MISTERI CINTA KASIH TIGA DALAM SATU

 Hari Minggu Tritunggal Mahakudus ( B )

Ulg. 4:32-34,39-40; Rom.8:14-17; Mat. 28:16-20

 

 

HT

Tritunggal Maha Kudus yang kita rayakan hari ini adalah merupakan misteri iman kita yang tidak akan pernah dapat dijelaskan dengan kebijaksanaan kita. Memang manusia sudah merungkai pelbagai misteri dunia tetapi bukan misteri Tritunggal Maha Kudus.

Maka, pada hari Tritunggal Maha Kudus ini, kita tidak terlalu tumpukan perhatian kita tentang misteri Allah yang Esa tetapi mempunyai tiga persona itu, pun bukan ajaran tentang misteri tersebut. Memang ada umat kristian beranggapan bahawa hari minggu Tritunggal Maha Kudus merupakan satu-satunya perayaan yang merayakan suatu doktrin (= ajaran Gereja) daripada merayakannya sebagai suatu peristiwa yang istemewa. Anggapan ini bukan hanya salah tetapi ianya tidak perlu. Sebab, mengapa kita harus merayakan sesuatu doktrin? Bukakah banyak bentuk doktrin itu hanyalah merupakan kulit sesuatu kebenaran yang dibuat sedemikian rupa yang biasanya merupakan suatu usaha untuk tidak menyatakan kebenaran sebenar tetapi hanya memuaskan hati yang berkepentingan. Apa sebenarnya yang kita rayakan adalah persahabatan yang intim dan dinamik di antara Allah dan manusia, melalui tiga persona di dalam Tritunggal Maha Kudus itu.

Memang sudah terlalu ramai ahli falsafah kristian memberi nasihat bahawa tidak perlulah kita bersusah-susah berusaha merungkai rahasiah Tritunggal tersebut sebab kita tidak akan pernah memahaminya dengan sempurna. Apa yang penting kita lakukan adalah menghidupi semangat Tritunggal Maha Kudus tersebut. Dengan kata lain, kita menjadikannya sebagai gaya hidup baik sebagai seorang peribadi, keluarga mahupun sebagai komuniti di mana pun kita berada.

TApa yang menarik dalam misteri Tritunggal ini adalah terdapat keintiman yang sangat erat di antara Bapa, Putera dan Roh Kudus sehingga tidak diperlukan alat-alat canggih seperti telepon bimbit untuk membantu mereka supaya dapat berkomunikasi. Dengan kata lain, mereka begitu rapat dan tidak pernah berpisah, bagaikan belangkas.

Kita semua adalah ciptaan Allah sesuai dengan gambaran Allah. Oleh yang demikian maka patutlah kita mencerminkan kehidupan komuniti kita sesuai dengan imej, sifat dan fungsi Tritunggal tersebut. Tidak kiralah sama ada komuniti kita dalam bentuk keluarga, komuniti kristian dasar, di pejabat tempat kita bekerja atau badan-badan tertentu yang melibatkan pembentukan komuniti, perlulah bersandar pada semangat Tritunggal Maha Kudus.

Namun apakah selama ini kita sudah menampakkan semangat Tritunggal ini di dalam komuniti? Misalnya apabila kita menyedari bahawa keluarga kita adalah gambaran keluarga Allah, maka ianya dapat membantu para pasangan suami isteri untuk mengatasi pelbagai masalah yang mengurangi keintiman mereka.

Pasangan suami isteri memang banyak masalah. Masalah anak, orang gaji, orang ke 3, ibu mertua, kewangan dan 1001 macam masalah yang lain. Namum ini semua boleh diatasi jika ada komunikasi yang baik, ada keterbukaan dan yang penting ada cinta kasih sebagai pengikut dan penawar segala masalah. Seperti Tritunggal Maha Kudus, pasangan suami isteri, walaupun terdapat dua peribadi, tetap satu sebab, “Apa yang disatukan oleh Tuhan, tidak boleh diceraikan manusia” (Mt 19:6). Malah yang menjadi misteri bagi orang lain, bagi kita, perkahwinan kristian itu melibatkan peribadi ketiga, iaitu Tritunggal Maha Kudus, sebagai tempat menimba kekuatan, rujukan dan penghiburan di kala susah mahupun ketika di puncak kegembiraan.

Sesungguhnya kita tidak dapat lain daripada kesulitan hidup. Tetapi jika kita tetap mengamalkan semangat Tritunggal Maha Kudus, maka lambat laun kita akan mengalami dan melihat adanya semangat kasih, kepedulianan, sokongan, pengampunan dan keadilan sosial terjadi di sekitar kita.

Semangat kita tidak akan pernah berjaya membentuk keluarga atau komuniti yang serba sempurna, apa lagi menandingi keintiman peribadi Tritunggal Maha Kudus itu. Tetapi melalui bantuan dan dorongan Roh Kudus, kita akan tetap berusaha dan berusaha sehingga Tuhan sendirilah yang menentukannya.

Tidak dinafikan bahawa cinta kasih merupakan pengikat di antara Bapa, Putera dan Roh Kudus. Maka bagi kita, semakin kita merenungi Tritunggal itu bukan sesuatu misteri yang tidak masuk akal tetapi sebagai sesuatu yang hidup dan realiti yang bertenaga serta bersemangat.

Tentunya cinta kasih itu bukan hanya dalam bentuk kebendaan, tetapi boleh juga dalam bentuk kepedulianan misalnya mendengar secara simpatik terhadap masalah sesama, teman sekerja, tetangga, saudara mara, anak, suami, isteri. Suatu kata-kata pemberi semangat terima kasih, ucapan selamat, tahniah atau memberi buah tangan secara tulus ikhlas.

Maka semakin jelaslah di sini bahawa semakin kita merenungi dan mengamalkan cinta kasih Tritunggal Maha Kudus ini, maka kita sebenarnya sudah menghidupi dan mengamalkan budaya bertanggung jawab sosial di dalam keluarga, komuniti dan di dalam masyarakat malah sudah menjangkau ke peringkat global di mana perasaan kita sudah tergores apabila mendengar dan melihat kesengsaraan masyarakat di negara-negara lain.

Tritunggal Maha Kudus mungkin merupakan teka teki yang terselubung di dalam misteri, namun terdapat kunci iaitu persahabatan, yang mana bukan hanya dapat membuka sedikit misteri tersebut, tetapi juga dapat membantu kita untuk mencipta dunia yang semakin bersahabat.

Semoga hari Minggu Tritunggal Maha Kudus ini memberi kita semangat untuk menyatakan iman dengan minda, cinta kasih dengan hati dan pelayanan dengan tangan kita atas nama Bapa, Putera dan Roh Kudus. Amin! JL

Cadangan soalan refleksi peribadi dan perkongsian KKD:

  1. Apakah pesan yang paling mengesankan bagi anda dalam perayaan Tritunggal Maha Kudus ini?
  2. Bagaimanakah kita dapat mengamalkan sifat keintiman Tritunggal Maha Kudus ni di dalam keluarga, komuniti dan masyarakat kita?

Cadangan aktiviti minggu ini:

Kita mohon kepada Allah, mengutus Roh Kudus-Nya agar membimbing kita untuk sentiasa merendahkan hati supaya menjadi anak-anak Allah yang sentiasa taat pada perintah Allah walaupun kita tidak memahami sepenuhnya tentang misteri Allah Tritunggal Maha Kudus itu.

ROH KUDUS KUASA YANG TIDAK KELIHATAN

 Hari Minggu Pentekosta ( B )

Kis.2:1-11; Gal. 5:16-25; Yoh.15:26-27; 16:12-15

 

Bercakap tentang pengalaman Roh Kudus ini memang tidak sama bagi setiap individu. Tetapi ada satu perkongsian yang disampaikan oleh seorang paderi semasa seminar hidup baru dalam Roh. “Roh Kudus itu bagaikan memakai kaca mata.” Katanya, “Apabila kaca mata tersebut sudah dipakai dan kita merasa selesa, lambat laun kita tidak merasakan lagi kehadirannya.” “Peranan kaca mata menjadi sempurna,” katanya lagi, “apabila melaluinya, kita dapat menonton TV atau membaca buku dengan selesa.” “Kaca mata bukan untuk dilihat, tetapi sebagai alat supaya kita dapat melihat dengan selesa,” katanya lagi sebagai penutup illusttrasinya tentang apa itu Roh Kudus.

rkMemang betul Roh Kudus seperti kaca mata. Jika kita merungut kerana tidak dapat menemukan-Nya bererti samalah kita merungut kerana merasa tidak dapat menemukan kaca mata kita, walhal benda tersebut tersangkut di kedua belah cuping telinga kita dan tersadai di atas hidung kita.

Salah satu tanda yang menjelaskan kita sesuatu tentang misteri karya Roh Kudus tersebut adalah “tiupan angin keras” (KPR 2:2) yang dialami oleh para murid Yesus pada hari pentekosta yang pertama. “Angin” juga digunakan oleh Alkitab untuk menandakan “nafas” atau “Roh” seseorang (Lih Kel 2:7, KPR 17:25). Peranan Roh adalah untuk membangkitkan semangat atau “menghembuskan kehidupan” ke dalam peribadi seseorang. Maka seseorang yang sudah dibangkitkan semangatnya akan menjadi hidup dan cergas badan dan otaknya.

Roh Kudus adalah nafas Gereja. Sebalum kedatangan hembusan Roh Kudus, kehidupan Gereja bagaikan janin yang masih berada di rahim ibunya. Hanya apabila “tiupan angin keras” itu datang pada hari pentekosta yang pertama, barulah Gereja dapat menerima kepenuhan hidup ilahi.

Nafas ilahi telah memberi Gereja purba suatu kuasa yang hebat. Bahawa bagi mereka yang pengecut, diberikan karunia ketabahan hati, karunia lidah dan karunia menyembuhkan. Sejak itu, kuasa Roh Kudus menjadi suatu kekuatan yang bersifat dinamik iaitu nafas dan kehidupan Gereja itu sendiri.

Fakta ini dengan jelas dapat kita ketahui melalui sejarah Gereja. Pada waktu dahulu Gereja mengalami pelbagai kelemahan dan sikap tidak bertanggung jawab oleh para pemimpinnya sehingga orang-orang seperti Martin Luther telah membuat ramalan tentang kejatuhannya. Dan memang ramalannya itu betul terjadi sehingga Gereja kita pada waktu itu mengalami sejarah hitam yang akibatnya pun sungguh mengecewakan.

Saya masih ingat beberapa waktu yang lalu ada seorang paderi dari Indonesia datang ke keuskupan kita, Keningau. Setelah berada di keuskupan kita beberapa ketika dan setelah mengalami gaya kehidupan umat yang bagi dia kelihatan terlalu sosial tetapi mengasyikkan katanya, lalu memberi komentarnya, “Jika tidak berhati-hati,” katanya, “keuskupan ini bisa ambruk!” maksudnya jika umat dan pemimpinnya tidak berhati-hati dalam segala tindak tanduk kehidupan sosialnya, maka dia meramalkan keuskupan Keningau boleh mengalami keruntuhan.

Syukur sampai sekarang kita bangga keuskupan kita semakin berdiri gagah. Saya percaya ini semua kerana kita, walaupun kehidupan sosial tetap kita pertahankan, tetapi semua akktiviti itu berpusatkan pada Kristus. Selagi kita nombor satukan Kristus dalam setiap aktiviti kita sebagai umat Allah, saya pasti ramalan paderi tersebut tidak akan menjadi.

Walaupun kehidupan Gereja kita mengalami pelbagai sejarah hitam, namun Gereja kita tetap bangkit, lebih dibaharui dan lebih disucikan. Hanya satu penjelasan yang pasti mengapa ia boleh bangkit semula setiap kali ia jatuh, iaitu kekuatannya bukan terletak pada dirinya sendiri, tetapi hembusan Roh Allah yang sentiasa menghembusinya. Saya pasti para pemimpin Gereja dan umat Allah sentiasa mengamalkan nasihat St.Paulus ini: “Jika aku lemah, maka aku kuat” (2Kor 12:10).

PASSIONPerubahan yang luar biasa kepada umat kristian yang dingin, endah tak endah, juga pasti terjadi sebab Roh Kudus itu bebas terbang ke mana-mana. Contohnya saya kenal seorang sahabat yang suka bercerita bagaimana mengumpulkan wang yang banyak melalui kebun kelapa sawitnya yang luas serta mencari hubungan bisnes dengan orang-orang kenamaan melalui permainan golf. Apabila saya bercakap tentang agama dan aktiviti gereja pula, dia mulai menghindari saya. Memang dia pergi juga ke gereja sekali sekala, tetapi itu pun hanya di luar bersandar pada tiang gereja.

Kami putus hubungan beberapa tahun lamanya. Tetapi suatu ketika saya bertemu dengannya secara kebetulan. Di dalam perbualan kami saya menjangkakan dia akan berceloteh tentang tajuk kegemarannya, ladang kelapa sawit dan bagaimana mendapatkan wang banyak daripadanya serta hobinya bermain golf demi gengsi itu.

Tetapi aneh bin ajaib, saya mulakan dengan topik yang disukainya, tetapi malah terbalik. Malah dia bercakap pula “pelayanan untuk Tuhan, kegembiraan dan kepuasan melayani sesama.” Pada mulanya saya sangka saya silap orang.

“Hello kawan, apa sudah jadi?” saya bertanya. “Oh panjang ceritanya,” jawabnya. “Tangan saya patah akibat kemalangan di kebun kelapa sawit, saya tidak boleh bermain golf lagi. Apabila saya menghadiri seminar-seminar kerohanian di gereja, saya mulai sedar bahawa saya kehilangan banyak perkara penting di dalam hidup ini. Tuhan dahulu hanya sampingan bagi saya, tetapi sekarang Dialah nombor satu di dalam hidup saya.” Jelasnya dengan panjang lebar.

Memang ada banyak perubahan terjadi seperti ini dan pada ketika ini. Memang tidak dinafikan lagi di sebalik semuanya ini, Roh Kudus telah memberi bimbingan, ingatan dan bekerja secara aktif sebagai kuasa misterius yang tidak kelihatan itu di dalam kehidupan kira masing-masing. (JL)

Cadangan soalan refleksi peribadi danperkongsian KKD.

1          Yesus memberikan kepercayaan yang sepenuhnya kepada para rasul-Nya untuk meneruskan karya penyelamatan-Nya di dunia ini. Persoalannya apakah kita sendiri berani ‘membebaskan’ orang-orang yang kita kasihi agar mereka boleh berdikari dengan bebas?

2          Menurut anda apa peranan Roh Kudus dalam hidup anda seharian?

Cadangan aktiviti minggu ini.

Secara istimewa pada minggu ini kita membuka pintu hati untuk menerima kehadiran Roh Kudus dan membiarkan-Nya membimbing hidup kita selama-lamanya, sambil berdoa pada setiap kesempatan kita teringat pada Roh Kudus: “Roh Kudus, terangilah akal budiku dan pimpinlah aku agar mewujudkan kehendak Allah di dunia ini. Amin!”

TETAP MENGASIHI WALAU APA PUN YANG TERJADI

Hari Minggu Paska Ke – 7 ( B )

 (Hari Komunikasi Sosial Sedunia Ke-49)

Kis. 1:15-17, 20-26; 1Yoh. 4:11-16; Yoh.17:11-19

Suatu hari ada seorang tua sedang duduk bertafakur di tepi sungai, di bawah pohon kayu ara. Semasa bertafakur, dia melihat seekor kala jengking berpaut pada akar kayu ara tersebut hampir mati lemas digenangi air yang sedang pasang. Dia mengambil ranting kecil lalu mendekati kala jengking itu untuk diselamatkan. Setiap kali dia menghulurkan ranting kayu tersebut, maka pada waktu itu pulalah kala jengking tersebut berusaha menyengatnya. Orang-orang yang lalu di situ menegurnya, “Apakan engkau tidak tahu sifat semula jadi kala jengking adalah menyengat?” Lalu dijawab oleh orang tua itu, “Memanglah begitu, tetapi sifat semula jadi saya adalah menyelamatkan. Perlukah saya merubah sifat saya ini?

jesusKisah orang tua ini bolehlah kita umpamakan dengan sifat Allah. Sifat semula jadi Allah adalah untuk menyelamatkan manusia melalui kasih-Nya terhadap kita. Betapa kerapnya kita menyakiti hati-Nya, (Bagaikan kala jengking tersebut) melalui ketidaksetiaan kita dan betapa jauhnya kita telah melarikan diri daripada dekapan-Nya. Namun Dia tetap mencari kita kerana sifat-Nya yang maha pengasih itu.

Di dalam peristiwa perjamuan terakhir yang dipaparkan dalam Injil tadi, Yesus merasa risau apakah akan terjadi pada pengikut-pengikut-Nya apabila Dia meninggalkan mereka. Perkara ini kita ketahui melalui doa yang diucapkan Yesus bagi pengikut-pengikut-Nya. Di dalam doa-Nya, Dia memohon kepada Allah Bapa agar pengikut-pengikut-Nya tetap setia, bersatu, sentiasa dalam kebenaran dan bebas daripada kejahatan. Namun salah satu doa-Nya yang berikut ini sungguh mengejutkan pula: “Aku tidak meminta Engkau membebaskan mereka daripada dugaan dan kesengsaraan, tetapi supaya Engkau melindungi mereka daripada yang jahat” (Bdk ay 15).

Yesus dapat meramalkan bahawa kehidupan yang akan dihadapi oleh para pengikut-Nya tidak selalu mudah. Ternyata sudah banyak kali Dia memperingatkan mereka bahawa suatu ketika nanti mereka juga akan dibenci sama seperti yang telah dialami-Nya sendiri. Namun apa yang menarik, Yesus tidak pernah berdoa agar mereka bebas daripada cubaan dan kesengsaraan, tetapi agar mereka tetap setia walaupun mengalami pelbagai penderitaan. Dia tidak pernah berjanji melepaskan mereka daripada masalah tetapi kekuatan untuk menghadapinya. Sebenarnya kita boleh belajar dari hakekat ini sebab biasanya kita berpendapat bahawa Allah telah melupakan kita apabila kita menghadapi pelbagai masalah.

Melalui doa Yesus ini, ada satu perkara lagi yang kita ketahui, bahawa kerana kasih Yesus membebaskan serta meninggalkan murid-murid-Nya tetap berada di dunia ini, agar mereka terus memperkenalkan Allah adalah kasih itu kepada sesamanya. “Kuduskanlah mereka dalam kebenaran. Sama seperti Engkau telah mengasihi Aku di dalam dunia, demikian pula aku telah mengutus mereka ke dalam dunia” (Yoh 17:17-18), demikian isi doa Yesus tersebut. Ya, memang kita sudah dikuduskan dan telah diutus semenjak kita dibaptis dan dikuatkan melalui Sakramen Penguatan untuk menjadi saksi-Nya dan mewartakan sabda-Nya.

Atas sebab inilah, setiap minggu kita terus diajar oleh sabda Tuhan dan dikuatkan oleh Ekaristi. Dunia di mana kita diutus untuk bersaksi mungkin menakutkan kerana disebabkan konflik politik, kemiskinan dan penindasan, ketidakadilan dan keganasan, pengguguran janin dan dadah. Namun kita jangan lari dari kenyataan hidup ini, tetapi menghadapinya dan mengatasinya berkat bantuan rahmat Tuhan yang maha pengasih itu. Peranan kita adalah mempengaruhi dunia ini serta membaharuinya berpandukan Khabar Gembira. Kita bukanlah orang-orang yang percaya pada kebangkitan Kristus hanya untuk keselamatan kita sahaja, tetapi kita adalah orang-orang yang beriman pada Kristus demi transformasi dunia ini juga sebab adanya perasaan kasih kita terhadap dunia ini.

saudara“Saudara-saudaraku, yang kekasih, jikalau Allah sedemikian mengasihi kita,” kata St.Yohanes, “maka haruslah kita juga saling mengasihi. Jika kita saling mengasihi, Allah tetap di dalam kita, dan kasih-Nya sempurna di dalam kita” (1Yoh 4:11-12). Mungkin dunia menutup telinga pada setiap usaha kita untuk membawa perubahan, malah boleh jadi ia menyengat kita pula seperti kala jengking apabila kita mahu menyelamatkannya. Namun itu semua bukanlah menjadi alasan mengapa kita harus berputus asa terhadap dunia ini jika kita sungguh mengasihi dunia sama seperti Allah mengasihi kita.

“Mengasihi, mengasihi, lebih sungguh, Tuhan lebih dulu mengasihi kepadaku. Mengasihi, mengasihi lebih sungguh.” Demikian sepotong lagu rohani yang sering kita dengar dinyanyikan di dalam gereja. Mudah-mudahan kata-kata kasih yang kita ucapkan dan kita nyanyikan setiap hari betul-betul kita hayati untuk mengasihi, sebab Allah lebih dahulu mengasihi kita (1Yoh 4:10). (JL)

Cadangan soalan refleksi peribadi dan perkongsian KKD:

  1. Yesus tidak pernah mendoakan agar murid-murid-Nya bebas daripada cubaan dan kesengsaraan. Apakah tujuan-Nya berbuat demikian?
  2. “Kasih itu membebaskan.” Apakah makna kata-kata ini di dalam kehidupan kita sebagai pengikut Kristus?

Cadangan aktiviti minggu ini:

Berdoalah setiap ada kesempatan bagi pasangan, anak-anak, sanak saudara agar mereka dikurniakan semangat untuk saling mengasihi dan menjadi agen-agen kasih Yesus terhadap komuniti, di mana mereka berada.

 

MENGASIHI SESAMA SEPERTI DIRI SENDIRI

 Hari Minggu Paska Ke – 6 ( B )

Kis. 10:25-26,34-35,44-48; 1Yoh.4:7-10; Yoh. 15:9-17

 

orang yang baik hatiKonon di masa dahulu ada seorang tua tinggal dekat pintu gerbang masuk ke sebuah perkampungan. Orang-orang yang mahu masuk ke kampung tersebut seringkali singgah ke rumah orang tua tersebut untuk bertanyakan pelbagai soalan tentang kampung tersebut. Suatu hari ada seorang pengembara datang bertanya kepadanya, “Bagaimanakah sikap orang-orang di kampung ini?” “Bagaimanakah sikap orang-orang di kampung asalmu?” Tanya orang tua itu pula. “Di kampung di mana saya tinggal,” kata penggembara tersebut, “Orang-orangnya semua baik hati, pemurah, murah senyuman, ringan tangan dan tidak suka berburuk sangka.” “Engkau, akan menemui orang-orang seperti itu di kampung ini dan mereka akan menerimamu dengan penuh keikhlasan lengkap dengan senyuman, tidak berburuk sangka, baik hati, pemurah dan ringan tangan,” kata orang tua tersebut.

Kemudian tidak lama kemudian, seorang pengembara yang lain datang bertemu dengan orang tua tersebut dan bertanya dengan soalan yang sama, “Bagaimanakah sikap orang-orang di kampung ini?” “Bagaimana sikap orang-orang di kampung asalmu?” Tanya orang tua itu pula. “Di kampung dari mana saya datang,” kata penggembara tersebut, “Orang-orangnya semua penipu dan pencuri, mereka adalah orang-orang yang sangat teruk sekali!” “Anakku,” kata orang tua tersebut dengan nada yang sayu, “Engkau akan menemui orang-orang yang sama di kampung ini, penipu dan pencuri kerana itu mereka adalah orang-orang yang sangat teruk sekali,” kata orang tua tersebut.

Melalui kisah tersebut di atas maka jelaslah bahawa kita melihat melalui mata hati kita. Jika terdapat cinta kasih di dalam hati kita, maka kita akan melihat cinta kasih. Sekiranya terdapat dendam kesumat dan luka-luka di dalam hati kita, maka kita akan melihat dendam dan luka-luka batin. Malangnya, gaya dan corak kehidupan seperti ini boleh menurun dari generasi ke generasi yang seterusnya. Kita membalas kejahatan dengan kejahatan. Maka tidak hairanlah kita sering mendengar atau mengalaminya sendiri bahawa mereka yang pernah dianiaya secara fisikal oleh ibu bapanya sendiri sejak mereka masih kecil, akan berbuat demikian juga terhadap anak-anak mereka sendiri.

Yesus memang sedar tentang realiti kehidupan kita yang cukup mencabar kesabaran kita apabila Dia bercakap tentang cinta kasih, kedamaian dan tentang nasihat untuk tidak takut atau merasa takut di dalam hati kita. “Jikalau kamu menuruti perintah-Ku, kamu akan tinggal di dalam kasih-Ku…” (Yoh 15:10). Mengasihi Allah, pertama-tama kita perlu mengakui dan menerima hakekat bahawa kita dikasihi oleh Allah. Apabila kita menerima hakekat ini, maka kita menjadi semakin bebas daripada rasa ketakutan. Apabila kita menjadi lebih bebas daripada belenggu ketakutan maka cara kita melihat keberadaan sesama kita juga mula berubah. Dan apabila cara kita melihat juga berubah, maka sikap dan gaya hidup kita juga mula berubah.

Pada hari ini Yesus secara istemewa menghimbau kita untuk mengamalkan budaya saling mengasihi sama seperti Allah Bapa mengasihi kita. Kasih yang dimaksudkan bukan kasih ‘pandang pertama’ yang seringkali diakhiri dengan perceraian akibat ‘perselisihan pertama’ yang biasanya hanya bersifat remeh temeh. Ianya juga berbeza dengan kasih keluarga, kerana saudara mara biasanya ‘terpaksa’ menolong kerana ada kaitan saudara. Demikian juga kasih yang diajarkan Yesus ini berbeza dengan kasih di antara handai taulan sebab kita boleh dipeluk cium oleh orang-orang yang bodoh dan diperbodohkan oleh pelukan dan ciuman.

yesusCinta kasih Allah sangat berbeza sebab kasih-Nya adalah memberikan nyawa-Nya hingga ke kematian. Tetapi apakah kasih-Nya ini sungguh nyata atau hanya seperti roh-roh yang sering diperkatakan orang tapi tidak dapat dilihat? Memang tidak! Cinta kasih Allah nyata adanya dan ianya nyata melalui tubuh dan darah Yesus, “Dalam hal inilah kasih Allah dinyatakan di tengah-tengah kita, iaitu bahawa Allah telah mengutus Anak-Nya yang tunggal ke dalam dunia, supaya kita hidup oleh-Nya” (1Yoh 4:9).

Kita didorong untuk mengamalkan dan memperlihatkan kepada sesama kita sekomuniti cinta kasih Allah yang dinyatakan oleh Yesus itu. Sebab cinta kasih adalah merupakan jiwa bagi setiap komuniti.

Saling mengasihi antara satu dengan yang lain bukalah merupakan suatu ucapan yang dipenuhi dengan kata-kata yang sudah basi tetapi ianya merupakan suatu petua atau preskripsi juga bukan merupakan sekadar sesuatu nasihat tetapi merupakan suatu arahan. Dalam Injil tadi, Yesus telah mengucapkan sebanyak sembilan kali perkataan ‘kasih’, menandakan bahawa betapa pentingnya budaya kasih itu bagi kehidupan kita sejak dahulu hinggalah sekarang ini.

Memang kita sungguh memerlukan iman yang teguh untuk mempercayai bahawa kasih merupakan asas realiti kehidupan. Kita sungguh memerlukan keberanian untuk terus mengasihi terutama ketika kasih kita ditolak. Kita juga memerlukan pengharapan untuk dapat mengasihi apabila rasa segan, takut dan tekanan yang menyerang dari dalam diri kita sendiri.

Sepanjang hidup kita, kita berjuang untuk berharap di dalam kuasa cinta kasih. Seperti yang kita semua tahu, para Santo Santa juga telah berjuang untuk mendapatkannya, dan akhirnya mereka telah membawa keselesaan dan kekuatan bagi ramai orang.

Kisah berikut ini mungkin dapat menjelaskan betapa hebatnya kuasa kasih itu.

Suatu hari ada seorang kaya mengadakan jamuan makan besar-besaran untuk sahabat handai dan rakan niaganya. Meja-meja makan dipenuhi dengan pelbagai makanan yang lazat-lazat belaka. Tetapi yang anehnya hanya terdapat sudu-sudu yang panjang. Ada orang yang mencuba sendiri menggunakan sudu tersebut tetapi tidak dapat menyuapkan ke dalam mulut kerana senduk tersebut terlalu panjang sehingga mengganggu orang yang berada di sebelah menyebelahnya. Maka orang-orang tersebut tidak dapat makan dan hanya duduk kelaparan sambil menggerutu.

Namun ramai juga yang menggunakan senduk yang panjang itu untuk saling menyuapkan makanan ke mulut teman-temannya yang bersebelahan sambil tertawa riang ria. Mereka berpuas hati kerana dapat menikmati makanan sambil melayani antara satu dengan yang lain dengan penuh keikhlasan dan kepedulianan.

Semoga kita umat kristian sungguh percaya terhadap kuasa cinta kasih Kristus yang telah diberikan kepada kita. Semoga kita mengamalkan budaya kasih Kristus serta melayani sesama. Maka dengan demikian kita akan sesungguhnya hidup serta mengatakan kepada dunia bahawa Allah itu hidup dan Dia adalah Juru Selamat kita mengingat bahawa, “Allah adalah kasih, dan sesiapa tetap berada di dalam kasih, ia tetap berada di dalam Allah dan Allah di dalam dia” (1Yoh 4:16). (JL)

Cadangan soalan refleksi dan perkongsian KKD.

1        Menurut anda apakah perbezaan makna kasih menurut ukuran duniawi dibandingkan dengan nilai-nilai kasih yang diajarkan oleh Yesus Kristus?

2        Bagaimanakah cara-caranya supaya budaya kasih itu boleh disemai delam keluarga kita sendiri.

Cadangan aktiviti minggu ini.

Ungkapkanlah perasaan “Aku cinta padamu,” kepada pasangan anda dalam bentuk yang anda rasa selesa. Demikian juga dengan anak-anak dan jiran tetangga, terutama pada sesama yang selama ini tidak sehaluan pendapat dengan anda, buatlah sesuatu yang membuat mereka merasa selesa dan dapat bersemuka dengan anda dalam keadaan yang harmonis.

KASIHILAH SESAMAMU

   Hari Minggu Paska Ke – 5 ( B )

Kis.9:26-31; 1Yoh. 3:18-24; Yoh.15:1-8

Ada tradisi kuno yang menceritakan tentang hari-hari terakhir masa hidup Yohanes Penginjil. Dia hidup begitu lama sehingga sangat lemah. Ketika ada pertemuan, dia harus dipimpin ke tempat pertemuan orang-orang beriman. Oleh kerana sudah terlalu lemah, dia tidak dapat lagi menyampaikan nasihat-nasihat yang panjang. Maka setiap kali ada pertemuan, dia selalu mengulang kata-kata ini: “Hai anak-anakku, kasihilah satu sama lain.”

Murid-muridnya sudah pun mendengar kata-kata yang sama lalu bertanya mengapa dia suka mengulang-ulangi kata-kata yang sama itu. Lalu Yohanes memberikan jawaban berikut: “Lakukanlah ini saja dan itu sudah cukup.”

Biasanya diperlukan sesuatu tragedi untuk menyatukan manusia itu agar dekat dan saling memerlukan antara satu dengan yang lain. Orang biasanya hidup bersama-sama tahun demi tahun namun tertutup di dalam dunianya sendiri sehinggalah terjadi sesuatu kejadian yang membahayakan diri mereka. Apabila sesuatu trajedi berlaku, barulah mereka sedar bahawa mereka memerlukan sesamanya dan baru mengetahui bahawa mereka sebenarnya adalah satu keluarga besar yang tidak boleh dipisahkan. Dalam keadaan seperti ini, barulah mereka menghargai sesamanya serta saling tolong menolong dan murah senyuman. Ini bererti bahawa kegembiraan di dunia ini bukan terdapat pada segala kejayaan dan harta milik kita, tetapi terdapat hanya di dalam kehangatan perhubungan manusia yang didasari dengan cinta kasih yang ikhlas. Biasanya kita dikurung oleh kepentingan peribadi kita sehingga hubungan kita dengan sesama terputus. Hanya melalui sentuhan tangan-tangan yang hangat dan mahu bersahabat dapat membebaskan kita daripada penjara yang kita ciptakan sendiri.

sibukWalaupun dunia zaman sekarang ini tidak pernah ‘tidur’ kerana manusia sentiasa sibuk dan aktif siang dan malam, namun sebenarnya di zaman inilah terdapat banyak kesyunyian di dunia ini. Lebih ramai orang bercakap sendirian melalui telepon bimbit. Tidak kurang juga orang-orang muda menari sendirian tanpa peduli orang lain kerana mengikuti retak musik yang disumbatkan ke telinga mereka melalui alat-alat canggih. Apabila ditegur mengapa berbuat demikian? Maka dua jenis reaksi akan mereka berikan. Pertama, mereka mendiamkan diri seakan-akan tidak mendengar teguran kita. Kedua mereka menempalak kita dengan kata-kata sinis, “Apa kau peduli, jangan ganggu saya!” Ramai pakar sakit jiwa mengatakan bahawa kebanyakan pesakit-pesakit jiwa yang datang kepada mereka lebih mengasihi pada binatang peliharaan mereka. Lelaki biasanya sangat rapat dengan anjing dan perempuan lebih suka pada kucing. Malah ada yang lebih ekstrim lagi, mereka suka pada binatang-binatang yang buas seperti ular, buaya, harimau dan lain-lain lagi. Apakah kenyataan ini tidak menyedihkan kita semua? Namun apakah kita memarahi mereka jika mereka menyalurkan kasih mereka terhadap binatang demi cintakasih yang tidak mereka temui dari sesamanya?

Yesus mahu para rasul-Nya menyedari bahawa mereka adalah “dahan-dahan” kayu daripada ‘pohon kayu’ yang sama. Maka dengan demikian mereka seharusnya membentuk sebuah komuniti yang berasaskan cinta kasih. Bagi Yesus, pengikut-Nya yang kesepian itu tidak ada di dalam kamus-Nya. Buah-buah yang diingini oleh Kristus di dalam kita adalah kesatuan, keharmonian di antara sesama kita. Tetapi apabila orang lain melihat pada komuniti kita, apakah mereka sungguh dapat melihat kita ini datangnya daripada pohon yang sama? Bahawa kebaikan yang terdapat pada diri seseorang di dalam komuniti itu adalah kebaikan daripada seluruh komuniti, dan kesengsaraan salah seorang daripada komuniti itu adalah kesengsaraan bagi seluruh komuniti tersebut? Mungkin tidak! Bukankah seringkali kita hidup dan berbuat seakan-akan kita tidak ada kena mengena dengan sesama kita yang lain. Seandainya kita tidak saling mempedulikan satu sama lain atau lebih teruk lagi kita memutuskan hubungan kita daripada komuniti kita, maka tidakkah ianya menjadi jelas kepada dunia bahawa kita sebenarnya sudah tertanggal daripada pohon sebenarnya iaitu Yesus Kristus?

Mungkin apa yang dimaksudkan Yesus ini agak sukar untuk kita fahami, tapi perhatikan kisah dongeng berikut ini dengan baik-baik sambil merenungi nasihat Yesus untuk sentiasa ambil peduli kebajikan sesamanya.

Suatu hari ada tiga ekor binatang yang bersahabat baik: Tikus, ayam dan kambing. Ayam dan kambing adalah binatang peliharaan kesayangan tuan rumah. Tetapi tikus sangat dibenci oleh tuan rumah tersebut. Suatu hari tikus memperingatkan teman-temannya bahawa ada perangkap dipasang di rumah tersebut. Tetapi ayam dan kambing mentertawakan berita tersebut sambil berkata, “Tiada kena mengena dengan kami.” Suatu malam yang gelap, perengkap tersebut berbunyi kuat sehingga tuan rumah terbangun lalu meraba-raba di tengah-tengah kegelapan untuk melihat hasil tangkapan perangkapnya itu. “Aduh!” teriaknya. Rupa-rupanya ular yang tersepit pada perangkap tersebut telah mematuk tuan rumah. Selang beberapa hari tuan rumah menjadi sakit akibat patukan ular tersebut. Isterinya memanggil tetangganya untuk mengobati tuan rumah. Akibatnya ayam kesayangan disembelih untuk dihidangkan tetamu yang datang. Sang kambing mulai menyesal tidak mendengar keluhan sang tikus tempoh hari untuk mencari jalan bagaimana menyingkirkan perangkap tersebut. Akhirnya tuan rumah tersebut meninggal dunia. Dan akibatnya? Sang kambing juga turut disembeli untuk dihidangkan pada tetamu yang berdatangan. Sang tikus yang keseorangan merasa kesepian tidak mahu makan lalu menjadi sakit dan akhirnya mati. Semuanya gara-gara sikap, “Tidak kena mengena dengan saya.”

vineKristuslah yang menyatukan kita. Sebab Kristus adalah pohon yang memberikan kita sebagai ranting-ranting-Nya, kesegaran hidup. Melalui sikap kepedulianan dan keharmonian di antara kita, orang lain dapat mengenal bahawa kita bersatu dengan Kristus. Jangan tunggu sampai kita mengalami bahaya yang mengencam kehidupan kita untuk mengalami realiti kehidupan yang dikehendaki Yesus itu. Memang kehidupan saling mempedulikan, mengasihi dan harmoni dengan sesama ini merupakan suatu ideal, tetapi bukan inikah yang sungguh diperlukan oleh manusia masa kini? (JL)

Cadangan soalan refleksi dan perkongsian KKD.

1          Yesus pernah berkata, “Akulah pokok dan kamulah ranting-rantingnya.” Apakah makna kata-kata Yesus ini bagi kehidupan kita masa kini?

2          Apakah akibatnya jika kita selalu berhubungan dengan Yesus dan sesama kita?

 

Cadangan aktiviti minggu ini:

Mungkin selama ini anda sudah menyimpan beberapa niat yang ingin anda laksanakan bagi kebaikan sesama, mungkin dalam bentuk ungkapan terima kasih, ungkapan meminta maaf atau mungkin sebagai tanda cinta kasih dan keprihatinan. Khas untuk minggu ini, pilihlah salah satu sahaja niat tersebut dan laksanakan dengan segera.