PERLU USAHA UNTUK MEMILIKI HARTA YANG BERNILAI

HARI MINGGU BIASA KE – 17 ( A )

Bc.1. 1raj 3:5.7-12                  Bc.2. Rom 8:28-30           Bc.3. Mat 14:44-52

Ada satu pertanyaan yang boleh kita renungkan.  Apakah yang kita cari dalam hidup di dunia ini?  Tentunya ada banyak jawaban; kesenangan, kedamaian, kebahagiaan dan sebagainya.  Pernahkah kita berfikir untuk mencari harta? Bukan harta duniawi yang akan pupus tetapi harta sejati yang tidak pernah akan habis!

Perlu Usaha Untuk Memiliki Harta Yang Bernilai

Pada minggu ke-17 ini, Gereja memberikan bacaan dimana tiga perumpamaan tentang Kerajaan Syurga, yang diumpamakan seperti seorang yang menjual segala yang dia miliki demi memiliki harta dan mutiara yang berharga. Kita melihat bahawa Kerajaan Syurga adalah sesuatu yang sudah sepatutnya menjadi fokus utama dan tujuan dalam kehidupan kita. Hal-hal yang lain dianggap sebagai kurang penting, atau dengan kata lain, hal-hal yang bersifat kekal seharusnya dipandang lebih utama daripada hal-hal yang sementara.

Melihat kepada petikan Injil tersebut, Kristus Yesus memberikan perumpamaan tentang Kerajaan Allah, iaitu, seperti harta yang terpendam di ladang, pedagang yang mencari mutiara yang indah dan bahawa Kerajaan Syurga adalah seumpama pukat yang dilabuhkan ke laut, dan berbagai jenis ikan dikumpulkan dan ditangkap, yang kemudian dijelaskan ertinya sebagai akhir zaman, di mana yang baik akan mendapatkan kehidupan kekal di Syurga dan yang jahat akan mendapatkan ganjarannya di neraka. Dan di ayat seterusnya dijelaskan bahawa para murid juga menerima perutusan untuk menjadi penjala manusia dengan mewartakan Injil.

Perumpamaan tentang harta dan mutiara menunjukkan harga yang harus dibayar untuk memperoleh Kerajaan Syurga. Dan akhirnya perumpamaan tentang pukat mengulangi perumpamaan tentang lalang di antara gandum, yang menceritakan akhir zaman, di mana para malaikat akan memisahkan yang jahat dari yang  baik/benar, serta memberikan hukuman bagi orang yang jahat di neraka dan memberikan anugerah keselamatan bagi umat Allah yang setia sampai akhir.

Perumpamaan pertama menceritakan bahawa Kerajaan Allah seumpama seseorang yang menemukan harta di ladang, menguburkannya kembali, dan dengan sukacita menjual seluruh harta miliknya untuk membeli ladang itu. Dalam ayat ini dikatakan bahawa seseorang “menemukan”. Menemukan mempunyai pengertian tidak sengaja atau tiba-tiba.

Seseorang dapat saja menemukan harta terpendam seperti mengalami campurtangan Tuhan dalam hidup melalui kejadian-kejadian yang tidak disangka-sangka, seperti, dalam penderitaan seseorang menemukan makna hidup dan Kristus.  Melalui pengalaman itu, seseorang berubah dan bertobat.  Ada juga yang merasa hidup begitu kosong, tanpa erti dan secara tidak sengaja dia mendapat kembali semangat untuk hidup ketika mendengar  renungan Sabda Allah. dengan pengalaman tersebut orang itu berusaha untuk terus mahu menghidupi penemuan hidup yang baru.  Seperti mahu mendapat harta sangat mahal untuk dimiliki, maka orang tersebut dengan sukacita menjual seluruh miliknya demi dapat memiliki harta tersebut. Dan memang menemukan Kristus dan menjalin hubungan yang intim dan peribadi dengan Kristus jauh lebih berharga dari apapun.

Dengan demikian, kalau seseorang telah menemukan Tuhan, maka dengan segala risikonya dia harus menempatkan Tuhan di atas segalanya, kerana memang hanya Tuhanlah yang berharga untuk dikasihi dengan segenap hati, jiwa dan kekuatan kita.

Perumpamaan kedua yang diberikan oleh Yesus tentang Kerajaan Syurga adalah seperti seorang pedagang yang mencari mutiara yang indah  dan setelah menemukannya, dia menjual seluruh hartanya. Di sini ditekankan bahawa Kerajaan Syurga bukan saja harta yang mahal, tetapi juga sesuatu yang indah. Keindahan Kerajaan Syurga ini harus dicari, seperti seorang pedagang yang mencari mutiara yang indah. Melalui nabi Yeremia, Tuhan mengatakan “Apabila kamu mencari Aku, kamu akan menemukan Aku; apabila kamu menanyakan Aku dengan segenap hati, Aku akan memberi kamu menemukan Aku” (Yer 29:13-14).

Bagi kita yang telah menerima Sakramen Baptis, maka sesungguhnya, kita telah menemukan mutiara yang indah. Tetapi apakah semua orang yang dibaptis menjalankan hal yang kedua, iaitu menjual seluruh harta miliknya untuk membeli mahupun mempertahankan mutiara yang indah. Apakah yang dimaksudkan menjual seluruh harta miliknya demi mendapatkan Kristus secara penuh? Jika kita membaca kisah hidup para santo dan santa, mereka telah menyerahkah seluruh kehidupan mereka demi untuk Kristus.

Bagaimana dengan kita? Kita dapat menjalankan satu sikap yang juga diajarkan Kristus untuk dapat juga memiliki mutiara yang indah atau Kerajaan Syurga, iaitu sikap miskin di hadapan Allah (Mat 5:3). Orang yang miskin di hadapan Allah sentiasa melihat bahawa harta, kekuasaan, kedudukan dan apapun yang dimilikinya adalah merupakan karunia Tuhan. Dan semuanya ditempatkan, digunakan selayaknya, iaitu sebagai sesuatu yang digunakan untuk memuliakan Kerajaan Allah.

Yesus memberikan perumpamaan seterusnya tentang Kerajaan Syurga seperti pukat yang dilabuhkan ke laut, yang mengumpulkan semua jenis ikan, yang baik mahupun yang tidak baik. Lautan diumpamakan sebagai dunia, dan pukat adalah Gereja. Sama seperti pukat harus ditebarkan ke tempat yang dalam, maka Gereja harus juga mewartakan Kristus ke tempat yang dalam. Dan setelah penuh, maka pukat tersebut diseret ke pantai dan orang-orang kemudian memilih ikan yang baik dan membuang ikan yang tidak baik. Ini menggambarkan tentang akhir zaman, di mana para malaikat akan memisahkan manusia yang baik dari yang tidak baik.  Dan bagi orang yang jahat akan mendapatkan ganjarannya di dalam neraka.

Sama seperti di dalam Gereja terdiri dari orang kudus dan pendosa. Katekismus Gereja Katolik (KGK, 867) menjelaskan; Gereja adalah kudus: Roh Kudus adalah asalnya; Kristus, Mempelainya, telah menyerahkan Diri untuknya, untuk menguduskannya; Roh kekudusan menghidupkannya. Memang orang berdosa juga termasuk di dalamnya, tetapi ia [Gereja] adalah “yang tak berdosa, yang terdiri dari orang-orang berdosa”. Dalam orang-orang kudusnya terpancar kekudusannya; di dalam Maria ia sudah kudus secara sempurna.

Setelah Yesus mengatakan perumpamaan tersebut, maka Yesus berpaling kepada para murid dan bertanya mengertikah kamu semuanya itu? Dengan kata lain, mengertikah kamu, bahawa ketika engkau Ku panggil, Aku akan menjadikan engkau penjala manusia? (Mat 4:9; Mrk 1:17). Tugas perutusan untuk mewartakan Kerajaan Syurga bukan hanya diberikan kepada paus, para uskup dan para imam, namun juga kepada semua umat Allah yang telah dibaptis.

Dari uraian di atas, maka kita dapat melihat bahawa Kerajaan Syurga adalah begitu berharga dan begitu indah. Tidak ada pengorbanan yang terlalu besar untuk mendapatkan Kerajaan Syurga. Oleh kerana itu, kita mohon rahmat Allah dan karunia keberanian, sehingga kita berani untuk mengorbankan segalanya bagi Tuhan.

Allah Bapa yang penuh kasih, kami bersyukur atas rezeki kehidupan kekal yang telah kami terima ini. Semoga kami juga Kau beranikan untuk mengorbankan segalanya demi terciptanya Kerajaan-Mu di tengah-tengah kami, iaitu kehidupan bersama yang dipenuhi cinta kasih, keadilan dan kedamaian sebagaimana suasana Yerusalem syurgawi yang kami dambakan. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami.

ANDA AKAN MELANJUTKAN PELAJARAN KE MELAKA ATAU JOHOR?

Pelayanan Belia dan Kampus Keuskupan                    Melaka-Johor sedia membantu anda!

aa     hhh

 

 

 

 

 

Multimedia University (MMU), Melaka

Hubungi : Shahriel D. B Aludah

Tel : 012-422 9434


University Teknikal Malaysia Melaka (UTeM)

University Teknologi Mara (UiTM), Bandaraya

University Teknologi Mara (UiTM), Lendu

University Teknologi Mara (UiTM), Jasin

Putra International Collede (PIC), Melaka

Hubungi : Teresa Senatia Anak Sabastian

Tel : 014-687 3932


University Teknologi Mara (UiTM), Segamat

Hubungi : Esther Angie Ahad

Tel : 014-5760552


 

University Tun Hussein Onn (UTHM), Pagoh

Hubungi : Yohannes Nyambong Anak Lowrance

Tel : 012-353 0796


 

University Tun Hussein Onn (UTHM), Batu Pahat

Hubungi : Exzreena Michael

Tel : 019-536 5896


 

University Teknologi Malaysia (UTM), Skudai

Hubungi : Rayvinshie A/L Selvadurai

Tel : 019-582 8001


 

EDUCITY

Multimedia University (Nusajaya)

Newcastle University Medicine Malaysia

Netherlands Maritime Institute of Technology

Reading University

Southampton University

Hubungi : Lavindren Luke A/L Panneerchelvam

Tel : 019-557 4787


 

Institut Pendidikan Guru Kampus Temenggong Ibrahim (IPKTI), Larkin

Hubungi : Brandon Liaw Ah Kim

Tel : 011-3187 5387


 

Kolej Sains Kesihatan Bersukutu (KSKB), Kempas

Hubungi : Edric Lorenz Lister

Tel : 016-881 4213


 

University Teknologi Mara (UiTM), Pasir Gudang

Hubungi : Eva Glenn Robert

Tel : 011-1417 2654


 

University Kuala Lumpur Malaysian Institute of Industrial Technology (UniKL MITEC), Johor

Hubungi : Lorio L’wiey Anak Tawi

Tel : 012-857 2178


 

Politeknik Ibrahim Sultan (PIS), Masai

Hubungi : Donacius

Tel : 012-840 9805


Jika kampus anda tidak tersenarai, atau untuk pertanyaan umum, sila hubungi secara terus Pelayanan Kampus Melaka-Johor :

Deacon Adrian Ng      : 016-222 1089

Daryl Tan Hock Ann  : 014-227 4785

Sister Shanti                 : 016-387 5040

 

Untuk pelayanan kampus di Keuskupan lain, sila hubungi :

Keuskupan Agung Kuala Lumpur (Wilayah Persekutuan, Selangor, Negeri Sembilan, Pahang, Terengganu)

Mernah Timun : 016-828 1039

 

Keuskupan Pulau Pinang (Pulau Pinang, Perak, Kedah, Perlis, Kelantan)

Shereena Ho : 010-971 2217

KEMENANGAN MELALUI ROH KUDUS

HARI MINGGU BIASA KE – 16 ( A )

Bc. 1. Keb 12:13,16-19            Bc.2. Rom 8:26-27      Bc.3. Mat 13:24-43

Hidup manusia selalu dalam keadaan tegang, terutama tentang hidup dalam Roh atau hidup di luar Roh.  Hidup dalam Roh bererti hidup dalam terang Tuhan, sementara hidup diluar Roh adalah hidup dalam kegelapan.  Dalam situasi ini manusia selalu jatuh kerana kelemahan manusia.  Namun, rahmat pertobatan dan pengampunan sentiasa diberikan Allah.

Kemenangan Melalui Roh Kudus

Ada orang yang berpikiran bahawa hidup ini adalah sebuah perlumbaan. Semua orang, siapapun itu berada dalam satu perlumbaan menuju suatu tujuan (cita-cita, impian dan harapan). Kerana itu semua orang bertungkus-lumus untuk memajukan dirinya untuk mencapai kemenangan hidup. Kononnya kemenangan itu akan tercapai jika cita-cita atau impian tercapai. Ada yang menjadi kaya raya, ada yang menjadi orang terhormat, ada yang menjadi usahawan, dan banyak lagi. Kemenangan diukur dengan status dan pencapaian hidup.Tetapi pandangan hidup tersebut adalah materialisme dan hedonisme yang hanya memikirkan kemenangan diri sendiri. Banyak cara yang diusahakan (baik itu haram atau halal) demi mencapai cita-cita dan impian. Motivasinya adalah untuk memuaskan keinginan diri sendiri sahaja. Persoalannya adalah bagaiman dengan orang yang lemah, miskin, menderita sakit, terpinggir dari masyarakat, dan cacat? Bagaimana dengan situasi dan keadaan hidup sehari-hari? Perlu disedari bahawa kemenangan yang diperolehi di dunia ini tidak dapat menjamin kebahagiaan yang berkekalan.

Hidup ini bukan suatu perlumbaan tetapi anugerah dari sang sumber kehidupan. Anugerah bukan bererti kita bebas untuk menjalani dengan sesuka hati. Hidup perlu dijalani dalam kebebasan sejati menuju kemenangan sejati. Jika melihat pada situasi dunia saat ini, nampaknya sangat susah bahkan mustahil untuk merasakan kebebasan sejati. Ditambah dengan kelemahan-kelemahan jasmani dan spiritual yang dimiliki, maka sangat sulit untuk memperolehi kemenangan. Tetapi bagi seorang beriman, yang percaya akan kuasa Tuhan melalui Roh Kudus – roh yang menghidupkan – kemenangan selalu berpihak kepadanya. Kemenangan yang diberikan oleh Roh tidak bersifat duniawi tetapi lebih kepada spiritual (hidup rohani ).

Roh Kudus monolong kita di dalam mengatasi kelemahan-kelemahan kita.Kelemahan yang dimaksudkan ialah ketidakmampuan kita untuk memahami situasi dan mendoakan situasi tersebut dengan benar. Kadang-kadang kita tidak mampu berdoa kerana kata-kata tidak  mampu mengungkapkan keperluan yang kita rasakan. Tanggapan roh berupa keluhan-keluhan yang tidak terucapkan menunjukkan betapa Allah melalui Roh-Nya memasuki pengalaman hidup kita.Oleh hal yang demikian, setiap orang percaya tidak boleh berkata “saya tidak dapat atau mampu berdoa” atau “saya tidak tahu bagaimana untuk berdoa.”

Kerana Roh Allah sendiri yang menolong kita untuk berdoa bahkan berdoa untuk kita. Allah tidak meninggalkan kita tetapi Dia senantiasa menyertai dan membimbing kita lewat Roh-Nya. Dialah yang mengajari kita dan menopangi Kita.

Dalam situasi hidup yang penuh dengan lalang. Orang baik hidup bersam si jahat. Di mana ada kebaikan di situ juga ada kejahatan. Dimana ada gandum di disitu juga ada lalang.

Mungkin di antara lalang itu kita yang terlemah dan terkecil seperti benih sesawi. Namun dengan adanya Roh, kita yang sekecil dan selemah apapun akan memancarkan cahaya kehidupan kepada orang lain. Jangan takut berusaha menjadi orang yang berguna bagi orang lain. Roh Kudus ada untuk memenangkan kita.

Kita adalah ragi kehidupan bagi diri kita sendiri.  Dalam ragi ada kandungan yang lain. Jika kandungan itu adalah firman dan Roh Allah maka hidup  kita baik dan akan memperoleh kebebasan sejati. Tetapi jika kandungan ragi itu lalang maka ia akan memudaratkan kehidupan kita bahkan kehidupan orang lain juga.  Ragi itu tidak perlu diombar ombarkan tetapi disimpan dalam hati.Seperti ragi yang bekerja sendiri memberi kelazatan kepada adonannya. Demikian juga Roh dan firman yang diam dalam diri akan memberi kehidupan pada tubuh jiwa kita. Bayangkan ragi yang ada dalam diri kita itu mengandungi racun?

Firma itu melakukan pekerjaan tanpa kebisingan  kerana begitulah cara kerja Roh, tetapi semua pekerjaannya tidak mengalami kegagalan. Sembunyikan dan simpan Roh dalam diri kita. Kejahatan macamanapun bahkan seluruh dunia tidak akan dapat mencegah kinerja Roh dalam diri kita seperti ragi secara diam-diam dan tersembunyi memberi rasa pada adonannya. Tidak ada yang dapat melihatnya tetapi rasanya dapat dinikmati oleh orang lain.

Injil sebagai ragi dalam hati, melakukan perubahan, bukan terhadap tubuh jasmani sahaja, melainkan pada kualiti hidup spiritual atau rohani.Injil membuat kita menikmati kelazatan yang tidak pernah dirasakan sebelumnya, dan membuat segala sesuatu lazat meskipun tidak pernah lazat sebelumnya.

Injil melakukan perubahan yang menyeluruh.Meresap ke dalam seluruh kekuatan dan kemampuan jiwa bahkan mengubah sifat-sifat tubuh. (Rm 6:13). Perubahan ini terjadi sedemikan rupa sehingga membuat jiwa turut mengambil sifta dari firman.Inilah yang dikerjakan oleh injil. Injil itu tidak lain dan tidak bukan iaitu Roh yang memberi daya kekuatan, semangat, kehidupan, kesegaran, kedamaian dan kelegaan dalam hati. Walaupun hidup di tengah lalang, jika Roh ada dalam diri, kita akan selalu menang walaupu terhimpit oleh lalang-lalang kehidupan. Cara untuk menyimpan dan memelihara ragi yakni firman dalam diri antara lainnya adalah, rajin berdoa, membaca kitab suci, hidup dalam dan oleh kasih, dll.

Allah yang penuh kasih, kami bersyukur kerana telah Kaukuatkan dengan sakramen cinta kasih-Mu. Semoga meski kami diliputi kelemahan dan dosa, kami tetap tekun memelihara benih-benih kebaikan yang telah Kautanam dalam diri kami sehingga dapat menghasilkan buah yang melimpah. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami.