APAKAH KITA MEMBINA JURANG PEMISAH?

Renungan Hari Minggu Biasa Ke 26 ( C )

Amo. 6:1, 4-7              1Tim. 6:11-16              Luk. 16:19-31

Merenungkan tentang si orang kaya dan Lazarus mungkin kita bertanya kenapa orang kaya itu tidak masuk surga sedangkan Lazarus mendapat tempat dalam kemuliaan Allah di surga?  Apakah kerana orang kaya itu masuk neraka kerana dia kaya dan Lazarus masuk surga kerana miskin?

Kisah yang Yesus berikan dalam Injil hari ini mengajak kita untuk merenungkan dengan lebih dalam.  Seseorang yang kaya, banyak harta dan hidup mewah bukanlah sesuatu yang jahat.  Sebaliknya juga,  miskin bukanlah sesuatu yang baik dan syarat untuk masuk surga.

Kita melihat kepada orang kaya itu dimana dia begitu taksub dengan kekayaannya, berbangga dengan keberhasilannya menjadikannya hanya pentingkan diri sendiri.  Orang kaya ini menganggap kekayaannya itu adalah yang paling penting.  Dia tidak menyedari ada seorang pengemis miskin di dekat pintu rumahnya sementara dia bersukaria dalam kemewahannya.  Dia telah membina tembok dan jurang dengan orang yang tidak setaraf dengannya dan lebih-lebih lagi dengan orang miskin yang hina itu.  Hati orang kaya ini jadi beku, tiada belas kasihan kepada yang menderita dan miskin.  Jurang yang dibina oleh orang kaya ini dengan Lazarus semasa hidupnya telah menjadi jurang pemisah juga dalam kehidupan selepas kematian.

Dalam kehidupan kita sehari-hari, mungkin kita juga membina tembok jurang pemisah antara satu sama lain. Tidak murah hati dalam hal memberi pertolongan kepada mereka yang memerlukan. Menjauhkan diri dari orang yang tidak setaraf dengan kita.  Janganlah kita seperti orang kaya yang kikir tetapi orang kaya yang mempunyai belas kasihan kepada orang lain yang memerlukan.  Kita mohon rahmat Tuhan untuk merobohkan tembok-tembok kesombongan, keangkuhan dan pentingkan diri sendiri dalam hidup kita setiap hari.

 

SOALAN RENUNGAN

  1. Bagi anda, adakah hidup mewah itu sesuatu yang salah?
  2. Apakah tembok-tembok yang menjadi jurang pemisah antara saya, Allah dan sesama?

BERKAT PEMBERIAN DEMI KEBAIKAN SESAMA

Renungan Hari Minggu Biasa Ke 25 ( C )

Am.8:4-7      1Tim. 2:1-8      Luk. 16:1-13

 

Nabi Amos dalam bacaan pertama hari ini mengecam perilaku ketidak-adilan dan penindasan terhadap orang-orang miskin yang dilakukan orang-orang  pada zaman itu.  Banyak orang mencari “kesempatan dalam kesempitan”. Licik mempergunakan masa-masa sukar dan mengeksploitasi orang-orang miskin untuk mencari keuntungan.

Dalam Injil hari ini perumpamaan yang Yesus berikan tentang seorang pengurus wang kepada seorang kaya mengajak kita untuk bertindak bijak dalam menggunakan harta kekayaan dan lebih menumpukan kepada harta sejati di syurga. Adalah dikisahkan, pengurus wang ini telah menyalahgunakan harta kekayaan majikannya yang mengakibatkan dia akan dibuang kerja.  Sementara dia belum diberhentikan, pengurus wang yang cerdik ini dengan cepat membuat perancangan untuk masa depannya.  Pengurus wang yang licik ini memanggil semua pemiutang majikannya dan memberi mereka surat hutang baru dengan mengurangi setengah atau limapuluh peratus dari hutang sebelumnya.  Dengan kelicikannya maka masa depannya terjamin.  Apabila dia tidak lagi bekerja masih ada orang yang akan membantunya dan tentu tidak disisihkan kerana persahabatan sudah terjalin.  Dia menggunakan wang untuk membeli persahabatan.

Perbuatan pengurus wang ini dipuji oleh majikannya.    Malah Yesus juga tertarik dengan kepintaran pengurus wang yang melihat jauh ke depan. Namun Yesus mengecam pengurus wang itu yang mendapatkan apa yang dia mahu dengan cara tidak jujur.  Yesus berkata: “Sebab anak-anak dunia ini lebih cerdik terhadap sesamanya daripada anak-anak terang.”  Mereka yang tidak mengenal Tuhan, di saat-saat terancam boleh bertindak bijak dengan cara apa sekalipun walaupun dengan penipuan. Sementara sebaliknya, anak-anak terang iaitu mereka yang mengenal Tuhan seharusnya lebih bijak dalam menggunakan harta kekayaan. Harta yang kita ada adalah harta yang dipercayakan Allah kepada kita. Justeru itu, kita dituntut bermurah hati membagi-bagikan berkat kelimpahan yang ada untuk kepentingan bersama terutama kepada yang miskin.

Membangun kehidupan kita bersama orang lain dengan berdasarkan wang dan material adalah sebuah kesia-siaan. “Ikatlah persahabatan dengan mempergunakan mammon yang tidak jujur, supaya jika mammon itu tidak dapat menolong lagi, kamu diterima di dalam kemah abadi.”   Yesus meneruskan dengan berkata: “Sesiapa yang setia dalam perkara-perkara kecil, ia setia juga dalam perkara-perkara besar.”  Kejujuran dalam perkara kecil adalah dituntut dalam setiap peribadi. Begitu pula dalam hal-hal mengelola setiap benda-benda didunia ini yang mempunyai nilainya tersendiri.  Tidak ada satupun benda yang kita tidak boleh gunakan untuk sesama dan kemuliaan Allah. Betapa kecilpun nilainya ketika ini, akan menentukan ganjaran syurgawi di masa akan datang.

Sekali lagi Yesus menuntut komitmen yang sepenuhnya dari kita sebagai pengikutNya apabila Dia berkata: “Seorang hamba tidak dapat mengabdi kepada dua tuan…. Kamu tidak boleh mengabdi kepada Allah dan kepada Mamon.”  Janganlah kita menjadi hamba wang tetapi mengamalkan kemurahan hati dan belas kasihan dengan selalu memikirkan kehidupan yang abadi.

Sebagai orang percaya, kita harus memilih Allah untuk menjadi tuan dalam hidup kita.  Sebab Allahlah sumber pemberi berkat dan segala apa yang kita miliki adalah berkat pemberian yang dipercayakan kepada kita untuk digunakan demi kebaikan sesama.

SOALAN RENUNGAN

  1. Apakah yang Yesus maksudkan apabila Dia berkata: “Sesiapa yang setia dalam perkara-perkara kecil, ia setia juga dalam perkara-perkara besar”?
  2. Bagaimanakah cara anda mengimbangi antara keperluan rohani dan keperluan hidup sehari-hari?

PERTOBATAN

Renungan Hari Minggu Biasa Ke 24 ( C )

Kel.32:7-11.13-14      1Tim.1:12-17      Luk. 15:1-32

 

Dalam Injil hari ini Yesus menegur orang-orang Farisi dan ahli-ahli Taurat yang merasa diri benar dan tidak mahu bergaul dengan orang-orang berdosa.  Yesus memberikan tiga perumpamaan iaitu domba yang hilang, dirham yang hilang dan anak yang hilang.  Sambil menegur orang-orang Farisi dan ahli-ahli Taurat, Yesus melalui ketiga-tiga perumpamaan ini menyatakan betapa Allah itu sungguh berbelas kasihan terhadap orang berdosa.  Domba, dirham dan anak yang hilang itu adalah sesuatu/seseorang yang sungguh berharga, bernilai dan dikasihi sehingga dicari dan dinantikan kepulangannya.  Tentunya apabila ditemukan kembali, akan ada sukacita yang besar.  Betapa sukacita seorang bapa apabila anaknya pulang.

Di dalam kehidupan mungkin kita pernah merasa kecewa, patah hati, kerana beban hidup yang berat, kerana kegagalan yang pernah kita alami, mengalami jatuh dalam dosa dan sebagainya.  Kita lari dari Tuhan, mengasingkan diri dari komuniti setempat, menjauhkan diri dari gereja.  Malah mula meragukan kasih dan pertolongan Tuhan. Iman sudah mula goyah! Di dalam keadaan seperti inilah Yesus, yang penuh kasih, tidak menjauhi dan tidak meninggalkan kita. Dia tetap mengasihi kita.

Kita adalah peribadi-peribadi yang sangat berharga dan mempunyai nilai penting di mata Allah.  Oleh sebab itu, Allah sentiasa mencari dan menemukan kita untuk pulang di pangkuanNya. Kasih-Nya mengalahkan dosa kita. Walaupun kita selalu berbuat dosa, Dia tetap mengasihi.  Dia mencari dan mendapatkan kita. Yesus mengajarkan betapa besar sukacita Allah Bapa ketika anak-anakNya yang tersesat dan menjauhkan-Nya, kemudian bertobat dan kembali kepada Allah Bapa.

Bertobat adalah satu sikap yang mengubah arah kehidupan. Kita meninggalkan sifat-sifat lama yang menghalang kita untuk dapat menjalin hubungan yang baik dan akrab dengan Tuhan dan sesama.  Marilah datang kepada Allah yang penuh belas kasihan dan setia menunggu kepulangan kita.

SOALAN RENUNGAN

  1. Pernahkah anda kehilangan sesuatu benda yang berharga dan setelah beberapa lama anda telah menjumpai benda tersebut? Apakah perasaan anda?
  2. Bayangkan anda adalah “domba yang hilang” dan ditemukan oleh Yesus dan diletakkan di atas bahu-Nya. Bagaimanakah perasaan anda?

PEMBERKATAN DAN PERASMIAN GEREJA SANTA ANNA, INANDUNG

IMG_0353

IMG_0361

Allah hadir di mana-mana dan bila-bila saja. Namun gereja adalah tempat di mana Allah secara khusus hadir untuk memberi berkat dan rahmat yang melimpah. Kehadiran Allah secara khusus di gereja menyebabkan berkat dan rahmat-Nya yang melimpah itu bagaikan mata air yang tidak pernah habis, namun siapapun harus datang untuk mengambilnya.

IMG_0464

IMG_0467

IMG_0469

Maka, tema yang dipilih: Rumahku akan disebut Rumah Doa, sangat tepat. Menurut Bapa Uskup Datuk Cornelius Piong dalam homilinya dalam Perayaan Ekaristi Pemberkatan dan Perasmian Gereja Santa Anna, Inandung, 26 Julai 2016, gereja sejatinya adalah rumah doa bagi setiap umat, tempat di mana umat berjumpa dan berdialog dengan Allah. Oleh sebab itu, umat Katolik di Inandung diharapkan selalu rindu untuk berjumpa dan berdialog dengan Allah di rumah-Nya. Dengan demikian umat memperoleh berkat dan rahmat melimpah, tidak hanya bagi diri sendiri tetapi juga untuk dibagikan kepada sesama.

IMG_0454

Perayaan Ekaristi Pemberkatan dan Perasmian Gereja Santa Anna, Inandung dipimpin oleh Bapa Uskup Datuk Cornelius Piong sebagai Konselebran Utama, didampingi Fr Rudolf Joannes, Fr Bonaventure Unting dan Fr David Mamat.

IMG_0411

IMG_0473

Dalam kesempatan yang sama, wakil dari SASAGER, dalam ucapannya berterima kasih kepada Bapa Uskup yang telah merestui niat mereka untuk membangun sebuah gereja di Keuskupan Keningau. Juga tidak dilupakan kepada Fr Rudolf Joannes yang banyak berjalan bersama mereka di dalam merealisasikan impian tersebut. Sumbangan membangun gereja ini terinspirasi dengan kenangan lalu ketika mereka masih duduk di bangku pengajian.

IMG_0459

Setelah pemberkatan dan perasmian, Bapa Uskup Datuk Cornelius Piong beserta tetamu undangan dan umat yang hadir bersama-sama bersyukur menikmati hidangan makan tengahari yang sudah disediakan oleh umat di Kampung Inandung.

Hiburan diawali dengan penampilan dari Komuniti Timores dengan mempersembahkan dua buah lagu, dilanjutkan dengan Tarian Magunatip yang dipersembahkan oleh anak-anak yang ada di kampung tersebut. Saat acara hiburan dimulai, para undangan dan masyarakat sekitar mulai hadir. Makan tengahari bersama adalah lambang kesatuan dan kekeluargaan.

PEMBERKATAN DAN PERASMIAN GEREJA SANTO YOHANES VIANNEY, KAMPUNG SANANG

IMG_9201

Sanang – Keragaman dan kerukunan umat beragama di Kampung Sanang boleh menjadi acuan bagi daerah-daerah lain. Dimana di daerah ini antar umat beragama hidup damai dan rukun. Bahkan di dalam pembangunan rumah ibadat kebersamaan itu sangat terlihat.

IMG_9262

IMG_9270

IMG_9276

Salah satu contohnya adalah pembangunan Gereja Santo Yohanes Vianney, yang acara pemberkatan dan perasmiannya dilangsungkan Jumaat pagi (06/05) yang dihadiri oleh wakil dari Tan Sri Datuk Seri Panglima Joseph Kurup dan Datuk Elron Alfred Angin beserta rombongan.

IMG_9300

IMG_9369

IMG_9373

Pada kesempatan itu, Bapa Uskup Datuk Cornelius Piong berterima kasih kepada para penderma yang dengan ikhlas menghulurkan bantuan di dalam merealisasikan pembangunan Gereja bagi umat di Kampung Sanang. Lanjutnya, beliau berharap agar bangunan yang telah siap dibina ini, agar di jaga dan dimanfaatkan dengan sebaik mungkin.

IMG_9204

IMG_9239

Pesan Bapa Uskup, bahawa dengan kehadiran Gereja ini kiranya umat menjadi bait Allah pewarta firman Allah yang menjadikan Tuhan sumber terang dalam keluarga, masyarakat dan bernegara. Beliau berharap dengan berdirinya Gereja ini mampu mempersatukan seluruh umat untuk sama-sama beribadat memuliakan Tuhan Yesus dan juga sentiasa menjadi sumber kebaikan dengan umat yang berbeza agama mahupun gereja.

IMG_9402

Seusai perayaan Ekaristi, Bapa Uskup beserta para tetamu undangan mengabdikan kenangan di tempat itu dengan menanam bunga sebagai simbolik sahnya perasmian Gereja di tempat itu. Suasana dimeriahkan lagi dengan tari-tarian dan jamuan makan tengahari bersama.