CARILAH HARTA SYURGAWI

Renungan Hari Minggu Biasa Ke 18 ( C )

PKH.1:2;2:21-23      Kol. 3:1-5,9-11      Luk.12:13-21

3469635Dalam Injil hari ini, ketika Yesus sedang mengajar, seseorang telah meminta kepada Yesus untuk menjadi pengantara dalam pembahagian harta. Tetapi Yesus menggunakan peluang ini memberi amaran “berjaga-jaga dan waspada terhadap ketamakan”. Yesus memberi satu cerita yang mengajar semua orang supaya dapat berfikir dengan bijaksana antara mengumpul harta duniawi yang bersifat sementara atau harta surgawi yang kekal. Yesus menceritakan tentang seorang kaya yang mempunyai hasil tanah yang berlimpah-limpah. Maka dia ingin membina tempat yang besar untuk menyimpan semua hasil tanahnya dan dia hanya tinggal menikmatinya sehingga hari tua. Tuhan berkata, “pada malam ini juga jiwamu akan diambil daripadamu dan apa yang telah kau sediakan, untuk siapakah itu nanti?

Kisah yang Yesus ceritakan seakan-akan sama dengan cerita yang satu masa menjadi sebaran luas melalui aplikasi canggih mengenai seorang suami yang sangat berjaya dalam perniagaannya.  Dia memiliki aset yang banyak, dengan kereta-kereta yang mewah, rumah agam yang besar dengan ramai orang gaji, dari pembantu rumah, tukang jaga hinggalah kepada pemandu peribadi.  Dia juga mempunyai isteri yang cantik.  Si suami amat bekerja keras menguruskan perniagaannya.  Namun tiada siapa yang boleh menjangkakan kedatangan ajal kematian.  Si suami meninggal secara mengejut.  Segala harta peninggalannya menjadi hak isteri.  Selang beberapa lama si isteri berkahwin dengan pemandu peribadi mendiang suaminya.  Si pemandu, dengan senyum di bibir berkata dalam hati, “rupa-rupanya majikanku bekerja keras untuk ku!.”

Kitab Pengkhotbah dalam bacaan pertama mengkritik orang yang hanya memikirkan harta duniawi. “Kesia-sian belaka, sungguh kesia-sian belaka!” Sesudah bertungkus-lumus mencarinya, semuanya harus ditinggalkan ketika mati.  Bacaan kedua, Rasul Paulus menasihatkan; semua harta tidak berguna jika hati kita tidak tertuju kepada Allah.  “Carilah perkara yang di atas..”  Paulus menegaskan perlunya hidup baik, bebas dari perbuatan dosa.

Yesus mengingatkan kita untuk berhati-hati akan harta.  Janganlah tamak dan serakah.  Hidup kita tidak tergantung pada harta.  Harta duniawi memang perlu kita miliki, tetapi tanpa melupakan harta surgawi.  Harta memang kita perlu dan berguna dalam hidup kita di dunia ini. Kita harus bekerja untuk mendapatkan wang demi untuk memenuhi keperluan asas kita.  Marilah kita hidup bijaksana;  dalam mencari harta duniawi tanpa melupakan harta surgawi; mencari nafkah hidup tanpa melupakan Firman Tuhan.

Ya Tuhan, bimbinglah aku supaya tidak tamak dan dapat hidup bijaksana dalam menggunakan hartaku.  Semoga aku memuliakan Engkau melalui apa yang ku miliki.  Amin. 

SOALAN RENUNGAN

  1. Apakah maksud “berjaga-jaga dan waspada terhadap ketamakan”?
  2. Apakah Yesus melarang kita untuk mencari kekayaan?

KOMUNIKASI DUA HALA

Renungan Hari Minggu Biasa Ke 17 ( C )

Kej.18:20-32                Kol.2:12-14      Luk.11:1-13

 

indexBacaan Injil hari ini Yesus mengajar kita bagaimana berdoa. Doa yang diajarkanNya adalah doa yang lengkap, singkat lagi padat iaitu doa “Bapa Kami”.  Doa ini sememangnya tidak asing lagi bagi kita.  Setiap hari kita mendoakannya baik secara peribadi atau didoakan bersama dalam apa juga kesempatan.  Dalam doa ini terungkap perkara yang menjadi dasar dalam hubungan manusia dengan Allah.

Doa ini diawali dengan memanggil Allah sebagai Bapa.  Bapa yang dekat dengan kita dan memperhatikan kita sepertimana hubungan yang akrab dan peribadi antara Yesus dan Bapa-Nya.  Demikian juga hendaknya keakraban itu kita alami.  Yesus memanggil Allah, Bapa-Nya demikian juga Yesus mengajar para murid untuk berbuat yang sama. Sesungguhnya Yesus telah membuka jalan bagi kita menuju kepada Bapa melalui kematian dan kebangkitan-Nya.  Ini melayakkan kita menjadi anak-anakNya.

Yesus juga mengajar kita untuk memuliakan dan menguduskan Allah Bapa. Sebagaimana Yesus dalam seluruh kehidupan-Nya memuliakan Allah dan menghadirkan Kerajaan Allah di tengah-tengah manusia di dunia ini, kita juga dipanggil untuk menghadirkan kerajaan Allah.  Apabila  ada belas kasihan, kerendahan hati, damai dan pengampunan antara sesama, maka kita kearah menghadirkan kerajaan Allah dalam kehidupan sehari-hari.  Setiap hari kita memerlukan rahmat kemurahan daripada Tuhan.  Oleh itu, kita memohon rezeki daripada-Nya, “berilah kami setiap hari makanan yang secukupnya.”  Kita tidak diajar untuk meminta yang melebihi keperluan asas kita.  Makanan yang cukup, tidak lebih.

Sememangnya tidak mudah untuk mendapatkan rezeki.  Selain memohon dari Tuhan kita juga harus berusaha. Kadangkala dalam mencari rezeki, kita mengalami perselisihan, persaingan yang tidak sehat, di perlakukan tidak adil dan sebagainya. Dari situ akan timbulnya sakit hati, dendam, benci dan sebagainya.  Kita perlu untuk saling mengampuni, maka dengan itulah kita memohon pengampunan daripada Tuhan dan sesama, “ampunilah dosa kami, sebab kami pun mengampuni yang bersalah kepada kami”.  Mengampuni itu memang berat jika hanya kemampuan manusiawi, tetapi dengan kuasa rahmat Tuhan kita dapat mengampuni.  Rahmat-Nya juga membolehkan kita menghadapi segala godaan dan percobaan dalam hidup kita maka kita terhindar dari segala yang jahat.  Sebagai manusia yang lemah yang mudah jatuh kedalam dosa. setiap masa kita berada dalam bahaya. Kita memohon kepada Tuhan agar tidak membiarkan kita tanpa pertahanan daripada kuasa godaan dan terhindar dari kuasa si jahat.

Segala usaha dari kita amatlah penting.  Allah Maha Tahu, Dia mengetahui apa yang terbaik untuk dan dan kita perlukan dalam hidup kerana Dia Bapa kita dan kita anak-anak yang dikasihi-Nya. Namun di pihak kita, Dia mahu kita datang kepadaNya dengan berani dan yakin, tanpa malu dan segan. Ini yang dikatakan sebagai komunikasi dua hala. “Mintalah maka kamu akan diberi; carilah, maka kamu akan mendapat; ketuklah, maka pintu akan dibukakan bagimu.” 

SOALAN RENUNGAN

  1. Apakah maksud “doa” itu bagi anda?
  2. Apakah sikap yang harus ada dalam diri kita apabila kita berdoa kepada Tuhan?

TINGKATKAN TARAF HIDUP IMBANGI DENGAN HIDUP ROHANI

Renungan Hari Minggu Biasa Ke 16 ( C )

Kej.18:1-10a                Kol.1:24-28                  Luk.10:38-42

Bacaan Injil minggu ini memperlihatkan satu situasi di mana Maria dan Martha menerima kehadiran Yesus di rumah mereka.  Martha sibuk sekali melayani  dan tentunya dengan menyediakan masakan dan minuman berbagai jenis untuk tetamu yang istimewa ini.  Sedangkan Maria duduk di kaki Yesus mendengarkan Dia dengan penuh perhatian.

mary n marthaMemang banyak yang perlu disediakan sehingga Martha menjadi cemas dan mengharapkan bantuan dari Maria.  Yesus seakan-akan tidak peduli dengan keadaan Martha, maka dia meminta agar Yesus menyuruh Maria untuk membantunya.  Tetapi Yesus bukannya menyuruh Maria, malah memuji  tindakan Maria yang telah memilih bahagian yang terbaik. Yesus kerapkali mengatakan bahawa Dia datang untuk melakukan kehendak Bapa.  “Makanan Ku ialah melakukan kehendak Dia yang mengutus Aku” (Yoh 4:34).  Keutamaan ini membolehkan kita memahami mengapa Yesus memuji pilihan Maria yang duduk di kaki Yesus dan mendengarkan-Nya.

Maria dan Martha adalah gambaran kepada dua cara manusia dalam menyambut Yesus dalam kehidupan sehari-hari.  Martha coba memahami Yesus menurut pandangannya sendiri dan bukan menurut yang dikehendaki Yesus. Martha gagal memahami apa yang Yesus kehendaki iaitu kehadiran penuh perhatian bersamaNya. Banyak sekali yang harus dilakukannya sehingga dia tidak dapat melaksanakannya.  Pelayanan Martha akhirnya kehilangan daya tarik, menjadi tawar akhirnya kehilangan berkat.  Sementara Maria yang duduk dengan penuh perhatian mendengar Yesus.  Maria dapat menanggapi apa yang dikehendaki oleh Yesus iaitu kehadiran penuh perhatian terhadapNya.

question-mark1Sikap Martha dan Maria ini ada dalam diri kita masing-masing.  Kebimbangan dan kesibukan mengenai perkara-perkara duniawi membuatkan tumpuan kita berbelah bagi terhadap Tuhan.  Kita diajak untuk memberikan masa untuk Tuhan, menyerahkan segala kerisauan dan kesibukan kita kepada Tuhan kerana hidup yang penuh kesibukan menjauhkan kita dari Tuhan. Tidak dinafikan, meningkatkan taraf hidup kita adalah sesuatu yang baik dan penting.  Tuntutan kelangsungan hidup sesungguhnya bukan mudah.  Janganlah kiranya disebabkan mengejar harta di dunia ini membawa kita jauh dari Tuhan.  Kita imbangi kedua-duanya.

Jika kita membaca pembacaan pertama, Abraham juga begitu sibuk melayani tetamunya yang singgah di khemahnya.  Dia menyediakan hidangan yang terbaik.  Ternyata tetamu itu adalah malaikat Tuhan.  Dibandingkan dengan Martha, Abraham melakukan semuanya dengan penuh ikhlas tanpa bersungut-sungut.  Akhirnya Abraham mendapat ganjaran dimana dia akan mendapat anak laki-laki.

Apakah kisah Maria dan Martha ini menyentuh kita?  Marilah kita belajar dari Martha dan Maria.  Apakah pelayanan seperti Martha yang tanpa kita sedari berakhir pada sikap mengabaikan Tuhan?  Marilah kita sama-sama memohon bimbingan Roh Kudus agar diberi kebijaksanaan dalam mengatur dan mengimbangi kehidupan kita sehari-hari. Dalam usaha meningkatkan taraf hidup kita tingkatkan juga hidup rohani kita.

SOALAN RENUNGAN

  1. Di dalam gereja terdapat banyak bentuk pelayanan yang memerlukan anda…pelayanan yang bagaimanakah yang ingin atau sedang anda lakukan?
  2. Apakah cara yang terbaik untuk mengimbangi keperluan rohani dan jasmani dalam kehidupan saya setiap hari?

MENJADI PELAKU FIRMAN

Renungan Hari Minggu Biasa Ke 15 ( C )

Ulg.30:10-14               Kol.1:15-20                  Luk. 10:25-37

 

Dalam Injil hari ini kita menyaksikan dialog antara seorang ahli Taurat dengan Yesus.  Si ahli Taurat yang memang arif tentang hukum bertanya kepada Yesus tentang apa yang harus diperbuat untuk memperoleh hidup yang kekal.  Perbualan itu menghala kepada hukum yang terutama dan utama; Mengasihi Allah dengan segenap hati, segenap jiwa, segenap kekuatan dan akal budi, dan mengasihi sesama manusia seperti diri sendiri.  Pertanyaan selanjutnya dari ahli Taurat tentang siapakah “sesamaku” membawa kepada pencerahan Yesus tentang “sesamaku manusia” dengan menceritakan sebuah cerita.

Yesus menceritakan kisah seorang Yahudi yang menjadi mangsa rompakan, dipukul hingga setengah mati di satu jalan yang memang terkenal bahaya. Seorang imam melalui tempat itu dan melihatnya, tetapi dia tidak menolong. Kemudian, datang seorang Lewi. Dia juga tidak berbuat apa-apa malah menyimpang ke jalan lain, mungkin kerana takut mengambil risiko dan memikirkan keselamatannya sendiri. Akhirnya, datanglah seorang Samaria.

Orang Samaria itu menghentikan keledainya, dan dengan sepenuh hati menghulurkan tangannya membantu si mangsa.  Dia tidak peduli dengan perbezaan sosial, politik, dan agama. Dia juga tidak peduli dengan keselamatannya sendiri. Apa yang dilihatnya adalah orang yang memerlukan pertolongan. Baginya, orang yang telanjang, terluka, dan setengah mati itu adalah sesama yang memerlukan pertolongan. Dia bersedia membayar segala biaya yang diperlukan dan memastikan orang itu sembuh sepenuhnya.

Yesus mengajarkan tuntutan yang melampaui Hukum Taurat, “Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri.” Justeru, Yesus menegaskan bahawa tidak ada orang yang bukan sesama. “Sesama” bukanlah soal ikatan darah, yang sebangsa atau status yang sama. “Sesama” di sini ialah mereka yang menderita, tertindas, orang miskin yang memerlukan tindakan nyata dari kita. Janganlah kiranya kita seperti Imam, Lewi itu atau si ahli Taurat itu.   Imam dan orang Lewi mengetahui dengan baik perintah Allah ini, dan si ahli Taurat dapat menafsirkannya. Bezanya, mereka hanya sekadar mengetahui, memahami malah mahir mentafsir segala Firman Tuhan, sedangkan orang Samaria itu dengan melaksanakan kasih menunjukkan bahawa dia meng-“hidup”-i hukum itu. Dia telah menjadi Pelaku Firman.

“Pergilah, dan perbuatlah demikian!”. Di sini Yesus menegaskan bahawa untuk memperoleh hidup kekal (keselamatan) tidak cukup jika secara teori kita mengerti kehendak Tuhan namun tidak melakukannya. Kita harus menjadi pelaku Firman.

Dalam Perwartaan Apostolik Sri Paus Francis sempena Tahun Suci Berbelas Kasih (Papal Bull-MISERICORDIAE VULTUS),  kita diajak untuk menunjukkan belas kasihan kepada sesama.  Sri Paus mengharapkan, Dalam Tahun Suci ini, kita mengharapkan pengalaman membuka hati kita untuk mereka yang tinggal di pinggiran masyarakat…”  Seterusnya Sri Paus Francis menyeru sepanjang Tahun Suci ini kita:

“…dapat merenungkan karya jasmani mahupun rohani dari belas kasihan. Karya jasmani belas kasihan: memberi makan orang yang lapar, memberi minum kepada orang yang haus, memberi pakaian orang yang telanjang, menyambut orang asing, menyembuhkan orang sakit, mengunjungi orang yang dipenjara, dan menguburkan orang mati. Dan janganlah kita melupakan karya rohani belas kasihan: menasehati orang yang bimbang, mengajari orang yang tidak berpengetahuan, menegur orang-orang berdosa, menghibur orang yang menderita, mengampuni kesalahan, menanggung dengan sabar mereka yang berbuat jahat kepada kita, dan mendoakan orang yang hidup dan yang mati”(MV no.15). 

SOALAN RENUNGAN

 

  1. Sempena Tahun Suci Berbelas Kasihan ini, setiap keuskupan telah menyediakan tempat untuk ziarah. Sudahkah anda melakukan ziarah sempena Tahun Suci Berbelas Kasihan ini?
  2. Di antara Tujuh Karya Rohani Belas Kasih dan Tujuh Karya Jasmani Belas Kasih, manakah yang ingin anda lakukan sempena Tahun Suci Berbelas Kasih ini?