BERIKAN MEREKA MAKANAN!

Renungan Hari Minggu Tubuh Dan Darah Kristus

Kej. 14:18-20     1Kor.11:23-26    Luk.9:11b-17

 

Orang ramai datang untuk mencari Yesus dan Yesus menyambut mereka dengan baik. Ini juga memberi keyakinan dan penghiburan bahawa kita juga datang dan mencari Yesus dalam doa. Seperti seorang gembala, Yesus tidak pernah menolak sesiapa sahaja selagi sesorang itu tidak menemukan keperluan dan keinginannya. Dalam injil pada hari ini Yesus menyambut baik orang ramai dan berbicara dengan mereka tentang Tuhan dan kerajaan-Nya.

images

Persoalannya, apakah kita membuat orang lain diterima bila mereka datang kepada kita secara peribadi, di rumah kita, diparoki kita? Apakah kita mempunyai hati belas kasihan dan bersedia mengongsikankan belas kasih Tuhan itu kepada mereka?

Orang ramai sangat tertarik dengan Yesus dan kata-kata-Nya sehingga mereka terlupa masa berlalu dan terlupa makan. Bertentangan dengan sikap murid-murid-Nya. Mereka datang dan menyuruh mereka pergi mencari makan. Namun Yesus tidak ada niat untuk menyuruh mereka pergi bahkan Dia menyuruh murid-murid-Nya memberi makan kepada mereka!

imagesKita dapat bayangkan betapa gusarnya mereka dengan lima roti dan dua ekor ikan sahaja yang ada pada mereka berbandingan orang banyak itu. Mereka mulai kehilangan fokus dan kepercayaan kepada Yesus. Mereka tidak berharap kepada kuasa dan kasih-Nya yang mampu menyediakan makan kepada orang banyak itu.

Adakah kita percaya akan kuasa dan kasih Yesus untuk memberi keperluan harian kita. Atau adakah kita memberi fokus kepada perkara-perkara kecil yang ada pada kita dan mustahil bagi Tuhan untuk melakukan yang terbaik bagi kita?

Dalam menghadapi tanggungjawab sebesar dengan jumlah orang yang datang pada kita atau tugasan yang diberikan kepada kita, kita cenderung pula melihat kekurangan kita, lima roti dan dua ekorn ikan. Kita gagal memenuhi keperluan orang lain sebab kita asyik tidak percaya kepada kuasa dan kasih Yesus yang mampu mengubah segala-galanya. Jika kita mengakui kekurangan kita maka dari kekurangan kitalah Tuhan dapat memberikan makan kepada kita secukupnya. Dalam kekurangan kita, Tuhan dapat menyatakan karya-Nya dengan memberi Tubuh dan Darah-Nya sebagai makanan yang tidak akan habis selama-lamanya.

imagesPada hari ini kita merayakan pesta Tubuh dan Darah Kristus yang mengingatkan kita tentang pengorbanan Yesus, Dialah telah menyerahkan Diri-Nya tanpa mementingkan diri sendiri demi memberi makan kepada kita setiap kita menghadiri Ekaristi. Seperti orang ramai yang mengelilingi Yesus untuk mendengar kata-kata-Nya dan dikenyangkan dengan roti dan ikan, demikian juga kita yang datang merayakan ekaristi setiap hari minggu atau kesempatan lain, duduk mengelilingi meja ekaristi dan meja firman Allah. Dari kedua-dua meja inilah kita mendapat santapan yang mengenyangkan jiwa kita. Kita percaya bahawa dalam perayaan ekaristi, Yesus benar-benar hadir dalam rupa roti dan anggur. Disinilah tempat kita dihidangkan dengan makanan syurgawi, Tubuh dan Darah Kristus yang tidak akan pernah berkekurangan. Walaupun kita hanya memiliki sedikit iman namun jika kita tetap setia kepada Yesus nescaya mukjizat akan terjadi dalam diri kita. Dia tidak akan membiarkan kita mati dalam kelaparan akan cinta kasih-Nya tetapi kasih setia-Nya tetap akan memenuhi kelaparan kita.

Dalam kegelapan, saya banyak mengalami kekecewaan tetapi saya hanya menaruh satu perkara yang besar untuk mengasihi di dunia ini iaitu Sakramen Maha Kudus…..disana engkau menemukan sukacita, kemuliaan, hormat, kesetiaan dan jalan yang benar menuju segala kasih di dunia ini…..” (J.R.R.Tolkien)

Soalan renungan.

  1. Sejauh manakah anda menghargai ekaristi sejak anda menerima sakramen baptis dan komuni pertama?
  2. Tubuh dan Darah Kristus adalah ungkapan kasih dan pergorbanan Yesus untuk menyelamatkan kita. Apakah buah-buah rohani yang telah kita nikmati dari-Nya?
  3. Apabila kita datang menyambut Tubuh dan Darah Kristus, apakah kata “Amen” kita itu benar-benar lahir dari hati yang tulus ikhlas?

KEMULIAAN KEPADA BAPA, PUTERA DAN ROH KUDUS.

Renungan Hari Minggu Trinitas (Tritunggal) Mahakudus

Ams.8:22-31      Rom. 5:1-5      Yoh. 6:12-15

imagesPada suatu hari, Sto. Augustinus sedang berjalan di tepi pantai merenungkan tentang misteri Tritunggal. Tiba-tiba dia terserempak seorang budak lelaki dihadapannya sedang menggali lubang, kemudian berulang alik mengambil air dari laut dan dituangkannya kedalam lubang itu. Sto. Augustinus memperhatikan budak lelaki itu buat seketika lama lalu bertanya kepada budak itu mengapa dia melakukan perkara itu. Budak itu menjawab, “saya ingin menuangkan seluruh laut kedalam lubang ini.” Sto. Augustinus merasa tidak percaya lalu mentertawakan budak itu lalu berkata, “anakku itu sangat mustahil! Bagaimana mungkin seluruh laut itu dapat dimuat dalam lubang kecil itu?” Budak itu menjawab, “Engkau tidak dapat menuangkan misteri Tritunggal dalam otak kamu yang sangat kecil.” Sesudah itu budak itu lenyap dari pandangannya. Sto. Augustinus menyedari bahawa dia telah berbicara dengan seorang malaikat.

Pada hari ini, kita merayakan Hari Minggu Tritunggal – satu Pesta yang kita tidak gemari sebab kita tidak dapat memahaminya dengan sepenuhnya. Namun, Tritunggal Maha Kudus adalah realiti asas iman kita yang menuntut kita tidak memahaminya secara intelek tetapi menuntut kita memasuki dalam misteri cinta kasih dengan penuh keimanan.

Tritunggal tinggal dan hidup bersama kita. Ia sentiasa menemani kita. Cuba bayangkan bahawa kita sentiasa didalam tangan pencipta kita, didalam tangan penebus kita dan didalam tangan pengudus kita. Didalam tangan-Nya, kita dikasihi dan diselenggarakan.

trinitas

Doktrin asas Tritunggal adalah satu dalam tiga persona. Memang benar, Allah itu adalah model kepada hubungan yang sempurna. Perpecahan hubungan seringkali berlaku bila kita gagal BERSATU. Sahabat kita melarikan diri dari kita. Komuniti berpecah. Keluarga hancur kerana kita tidak memahami sepenuhnya apa erti perbezaan namun bersatu.

Hari ini, cuba kita tidak terlalu memikirkan tentang Tritunggal kerana otak kita terlalu kecil untuk memahaminya tetapi marilah kita membenarkan Roh Kudus memimpin hidup kita kedalam seluruh kebenaran didalam hadirat Tritunggal Maha Kudus. Marilah kita yakin bahawa kita selalu didalam tangan Allah, Bapa, Putera dan Roh Kudus – dengan demikian kita selamat didalam tangan Allah. Dengan Tritunggal yang diam dalam diri kita maka kita mempunyai rahmat untuk berusaha mencapai kesatuan disekeliling kita.

Soalan renungan.

  1. Jika Allah Bapa, Putera dan Roh Kudus berada didalam tangan kita, apakah anda lebih berani bersaksi khususnya memperjuangkan kesatuan dalam keluarga, komuniti dan masyarakat?
  2. Apakah saya menyedari kehadiran Tritunggal setiap hari?
  3. Pernahkah anda mengajak Allah Tritunggal dengan menanda salib sebelum dan selepas kita melakukan aktiviti harian?

DATANGLAH ROH KUDUS

Renungan Hari Minggu Pentekosta

Kis. 2:1-11;     Rom. 8:8-17;     Yoh. 14:15-16.23b-26

“Roh Kudus yang dijanjikan oleh Yesus akan memimpin kita ke dalam “seluruh kebenaran” (Yoh 16:13) Ia memimpin kita bukan sahaja bertemu dengan Yesus, kebenaran yang sempurna tetapi juga memimpin kita kedalam kebenaran iaitu Ia membantu kita memasuki kedalam kesatuan yang mendalam dengan Yesus sendiri, menganugerahi kita dengan pengetahuan yang datang dari Tuhan. Kita tidak dapat mencapai ini dengan kekuatan kita sendiri. Jika Tuhan tidak menerangi batin kita maka hidup kristiani kita hanya luaran sahaja.” (Sri. Paus Francis)

Holy-Spirit-2-610x351

Hari ini kita merayakan Hari Minggu Pentekosta dan kita gembira kerana Roh Kudus, Roh kebenaran selalu beserta kita. Roh Kudus memimpin kita kedalam kesatuan yang mendalam dengan Yesus dan membantu kita bertumbuh menjadi sama seperti Yesus sendiri – mengasihi dengan penuh belas kasihan dan hidup dengan penuh kebebasan. Hanya Roh Kudus yang boleh membentuk dan mengubah kita untuk menjadi apa yang dimaksudkan “anak-anak yang dikasihi Allah.”

“Anda boleh mengikuti sebanyak mungkin kursus katekisme, ribuan kursus kerohanian, Yoga, Zen dan sebagainya namun semuanya ini tidak akan membebaskan kita sebagai anak-anak Allah. Hanya Roh Kudus yang mampu membuat hati kita bertindak segera untuk menyapa Allah sebagai “Bapa.” Hanya Roh Kudus yang mampu memusnah dan memecahkan kekerasan hati kita menjadi hati yang penuh belas kasihan. Hati yang mengasihi Tuhan dan hati yang berbelas kasihan kepada sesama. Inilah yang dimaksudkan bebas mengasihi yang datang dari Tuhan. (Sri. Paus Francis)

Illustration of the apostles receiving the Holy Spirit on the day of Pentecost, Acts of the ApostlesBebas mengasihi telah dialami oleh para Rasul seperti yang dijelaskan dalam bacaan pertama. Sebelum itu mereka sentiasa dikejar dengan ketakutan untuk bersaksi sehingga mereka mengurungkan diri. Hanya apabila Roh Kudus itu turun keatas mereka maka mereka menjadi komuniti yang bebas dari ketakutan, mereka dibebaskan dari kekerasan hati sehingga mereka bebas mewartakan kasih Allah buah dari kebangkitan Yesus dan Roh Kudus yang dijanjikan oleh Yesus. Mereka dianugerahkan dengan bahasa yang boleh membawa bahasa kasih Allah kepada semua orang. Dan kerana itu semua orang yang menyaksikan peristiwa itu mengakui bahawa semuanya itu merupakan karya agung Tuhan.

Marilah kita terima Roh Kudus menjadi sahabat kita dan mengajak Dia pada hari ini untuk bertakhtah didalam hati kita. Datanglah, ya Roh Kudus, penuhilah hati umat-Mu dan kobarkan api cinta kasih-Mu.

Soalan renungan.

  1. Siapakah Roh Kudus itu bagi saya?
  2. Sejauh manakah saya terbuka kepada bimbingan Roh Kudus?
  3. Apakah buah dan karunia Roh Kudus yang anda perlukanuntuk membangun keluarga, komuniti dan pelayanan yang penuh belas kasihan?

KESATUAN YESUS DAN BAPA MODEL KESATUAN KOMUNITI MANUSIA

Renungan Hari Minggu Paska Ke 7 ( C )

Kis.7:55-60;     Why. 22:12-14.16-17.20;     Yoh.17:20-26

107Dalam bacaan pertama, ketika Stefanus dilempari batu dia berdoa, katanya, “”Ya Tuhan Yesus, terimalah rohku. Sambil berlutut ia berseru dengan suara nyaring: Tuhan, janganlah tanggungkan dosa ini kepada mereka! Dan dengan perkataan itu meninggallah ia.” Stefanus martir pertama Gereja telah mengikuti jejak Yesus. Seperti Yesus diapun dikorban diluar kota, seperti Yesus diapun berdoa memohon ampun bagi para pembunuhnya. Sungguh wajar Stefanus digelar martir pertama kerana dia telah menjiwai sikap Yesus. Relasinya dengan Yesus sangat intim sehingga sanggup mati bagiNya dan berdoa pula bagi mereka yang anti kristus.

Dalam injil pada hari ini, Yesus berdoa bagi KESATUAN. Pengalaman hidup kita bersama dengan orang lain memberitahu bahawa banyak dosa menentang kesatuan. Dosa-dosa ini membawa perpecahan anatara sahabat, ahli keluarga, kelompok gereja, anggota komuniti dsb. Apakah benar kesatuan dapat diwujudkan?

Sri Paus Francis mengongsikan tentang dosa yang mengakibatkan perpecahan. Katanya, “….perpecahan adalah salah satu dosa yang berat, sebab perpecahan adalah satu tanda menentang karya Allah. Ia adalah kerja iblis yang suka dengan perpecahan, ia membinasakan hubungan, menanam prasangka buruk…….perpecahan dalam komuniti kristian sama ada di sekolah, keluarga, komuniti, paroki, dalam organisasi adalah dosa yang besar kerana ia adalah perbuatan iblis. Iblis bererti memisah. Tuhan mahu kita membangun kemampuan untuk menerima, mengampuni dan mengasihi sesama, menjadi seperti Dia yang satu dan mengasihi. Kekudusan Gereja terletak dalam kesedaran bahawa Ia adalah imej/wajah Tuhan yang dicurahi dengan belas kasih dan rahmat-Nya. Saudara dan saudari biarlah kata-kata Yesus ini bergema dalam hati kita: “Berbahagialah orang yang membawa kedamaian antara manusia, Allah akan menyebut mereka anak-anak-Nya.” (Mat 5:9) Marilah kita dengan jujur

perpecahan

ikhlas memohon pengampunan dimana kita telah mengakibatkan perpecahan dan salah faham didalam komuniti kita dan sungguh-sungguh sedar bahawa kesatuan hanya dapat diwujudkan melalui pertobatan yang berterusan. Apakah pertobatan itu? Pertobatan adalah memohon supaya Tuhan memberi kita rahmat agar tidak lagi berkata-kata yang menyakitkan hati, tidak mengkritik membabi buta, tidak mengosip tetapi mengasihi setiap orang. Inilah rahmat yang diberikan oleh Tuhan dan inilah erti pertobatan. Marilah kita mohon supaya hubungan kita dengan sesama setiap hari semakin indah dan menggembirakan kerana ianya menggambarkan hubungan diantara Yesus dan Bapa.” (Sri Paus Francis)

Pada awalnya segala-galanya adalah satu seperti yang digambarkan dalam taman Eden. Kesatuan itu adalah kualiti yang ada pada Tuhan tetapi iblis tidak suka kesatuan dan dialah yang telah mengakibatkan dosa perpecahan. Dunia masa kini sudah semakin berpecah kerana manusia mengejar kepentingan dirinya sendiri, sombong, angkuh, egoistik. Lihat sahaja media sosial, lebih banyak menyebarkan bahan-bahan yang membinasakan martabat manusia. Budaya “copy & paste” sangat berleluasa, isu-isu yang kesahihannya belum dibuktikan cepat disebarluaskan. Budaya ini sudah menjadi senjata iblis untuk memecah belahkan manusia.

Soalan renungan.

  1. Kita semua menjadi ahli-ahli dalam “group” tertentu sama melalui whatsapps atau telegram. Apakah “group-group” yang kita sertai ini banyak membantu menyatukan manusia? Kalau ya dalam aspek apa dan kalau tidak dalam aspek apa?
  2. Jika berlaku salah faham dalam keluarga, komuniti dan organisasi paroki, apakah cara kita mengatasi masalah itu?