KUNJUNGAN PARA PEZIARAH KE RUMAH ADORASI SAKRAMEN MAHAKUDUS, TATAL

Para peziarah dari Tambunan iaitu para Sister Putri Karmel.
Para peziarah dari Tambunan iaitu para Sister Putri Karmel.

 

Para peziarah dari Tambunan iaitu dari Kerasulan Wanita Katolik (KWK)
Para peziarah dari Tambunan iaitu dari Kerasulan Wanita Katolik (KWK)

IMG-20160329-WA0004

IMG-20160329-WA0012

IMG-20160329-WA0002
Para peziarah dari PMG – Terawi, Penampang

IMG-20160329-WA0011

Para KTM'ers melakukan perziarahan bersama dengan seorang Sr Franciscan
Para KTM’ers melakukan perziarahan bersama dengan seorang Sr Franciscan

IMG-20160329-WA0014

Kunjungan para Katekis dari Gereja St Theresa, Tambunan
Kunjungan para Katekis dari Gereja St Theresa, Tambunan
Anggota Legionaries melakukan perziarahan ke Pintu Suci, Tatal selepas mengakhiri Rekoleksi yang dibimbing oleh Rev Dr Fr Charles Chiew
Anggota Legionaries melakukan perziarahan ke Pintu Suci, Tatal selepas mengakhiri Rekoleksi yang dibimbing oleh Rev Dr Fr Charles Chiew

IMG-20160329-WA0006

IMG-20160329-WA0007

IMG-20160329-WA0008

IMG-20160329-WA0009

 

AKU TELAH MELIHAT TUHAN

Renungan Hari Minggu Paska (A-B-C)

Kis 10:34,37-43;     Kol 3:1-4;     Yoh 20:1-9

jesus-resurrection-tomb-maryDi suatu subuh yang indah, Maria Magdalena berdiri dekat kubur Yesus sambil menangis ia menjenguk ke dalam kubur yang kosong itu. Yesus berkata kepadanya, “Maria!” Lalu Maria mengenali suara tersebut. Dia bergegas pergi dengan hati gembira, memberitahukan khabar tersebut kepada para murid yang kurang percaya: “Aku telah melihat Tuhan!” (Yoh 20:18).

Pernyataan, “Aku telah melihat Yesus.” Merupakan pernyataan yang harus ada pada setiap mulut pengikut Kristus. Tetapi seringkali kita tidak menyedari akan keberkesananya sebab pertemuan kita yang pertama dengan-Nya sudah kabur akibat dimakan oleh masa.

Yesus pernah berkata, “Kerajaan Allah ada di antara kamu” (Lk 17:21), tetapi apakah fikiran kita memang percaya bahawa Dia ada di dalam kita? Di mana sebenarnya fikiran, kerinduan dan keinginan kita berada? Sekali lagi Yesus berkata: Di mana hartamu berada, di situ juga hatimu berada” (Mt 6:21). Jadi yakinkah kita bahawa hidup bersama dan di dalam Kristus perlu belajar “mematikan” keinginan-keinginan diri kita setiap hari?

Maka sempena perayaan Paska ini kita perlu “mengulang tayangkan” semula pertemuan kita dengan Kristus pada hari ini dan setiap hari agar keintiman kita dengan-Nya dieratkan lagi hari demi hari.

Kita boleh melakukan semua perkara ini melalui:

  1. Komunti Kristian Dasar (KKD). Sebab Yesus sendiri pernah berkata: “Di mana dua atau tiga orang berkumpul dalam nama-Ku, di situ Aku berada di tengah-tengah mereka” (Mt 18:20).
  2. Aksi kebajikan terhadap sesama seperti yang diingini oleh Yesus sendiri, “Sesungguhnya segala sesuatu yang kamu lakukan untuk salah seorang dari saudara-Ku yang paling hina ini, kamu telah melakukannya untuk Aku” (Mt 25:40).
  3. Perayaan Ekaristi. Sebab melalui pemecahan rotilah kita semakin dekat dan kenal siapa Yesus itu,” ketika itu terbukalah mata mereka dan mereka pun mengenal Dia” (Lk 24:31).
  4. Mendengar sabda-Nya. Sebab melalui sabda-Nyalah kita disegarkan serta diberi suntikan semangat baru seperti yang dialami oleh dua orang murid semasa perjalanan ke Emaus, “Bukankah hati kita berkobar-kobar, ketika Ia berbicara dengan kita di tengah jalan dan ketika Ia menerangkan Kitab Suci kepada kita? (Lk 24:32).
  5. Tanda-tanda zaman dan juga melalui sejarah. Sebab Yesus sentiasa menyertai kita
    hingga ke akhir zaman seperti apa yang pernah dijanjikan-Nya, “Aku menyertai kamu senentiasa sampai kepada akhir zaman” (Mt 28:20).

Memang tidak mungkin merenungi salah satu keadaan yang saya sebutkan tadi tanpa timbul perasaan dari dalam sanubari yang bagaikan menginginkan sesuatu, seperti :”Jiwaku haus kepada Allah, kepada Allah yang hidup. Bilakah aku boleh datang melihat Allah?” (Mzm 42:3).

image4

Sementara di dalam kehidupan seharian kita, kita sebenarnya berkesempatan untuk hidup dan menghidupi peristiwa Paska – kisah kesengsaraan, kematian dan kebangkitan Kristus. Bagi pasangan suami isteri yang mengalami krisis dalaman, masa inilah untuk melupakan apa yang sudah berlalu dan memulakan lagi untuk maju ke hadapan. “Maksudmu, saya harus melupakan segala yang telah dilakukannya – segala pembohongan, menduakan saya serta memperbodoh-bodohkan saya selama ini?” kata isteri-isteri yang pernah disakiti hati oleh suami-suami mereka. Jawapannya, “Ya 100%”. Jika pasangan kita mengaku bersalah dan berjanji untuk memulakan hidup yang baru. Jawapan ini bukan daripada saya sendiri tetapi ianya merupakan ajaran agama kita sendiri. Tentang mengampuni bukan 7 kali tapi 70 kali 7 kali (lih. Mt 18:22), alias tanpa batas dan tanpa syarat. Memang sukar jika difikir secara rasional tetapi jika hati kita dipenuhi dengan cinta kasih Yesus perkara mengampuni sesama yang bersalah bukan lagi satu persoalan yang sukar bagi kita.

Suatu ketika ada seorang ayah pergi mengikuti retret khas untuk bapa-bapa sempena persiapan menyambut perayaan Paska. Apabila balik dari retret tersebut, sebagai tanda bahawa dia sudah berubah sepenuhnya daripada sikap suka marah-marah, tidak sabar, suka menengking dan sebagainya, dia menulis pada kertas tebal semacam poster dan menggantungkannya di pintu bileknya yang berbunyi: “Di sini hidup seorang manusia yang baru. Orang yang lama sudah mati dan dikebumikan.”

Seisi rumah tersebut sangat bergembira tentang perubahan sang ayah yang cukup mendadak itu. Tetapi beberapa minggu kemudian sikapnya yang negetif itu mulai timbul semula.

Suatu hari, salah seorang anaknya memberanikan diri mendekati bilek sang ayah lalu menulis di bawah poster tersebut dengan kata-kata: “Tetapi pada hari ketiga orang lama itu bangkit semula dari alam kematian.”

bangkit

Sama seperti Kristus, kita semua pun mempunyai Kalvari dan Jumaat Agung kita tersendiri. Dan ini boleh bererti pengalaman kita gagal dalam usaha memperbaiki diri, seperti yang dialami oleh sang ayah tadi. Tetapi, sama seperti Yesus, kita pun akan tahu dan merasakan kecantikan dan kegembiraan kebangkitan jika terus berusaha ke arah itu. Dan jika kita tetap tinggal di dalam kasih-Nya, dan menjadi saksi terhadap kebangkitan-Nya maka akhirnya sama seperti Maria Magdelina, kitapun dapat bersaksi kepada semua orang: “Aku telah melihat Tuhan,” Alleluia!! (JL)

Cadangan soalan untuk refleksi peribadi atau perkongsian KKD.

  1. Bagaimanakah anda mengenal suara Tuhan di dalam kehidupan harian anda?
  2. Menurut anda, bagaimana caranya mengajak sesama kita supaya mereka pun dapat berkata ‘Aku melihat Tuhan,’ di dalam kehidupan harian mereka?

Cadangan aktiviti minggu ini.

Ucapkan selamat hari Paska kepada semua teman-teman jauh dan dekat melalui media sosial – SMS, Face book, tweeter, radio FM untuk mengeratkan tali persaudaraan dan saling menyedarkan bahawa Tuhan kita Yesus Kristus, hidup dan ada bersama kita.

BERSAMA KITA DIA WAFAT, BERSAMA DIA KITA BANGKIT

Renungan Malam PASKA (C)

Kej 1:1 – 2:22;     Kel 14:15 – 15:1;     Yes. 55:1-11;     Rom 6:3-11;     Luk 24:1-12

 

parasAda seorang pemuda bertemu dengan seorang pertapa dengan permintaan, “Tunjukkan kepadaku bagaimana saya dapat menemukan Allah.” Orang alim itu bertanya, “Berapa besar kerinduanmu ini?” Orang muda itu menjawab, “Lebih dari apapun di dunia ini.” Kemudian pertapa itu membawa pemuda tersebut ke tepi sungai dan mereka masuk ke dalam air sungai sampai paras leher. Kemudian pertapa menekan kepala orang muda tersebut ke dalam air. Orang muda tersebut berjuang dengan susah payah, tetapi pertapa itu tidak melepaskannya sampai dia hampir lemas. Ketika mereka kemali ke tepi sungai, pertapa itu bertanya, “Anakku, ketika engkau berada di dalam air, apa yang engkau inginkan lebih dari segalanya?” Tanpa ragu-ragu pemuda itu menjawab, “udara”. “Bagus, ketika engkau merindukan Allah seperti engkau menginginkan udara maka matamu akan terbuka terhadap keajaiban Allah.”

Apa sebenarnya yang kita ingini dan rindui? Perkara-perkara yang kita ingini masing-masing berbeza-beza, namun akhirnya keinginan-keinginan kita bersifat masing-masing itu akan menjadi sama, iaitu hanya tiga perkara sahaja. Pertama, kita merindukan cahaya untuk menerangi makna kehidupan ini. Kedua, keinginan untuk mengasihi dan dikasihi. Ketiga, kita merindukan kehidupan yang selamat, aman damai dan dipenuhi dengan kegembiraan hidup. Saya percaya setiap kita mengalami ketiga jenis keinginan ini pada satu-satu masa tertentu di dalam kehidupan kita masing-masing dan ini memang sungguh nyata berlaku.

Namun pada malam ini, kita orang-orang yang penuh keinginan dan kerinduan ini semua dapat bergembira ria. Kenapa? Sebab kita merayakan kisah tentang Yesus, Putera Allah yang wafat untuk kita dan bangkit untuk kita. Dia wafat untuk kita, atau dengan perkataan yang lebih baik lagi, Dia mati dengan kita. Para malaikat berkata kepada perempuan-perempuan yang ketakutan, “Dia harus… disalibkan” (Lk 24:7). Namun perkataan “Dia harus” itu bukan bererti hanya sekadar melakukan kewajiban-Nya. “Dia harus menderita” sebab demi kasih-Nya kepada kita. Dan kerana Dia mengasihi Kita, maka Dia menghendakinya, memerlukan dan Dia harus bersama kita di dalam segala kelemahan, kesengsaraan dan kematian kita.

Yesus bangkit -1Bersama kita, Dia wafat; bersama Dia, kita bangkit. Sebenarnya inilah inti kisah yang kita rayakan malam ini, iaitu cerita tentang Allah yang maha pengasih, kasih yang diterjemahkan melalui peribadi Yesus. Inilah sebabnya mengapa kita bergembira. Sebab melalui kematian dan kebangkitan Yesus, kita sedar bahawa kita tidak akan lagi mengalami kesengsaraan atau mati bersendirian tanpa teman, sebab Yesus sendiri telah mengalaminya, Dia ada bersama kita dan di dalam kita.

Selepas malam ini, apabila perayaan ini selesai, kita akan kembali ke dunia keluarga dan pekerjaan, ke dalam dunia kita yang nyata, ke dalam keadaan negara kita yang bergolak dengan pelbagai krisis politik yang tidak menentu serta krisis ekonomi yang sunguh menakutkan ini. Mungkin malam ini baiklah kiranya kita memohon daripada Tuhan Yesus, dua permohonan sederhana yang akan kita bawa pulang.

Pertama, kita mohon rahmat belas kasihan, rahmat untuk menjadi seperti Dia di tengah-tengah dunia yang serba bergerak ini, untuk tidak mudah takut turun ke bawah di mana terdapat banyak kesengsaraan dan kemiskinan. Menjadi terang Kristus di tengah-tengah masyarakat yang sungguh memerlukan bantuan kita.

graceKedua, kita mohon rahmat keberanian, iaitu rahmat pengharapan di dalam perbuatan: Rahmat keberanian menghadapi kehidupan, dengan penuh kegembiraan dan kemurahan hati kerana sedar bahawa Yesus sungguh merupakan Allah beserta kita. Beserta kita di dalam segala aspek kehidupan kita. Bersama kita dengan cahaya, dengan kehidupan yang sesungguhnya dan dengan kehangatan cinta kasih-Nya yang tidak pernah menjadi dingin.

Maka seandainya kita merindui dan sungguh mengingini agar Tuhan sentiasa bersama kita, maka tidak ada jalan lain. Sama seperti pengalaman pemuda yang bertemu dengan pertapa itu tadi maka kitapun demikian juga. Kita perlu menumpukan segala fikiran kita agar apapun yang kita lakukan setiap hari hendaknya Tuhan menjadi pusat segala aktiviti kita. Sebab, “Seluruh kepenuhan Allah berkenan diam di dalam Dia, dan oleh Dialah Ia memperdamaikan segala sesuatu dengan diri-Nya” (Kol 1:19-20). (JL)

Cadangan soalan refleksi peribadi dan perkongsian KKD.

  1. Mulai malam Paska, kita rayakan inti iman kita, iaitu Yesus Kristus sudah bangkit. Persoalannya, apakah makna kebangkitan Yesus itu bagi anda secara peribadi?
  2. Apakah perkara-perkara yang perlu anda ‘bangkitkan’ di dalam kehidupan harian anda?

YESUS TELAH WAFAT

Renungan Hari Jumaat Agung (A-B-C)

Memperingati Sengsara dan Wafat Tuhan

Yes 52:13 – 53:12;     Ibr 4:14-16. 5:7-9;     Yoh 18:1 – 19:42

 

Hari ini Yohanes, Sang Penginjil mengetengahkan pemenuhan segala yang tertulis mengenai Hamba Allah yang menderita dan janji Allah tentang penyelamatan.

menyerahkan

Yesus memanggil ibu-Nya dan menyuruh murid-murid-Nya memanggil ibu-Nya sebagai ibu mereka sendiri. Lebih jelas lagi dalam terjemahan bahasa Inggeris, Yesus memanggil ibu-Nya sebagai ‘perempuan’. Hal ini mengingatkan kita Hawa, wanita pertama yang dicipta Allah     (Kej 3-4), serta nubuat bahawa anaknya akan menghancurkan kepala ular (Kej 3:15). Melalui karya penyelamatan-Nya di salib, Yesus secara tidak langsung menyatakan bahawa ibu-Nya adalah merupakan Hawa Baru dan Dia sendiri adalah Adam baru. Pendik kata, Maria adalah wanita yang telah melahirkan Sang Penyelamat yang melalui salib telah mengalahkan kuasa syaitan yang diwakili oleh ular tersebut.

Yesus menyatakan kehausan-Nya, “Aku haus” (ay 28), mengingatkan kita tentang nubuat bahawa Allah akan menawarkan makanan yang berkhasiat kepada orang-orang Israel dalam masa pembuangan (Yes 5:1). Masa telah tiba untuk menyempurnakan karya penyelamatan yang dinubuatkan dalam Perjanjian Lama dan dipercayakan kepada Yesus oleh Bapa-Nya. Yesus haus akan penyempurnaan tersebut.

Aku-HausPara askar mencucukkan bunga karang yang telah dicelupkan dalam anggur asam, pada sebatang hisop lalu memberikannya pada Yesus, mengingatkan kita akan kata-kata pemazmur: “Pada waktu aku haus, mereka memberi aku minum anggur asam” (Mzm 22).

Yesus menundukkan kepala dan tangan-Nya ke atas Roh, mengingatkan kita tentang nubuat Yehezkiel tentang penubuhan suatu perjanjian apabila Allah memberikan umat Israel hati dan roh yang baru (Yeh 36:26-27). Kematian Yesus memulakan perjanjian baru apabila umat Allah yang baru itu memperolehi hati dan roh yang baru, yang membolehkan mereka betul-betul jujur kepada Allah.

Para askar yang melihat Yesus sudah meninggal, tidak mematahkan kaki Yesus seperti kebiasaan yang dilakukan terhadap orang yang di salib waktu itu. Hal ini mengingatkan kita bahawa tulang domba Paska tidak boleh dipatahkan (Kel 12:46, Bil 9:12). Dengan demikian Yesus adalah Domba Paska bagi keluaran yang baru, suatu domba-domba yang baru yang darah-Nya dipercikkan di pintu baru – iaitu salib. Malaikat maut menyelamatkan umat Allah daripada kematian dengan melewati mereka. Sebaliknya kematian Yesus pula mengumumkan bermulanya suatu keluaran baru, yang kali ini dibebaskan daripada dosa, kematian dan pemberontakan terhadap Allah.

imagesSeorang askar menikam rusuk Yesus dengan tombak dan segera mengalir keluar darah dan air. Hal ini mengingatkan kita tentang penglihatan Yehezkiel tentang sungai yang datang dari ambang bait Suci, yang membuat tanah tersebut subur (Yeh 47:1). Yesus adalah Bait Allah yang baru, yang memberi rahmat berlimpah kepada umat yang setia. Dialah merupakan sumber pengampunan bagi Israel yang baru dan sumber sungai yang mengalirkan air kehidupan       (Yoh 7:37).

Sesungguhnya Yesus adalah penyempurnaan nubuat-nubuat, penglihatan dan wahyu tentang Allah serta cara-cara Dia mengendalikan kita, umat pilihan-Nya yang baru.

Dari pihak kita, kita hanya mampu mengucapkan syukur pada-Mu ya Tuhan, dan ampunilah kami orang lemah ini. Amin! (JL)

Cadangan soalan refleksi peribadi dan perkongsian KKD.

  1. Menurut anda secara peribadi, mengapakah Yesus harus wafat di kayu salib?
  2. Apakah sikap-sikap seharian kita yang boleh menambah penderitaan Yesus di kayu salib?

MELAYANI LEBIH SUNGGUH

Renungan Hari Khamis Suci (A-B-C)

Mengenangkan Perjamuan Tuhan

Kel 12:1-8,11-14;     1Kor 11:23-26;     Yoh 13:1-15

 

“Melayani, melayani, lebih sungguh, melayani, melayani, lebih sungguh. Tuhan lebih dulu,melayani kepadaku, melayani, melayani lebih sungguh!” Demikianlah serangkap lagu rohani yang sering kita dengar dan nyanyikan sewaktu menghadiri kelompok karismatik atau juga kadang-kadang dinyanyikan semasa perayaan Misa Kudus. Nampaknya nyanyian rohani tersebut sangat sesuai dengan pesan yang ingin disampaikan oleh Yesus di hari Khamis Putih yang mulia ini.

mencuci kakiDi dalam Injil hari ini kita mendengar bagaimana Yesus rela menjadi pelayan bagi murid-murid-Nya dengan mencuci kaki mereka. Mungkin peristiwa tersebut merupakan kemuncak di mana Yesus ingin mengajar murid-murid-Nya bagaimana menjadi murid-Nya yang sesungguhnya. Sebab, ketika mereka menuju ke Yerusalem untuk merayakan Paska, para murid-Nya bertengkar mengenai siapa yang terbesar di antara mereka (Lih. Mk. 10:35.45). Ketika itu Yesus tidak mahu menanggapinya secara serius. Baru pada Perjamuan Malam terakhir, Yesus mengajarkan mereka mengenai prinsip kebesaran yang dimaksudkan-Nya, ketika Dia sendiri mencuci kaki para murid-murid-Nya. Dengan berbuat demikian, Yesus mahu menyampaikan ajaran-Nya bahawa yang terbesar di antara mereka ialah dia yang paling rendah hati, paling sederhana, paling mengabdi dan yang paling mengasihi serta melayani sesamanya tanpa syarat.

“Kamu menyebut Aku Guru dan Tuhan, dan katamu itu tepat” kata Yesus, “Sebab memang Akulah Guru dan Tuhan. Jadi jikalau Aku membasuh kakimu, Aku yang adalah Tuhan dan Gurumu, maka kamu pun wajib saling membasuh kakimu” (Yoh.13:13-14).

Persoalan ‘saling mencuci kaki’ dengan sesama ini, bukanlah sesuatu yang mudah kita lakukan, lebih-lebih lagi jika kita terlalu taksub terhadap nilai-nilai duniawi yang lebih pentingkan diri sendiri. Sifat yang terlalu mementingkan diri sehingga kita menjadi sombong mendorong kita menjadi sebahagian daripada masalah orang lain daripada menjadi sebahagian daripada penyelesaian masalah tersebut. Perkara-perkara sedemikian ini boleh terjadi di dalam kelurga, Gereja, komuniti setempat, masyarakat lokal malah di peringkat global.

Sebaiknya kita berbenah diri serta memeriksa diri kita sendiri apakah kita terlalu mementingkan diri sendiri tanpa mempedulikan kepentingan orang lain dan tanggung jawab kita terhadap mereka. Apakah kita terlalu mengarah sesama kita secara tidak adil mengharapkan mereka melakukan sesuatu yang kita sendiri tidak sanggup atau rela melakukannya?

hatiPesan Yesus pada hari ini sungguh merupakan suatu pedoman hidup kita yang sungguh berguna. Kita diharapkan bukan hanya sekadar menjadi lambang kasih kerana menjadi murid Yesus, melainkan menjadi pelaku pelayanan kasih Kristus yang sesungguhnya sebagai aksi tanggung jawab sosial kita kepada sesama. Kasih yang dilakukan dengan rela, sederhana dan sungguh-sungguh keluar dari hati yang ikhlas sebagaimana yang dikehendaki oleh Yesus sendiri.

Namun, kita perlu sentiasa ingat bahawa pelayanan kasih yang kita lakukan bukan hanya sekadar tanggung jawab sosial kita kepada sesama, tetapi membawa kita untuk semakin menghayati erti perjamuan Ekaristi yang diberikan Kristus kepada kita, iaitu Tubuh dan darah-Nya sebagai makanan kehidupan kita. Maka setiap kali kita merayakan Ekaristi serta menyambut Tubuh-Nya, seharusnya dapat membantu kita untuk memahami dan menghayati bahawa kita umat Kristus adalah merupakan satu keluarga besar yang bersatu dan berakar pada Yesus Kristus serta menjadi tanda keselamatan bagi sesama kita.

Di dalam kehidupan harian kita pula, apabila kita digoda untuk memikirkan kedudukan kita yang tinggi, marilah kita segera ingat kepada Kristus, Raja yang dilengkapi dengan ikat pinggang dan tuala, yang berlutut di dekat kaki murid-murid-Nya sambil mencucinya sampai bersih.

3866937371454068745

 

Pada perayaan misa Khamis Putih ini, kita menyaksikan paderi sebagai pemimpin paroki kita, mencuci kaki dua belas orang wakil umat paroki kita. Angkah dua belas ini adalah angka genap yang bererti paderi paroki kita sebenarnya mencuci kaki semua umat di paroki jagaannya. Ini bererti juga bahawa bukan hanya paderi paroki sahaja yang mencuci kaki umatnya, tetapi semua pemimpin-pemimpin umat yang sudah dipilih dan dilantik, semua majikan mencuci kaki para pekerjanya, semua ibu bapa mencuci kaki anak-anaknya. Malah kita semua dipanggil oleh Yesus untuk saling mencuci kaki – menjadi pelayan sesama yang lebih sungguh.

Semasa perjamuan Malam terakhir, Yesus telah mewariskan tauladan budaya “saling mencuci kaki” ini kepada kita semua untuk diamalkan setiap waktu walaupun dalam keadaan apapun juga terhadap kawan mahupun lawan, “… perbuatlah sama seperti yang telah Ku perbuat,” kata Yesus (Yoh.13:15). Jika kita fikirkan memang sukar. Tetapi jika kita lakukanya setiap ada kesempatan, pasti akan menjadi mudah, bak kata pepatah, ‘alah bisa, tegal biasa.’

Marilah kita berdoa dan berusaha agar melalui berkat Tuhan, kita pun saling ‘berlutut dan membasuh kaki’ sesama, iaitu melayani lebih sungguh terhadap “seorang akan yang lain.. tetapi jikalau kamu saling menggigit dan saling menelan,” kata Paulus, “awaslah supaya jangan kamu saling membinasakan” pula (Gal.13:15). (JL)

 

Cadangan soalan refleksi peribadi dan perkongsian KKD.

1          Dalam Injil Yesus berkata: “Kamu harus membasuh kaki satu sama lain.” Apakah sebenarnya yang dimaksudkan-Nya?

2          Bagaimanakah seharusnya kita memperlakukan sesama kita yang sukar untuk difahami dan didekati?