya kita murid-murid-Nya dilindungi dari si jahat (Yoh. 17:15). Kita tentu menyedari bahawa dalam  kita mahu mengikuti dan mahu hidup setia kepada Yesus dan kehendak-Nya kita sentiasa mengalami dorongan-dorongan kenikmatan sementara dan palsu seperti mengambil dadah, menonton gambar-gambar lucah dan meminum alkohol dengan berlebihan. Ada kalanya kita jatuh dalam pancingan iblis. Memang tidak cukup kita hanya dibaptis, ditahbis menjadi Paderi, melafazkan kesetiaan dalam hidup perkahwinan dan hidup Religius. Kita perlu membangun secara konsisten relasi yang akrab dengan Yesus, sumber kekuatan dan kebijaksanaan kita. Waspadalah supaya kita tidak menjadi mangsa si jahat dan ditipu olehnya, (Yoh. 8:44).

Perkara ketiga yang didoakan Yesus untuk kita murid-murid-Nya ialah agar kita hidup dalam kekudusan oleh firman-Nya (Yoh.17:17). Kita akan hidup dalam kekudusan jika kita percaya dan setia kepada Yesus,  Firman Tuhan yang menjadi manusia dan tinggal antara kita (Yoh. 1:14).

Perkara penting dalam perjalanan Iman kita sehari-hari adalah kesatuan kita dengan Yesus yang bangkit. Kita perlu belajar dari pengalaman dua orang pengikut Yesus dalam perjalanan mereka ke Emaus bagaimana mereka dapat mengenal dan mengalami Yesus yang bangkit melalui Sabda Tuhan, perjamuan Ekaristi dan hidup Komuniti (Luk 24:13-36). Marilah kita gunakan saluran-saluran ini agar dapat mengenal, mengasihi dan melayani Yesus yang bangkit dalam hidup kita sehari-hari

Semoga kita terus diresapi oleh kehadiran dan kebijaksanaan Yesus yang bangkit agar kita mampu hidup dalam kesatuan, kesetiaan dan kekudusan. Gaya hidup yang didoakan Yesus bagi kita adalah penting, supaya dunia percaya bahawa Yesuslah penyelamat, utusan Allah Bapa (Yoh. 17:21).

Selamat Paskah!

+Bishop Datuk Cornelius Piong