KEMBALI KE NAZARET

Renungan Pesta Keluarga Kudus (B)

Kej 15:1-6; 21:1-3; Ibr 11:8.11-12.17-19; Luk 2:22-40

Keluarga seperti yang kita sedia maklum, hampir di seluruh dunia, selama beberapa generasi telah menghadapi tantangan yang sangat radikal. Kesatuan keluarga mengalami ancaman pengaruh industrialisasi dan urbanisasi, yang cenderung menghindari keluarga besar dan terpaksa mengamalkan keluarga inti.

Walaupun keluarga inti semakin mendapat tempat dalam keluarga moden, di mana keluarga hanya terdiri daripada pasangan suami isteri serta anak-anak mereka sendiri sahaja dapat mempunyai pengaruh yang menguntungkan bagi penguatan keluarga. Namun kenyataannya telah membuat keluarga semakin terdedah terhadap akibat-akibat sekularisasi yang dapat merosakkan sistem kekeluargaan tersebut. Gejala sekularisasi ini tersebar luas disebabkan oleh media massa, kenderaan yang semakin cepat dan canggih serta alat-alat komunikasi moden sangat cepat menyentuh minda keluarga inti. Bahkan sekarang secara perlahan-lahan nilai-nilai cinta kasih dan hidup mulai terhakis kerana dipengaruhi oleh budaya hedonisme, nafsu akan wang dan kekerasan, kurangnya hormat terhadap hidup dan semua jenis kebendaan.

Sewaktu Kongres Internasional tentang keluarga diadakan di Milano tahun 1981, Dr. Eric McLuhan, di dalam ceramahnya bertajuk “Keluarga dalam Abad Elektronik” berkata: “Dalam abad atom ini, keluarga moden dapat dikategorikan sebagai ‘nuclear’ (inti), yang paling asas. Ini bererti bahawa keluarga seperti atom, sudah terbelah dan disertai dengan penghancuran dan perubahan besar.”

Seperti terbelahnya atom, terpecahnya keluarga masa kini sungguh menjadi suatu kenyataan. Walaupun kita tidak menghendakinya, namun kita harus mengakuinya. Perkara ini merupakan kenyataan yang berat dan sungguh memerlukan perhatian yang banyak bagi kita sesama terutama untuk menyambut tahun baru yang hampir menjelang tiba.

holy family

Hari ini kita merayakan pesta keluarga kudus. Keluarga tauladan yang terdiri daripada Yesus, Maria dan Yosep dari Nazaret itu. Walaupun Putera Allah telah menjadi manusia, namun Dia dilahirkan di dalam sebuah keluarga. Maka melalui peristiwa ini, Tuhan telah meneguhkan lagi bahawa Dia memberkati dan melindungi setiap keluarga. Maka nampaknya untuk menghayati kembali apa itu sebuah keluarga yang ideal dan tentunya real,maka mahu tidak mahu kita semua harus kembali ke Nazeret dan belajar dari keluarga kudus tersebut.

Nilai-nilai kehidupan keluarga yang baik harus bersinar dari dalam keluarga itu sendiri baru kemudian dapat dilihat dan dirasakan oleh sesama melalui pergaulan seharian. Pendik kata, semua budaya-budaya yang ingin kita munculkan dalam masyarakat bermula dari rumah.

Bercakap tentang budaya yang baik ini, maka tiga budaya berikut ini sangat baik diamalkan di dalam sesebuah keluarga. Pertama budaya menyembah Tuhan. Ibu Teresa pernah mencadangkan agar keluarga menyembah Tuhan dengan amalan berdoa bersama, “Keluarga yang berdoa bersama, tetap tinggal bersama” katanya. Jika kita tetap tinggal bersama sebagai satu keluarga, maka kita dapat saling mengasihi satu dengan yang lain seperti Yesus mengasihi setiap ahli keluarga.

Budaya yang kedua adalah budaya membentuk iman. Keluarga merupakan sekolah yang pertama dan utama di mana setiap ahli keluarga dapat dibentuk dan dapat saling membentuk. Iman kita dapat dibentuk jika kita dapat saling mengasihi dengan sesama kita. Sebab cinta kasih itu merupakan asas kehidupan manusia yang sebenar. Yesus tidak pernah berkata, “Kasihilah seluruh dunia.” Tetapi Dia selalu berkata, “Kasihilah satu dengan yang lain.” Kita hanya dapat mengasihi satu orang pada satu masa tertentu. Jika terlalu banyak pada satu-satu masa, maka tumpuan kita akan hilang atau kurang berkesan.

Budaya yang ketiga adalah budaya bertangungjawab sosial. “Jika engkau mahu melakukan sesuatu yang terbaik untuk Tuhan,” kata Ibu Teresa, “Maka lakukanlah itu terhadap keluargamu sendiri dan juga terhadap tetanggamu yang susah.” Dengan kata lain, setiap ahli keluarga kita termasuk tetangga kita yang susah itu adalah saudara dan saudari kita. Sebab Yesus pernah berkata, “Sesungguhnya segala sesuatu yang kamu lakukan untuk salah seorang dari saudara-Ku yang paling hina ini, kamu telah melakukannya untuk Aku” (Mt 25:40). Nampaknya tiga budaya tersebut diamalkan oleh keluarga kudus dari Nazaret tersebut.

Kisah mengenai Yesus yang diserahkan pada Tuhan dalam Injil tadi mempunyai pesan tersendiri bagi keluarga Kristian yang kita dambakan. Selain Maria, Yosep dan Yesus, disoroti juga dua orang warga emas, Simeon dan Hana yang sudah begitu lama menunggu kedatangan Sang Mesias. Mereka bersyukur kepada Tuhan kerana mereka dapat melihat Mesias tersebut. Salah satu hikmah petikan tersebut bahawa warga emas, terutama datuk dan nenek, memerlukan cucu-cucunya dan cucu-cucu pula sangat memerlukan datuk dan nenek mereka. Namun pesan yang lebih penting lagi bahawa Maria membawa anaknya, Yesus ke Bait Allah untuk dipersembahkan kepada Allah. Simeon sendiri telah memberi ingatan kepada Maria bahawa dia akan mengalami pelbagai cabaran untuk membesarkan anak itu.

Kepada anak-anak, sementara mereka berangan-angan serta mempersiapkan diri mencari pekerjaan dan membangun keluarga mereka sendiri di kemudian hari, pada ketika ini panggilan atau tugas utama mereka adalah terjadi di dalam keluarga mereka sekarang ini. Melalui panggilan sebagai anak ini, mereka harus menghormati ibu bapa mereka. Di dalam suratnya kepada umat di Efesus, Paulus pernah berkata: “Hai anak-anak taatilah orang tua mu di dalam Tuhan … supaya kamu berbahagia dan panjang umur mu” (Ef 6:1,3).

“Dan kamu ibu bapa, janganlah bangkitkan amarah di dalam hati anak-anak mu, tetapi didiklah mereka di dalam ajaran dan nasihat Tuhan” (Ef 6:4). Supaya mereka merasa “at home” di rumah sendiri sehingga suasana family yang sesungguhnya itu dinikmati bersama sebab anak-anak mengasihi ibu bapa mereka dengan ungkapan: ‘Father And Mother I Love You!!’

reunion

Bagi kita, keluarga adalah suatu institusi yang sangat berkaitan rapat dengan kesucian dan saling bergantung antara satu dengan yang lain. Namun seringkali juga kita perlu sentiasa berjaga-jaga agar keluarga kita jangan sampai bercerai berai atas sebab-sebab pengaruh media massa dan sebagainya. Maka kita sungguh memerlukan suatu slogan atau pernyataan maltamat keluarga seperti berikut ini yang disadur dari 1Tes 5:11,13,15-18, yang kami petik daripada buku bertajuk ‘Sower’s seeds that nurture Family Values’ oleh Brian cavanaugh, T.O.R:

Dalam keluarga kami … kami menyemangati satu sama lain, kami membangun satu sama lain, kami berdamai dengan satu sama lain, kami berusaha untuk berbuat baik, kami bersukacita, kami bersyukur, kami berdoa tiada henti.

Keluarga kudus adalah tauladan sebuah keluarga seperti yang kita impikan iaitu keluarga yang R.E.A.L dalam bahasa Inggeris yang bererti R=Respecting (Menghormati), E=Encouraging (Menyemangati), A=Affirming (Meneguhkan), L=Loving (Mencintai). Semoga nilai-nilai REAL ini kita tanamkan ke dalam keluarga kita sehingga kita mendapatkan keluarga yang sejati sekaligus kudus seperti keluarga di Nazaret. (JL)

Cadangan soalan refleksi peribadi dan perkongsian KKD:

1.Menurut anda apakah cabaran-cabaran hidup keluarga zaman sekarang dalam mempertahankan nilai-nilai keluarga yang sejati?

2. Bagaimanakah pengaruh media massa dapat digunakan untuk mempereratkan lagi hubungan keluarga dan bukan sebaliknya?

Cadangan aktiviti minggu ini.

Bersama dengan pasangan anda buatlah perancangan yang teratur supaya anda dan anak-anak dapat sentiasa berhubungan baik melalui makan bersama, berdoa bersama, rekreasi bersama secara teratur. Gunakan juga telepon pintar anda supaya sentiasa berkomunikasi dengan ahli keluarga melalui Telegram, whatapps dan sejenisnya. Tetapi berhati-hati jangan menggunakan FB untuk meluahkan perasaan. Ingat kata-kata ini: “Don’t Face Book your problems but Face your problems!”

SANG JURUSELAMAT SUDAH LAHIR UNTUK KITA

Renungan Pagi Krismas

Yes 52:7-10; Ibr 1:1-6; Yoh 1:1-18

Pernahkah anda bertanya mengapa Allah yang Maha Besar itu sanggup datang kepada kita dalam bentuk seorang bayi? Saya sendiri bertanyakan persoalan tersebut apabila merenungi petikan Injil hari ini.

Tetapi pernahkah anda perhatikan iklan-iklan di televesyen atau media cetak termasuk papan-papan iklan di tepi-tepi jalan? Di sana kita melihat banyak kanak-kanak dilibatkan sebagai penghias iklan-iklan tertentu dengan tujuan untuk menarik ibu bapa agar membeli barangan makanan, minuman yang disukai oleh kanak-kanak.

Beberapa waktu yang lalu saya menonton sebuah filem berbentuk kekeluargaan yang sungguh menyentuh hati. Di dalam filem tersebut diperlihatkan seorang isteri sedang memeluk anaknya di hadapan hakim sementara sang suami pula berdiri bertentangan dengan sang isteri. Sang suami telah disaman kerana gagal memberi nafkah kepada isteri dan anaknya sudah sekian lamanya. Sang suami tersebut berdiri dengan tenang tanpa memperlihatkan penyesalan walaupun mendengar keluhan-keluhan isterinya yang sungguh menyayat hati itu ditambah tangisan anak dipelukannya. Kemudian sang hakim mengarahkan suami tersebut: “Ambil anak itu kerana terlalu berat untuk ibunya.” Sang suami tersebut tetap mendiamkan diri.” Saya perintahkan engkau mendukung anakmu!” kata hakim tersebut sekali lagi dengan suara yang tegas. Sang suami tersebut maju mendekati isterinya tetapi masih teragak-agak. Oleh kerana gembira melihat ayahnya, anak di dalam dekapan ibunya itu merontah-rontah minta didukung oleh ayahnya yang lama tidak dilihatnya itu. Anak tersebut memeluk leher sang ayah dengan erat sambil tertawa kegirangan dan mengusap-usap pipi dan telinganya.

Pada saat itu juga sang ayah tersebut mengalirkan air matanya. Segala kekerasan hatinya menjadi layu. Dia melepaskan kata-kata yang penuh penyesalan disertai dengan deraian air mata yang tidak berkesudahan. “Demi Tuhan, izinkanlah saya kembali kepada isteri dan anakku. Saya bersumpah di hadapan tuan hakim saya akan menjaga anak dan isteri saya dengan sebaik mungkin.” Dan memang sepanjang filem tersebut, sang ayah betul berusaha menjadi ayah yang baik.

familyMungkin kita sendiri mempunyai pengalaman tentang bagaimana kanak-kanak kecil telah melembutkan hati kita sehingga kita seringkali mengalah demi kanak-kanak tersebut. Menurut teman saya seorang peguam yang selalu terlibat menyelesaikan perselisihan suami isteri mengatakan: “Sembilan daripada sepuluh kes perselisihan pasangan suami isteri boleh diselesaikan melalui kanak-kanak mereka yang masih kecil.” Kanak-kanak kecil yang nampaknya lemah dan tidak berdaya itu, sebenarnya mempunyai kekuatan tersendiri untuk melembutkan hati orang-orang yang sudah dewasa terutama ibu bapanya. Mungkin inilah sebabnya mengapa Allah memilih menjadi seorang bayi untuk menerangi hati kita yang keras dan kaku ini.

“Firman itu telah menjadi manusia, dan diam di antara kita” (Yoh 1:14). Mengapakah Allah itu menjadi manusia? Mengapa Dia datang ke dunia? “Allah menjadi manusia untuk menjadikan kita allah-allah kecil,” kata St.Agustine. Yohanes Penginjil pula menyempurnakan pendapat tersebut dengan berkata, “Lihatlah, betapa besarnya kasih yang dikurniakan Bapa kepada kita, sehingga kita disebut anak-anak Allah” (1Yoh 3:1).

Krismas memperlihatkan kita bukan hanya misteri Allah, tetapi juga memperlihatkan kepada kita misteri kemanusiaan itu sendiri. Inilah sebabnya mengapa kita dipanggil untuk mengasihi Allah melalui sesama kita yang sungguh memerlukan baik dari segi rohani mahupun jasmani termasuk minda dan emosi sebab Allah berada di antara sesama kita yang sungguh memerlukan kita. Jika kita tidak peka dan tidak mahu membuka pintu hati kita terhadap mereka, maka kita tidak jauh bezanya dengan orang-orang pemilik rumah tumpangan di Betlehem yang tidak mahu memberikan tempat bagi Maria dan Yosep pada hari Krismas yang pertama itu.

Gereja kita, rumah kita, hati kita akan menjadi kosong jika tanpa Yesus. Dia mengetuk pintu hati kita. Apakah kita mendengarkan-Nya? Mahukah kita membenarkan-Nya masuk bertakhta di hati kita?

kemurahan

Krismas adalah masa untuk memberi dan menerima, menerangkan dan memberi sokongan. Namun seringkali kita mendapati diri kita mementingkan diri sendiri, berharap untuk mendapatkan sesuatu dan dipuji-puji. Di sinilah sebenarnya kita kehilangan fokus Krismas. Kita terlalu pentingkan diri sendiri dan hanya ingat pada sesama sejauh mereka itu menguntungkan kita.

Persoalannya, sejauh manakah kemurahan hati kita? Pada waktu Krismas ini kita berkesempatan membuka bukan hanya dompet kita sahaja tetapi lebih-lebih hati kita dan rumah kita kepada mereka yang sungguh memerlukan belas kasihan kita.

Semoga pesan Krismas bahawa Kristus itu boleh kita temui dan kenali melalui sesama kita yang memerlukan. Maka dengan demikian ‘memberi’ akan menjadi mudah sebab lebih banyak kita memberi, lebih banyak kita perolehi malah, “Adalah lebih berbahagian memberi daripada menerima” (Kis 20:35). (JL)

 

Cadangan soalan refleksi peribadi dan perkongsian KKD:

1. Oleh kerana Tuhan memilih anak untuk menghadirkan diri-Nya kepada manusia, maka apakah seharusnya sikap kita memperlakukan anak-anak kita agar membesar sesuai dengan kehendak Tuhan?

2. Apakah pesan Krismas yang paling menyentuh hati anda untuk dijadikan azam tahun yang akan datang ini?

Cadangan aktiviti minggu ini.

Ambilah masa perayaan Krismas tahun ini untuk berkumpul dengan sanak saudara sambil makan bersama dan saling menziarahi antara tetangga yang berdekatan. Bagi mereka yang masih mempunyai ibu bapa, bawalah anak-anak anda untuk pulang kampung melawat mereka. Gunakan telepon pintar anda untuk saling mengucapkan SELAMAT HARI KRISMAS, lengkap dengan pesan-pesan yang tersendiri.

SELAMAT MENYAMBUT HARI KRISMAS 2014 DAN TAHUN BARU 2015

christmas 3

BISHOP DATUK CORNELIUS PIONG

REV. FR. JOSEPH GAPITANG

REV. FR. FRANCIS DAKUN

REV. FR. RUDOLF JOANNES

REV. FR. CLAUDIUS ANDREW

REV. FR. LAZOROUS UHIN

REV. FR. BONAVENTURE UNTING

I.J SISTERS & FSIC SISTERS

 

 

MPP KSFX, Kakitangan Pejabat Paroki KSFX, PPPKK, Rumah Uskup, Kerasulan Wanita/Belia, LOM, Komuniti Betania, Komuniti-Komuniti, KKD-KKD & Komiti-Komiti

MENGUCAPKAN

SELAMAT MENYAMBUT HARI KRISMAS 2014

DAN TAHUN BARU 2015

Kotobian Tadau Tagazo Do Krismas Kumaa/Kepada:

SEMUA UMAT DI PAROKI, KSFX KENINGAU

Ucapan Terima Kasih:

Kepada semua saudara-saudari yang terlibat langsung dan tidak langsung dalam menjayakan Persiapan Hari Krismas Tahun ini 2014.

Terima Kasih!!!

Tuhan memberkati kita semua.

SURAT PASTORAL SEMPENA KRISMAS 2014 DAN TAHUN BARU 2015

Rev. Fathers, para religius, Seminarians dan Saudara-Saudari yang saya kasihi dalam Kristus.

Selamat merayakan Hari Krismas.

Kita sama-sama telah mempersiapkan diri kita, keluarga dan komuniti kita sepanjang masa Adven untuk merayakan hari kelahiran Yesus. Dengan program-program rohani seperti Sakramen Pertobatan, rekoleksi, Karoling, dll saya percaya kita dapat lebih memahami, mensyukuri dan menghayati maksud sebenar perayaan Krismas. Pendek kata, Yesuslah sumber, alasan dan tujuan perayaan Krismas.

Kita bersyukur kepada Tuhan kerana setiap tahun sebelum kita memasuki tahun baru kita diberi kesempatan dalam masa Adven dan Krismas untuk membaharui dan menetapkan kesatuan dan kesetiaan kita kepada Yesus. Dialah sumber kekuatan dan kebijaksanaan kita dalam mengharungi sepanjang tahun 2015 nanti. Bukankah Yesus adalah Emmanuel, Allah beserta kita? (Mat 1:23). Dia juga memberi jaminan bahawa Dia menyertai kita sampai akhir zaman (Mat 28:20).

Tahun 2015 memberi kita kesempatan untuk sama-sama terus mensyukuri dan mencintai keluarga kita dan pembentukan anak-anak kearah menjadi anggota-anggota komuniti umat Allah yang komited dan efektif melayani kerajaan-Nya. Cita-cita membangun dan membentuk umat yang komited adalah tanggungjawab kita bersama, ibu bapa, pemimpin-pemimpin Gereja dan masyarakat. Komitmen yang berkualiti yang kita cita-citakan haruslah berdasarkan kepada apa yang dituntut oleh Yesus: “Sesiapa mengasihi Aku mentaati ajaran-Ku, (Yoh 14:23). Kita perlu menyedari dan memperjuangkan komitmen yang berkualiti “sepenuh hati, segenap jiwa, seluruh akal budi dan segala kekuatan” (Mrk 12:30). Selaku pemimpin-pemimpin dan ketua-ketua umat jangan kita berkompromi dengan budaya tidak jujur. Akibatnya nanti umat akan hilang kepercayaan kepada kita, kita tidak memberi teladan yang baik, kita merosakkan pekerjaan Tuhan (Mat 12:30) serta menghalang cita-cita pastoral kita dari tercapai. Kita akan menuai apa yang kita tanam (Gal 6:7-9).

Sepanjang tahun 2015 telah diishtiharkan oleh Sri Paus Francis sebagai Tahun Hidup Bakti (Year of Consecrated Life). Umat Allah Keuskupan Keningau mahu turut serta menyambut Tahun Hidup Bakti sebagai ungkapan syukur dan kasih kita terhadap anggota-anggota Religius dan Institut Sekular. Kita akan masukkan Doa untuk mereka disamping doa-doa yang kita bawa bersama umat setiap hari Minggu. Ini bererti setiap Hari Minggu kita akan doakan bersama satu daripada doa-doa ini: DOa untuk Keluarga atau Doa untuk Panggilan atau Doa untuk Hidup Bakti.

Mulai bulan Januari 2015 semua Paroki dalam Keuskupan Keningau akan menjalankan proses pemilihan Pastoral bermula dari peringkat KKD sehingga terbentuk AJK MPP, MPM. Paderi-aderi di Paroki masing-masing perlu memberi katekesis serta berdoa bersama umat agar sepanjang proses pemilihan, umat memilih calon-calon yang mahu melayani dan memimpin:

  1. Bersatu dengan Yesus, kerana hanya apabila terjalinnya kesatuan yang akrab dengan Yesus seseorang mampu melayani dan memimpin dengan sikap dan kebijaksanaan yang datangnya dari Yesus (Yoh 15:4-5)).
  2. Bersama dengan Yesus, kerana hanya apabila seseorang itu mengaku bahawa dia melayani dan memimpin dalam pasukan Yesus, melayani kerajaan-Nya, maka seseorang itu akan melayani dan memimpin dengan semangat berpasukan dengan AJKnya. Dengan itu seseorang akan memperjuangkan kehendak Yesus dan Gereja-Nya.
  3. Sama seperti Yesus, kerana Yesus mengajar bahawa Dia tidak datang untuk dilayani tetapi untuk melayani (Mat 20:28). Inilah sikap yang perlu menguasai pelayanan dan kepemimpinan kita supaya kita sentiasa memihak dan menolong Yesus membangun kerajaan-Nya (Mat 12:30). Dengan itu umat dapat melihat, mendengar dan menyentuh Yesus melalui diri yang melayani dan memimpin.

Terima kasih kepada para Paderi, religius, Awam serta Umat Allah keseluruhannya atas dorongan Roh Kudus ke atas kita semua sepanjang tahun 2014. Marilah kita teruskan semangat ‘berjalan bersama dalam Yesus Kristus’, agar tercapai cita-cita kita “membangun komuniti Umat Allah yang komited dan efektif melayani kerajaan-Nya”.

 

Selamat Hari Krismas 2014 dan Tahun Baru 2015

 

 

Kebahagiaan adalah Kekitaan

 

+Bishop Datuk Cornelius Piong

JANGAN TAKUT TUHAN BESERTA KITA

Renungan Malam Krismas

Yes 9:1-6; Tit 2:11-14; Luk 2:1-14

Perasaan takut merupakan cabaran hidup kita sepanjang masa. Kita takut gagal, kita takut tidak diterima oleh sesama, kita takut masa depan yang tidak menentu dan tentu sekali kita takut mati. Tetapi pada malam ini kita disuntik dengan semangat berani. Sebab salah satu kunci keajaiban krismas adalah seruan, “Jangan takut,” yang diucapkan oleh malaikat kepada para gembala. “Jangan takut, sebab sesungguhnya aku memberitakan kepadamu kesukaan besar untuk seluruh bangsa: Hari ini telah lahir bagimu Juruselamat, iaitu Kristus, Tuhan, di Kota Daud” (Lk 2:10-11).

afraid

Perkataan ‘jangan takut,” juga pernah diucapkan oleh malaikat kepada Maria apabila maliakat tersebut menyampaikan berita bahawa dia akan menjadi bunda Yesus. Demikian juga kepada Yusuf, perkataan yang sama telah diucapkan oleh malaikat agar Yusuf menerima Maria sebagai isterinya.

Pesan Tuhan pada hari ini jelas mahu agar kita semua, “jangan takut.” Sebab kemungkinan ketika ini kita menghadapi masalah yang besar; kesihatan tidak baik, perhubungan dengan sesama sudah renggang, ekonomi merosot, cita-cita tidak tercapai, namun pesan krismas untuk kita semua tetap, “Jangan takut, aku memberitakan kepadamu kesukaan besar, Juruselamat telah lahir bagimu.” Dengan kata lain, hendaknya kita tidak pernah berputus asa dan kehilangan semangat krismas, sebab hanya melalui kepercayaan kita terhadap Sang Juruselamat, kita dapat mengatasi segala kesusahan dan ketakutan.

Kemungkinan Yesus tidak akan membebaskan kita dari kematian, kerugian atau segala masalah duniawi, namun Dia akan sentiasa memberi kita semangat untuk menemukan hidup yang baru, kesempatan-kesempatan yang baru atau memasuki suatu hubungan yang baru dan yang menyegarkan.

baby jesusMasih ada maksud lain di mana ungkapan, “Jangan takut” yang mungkin tersirat di dalam pesan krismas kepada kita semua. Bahawa kemungkinan ketika ini kita menghadapi suatu pilihan hidup yang harus kita putuskan. Mungkin itu dari segi pekerjaan, melanjutkan pelajaran atau suatu cabaran yang kita hadapi dalam keluarga, dalam kerja atau dalam komuniti di paroki kita. Atau juga suatu bidang baru yang tidak berani kita cuba terokai atau ceburi.

Sama seperti para gembala dalam Injil tadi, kita hendaknya menolak perasaan takut dan menaruh penuh kepercayaan kepada Tuhan untuk mengambil keputusan yang penting sehingga kita berani mengharungi apa sahaja cabaran hidup.

Tidak ada suatupun di dunia ini perlu kita takuti. Sebab Tuhan telah berjanji untuk tetap menyertai kita dalam segala cabaran hidup kita yang nyata di setiap detik kehidupan kita. Selamat menyambut hari krismas 2007 dengan penuh semangat keberanian dan kepercayaan terhadap Tuhan. (JL)

Cadangan soalan refleksi peribadi dan perkongsian KKD.

1.Bagi anda secara peribadi, apakah makna dan maksud Krismas tahun ini bagi kehidupan anda sendiri, keluarga dan komuniti di mana anda berada?

2.“Tuhan beserta kita,” demikian apa yang dikatakan dalam Injil tadi. Persoalannya, bagaimanakah kita mengetahui ada Tuhan di tengah-tengah kita. Bagaimanakah seharusnya kita memperlakukan terhadap sesama agar kita tidak terlepas pandang terhadap kehadiran Tuhan itu?