SETIA PADA TUHAN DALAM SUKA DAN DUKA

HARI MINGGU BIASA KE 5 (B)

Bc.1. Ayb 7:1-4,6-7    Bc.2. 1Kor 9: 16-19,22-23     Bc.3. Mrk 1:29-39

Apabila kita menghadapi masalah biasanya kita cepat putus asa. Kita mahu agar semuanya berjalan baik. Demikian juga Yesus tidak lari daripada segala penderitaan. Namun mereka gunakan penderitaan tersebut sebagai cabaran untuk semakin dakat pada Tuhan. Persoalannya, mampukan kita menghadapi segala masalah kehidupan ini sebagai batu loncatan untuk semakin dekat dengan-Nya?

Setia Pada Tuhan Dalam Suka dan Duka

            Kejahatan mengundang kesengsaraan, tetapi pada masa yang sama, keadilan pun tidak  dapat menghalang kesangsaraan. Menjauhkan diri dari Tuhan akan mendekatkan kita pada kesengsaraan, namun kedekatan kita dengan Tuhan pun tidak dapat menjauhkan kita dari kesengsaraan.

            Nampaknya kita berhadapan dengan keseluruhan isu persoalan tentang kesengsaraan dengan hanya satu soalan yang nampaknya tidak berkesudahan – “Mengapa?” Agak mudah bagi kita menerima kenyataan bagi orang-orang yang memang jahat. Tetapi jika yang ditimpa penderitaan itu adalah orang yang baik, lalu timbul persoalan – “Mengapa dia?” Tetapi jika kita sendiri mengalami penderitaan tersebut, maka kita seakan-akan berteriak, “Mengapa saya pula?!”

            Dalam pembacaan pertama tadi, Ayub pun berpandangan seperti itu ketika beliau kehilangan ribuan ekor lembu ternakannya dan “Api telah menyambar dari langit dan membakar serta memakan habis kambing domba dan penjaga-penjaga” (Ayub 1:16). Iblis pula telah menimpakan Ayub dengan barah yang busuk dari telapak kakinya sampai ke batu kepalanya (Lih Ayub 2:7). Isterinya pula mencemuhnya agar meninggalkan Tuhan yang langsung membangkitkan kemarahan Ayub, “Engkau berbicara seperti perempuan gila? Apakah kita mau menerima yang baik dari Allah, tetapi tidak mau menerima yang buruk?” (Ayb 1:10).

            Tetapi akhirnya oleh kerana imannya yang teguh serta sentiasa sabar, dia mendapat penghiburan. Kesemua yang hilang, kesulitan dan kesengsaraan dipulihkan dua kali ganda. Malah berlimpah-limpah.

            Ramai di antara kita boleh menyamakan diri dengan apa yang dialami oleh Ayub. Sebab kitapun pada masa-masa tertentu dalam hidup kita ini juga mengalami pelbagai kekecewaan yang berbeza-beza pada setiap tahap kehidupan kita.

            Misalnya kita mengalami kekecewaan terhadap diri kita sendiri. Kita tidak sihat dahulu, ada pelbagai penyakit yang kita deritai – darah tinggi, masalah jantung, gout dan macam-macam lagi. Demikian juga semakin ramai yang menghadapi proses penuaan sehingga banyak aktiviti-aktiviti lasak tidak lagi mampu untuk melakukannya walaupun ada keinginan.

            Demikian juga kita mengalami kekecewaan dengan minda, perasaan dan semangat seperti Ayub, kitapun mempunyai masa-masa tertekan, bingung, tersisih dan bersedih. Misalnya kita kecewa kerana orang lain lebih maju dari kita, kaum muda memintas kita hingga peluang untuk berada di tempat teratas hanya tinggal angan-angan. Hubungan dengan pasangan mulai renggang demikian juga anak-anak yang satu persatu meninggalkan rumah kerana sudah bekerja dan berkeluarga. Demikianlah seterusnya kita menghadapi kekecewaan untuk mencari erti kehidupan yang sebenarnya.

            Dan jangan lupa, kita juga seringkali menghadapi kekecewaan di tengah-tengah komuniti dan masyarakat di mana kita berada. Kita mengharapkan senario politik dan sistem pengurusan negeri kita berjalan dengan lancar. Tetapi sayang, perkara ini tidak selalu berjalan lancar. Ada sahaja ketidakadilan, penindasan dan penyalahgunaan kuasa di mana-mana.

            Di dalam Injil hari ini, Yesus digambarkan sebagai seorang penyembuh yang hebat. Dia menyembuhkan orang-orang yang menderita sakit dan mereka yang mengalami kekecewaan. Dia langsung ke rumah Simon untuk menyembuhkan ibu mertua Simon yang sakit. Pada petangnya pula dan keesokan harinya Dia menyempatkan diri-Nya untuk menyembuhkan pelbagai jenis penyakit kepada orang ramai yang datang kepada-Nya. Dia juga telah mengusir banyak roh-roh jahat sehingga ramai orang dibebaskan daripada pelbagai kekecewaan mereka.

            Kisah Ayub mengajarkan kita bahawa hidup yang setia dengan Tuhan tidak menjamin kita terlepas daripada pelbagai cubaan dan penderitaan. Demikian juga Yesus, Dia memang mahu mempedulikan dan prihatin terhadap kesulitan manusia, tetapi Dia tidak mahu menghapuskan kesemua penyakit dan penderitaan manusia. Sebab, seperti Dia sendiri alami, penderitaan, yang diajarkan-Nya itu merupakan suatu pakej kehidupan yang perlu ada. Ianya merupakan suatu masalah yang bukan untuk diselesaikan tetapi suatu misteri kehidupan yang perlu kita terima sebagai pemangkin kehidupan yang lebih dewasa.

            Memang bukan semua penderitaan itu sifatnya semulajadi dan tidak dapat dielakkan. Kebanyakannya adalah dilakukan oleh manusia itu sendiri. Misalnya seorang suami suka main kayu tiga kerana terlalu melayani perasaan yang bukan-bukan atau pulang di waktu subuh dalam keadaan mabuk dan menakutkan seisi rumah dan mengganggu ketenteraman jiran sebelah. Atau isteri selalu ‘hilang’ kerana pergi ke rumah sebelah mengumpat, main terup atau mahjong hingga anak-anak dan rumah tidak terurus kerana pulang waktu larut malam.

            Mungkin selama ini kita terlalu biasa hanya menerima layanan daripada sesama kita untuk ‘menyembuhkan’ pelbagai masalah kita dengan terus berperanan sebagai ‘pesakit’ atau mangsa keadaan. Dengan mencontohi Yesus, kita boleh memutar balik perasaan kita tersebut dengan cara menjadi ‘penyembuh’ yang aktif bagi dunia di sekitar kita yang menghadapi pelbagai ‘penyakit’ ini. Yesus di dalam Injil tadi diperlihatkan sebagai seorang yang mahu menjangkau ramai orang yang mahu mencari-Nya. Betapa indah kiranya jika setiap paroki, Komuniti Kristian Dasar dan keluarga menjadi ‘pusat penyembuhan’ kehidupan dan kesihatan di sekitarnya sehingga ramai orang mengenal kita sebagai pengikut Kristus dan mudah-mudahan turut serta mengamalkan ajaran cinta kasih Yesus serta dapat bertahan dalam menghadapi masalah hidup ini bukan sebagai masalah tetapi sebagai suatu kesempatan untuk semakin dekat pada Tuhan. Sebab walaupun kita dalam keadaan sengsara, namun kita mempunyai kedamaian di hati, mengingat Yesus sentiasa bersama kita, dan sentiasa berpesan, “Marilah kepada-Ku, semua yang letih lesu dan berbeban berat,” kata-Nya, “Aku akan memberi kelegaan kepadamu.” (Mt 11:24).

            Baru-baru ini, dua orang professor dari universiti Navarre Alejo Jose G. Sison dan Juncal Cunado, membuat kajian terhadap tahap kegembiraan manusia, mendapati bahawa orang-orang yang setiap hari berdoa, adalah orang-orang yang bergembira walaupun menghadapi masalah, dibandingkan dengan orang-orang yang jarang atau tidak pernah berdoa. Namun kata mereka, “Orang-orang yang selalu menghadiri misa kudus, selain berdoa setiap waktu, adalah orang-orang yang mempunyai tahap kegembiraan yang paling tinggi.” Fikir-fikirkan dan renung-renungkanlah! (JL)


Cadangan soalan refleksi peribadi dan perkongsian KKD:

  1. Menurut anda, mengapakah Tuhan membiarkan penderitaan itu melanda manusia
    yang jahat mahupun yang baik?
  2. Apakah yang harus kita lakukan untuk tetap bertahan untuk hidup dan pada iman
    kepercayaan kita apabila menghadapi pelbagai tekanan kehidupan?

Cadangan aktiviti minggu ini:

            Kenal pasti masalah yang merunsingkan anda. Berdoalah, bercakap-cakaplah kepada Tuhan dan bacalah petikan-petikan Kitab Suci yang berkaitan. Carilah teman yang rapat dengan anda dan kongsikan masalah anda. Mohon bantuan Bonda Maria melalui rosari dan berdoa di hadapan Sakramen Maha Kudus, selain menghadiri Misa Kudus setiap hari Minggu.


Ya Allah, kami bersyukur kerana Engkau perkenankan untuk merayakan Sabda-Mu.
Semoga kami dikuatkan untuk melaksanakan tugas perutusan kami, iaitu ikut serta mewujudkan Khabar Gembira keselamatan-Mu di tengah masyarakat sampai kami mengalaminya secara penuh di Syurga. Demi Kristus, Tuhan kami.