ENGKAULAH APA YANG ENGKAU FIKIRKAN

Renungan Hari Minggu Biasa Ke-22 (B)

Ul.4:1-2,6-8; Yak.1:17-18,21-22,27; Mrk. 7:1-8,14-15,21-23

 

Pengalaman menulis renungan dan berkhotbah di depan umat bertahun-tahun lamanya memang meneguhkan iman saya sendiri dan sesama yang membaca dan mendengarkannya. Tetapi tidak kurang juga ada segelintir umat merasa tergugat kedudukannya sehingga saya sering mendapat surat layang, telepon, e-mail atau ‘SMS’ dengan nada agak mengancam: “Awas, hati-hati renungan dan khotbah kamu itu. Jangan terlalu peribadi sehingga menyakitkan hati.” Ada juga yang memberi komen, “Setiapkali saya ke gereja hari minggu, hati saya disakiti kerana kisah kesalahan masa lalu saya terungkit.” Dan ada yang menambah: “Kalau begitu lebih baik saya tidak ke gereja lagi.” Namun yang paling menarik dan tidak akan pernah saya lupakan adalah komen sahabat saya sendiri, “Mulai hari ini kita putus hubungan persahabatan,” hanya kerana gara-gara renungan yang ada imbasan tentang kehidupannya yang memang tidak senonoh.

gaduhNampaknya sifat manusia yang menganggap orang lain sebagai musuh apabila segala bentuk dosa dan kesilapan dibongkar walaupun secara tidak langsung itu merupakan naluri semulajadi. Dan mengalihkan perhatian daripada kenyataan yang sebenarnya dengan cara menuduh orang lain yang bersalah. Seperti kata pepatah, “Tidak ada orang yang mengaku berak di tengah jalan.”

Betapa sering kita berhadapan dengan orang-orang yang membenarkan kemarahan mereka terhadap Gereja dan ajaran-ajaran-Nya, dengan cara mencari kesalahan-kesalahan orang-orang tertentu terutama para pemimpin Gereja.

Di dalam Injil hari ini kita mendengar Yesus sentiasa mencabar orang-orang Farisi sebab perkataan dan tindakan mereka tidak konsisten. Kali ini orang-orang Farisi membuat satu isu bahawa murid-murid Yesus makan tanpa mencuci tangan terlebih dahulu sesuai dengan adat istiadat orang-orang Farisi. Berasaskan isu ini, maka nampaknya orang-orang Farisi mendapat alasan untuk tidak mendengar cabaran Yesus itu. Lalu Yesus ‘hilang’ kesabaran-Nya terhadap kedegilan mereka itu lalu memetik kata-kata nabi Yesaya, “Bangsa ini memuliakan Aku dengan bibirnya, pada hal hatinya jauh daripada-Ku, sedangkan ajaran yang mereka ajarkan ialah perintah manusia.”

Yesus seterus memperkatakan tentang kepentingan hati. Bahawa apa yang paling penting adalah bukan apa yang masuk ke dalam diri seseorang tetapi apa yang keluar daripadanya. Iaitu sikap dan tingkah lalu. Melalui sikap dan tingkah laku kita, dapat memperlihatkan apa yang tersirat di dalam diri kita. “Sebab dari dalam, dari hati orang, timbul segala fikiran jahat, percabulan, pencurian, pembunuhan, perzinahan, keserakhan, kejahatan, kelicikan, hawa nafsu, iri hati, hujat, kesombongan, kebebalan.” (Mk 7:21-22).

Perbezaan yang sangat ketara di antara Yesus dan orang-orang Farisi itu adalah terletak pada unsur-unsur dalaman dan luaran. Orang-orang Farisi melihat hal-hal lahiriah tetapi Yesus melihat hati, yang adalah merupakan sumber segala kejahatan. Orang-orang Farisi menumpukan aktiviti penyempurnaan hukum tetapi Yesus melihat pada kegiatan cinta kasih dan komitmen. Orang-orang Farisi melihat pada ayat-ayat hukum tetapi Yesus melihat dari segi semangatnya.

Segala peraturan dan adat kebiasaan adalah baik. Tetapi jika ianya dilaksanakan dengan semangat yang salah, ianya dapat meruntuhkan manusia itu sendiri. Inilah sebabnya mengapa Yesus menegur orang-orang Farisi apabila mereka sengaja mencari-cari kesalahan murid-murid-Nya yang makan tanpa mencuci tangan. Sebenarnya Yesus tidak menolak adat mencuci tangan itu tetapi sikap orang-orang Farisi yang suka menunjuk-nunjuk bahawa mereka itu orang suci hanya dengan mengikuti adat-adat tapi tidak menghayatinya di dalam hati.

omongMungkin kita sendiri harus mengakui bahawa kekadang kita pun berlagak seperti orang-orang Farisi tersebut. Kita sangka bahawa kita adalah umat kristian yang terpuji apabila kita rajin ke gereja hari minggu, pergi menyambut Tubuh Kristus, memakai salib atau ‘medal’, ‘skapular’ dan rosari.

Bentuk-bentuk devosi seperti ini memang baik, namun ada bahayanya juga sebab boleh membawa kita hanya melaksanakan kewajiban agama secara luaran belaka.

Boleh terjadi seseorang kelihatan sangat alim, suka berdoa sebelum dan sesudah makan, baik hati, bertolak ansur tetapi kenyataannya itu semua dilakukan kerana keegoannya sahaja.

Namun jangan salah sangka, bukan saya menyatakan tidak perlu lagi ‘berdoa sebelum makan dan sesudah makan, atau ke gereja, memakai skapular dan lain-lain’. Maksud saya sesuai dengan ajaran Injil hari ini bahawa hanya dengan aksi luaran sahaja tidak akan menjadikan kita seorang yang alim.

Bernyanyi dan mengucapkan doa dengan suara yang kuat semasa Ekaristi itu penting. Begitu juga dengan menjawab, “Amin!” apabila datang menyambut Tubuh Kristus dengan suara yang kuat sehingga semua orang mendengarkannya. Tapi jika ini dibuat secara otomatik tanpa tujuan dan devosi yang ikhlas, mungkin Tuhan pun dengan nada yang sinis menegur kita, “Bangsa ini memuliakan Aku dengan bibirnya saja!”

Setiap minggu hampir semua umat yang hadir dalam Ekaristi, menyambut tubuh Kristus, perkara ini sungguh membanggakkan. Tapi jika kita tidak berusaha untuk mengasihi sesama kita di luar sana, bertolak ansur, murah hati dan menegakkan keadilan, maka jadilah kita orang-orang Farisi yang moden.

Amalan-amalan suci bersifat luaran tidak menjamin kita menjadi alim. Allah menghendaki kesucian yang tidak hanya melibatkan doa sahaja tetapi perlu dilengkapi dengan sikap dan tindakan, bukan manis di bibir mulut sahaja tetapi hati yang tulus ikhlas. Jika salah satu kurang, maka hipokritlah kita. Sebab menurut Oliver Wendell Holmes, “Apa yang terletak di belakang kita dan apa yang terletak di depan kita adalah persoalan kecil dibandingkan dengan apa yang terletak di dalam kita,” iaitu hati nurani dan fikiran kita. (JL)

Cadangan soalan refleksi dan perkongsian KKD.

1   Menurut Yakobus dalam bacaan kedua minggu ini, kita menipu diri kita sendiri jika kita hanya mendengar sahaja tetapi tidak melakukan firman tersebut. Mengapa demikian?

2  Menurut anda mana yang penting, mentaati hukum atau mengasihi manusia? Mengapa?

Cadangan aktiviti minggu ini.

Cuba ingat orang-orang yang tidak suka atau membenci kita. Cubalah mengasihi mereka, mula-mula di dalam hati. Buatlah perancangan bagaimana anda dapat bersemuka dengannya untuk bertegur sapa. Ingatlah kata-kata Yesus ini kepada orang-orang yang menghina-Nya semasa berasa di kayu salib. “Ya Bapa, ampunilah mereka, sebab mereka tidak tahu apa yang mereka perbuat.” (Lk.23:34).

WALK FOR JESUS

SONY DSC

Keningau – Setiap tahun Gereja-Gereja yang ada di seluruh Sabah berkumpul bersama mengikuti program yang bertajuk “Walk for Jesus” atau “Berjalan untuk Yesus” yang diselenggarakan oleh Prison Fellowship Malaysia. Kali ini seramai 22,500 umat telah menyertai program ini di seluruh Sabah. Secara khusus bagi Gereja-Gereja di bandar Keningau, sebanyak dua belas Gereja dan denominasi menyertai program tersebut. Kedua belas Gereja atau denominasi tersebut iaitu: Gereja Katolik, Gereja Sidang Injil Borneo, Gereja Seven-th Day Adventist, Gereja Methodist, Gereja Basel, Gereja Protestant in Sabah, Gereja Christian Revival, Gereja Alfa dan Omega, Gereja Anglican, Gereja Kalvari, Gereja Baptis dan Gereja RBC.

Seramai 2000 umat beriman dari kedua belas Gereja berkumpul di dataran Gereja Basel Keningau sebelum acara dimulai. Pendaftaran dibuat untuk memudahkan para pelaksana acara mengetahui berapa ramai umat yang hadir pada kali ini.Setelah itu, Pastor Joseph Wong membawakan doa pembukaan dan diikuti oleh seorang pastor lagi membawa renungan dari Kitab Keluaran 33:15-17.

SONY DSC

SONY DSC

SONY DSC

SONY DSC

Di dalam renungannya, Tuhanlah yang harus memimpin perjalanan kehidupan manusia. Tanpa Tuhan, manusia tidak bererti apa-apa dan tidak dapat melakukan apa-apa. Tuhan adalah sumber segala-galanya dan di dalam Dia ada kehidupan yang kekal.

Para peniup Shofar berkumpul dan meniupkan alat musik ini sebagai tanda bermulanya perjalanan bersama dengan Yesus. Alat musik yang dipanggil Shofar ini adalah ditiup sebagai tanda bahawa Allah adalah benteng dan perisai bagi umat beriman. Dia adalah Allah yang merajai segala sesuatu.

SONY DSC

SONY DSC

SONY DSC

Ada pun perjalanan “Berjalan untuk Yesus” pada kali ini meliputi: Pejabat Imigresen, Balai Polis, Tamu Ground, Pejabat Pendidikan, Hospital, Kompleks Sukan dan berakhir di Dataran Keuskupan Katedral St Francis Xavier. Setiap kali melewati tempat-tempat yang telah disediakan, umat diminta untuk berdoa dengan ujud-ujud yang telah disediakan. Intensi program ini adalah untuk mendoakan bandar Keningau dan mempersembahkan setiap jiwa kepada Tuhan. Berdoa agar bandar Keningau dijauhkan dari kejahatan dan hanya cinta kasih Tuhan yang menjiwai setiap jiwa.

SONY DSC

SONY DSC

Destinasi terakhir adalah Dataran Keuskupan Katedral Sr Francis Xavier. Setelah ke-empat kelompok tiba di tempat, para pembawa pujian dan penyembahan membawa para peserta untuk terus memuji dan menyembah Tuhan melalui lagu dan gerak tubuh.

SONY DSC

SONY DSC

SONY DSC

SONY DSC

Sebelum mengakhiri program pada petang hari itu, seorang Pastor dari Gereja Anglican berkenan memberikan doa syafaat bagi bandar Keningau dan semua jiwa yang ada di bandar ini ke dalam tangan Tuhan. Setelah itu, Bapa Uskup Datuk Cornelius Piong bersama dengan para pastor bergambar bersama dengan para peserta yang mengikuti program tersebut. Acara pada petang hari itu selesai pada jam 6 petang.

SONY DSC

SONY DSC

SONY DSC

SONY DSC

KOMITED DAN EFEKTIF TERHADAP TUHAN

Renungan Hari Minggu Biasa Ke-21 (B)

Yos. 24:1-2.15-18; Efe. 5:21-32; Yoh. 6:60-69

 

retakPasangan yang baru berkahwin biasanya berbahagia. Tetapi setelah beberapa tahun, apa lagi jika sudah beranak pinak, suasana tidak sehangat seperti semula. Mungkin sudah ada yang kurang, kewangan tidak cukup, tuntutan hidup terlalu membebankan, ada rasa cemburu dan curiga terhadap pasangan. Menghadapi keadaan ini maka kesetiaan yang dilafazkan pada saat perkahwinan dulu tercabar. Apakah betul mahu setia baik dalam suka mahupun duka?

Ketika orang ramai mendengar Yesus mengajar, melihat Yesus menyembuhkan orang sakit dan lebih-lebih lagi apabila mereka mengetahui Yesus membuat mujizat memperbanyakkan roti sehingga mereka kenyang, mereka ingin tetap bersama Yesus dan mahu agar Yesus menjadi raja mereka.

Tetapi apabila Yesus berkata, “Sesiapa yang makan daging-Ku, ia mempunyai hidup yang kekal dan Aku akan membangkitkannya pada akhir zaman” (Yoh 6:54), iman mereka mulai diuji. Banyak murid-murid Yesus berkata, “Perkataan ini keras, siapakah yang sanggup mendengarkannya?” Sejak itu ramai pengikut-pengikut Yesus mengundurkan diri dan tidak menyertai-Nya lagi.

Apakah kita tidak sama dengan sikap pengikut-pengikut Yesus sewaktu kita mengalami keragu-raguan yang hampir serupa itu? Mungkin secara tidak disedari tetapi apabila mendengar kata-kata yang “pedas” bukankah kita cepat bersungut-sungut malah sampai ke tahap membelakangi Yesus pula?

Memang tidak ada orang yang suka kesilapan atau dosanya disebut-sebut orang walaupun bukan ditujukan kepadanya. Pernah suatu ketika semasa seminar hidup baru diadakan, ada seorang pengkhotbah berkhotbah dengan penuh semangat. “Jangan membunuh!” katanya dengan mata yang terbeliak sambil melakukan aksi mengerat leher.

Salah seorang peserta yang begitu bersemangat berseru, “Amin!” “Jangan mencuri!” kata pengkhotbah itu dengan nada yang lebih tinggi. “Amin, Amin!” kata orang itu lagi seakan-akan menjerit mengimbangi seruan pengkhotbah tersebut.

Setelah hening beberapa ketika sambil menarik nafas lalu sang pengkhotbah berseru dengan dahsyat, “Jangan mengingini isteri orang lain!” Suasana menjadi senyap. Senyap sesenyapnya. Lalu kedengaran orang tadi mengomel, “Huss … ini bukan khotbah, ini jaga tepi kain orang sudah ini!”

Nampaknya mudah bagi kita untuk menerima ajaran Yesus, ajaran Gereja sejauh ianya tidak ada kena mengena dengan peribadi kita. Tetapi sekali kita kena, pasti respons kitapun mungkin sama dengan orang yang berkata tadi, “Huss … ini bukan khotbah, ini jaga tepi kain orang ini!”

“Jangan mencuri, jangan membunuh, jangan berzinah, jangan menyembah berhala!” Mungkin nasihat ini mudah kita terima sebab kebanyakan kita tidak terlibat di dalamnya. Tetapi, “Kasihilah sesamamu dan doakan mereka yang menyeksa kamu?” Wah, nasihat ini sukar ditelan, sukar dilakukan.

“Ampunilah musuhmu bukan hanya tujuh kali tapi tujuh puluh kali tujuh kali!” “Aduh!” Kita mula mengeluh, “Bagaimana saya mengampuni suami/isteri saya yang tidak setia? Kawan yang telah menipu saya? Teman sepejabat yang sentiasa memburuk-burukkan nama saya?

Lalu ada lagi ajaran Yesus: “Sesiapa yang terdahulu hendaknya dia terakhir dan menjadi hamba bagi semua orang.” Tetapi berapa orang saja kakitangan awam kita yang sungguh mengamalkan nasihat Yesus ini?

juallahYesus pernah juga berkata: “Jikalau engkau hendak sempurna, pergilah, juallah segala milikmu dan berikanlah itu kepada orang-orang miskin, maka engkau akan beroleh harta di syurga … ikutilah Aku.” (Mt 19:21). Bukankah dengan kata-kata ini orang muda yang kaya itu pergi meninggalkan Yesus dengan sedih?

Bagi seorang ibu yang ditinggalkan oleh suami yang tidak bertanggung jawab, bagi seorang wanita muda yang mendapati dirinya hamil tanpa suami, para pegawai yang dipercayakan untuk menyimpan wang puluhan ribu ringgit, ajaran Gereja tentang perceraian, pengguguran janin atau kejujuran boleh menjadi “sangat keras, siapakah yang sanggup mendengarkannya dan menerimanya dengan hati yang terbuka?”

Sewaktu-waktu kita digoda untuk mengambil jalan tengah yang lebih mudah dan praktikal. Namun dengan iman yang teguh, godaan-godaan untuk berbuat sesuatu yang tidak baik itu seharusnya dapat kita atasi.

Dalam hidup setiap kita memang sering mengalami persoalan yang ada kaitan dengan iman. Apabila kita mengalami pertentangan antara iman dengan hidup sehari-hari, kadang-kadang kita digoda untuk melupakan Tuhan, mahu meninggalkan agama. Lalu muncul suara-suara mengatakan, “Apa guna beragama. Hanya membatasi kehidupan dari dipenuhi dengan pantang larang. Tidak ada kebebasan.” Bagi kita yang mempunyai persoalan ini, Yesus mahu bertanya pada kita juga: “Apakah engkau juga mahu pergi dari-Ku?”

Berbahagialah jika kita dapat menjawab dengan penuh keyakinan, “Tuhan kepada siapakah kami pergi? Perkataan-Mu adalah perkataan hidup yang kekal; dan kami telah percaya dan tahu, bahawa Engkau adalah yang kudus dari Allah?” ( JL )

Cadangan soalan refleksi peribadi dan perkongsian KKD.

1   Menurut anda, apakah hikmat yang anda perolehi melalui renungan kita hari ini sehubungan dengan hubungan suami isteri sesuai dengan kehendak Tuhan?

2   Menurut pengalaman anda, bagaimana pasangan suami isteri boleh sentiasa menyegarkan cinta kasih mereka?

Cadangan aktiviti minggu ini.

Bagi pasangan suami isteri, carilah masa agar dapat saling berkomunikasi untuk saling menyatakan bahawa anda saling memerlukan. Terutama kaum suami, cubalah melihat kebaikan dan kelebihan isteri yang tidak dimiliki oleh suami.

LAWATAN PARA BELIA GEREJA BONDA MARIA, MISSION KEMABONG KE GEREJA ST MICHAEL, ZON TOMANI

DSC_0192

Kemabong – Pada 02hb yang lalu, seramai 30 belia yang bernaung di bawah Gereja Bonda Maria, Mission Kemabong mengadakan lawatan ke Gereja St Michael Kuala Tomani. Lawatan sehari Kerasulan Belia Katolik ini merupakan aktiviti pertama yang dianjurkan bagi tahun 2015. Aktiviti pada kali ini bertujuan untuk mengeratkan lagi persaudaraan dan perkenalan di antara para belia yang mewakili belia pusat dan belia dari Zon Tomani.

DSC_0186

DSC_0223

Seramai 50 belia seluruh Zon Tomani hadir bagi memeriahkan aktiviti yang telah dirancang bagi mereka. Para belia ini masing-masing mewakili KBK Gereja St Michael Kuala Tomani, St Jude Kaparungan, St Thomas Mamaitom dan KBK St Paulus Bangkulin. Ada pun objektif lawatan belia pusat pada kali ini adalah untuk mempromosikan SYD-4 (Sabah Youth Day Ke-4) yang akan diadakan pada 6-10 Jun 2016 bertempat di Gereja Holy Trinity, Tawau.

Rev Fr Benedict Runsab berkenan mendampingi para belia dan di dalam perayaan Ekaristi, beliau menasihatkan kepada para belia agar memiliki iman yang teguh dan sedar selalu bahawa setiap pelayanan haruslah terfokus kepada peribadi Yesus, seperti Injil pada hari ini. Injil menerangkan bahawa Yesus adalah roti hidup yang memberikan kehidupan (Yoh 6:35). Dewasa ini manusia terlalu terfokus pada “AKU” dan melupakan yang lebih utama iaiti Tuhan. Motif pelayanan semakin kabur dan akhirnya pelayanan tersebut bersifat manusiawi belaka dan mencari penghargaan. Jika kita sedar bahawa yang harus diutamakan ialah Yesus, maka kita akan mencontohi Yohanes Pembaptis yang selalu menjadi kecil dihadapan Yesus. Perayaan Ekaristi yang kita rayakan bersama mengingatkan kita akan kepentingan spiritual, dan komuni kudus merupakan bekal perjalanan hidup kita menuju kepada Tuhan.

DSC_0001

DSC_0219

Setelah perayaan Ekaristi, para belia diajak untuk saling mengenali dan mereka dibawa untuk lebih dekat lagi dengan peribadi Yesus dalam lagu puji-pujian. Mereka turut didedahkan dengan situasi dan pelayanan para belia yang melayani di Gereja pusat. Acara lain iaitu mempromosikan Sabah Youth Day Ke-4 (SYD-4) dimana para belia dari ketiga keuskupan akan berkumpul selama beberapa hari. Di dalam pertemuan ini, para belia akan dibawa untuk menyedari kehadiran Kristus di dalam hidup para belia dan memperkasakan jatidiri para belia untuk menjadi ejen perubahan dalam memberitakan Injil (Yesus) dengan penuh kemurahan hati.

Selain daripada mempromosikan SYD-4, para belia dari Zon Tomani juga disuguhi dengan tayangan video kaitannya dengan sejarah penyelamatan, dan tayangan video kaitannya dengan pelayanan yang sudah dilakukan oleh belia pusat. Diharapkan dengan tayangan-tayangan ini, para belia terbuka hati untuk mahu melayani di Gereja masing-masing.

DSC_0164

Tepat jam 5 petang, acara bersama dengan para belia akhirnya berakhir. Doa penutup dan salam damai mengakhiri pertemuan pada kali ini. Semoga dimasa mendatang, para belia Zon Tomani akan semakin berkembang dan bertumbuh di dalam iman dan melayani umat dengan setia.

DSC_0174

DSC_0170

DSC_0169

ULANGTAHUN KE-8 ADORASI 15 JAM RRKK, TATAL

SONY DSC

Tatal – Hari sabtu yang lalu (15/08), Adorasi 15 jam di Rumah Retret Keuskupan Keningau, Tatal (RRKK) merayakan ulangtahunnya yang ke-8. Komuniti Betania beserta para pendoa di hadapan Sakramen Mahakudus berkumpul untuk bersama bersyukur dan berterima kasih kepada Tuhan yang telah memampukan mereka melayani selama ini.

SONY DSCBapa Uskup di dalam pesannya mengatakan bahawa dorongan untuk mengadakan Adorasi 15 jam setiap hari merupakan inspirasi dan dorongan dari Roh Kudus. Sejak Keuskupan Keningau ditubuhkan pada tahun 1993, kita Umat Allah telah bersetuju bahawa hidup kita perlu dipusatkan kepada peribadi Kristus agar kita dapat merealisasikan cita-cita iaitu: “dibentuk menjadi komuniti Umat Allah yang komited dan efektif melayani kerajaan-Nya.

Situasi dunia dan Gereja masa kini amat membimbangkan. Manusia terjerumus di dalam “Culture of DEATH” dan di dalam media massa, internet dan sebagainya, kita disodorkan dengan berita-berita yang tampaknya Tuhan sudah tidak diperlukan lagi. Peristiwa pembunuhan, pemerkosaan, perdagangan manusia, pengguguran janin, pelacuran, dadah, alkohol, bahkan perkahwinan sejenis sudah merasuk dalam kehidupan manusia. Manusia tidak lagi tunduk kepada hukum Allah kerana bagi mereka, merekalah allah yang berhak menentukan apa yang terbaik bagi hidup mereka.

Komuniti Betania dan para pendoa telah dipanggil oleh Tuhan untuk melayani sebagai pendoa. Di dalam kelemahan, mereka mahu mempersembahkan doa-doa dan kurban-kurban kepada Tuhan bagi dunia dan bagi Gereja. Gereja meminta agar para pendoa agar menjadi tungku-tungku api yang memompa api cinta kasih ke jantung setiap lapisan masyarakat agar manusia dihidupi oleh cinta kasih dan dikuasai oleh kasih Kristus sendiri.

Bapa Uskup mengatakan lapan tahun yang lalu iaitu tepatnya pada 15 Ogos dimulailah Adorasi 15 jam sebagai ungkapan “hadiah” kita kepada Bonda Maria. Banyak devosi dan doa-doa telah dijalankan tetapi Bapa Uskup merasa masih kurang, maka atas persetujuan dimulailah Adorasi ini. Selama 8 tahun ini, Bapa Uskup cukup merasa berkat yang mengalir dari Adorasi ini tetapi Bapa Uskup melihat masih ramai umat yang belum dapat memahami erti adorasi dan kurangnya minat umat bertemu dengan Yesus dalam Sakramen Mahakudus.

Menurut Bapa Uskup, Saat Teduh dan Adorasi:

  1. Umat Allah berjalan bersama dalam Yesus Kristus
  2. Saat Teduh dan Adorasi membantu kita membangun relasi yang akrab dengan Yesus
  3. Saat Teduh dan Adorasi membantu kita datang kepada Yesus sumber kesatuan, kesetiaan dan cinta kasih
  4. Saat Teduh dan Adorasi adalah cara kita memberi respon kepada persahabatan Yesus dengan kita (Yoh 15:15)
  5. Diubah oleh Kristus dan Gereja-Nya supaya kita mampu membawa perubahan

SONY DSC

SONY DSC