IMAN PERLU DIKAJI DAN DIPERBAHARUI

Renungan Hari Minggu Biasa Ke 3 (C)

Neh 8:2-6,8-10;     1Kor 12:12-30;     Luk 1:4;4:14-21

 

Saya masih ingat sewaktu Perdana Menteri Malaysia ke 5, Yang Amat Berhormat Datuk Sri Abdullah Badawi, memberi ucapan dasarnya sesudah dia dilantik menjadi Perdana Menteri, beliau mengucapkan slogan: “Bekerjalah bukan untuk saya, tetapi bekerjalah bersama saya!” Dan apabila Datuk Seri Najib Tun Razak pula dipilih menjadi Perdana Menteri Malaysia ke 6, beliau juga mengungkapkan slogan yang menjadi ungkapan rakyat setiap hari: “Satu Malaysia, rakyat didahulukan, pencapaian diutamakan.” Dan yang terbaru, “Salam sehati sejiwa.”

yesus-mengajar-di-sinagogaDi dalam Injil hari ini kitapun mendengar ucapan dasar seorang pemimpin yang baru. Ucapan tadi disampaikan oleh Yesus sendiri sebagai pembuka tirai permulaan karya penyelamatan-Nya di dunia ini. Kata-Nya: “Roh Tuhan ada pada-Ku, oleh sebab Ia telah mengurapi Aku, untuk menyampaikan khabar baik kepada orang-orang miskin, dan Ia telah mengutus Aku untuk memberitakan pembebasan kepada orang-orang tawanan, dan penglihatan bagi orang-orang buta, untuk membebaskan orang-orang yang tertindas” (Lk 4:18-19).

Mungkin apa yang dikatakan oleh Ezra dalam bacaan pertama tadi, juga dikatakan oleh Yesus kepada orang-orang Nazaret yang berada di dalam sinagoga tersebut. “Hari ini adalah hari kudus bagi Tuhan Allahmu. Janganlah kamu berduakcita dan menangis” (Neh 8:10).

Nampaknya ucapan dasar Yesus ini penuh dengan pengharapan bagi orang-orang yang miskin, orang-orang tawanan dan orang-orang yang tertindas. Dalam hal ini, ucapan yang sedemikian ini tidak jauh bezanya dengan ucapan yang pernah disampaikan oleh para pemimpin kita, terutama Perdana Menteri kita sejak Perdana Menteri kita yang pertama. Namun demikian, segala kata-kata harapan di dalam ucapan para pemimpin tersebut tidak akan tercapai jika tanpa sokongan daripada kita. Sebab Paulus pernah berkata, “Sebagaimana tubuh itu satu dan anggota-anggotanya banyak, dan segala anggota itu sekalipun banyak, merupakan satu tubuh” (1Kor 12:12). Maka untuk mencapai cita-cita para pemimpin kita, kita perlulah bekerjasama, berjiwa satu Malaysia dan berjiwa global sebab kita semua dicipta, disatukan dan dikasihi Tuhan.

Demikian juga ucapan dasar Yesus pada hari ini. Impian yang telah ditentukan oleh Yesus adalah suatu impian yang boleh dicapai hanya jika para pengikut-Nya menjadikan impian tersebut sebagai impian mereka secara peribadi dan membuat tindakan sesuai dengan keperluan untuk mencapainya.

santo fransiskusJika kita mahu orang-orang miskin mendengarkan Khabar Gembira Yesus, maka kita harus melakukannya secara nyata dengan turut prihatin dan membantu meringankan beban mereka.

Jika kita mahu orang-orang yang ditawan di mana sahaja agar dibebaskan, maka kita jangan mendiamkan diri. Kita perlu bersuara lantang melawan ketidakadilan dalam pelbagai cara yang positif.

Jika dunia di mana kita berada dipenuhi dengan kegelapan duniawi yang menuju kepada kehancuran, maka nyalakanlah lampu kecil kita untuk menerangi dan membantu sesama kita yang memerlukan.

Tetap cuba kita fikirkan betapa ramai orang-orang yang sudah dibaptis tetapi gagal dalam melasanakan tangung jawab mereka sebagai pengikut Kristus. Ramai di antaranya pernah mendapat bimbingan agama beberapa tahun lamanya misalnya melalui IKD, LSKK, PMG dan juga di KKD, namun masih tetapi gagal menampakkan tauladan kristian yang baik tentang nilai terpuji, kejujuran, kesetiaan, cinta kasih dan keadilan.

Apakah kita sudah terlalu biasa dengan hal-hal agama sehingga kita merasakan nilai-nilai agama yang baik itu sudah tidak memberi kesan apa-apa pada iman dan minda kita?

Bagaimana pula dengan hubungan kita dengan sesama? Apakah kita tidak ambil peduli terhadap sesama yang tinggal dekat dengan kita dan yang sepejabat dengan kita hanya kerana kita terlalu dekat pada mereka setiap hari. Apakah kita masih dapat melihat nilai-nilai mereka yang baik dan memberi kata-kata penghargaan kepada mereka?

Memang aneh, seringkali kita dapat memperkatakan sesuatu yang baik dari sesama kita apabila mereka sudah pergi jauh dari kita. Misalnya sewaktu ada pesta perpisahan kita mendengar ucapan yang memuji-muji pada yang akan pergi itu sehingga ada yang menitiskan air mata pula.

imanKekecewaan Yesus ke atas orang-orang yang sekampung dengan-Nya adalah kerana kurang kepercayaan mereka terhadap-Nya, “Ia merasa hairan atas ketidakpercayaan mereka” (Mk 6:6). Mungkin inilah masanya kita saling menyedarkan diri bahawa iman itu bukanlah sesuatu yang terjadi hanya sekali semasa kita bersedia untuk dibaptis. Tetapi iman perlu dan harus diperbaharui dari semasa ke semasa tanpa henti.

Menjadi kristian sungguh merupakan suatu keputusan yang muktamad. Demikian juga dengan perkahwinan – bukan sekadar kontrak – bukan soal putus jodoh atau tidak ada lagi jodoh! Oleh kerana semua ini dilaksanakan secara sedar, tahu dan mahu di hadapan Tuhan, maka ianya perlu dibaharui dan diteguhkan di setiap detik kehidupan itu sendiri sebab, “…orang yang bertahan sampai pada kesudahannya ia akan selamat” (Mk 13:13). (JL)

Cadangan soalan refleksi peribadi dan perkongsian KKD.

1.   Iman kita terhadap Kristus bukan terjadi hanya ketika kita dibaptis. Tetapi berterusan. Persoalannya bagaimanakah kita dapat mengekalkan iman kita itu?

2. Paulus pernah berkata, “Kamu sekalian adalah Tubuh Kristus, dan masing-masing adalah anggotanya.” Apakah maknanya kata-kata ini sehubungan dengan pengekalan iman di dalam komuniti kita?

Cadangan aktiviti minggu ini.

Baca Injil hari ini beberapa kali dan buatlah pelan tindakan anda sendiri berpandukan tiga program misi pembebasan manusia yang disedaiakan oleh Yesus itu.

  1. Bagaimana kita menyampaikan khabar gembira secara berkesan.
  2. Membebaskan orang-orang yang tertindas.
  3. Menyembuhkan kebutaan kita.

SURAT PASTORAL

Rev. Fathers, para religius Brothers dan Sisters, Seminarian, Komuniti Betania, Pengerusidan Ahli-ahli TPK, MPP, MPM, KWK, KBK, KKD, Komiti, Komuniti dan Semua Umat.

Salam damai belas kasihan Tuhan.

Belum terlambat mengucapkan “selamat Tahun Baru 2016”. Semoga kita diterangi oleh Yesus Kristus, Terang dunia (Yoh 8:12) sepanjang tahun. Pada tahun 2016 ini kita Umat Allah Keuskupan Keningau akan memasuki usia 23 tahun. Sebagai persiapan kita menuju ke perayaan Ulang Tahun yang ke-25 pada tahun 2018, sepanjang tahun 2016 adalah didedikasikan kepada tema “Keluarga dan Belia”. Namun walaupun tahun 2016 didedikasikan kepada golongan belia kita sama-sama perlu mengambil inisiatif mengatur perjalanan iman dan hidup kita berlandaskan kepada tiga perkara:

a). Kita perlu mengambil masa membangun relasi yang akrab dengan peribadi Yesus. Hubungan kita dengan Tuhan melalui doa, sabda-Nya dan hidup berkomuniti perlu kita utamakan setiap hari. Sikap mahu datang kepada Tuhan, mendengar sabda-Nya dan melakukan kehendak-Nya akan melahirkan Iman yang kukuh pada seseorang (Luk 6:47-49). Sikap ini juga jika taat diamalkan akan mempertingkatkan lagi pengenalan dan keyakinan kita terhadap Yesus selaku Jalan, Kebenaran dan Kehidupan kita (Yoh 14:6). Kita akan hidup dalam sukacita kerana mengalami kehadiran-Nya (Mat 28:20).

b). Kita perlu menjalankan hidup kita setiap hari dengan mahu dikuasai oleh Roh Kudus agar “kuasa kasih dan kebolehan untuk mengawal diri sentiasa menguasai gaya hidup kita (2Tim 1:6-7). Cabaran-cabaran Iman masa kini memerlukan kebijaksanaan agar kita tidak terpedaya. Oleh itu kita perlu membangkitkan kuasa Roh Kudus yang ada pada kita. Ianya dapat menolong, mengajar dan mengingatkan kita akan ajaran-ajaran Yesus (Yoh 14:26). Strategi dan taktik yang digunakan oleh pihak-pihak yang berkepentingan boleh membawa kita tertipu dan termakan budi tanpa kita sedari dan akhirnya meninggalkan Yesus.

Kesimpulannya Roh Kudus yang dibenarkan menguasai diri kita akan mendorong kita hidup dalam semangat kesatuan, menerangkan akal budi dalam menghadapi cabaran-cabaran hidup dan iman serta membolehkan kita hidup sentiasa memihak dan setia kepada kehendak Tuhan.

c). Kita perlu bersaksi bagi Yesus melalui pemikiran, percakapan dan perbuatan kita. Selaku murid-murid Yesus yang sudah menerima Sakramen Pembaptisan, kita dituntut dan diutus menjadi “cahaya” dan “garam” kepada sekeliling kita (Mat 5:13-16). Dengan adanya sikap mahu bersaksi, Yesus akan dapat dikenali, didengar dan disentuh melalui diri kita oleh sekeliling kita. Sikap dan sifat bersaksi sekaligus akan meneguh dan memantapkan lagi iman kita kepada Yesus; kerana dalam apapun keadaan yang kita hadapi, Dia memberi jaminan, “Aku menyertai kamu sampai akhir zaman” (Mat 28:20).

Keadaan dunia masa kini memerlukan kita secara peribadi, dalam keluarga dan dalam komuniti memiliki strategi perjalanan iman yang boleh membantu kita beriman kepada Yesus yang bersifat sentiasa segar, bertumbuh, berbuah, bersaksi dan bertahan. Dengan bimbingan dan perlindungan Bonda Maria kita yakin kita akan sama-sama dapat dibentuk menjadi “Komuniti Umat Allah yang komited dan efektif melayani kerajaan-Nya”.


Berikut beberapa perkara dan informasi yang perlu kita ketahui bersama:

1. Tahun Jubli Berbelas Kasih (08 Disember 2015 – 20 Nov 2016), adalah tahun rahmat dimana kita sama-sama diberi peluang menyedari, mensyukuri dan mengalami belas kasihan Tuhan. Yakin dan mengenal belas kasihan Tuhan akan mendorong kita hidup bersatu dan setia hanya kepada Yesus walau apapun cabaran yang kita hadapi. Program-program pastoral ada dan akan disediakan untuk umat seperti katekesis, ziarah, seminar-seminar dan sebagainya. Ambillah masa menyertai aktiviti yang dianjurkan agar sifat belas kasihan Tuhan dapat meresap dan mengalir dalam kita.

a). Pintu-pintu Suci sempena Tahun Jubli Berbelas Kasih, ada disediakan untuk para peziarah. Satu di Gereja St. Patrick, Membakut dan satu lagi di Chapel Adorasi Sakramen Mahakudus, RRKK Tatal, Keningau.

b). Seminar Kerahiman Ilahi yang bertemakan: “Aku Yakin dan Mengenal kepada siapa aku percaya, Allah yang berbelas kasih“peringkat Keuskupan Keningau akan diadakan pada 27-28 Februari 2016, bertempat di Dewan Solidariti Dataran Keuskupan, Keningau. Para penceramah Seminar Kerahiman ini diundang khas dari Team Kerahiman Ilahi Keuskupan Agung Jakarta. Silalah ambil peluang untuk menyertainya. Seminar tersebut saya fikir sangat bermanfaat sempena Tahun Berbelas Kasih ini agar kita lebih mengenal Sumber Belas Kasihan itu sendiri.

2. Pemberkatan Pusat Ziarah Keluarga Kudus, Nulu Sosopon, dijangkan akan dijalankan pada 04 Jun 2016 dengan dihadiri oleh Wakil Sri Paus di Malaysia, Archbishop Joseph Marino. Pada masa ini bangunan Gereja dan dewan hampir siap. Jalan raya menuju ke PZKKNS diharap akan dapat dinaiktaraf sebelum masa tersebut. Kita bawa dalam doa agar semua yang dirancang berjalan dengan lancar dengan perlindungan Tuhan.

Seperti yang sudah saya jelaskan pada masa-masa yang lalu PZKKNS adalah ungkapan kesyukuran bersepadu kita Umat kepada Allah atas bimbingan dan perlindungan-Nya bagi kita yang akan merayakan Ulang Tahun ke-25 perjalanan kita bersama. Perayaan ini akan kita adakan pada Mei 2017 sehingga 2018. Saya yakin dengan sokongan padu umat kita akan dapat merealisasikan cita-cita kita ini.

Dengan terbangunnya PZKKNS kita akan mempunyai satu lagi tempat yang boleh kita gunakan untuk Devosi, pembentukan iman dan inspirasi.

Rombakan kecil Paderi KSFX, Keningau

1. Fr Charles Chiew: Syukur dan puji Tuhan, beliau sudah selesai mengikuti satu kursus penting mengenai keluarga kristian di Roma. Kini Fr Charles sudah kembali dan melayani bersama komuniti Paderi-paderi di KSFX Keningau.

2. Fr Bonaventure Unting: Syukur dan puji Tuhan, beliau juga sudah selesai mengikuti kursus-kursus Pastoral di EAPI, Filipina selama satu tahun. Kini Fr Bona melayani bersama komuniti Paderi-paderi di KSFX, Keningau.

3. Fr Ronnie Luni, sedang mengikuti kursus-kursus Pastoral di East Asian Pastoral Institute (EAPI), Filipina selama kira-kira satu tahun, sejak 03 Januari 2016. Selamat belajar Fr Ronnie.

4. Fr Claudius Andrew, beliau kini ditugaskan mengetuai pentadbiran Pastoral Paroki Roh Kudus, Sook bersama dengan Fr Hilanus Simon. Selamat melayani dengan gembira.

Kita doakan juga para paderi kita yang sedang belajar di luar negara. Mereka yang masih sedang belajar ialah:

Fr Clement Abel menuntut di Universiti Santo Tomas, Filipina. Fr Gilbert Lasius di Urbania University Romo, Italy dan Fr Francis Dakun juga sedang mengikuti kursus di Rome, Italy yang berkaitan dengan tugas pelayanannya di St Peter Seminary Kuching, sehingga bulan Mac ini. Kita doakan mereka moga tabah dan sentiasa dalam perlindungan Tuhan.

Keluarga berpusat kepada Kristus, berbudaya menyembah Tuhan, memantapkan Iman dan bertanggungjawab Sosial

Kebahagiaan Adalah Kekitaan

+ Bishop Datuk Cornelius Piong

DIUBAH MENJADI WAIN PERKAHWINAN

Renungan Hari Minggu Biasa Ke 2 (C)

Yes 62:1-5;     1kor 12:4-11;     Yoh 2:1-11

 

matrimonyKehidupan suami isteri memang ada-ada saja. Misalnya suatu masa dahulu ketika memberi rekoleksi kepada para pasangan yang ingin diberkati perkahwinan mereka, saya memulakan suatu pertanyaan: “Jika malaikat maut datang dan bertanya kepada kamu berdua siapa yang mahu mati dahulu, bagaimana kamu menjawab?” Salah seorang daripada para suami tersebut, berdiri dengan muka yang serius dan berkata, “Saya akan mati dahulu.” “Kenapa?!” Tanya para suami yang lain hampir serentak. “Sebab, kalau isteri saya yang mati dahulu, pasti saya tidak berkesempatan masuk syurga kerana dia akan melaporkan semua dosa-dosa saya kepada St. Petrus.”

Kahwin memang mudah. Tetapi cabaran sesudah kahwin itulah yang sukar. Maka apa yang terjadi di Kana, boleh juga terjadi pada setiap pasangan suami isteri. Lambat laun, mereka pun akan mengalami, “Kehabisan wain,” walaupun Yesus selalu berada di tengah-tengah mereka.

Pada permulaan perkahwinan, semuanya kelihatan baik-baik belaka – ceria, gembira, aman damai, hidup bagaikan di syurga. Tetapi apabila masa berlalu, mereka mulai merasa keadaan hidup yang sebenar, nyata dan bukan igauan, barulah mereka sedar bahawa impian yang indah-indah itu rupa-rupanya tidak selalu betul. Sebab, nyatanya apabila dua orang individu terlalu dekat di antara satu dengan yang lain, masalah pasti terjadi. Perselisihan pasti terjadi hanya kerana perkara-perkara yang sepele yang akhirnya mengarah kepada perkara-perkara yang serius pula. Ketegangan terjadi dari semasa ke semasa, lalu mereka mulai sedar rupanya perkahwinan itu bukan perkara yang boleh dianggap sambil lewa dengan sikap endah tak endah.

Masing-masing mulai merasa cemas dan menyesali diri mengapa dahulu dengan mudah melafazkan kata-kata, “I love you.” Lalu dengan diam-diam berkata dalam hati kecil, “Kalau ku tahu dahulu, saya tidak akan pernah mahu kahwin dengan dia.”

cekcokDalam kata lain, mereka sudah mulai “Kehabisan Wain,” sebab mereka merasakan hidup berpasangan ini hanya membosankan, membantutkan potensi untuk hidup lebih maju, rutin belaka dan dipenuhi dengan rasa dendam kesumat terhadap kerenah pasangan yang “bikin panas”. Tetapi, oleh kerana kisah perkahwinan di Kana, dalam Injil itu tadi, maka para pasangan hendaknya jangan berputus asa. Marilah kita tumpuhkan perhatian kita terhadap contoh perkahwinan di Kana tersebut. Mereka kehabisan wain, lalu apa yang mereka lakukan? Bagaimana air yang masih ada itu boleh diubah menjadi wain, malah wain yang terbaik?

Jangan cemas! Akuilah dengan jujur bahawa “Wain” perkahwinan itu sudah habis. Bersyukurlah dengan “Air” yang masih ada. Seperkara lagi yang cukup menarik perhatian kita bahawa “Wain Lama” perlu dihabiskan agar “Wain Baru” dibawa masuk. Jadi, tidak perlu takut dan cemas. Kita perlu berpegang teguh pada satu dengan yang lain. “Buang yang keruh ambil yang jernih” sebab, “Lagikan lidah lagi tergigit, inikan pula suami isteri” kata allahyarham Tan Sri P. Ramlee. Maka masing-masing pasangan tidak perlu mencari aktiviti luar sebagai pengganti “wain” yang habis itu dengan harapan agar mencapai ketenangan hati.

Walaupun kita ada krisis rumah tangga, tetapi Tuhan sentiasa memberi kita kesempatan yang berlimpah untuk menjadikan perkahwinan kita sama atau lebih hebat daripada yang dahulu. Di sinilah khabar gembira Yesus itu berperanan bagi pasangan yang mahu Kristus campur tangan di dalam perkahwinan mereka. Hadir bukan hanya pada masa-masa yang serba ok, tetapi hadir pada setiap masa baik dalam suka mahupun duka.

Cinta kasih yang dahulu (= wain lama), memang sangat menyeronokkan. Tetapi biasanya hanya bersifat fizikal, perasaan dan sementara belaka. Cinta seperti ini perlu disingkirkan perlahan-lahan untuk memasuki ke tahap kasih yang membuat kita mengutamakan pasangan kita lebih dahulu. Kita mahu mengasihi bukan hanya mahu dikasihi dan difahami oleh pasangan kita.

heartKasih adalah menyeronokkan tetapi memerlukan pengorbanan. Kita perlu berusaha untuk berubah sikap daripada suka difahami, diberi perhatian kepada sikap memahami dan memberi dengan sukacita demi kebahagiaan pasangan. Perkara dan idea ‘gila’ ini memang sukar tanpa bantuan dan bimbingan pihak ketiga. Maka di sinilah kita perlukan Kristus. Yesus pernah berkata, “…wain yang baru tidak diisikan ke dalam kantong kulit yang tua” (Lk 5:37). Ini bererti bahawa jika wain baru itu mengalir, kita sendiri pun perlu menjadi manusia baru. Manusia yang mampu mengasihi sesamanya dengan lebih sungguh.

Apabila lelaki dan wanita berkahwin, mereka bukan lagi dua tetapi satu (Lih Ef 5:31). Tetapi masalah mulai muncul apabila mereka mahu menentukan yang mana satu. Lagi-lagi kisah suami isteri ini ada-ada saja. “Saya bergembira melihat engkau dan isterimu sudah berdamai semula,” kata seseorang kepada tetangganya. “Apa, berdamai? Kami tidak akan pernah berdamai.” “Tapi kenapa kemarin saya melihat kamu berdua sedang menggergaji kayu berdua-duaan?” “Oh itu kami sedang membagi-bagi harta, termasuk kayu balak yang kami kumpul dahulu.”

Kisah suami isteri memang lucu dan kelihatan bodoh. Tetapi percayalah, Yesus akan merubah ‘air’ kebodohan itu menjadi ‘wain’ cinta kasih bagi mereka berdua.

Hanya Yesus yang boleh melakukan itu semua, sebab tanpa cinta kasih, tidak ada ‘wain’ apapun yang boleh membahagiakan pasangan suami isteri. Maka bagi pasangan suami isteri, tujuan cinta kasih hanya satu, iaitu demi kebaikan dan kebahagiaan orang yang sangat dekat dan sangat kita kasihi. (JL)

Cadangan soalan refleksi dan perkongsian KKD:

  1. Perkahwinan merupakan suatu institusi yang dikehendaki Allah. Tahukah anda mengapa perkahwinan kristian katolik tidak boleh diceraikan?
  2. Apa yang harus ada di dalam perkahwinan agar ungkapan cerai itu tidak berlaku?

Cadangan aktiviti minggu ini:

Ambil kesempatan untuk memohon maaf kepada pasangan atas segala kesilapan dan keterlanjuran yang menyakiti hati pasangan dengan cara diplomatik, secara langsung mahupun tidak langsung. Misalnya mengirim SMS, memberi hadiah atau berbuat sesuatu yang disukai oleh pasangan secara berterusan.

PEMBERKATAN PINTU SUCI – CHAPEL ADORASI SAKRAMEN MAHAKUDUS, TATAL

Keningau – Pada 03.01.2016 yang lalu, seramai lebih kurang 500 umat berkumpul di Chapel Adorasi Sakramen Mahakudus, Tatal untuk mengikuti upacara pemberkatan Pintu Suci sempena Tahun Berbelas Kasih yang telah ditetapkan oleh Sri Paus Francis sebelumnya. Di dalam upacara pemberkatan Pintu Suci ini, kehadiran beberapa paderi dari Keuskupan Keningau sebagai umat turut memeriahkan lagi upacara tersebut.

Sebelum memulai upacara pemberkatan Pintu Suci, Bapa Uskup Datuk Cornelius Piong menjelaskan kepada umat yang hadir bahawa umat Katolik akan memulakan perjalanan kehidupan kerohanian yang ditandai dengan pertobatan. Pertobatan yang membuat kita dapat mengalami kebahagiaan, iaitu menerima belas kasihan dari Tuhan sendiri. Sekaligus memperbaharui diri dan menjadi saksi atas pengalaman peribadi tersebut. Selain itu, umat Katolik khususnya perlu berusaha untuk mengaplikasikan belas kasihan yang telah diterima dari Tuhan, terhadap sesama sama seperti Bapa syurgawi yang adalah penuh belas kasihan.

Pintu Suci merupakan tanda perjalanan dan keinginan umat beriman yang mahu bertobat. Kesungguhan melalui Pintu Suci dengan hati yang penuh penyesalan dan pertobatan, membuat hati kita mudah untuk menerima Kerahiman Tuhan, dan bersama dengan para kudus, kita mohon doa agar perjalanan pertobatan ini dapat dilakukan dengan sungguh-sungguh.

Bapa Uskup memulai upacara pemberkatan Pintu Suci dengan membacakan dari Injil Yohanes 3:16. Dan di dalam kotbahnya, beliau berpesan bahawa Pintu Suci sudah pun dimulai pada 08 Disember 2015. Keputusan Bapa Uskup bersama para paderi, memutuskan bahawa 22hb Januari 2016, Gereja St. Patrick, Membakut dipilih menjadi tuan rumah untuk pelancaran pembukaan Pintu Suci.

Kerana begitu besar belas kasih Tuhan, Bapa Uskup menambah satu lagi tempat yang akan digunakan oleh umat di dalam perziarahan mereka. Chapel Adorasi Sakramen Mahakudus, Tatal dipilih menjadi tempat dimana umat baik dari Keuskupan Keningau sendiri mahupun dari Keuskupan lainnya, dapat melakukan perziarahan mereka. Ini terbuka bagi sesiapa sahaja yang ingin mengadakan perjalanan rohani sepanjang Tahun Suci Berbelas Kasihan ini.

Lanjutnya, beliau menekankan bahawa pintu yang akan dilalui oleh umat, bukanlah magik. Tidak bererti bahawa dengan melewati pintu tersebut, maka dosa-dosa kita sudah diampuni dan terselamatkan. Ini tidak benar. Pintu Suci adalah lambang belas kasihan Tuhan terhadap umat manusia dan tempat perjumpaan dengan-Nya secara peribadi. Perjumpaan dengan sang sumber belas kasihan itu sendiri, iaitu Yesus. Sakramen Mahakudus merupakan ungkapan belas kasihan Tuhan. Kerana melalui Sakramen Mahakudus, Yesus mengungkapkan cintakasih-Nya kepada kita. Dia ingin hadir untuk selama-lamanya dan kehadiran-Nya itu dapat kita alami dengan perjumpaan dengan-Nya dalam Sakramen Mahakudus. Untuk dapat melihat ini semua, umat beriman memerlukan iman yang hidup, Iman yang tanpa ragu dan penuh kepercayaan. Masuklah pintu ini dengan penyesalan, sembari membawa hati yang penuh pertobatan untuk dipersembahkan kepada Yesus. Inilah persembahan yang dikehendaki dan berkenan kepada-Nya.

Bapa Uskup terus memberikan ilustrasi tentang seorang petani. Seorang petani yang tiap hari berjemur di bawah terik mentari, cepat atau lambat, perlahan-lahan warna kulitnya akan berubah dari cerah menjadi gelap. Begitu jugalah kita, umat beriman, yang selalu berjumpa dengan Yesus di dalam Ekaristi mahupun di dalam Sakramen Mahakudus. Perlahan-lahan, belas kasihan Tuhan akan menguasai kehidupan kita dan pengalaman akan belas kasihan Tuhan ini, akan juga dapat dirasakan mereka yang ada di sekitar kita. Akhirnya kita akan menjadi saksi belas kasihan itu, di dalam perbuatan dan kata-kata kita.

Beliau berharap bukan pintunya yang dilihat melainkan perjumpaan dengan “tuan rumah” itulah yang penting sekali. Di sana, kita dapat bertemu secara peribadi dan berdialog dengan Dia yang selalu menanti kehadiran anak-anaknya.

Seusai pemberkatan Pintu Suci dan perjumpaan dengan Yesus di dalam Sakramen Mahakudus, Bapa Uskup mengundang umat yang hadir untuk bersama di dalam kesyukuran yang ditandai dengan makan malam bersama-sama.

MENJADI BATU BERLIAN BAGI SESAMA

Renungan Pesta Pembaptisan Kristus (C)

Yes. 40:1-5,9-11;      Tit. 2:11-14, 3:4-7;      Luk.3:15-16,21-22

diamondAdalah konon seorang pemuda menemukan seketul batu berlian yang mahal harganya. Setiap hari dia mengoreknya dari dalam tanah, tempat di mana dia menemukan berlian tersebut lalu melihatnya dengan penuh kemegahan berjam-jam lamanya, kemudia menguburkanya kembali. Salah seorang temannya telah melihat apa yang dilakukannya setiap hari, lalu mencuri batu berlian tersebut. Sang pemuda tersebut tersangat sedih sehingga tidak mahu makan dan minum kerana mendapati berliannya telah dicuri orang. Lalu salah seorang sahabatnya yang baik hati menasihatinya, “Janganlah terlalu sedih, kuburkanlah seketul batu hitam sebesar berlianmu itu. Tidak ada bezanya juga sebab walaupun engkau memperoleh berlianmu ini, engkau kuburkan juga sehingga sinarnya tidak dapat dinikmati oleh sesamamu.”
Memang ada kebenaranya bahawa kita bagaikan berlian yang tertanam di dalam tanah, hitam dan tidak bercahaya disebabkan oleh dosa. Tetapi Kristus telah datang menyucikan kita melalui pengorbanan dan kematian-Nya di kayu salib. Atas sebab inilah, “…kita telah dikuburkan bersama-sama dengan Dia oleh baptisan dalam kematian supaya, sama seperti Kristus telah dibangkitkan dari antara orang mati oleh kemuliaan Bapa, demikian juga kita aka hidup dalam hidup yang baru” (Rm 6:14).
baptisanBaptisan, iaitu Sakramen inisiasi, merupakan asas kehidupan kita sebagai pengikut Kristus. Maka oleh itu kita perlu berusaha untuk meningkatkan kehidupan iman kita terhadap Kristus, iaitu kehidpan iman yang semakin dewasa dari semasa ke semasa.
Bagaikan berlian yang terkubur di dalam tanah, kotor dan tidak bercahaya, seorang umat kristian yang sudah dibaptis perlu sentiasa dibentuk ke arah kesempurnaan agar semakin bernilai di mata Tuhan dan sesamanya. Maka di dalam perjalanan iman kita setiap hari di dunia fana ini, kita sangat memerlukan empat keperluan asas berikut ini – Kristus, Gereja, pertaubatan dan belas kasih (= ikhsan).
1. Kristus Yesus adalah satu-satunya, “…yang akan menyelamatkan umat-Nya dari dosa
mereka” (Mt 1:21). Sebab, “Keselamatan tidak ada di dalam siapapun juga selain di dalam Dia, sebab di bawah kolong langit ini tidak ada nama lain yang diberikan kepada manusia yang olehnya kita dapat diselamatkan” (Kpr 4:12). Yesus merupakan dasar, permulaan dan pengakhiran kehidupan kita sebagai seorang kristian. Dia membimbing kita kepada Allah Bapa serta telah mengaruniakan kita karuni Roh Kudus supaya kita mendapat bahagian daripada kebangkitan-Nya. Dan tentunya kita juga telah dikurniaka ibu-Nya sebagai ibu kita juga. Memang kita tidak sanggup meminta apa-apa lagi daripada-Nya namun kita disedarkan bahawa tanpa Dia, kita tidak boleh berbuat apa-apa (lih. Yoh 15:5).
2. Gereja. Melalui pembaptisan, kita bersatu dengan Tubuh Kristus, umat Allah dan kita
mendapat bahagian di dalam kepadrian dan misi Kristus. Kita juga disegarkan oleh Gereja melalui Ekaristi dan sakramen-sakramen yang lain, melalui Sabda Allah serta bimbingan daripada para pengganti para rasul serta persatuan komuniti umat beriman.
3. Pertaubatan. Kehidupan baru sesudah dibaptis, boleh menjadi lemah malah dicemari dengan dosa. Maka kita sentiasa dipanggil untuk bertaubat, merubah sikap sebagaimana Kristus sentiasa memanggil kita untuk terus mengamalkan sikap bertaubat, “Bertobatlah dan percayalah kepada Injil” (Mk 1:15), berlian yang terdapat di dalam diri kita mungkin diselubungi oleh kekotoran lumpur dosa, tetapi pergerakan kita untuk kembali kepada Allah, menjadikan kita bersinar semula melalui kasih-Nya yang tidak berkesudahan itu. Maka mahu tidak mahu, Sakramen Pengakuan mengambil peranan yang sangat penting dalam hal ini.
4. Belas kasihan. Di dalam katekismus Gereja Katolik, belas kasihan ini dinyatakan sebagai: “Kebajikan Allah, dengannya kita mengasihi Allah di atas segala-galanya demi diri-Nya sendiri dan kerana kasih kepada Allah, kita mengasihi sesama seperti diri kita sendiri” (no.1822). Ini bererti bahawa belas kasih merupakan sesuatu yang tidak ternilai harganya kerana ianya, “…menutupi segala sesuatu, percaya segala sesuatu, mengarapkan segala sesuatu, sabar menanggung segala sesuatu” (1Kor 13:7).

Di dalam katekismus Gereja Katolik yang baru mengatakan bahawa orang yang dibaptis telah: “…dilahirkan kembali menjadi anak-anak Allah, mereka wajib mengakui di muka orang-orang beriman, yang telah mereka terima dari Allah melalui Gereja serta untuk mengambil bagian dalam kegiatan epostolik dan misioner umat Allah” (no.1270).
Berdasarkan keterangan ini, saya teringat dengan seorang yang sudah berumur 75 tahun yang baru dibaptiskan. Setahun sesudah dibaptis, beliau terlantar sakit di rumah sakit. Apabila ditanya berapa umurnya, dia menjawab, “Saya masih bayi,” apabila ditanya mengapa demikian? Dia menjawab: “Saya baru berumur satu tahun. Bagi saya hidup bermula sesudah saya dibaptis.” Apabila ditanya bagaimana dengan tahun-tahun sebelumnya, dia menjawab “Umur saya sebanyak 75 tahun itu tidak termasuk di dalam kiraan hidup saya.”
baptisKarunia pembaptisan yang kita terima adalah seperti berlian yang sangat mahal harganya. Sebab seperti kata orang, berlian adalah untuk selamanya. Maka pembaptisan kita juga merupakan suatu mercu tanda yang tidak boleh dihapuskan lagi dan bersifat kekal serta ianya merupakan kelahiran kembali bagi kita, sebab Yesus pernah berkata, “Jika seorang tidak dilahirkan dari air dan Roh, ia tidak dapat masuk ke dalam Kerajaan Allah” (Yoh 3:5). (JL)

Cadangan soalan refleksi peribadi dan perkongsian KKD.
1. Kenalkah anda latar belakang Santo/Santa yang nama mereka menjadi nama baptis anda?
2. Apakah peranan kita sebagai pengikut Kristus, sesudah kita dibaptis?

Cadangan aktiviti minggu ini.
Carilah buku yang menceritakan kisah Santo/Santa yang nama mereka menjadi nama baptis anda. Baca buku tersebut dan hayatilah gaya hidup mereka dan amalkan dalam hidup anda. Jadikan budaya merayakan hari pembaptisan anda dan keluarga anda sebagai suatu kesempatan untuk bersyukur dan menghayati erti pembaptisan.