PERAYAAN HIDUP BAKTI TAHUN PERINGKAT KEUSKUPAN KENINGAU

Keningau – Paus Fransiskus telah mengumumkan bahawa tahun 2015 akan didedikasikan sebagai Tahun Hidup Bakti (Year of Consecrated Life). Ini bererti bahawa tahun 2015 secara khusus akan mengangkat tema kehidupan religius dan panggilan-panggilan, khususnya panggilan terhadap hidup bakti. Tahun Hidup Bakti secara rasmi dibuka pada 21 November 2014 dan akan ditutup pada 21 November 2015. Sebagai pengetahuan, tarikh 21 November adalah Pesta Maria dipersembahkan kepada Allah (Feast of the Presentation of Mary). Tarikh ini pula yang dicanangkan oleh Paus Emiritus Benediktus XVI sebagai Hari “Pro Orantibus” (untuk mereka yang berdoa), maksudnya adalah hari untuk secara khusus mengingat dan mendoakan kaum religius.

DSC_3974

Pada 05 Mac 2016 yang lalu, para religius dan paderi yang ada di Keuskupan Keningau merayakan Hari Hidup Bakti sekaligus menutup Tahun Hidup Bakti (Year of Consecrated Life) yang telah dilaksanakan sepanjang tahun 2016 yang lalu. Di dalam perayaan Ekaristi, Bapa Uskup Datuk Cornelius Piong didampingi 9 paderi dan sebanyak 4 Kongregasi dan Komuniti Sekular Betania (FSIC, IJ, FSC, CSE dan ISKB) telah menghadiri tersebut. Seramai 500 umat beriman turut ikut serta dalam perayaan Ekaristi sebagai tanda sokongan terhadap mereka-mereka yang ikhlas mengabdikan hidup mereka bekerja di ladang Tuhan.

DSC_3949

Di dalam homilinya, Bapa Uskup berharap agar setiap anggota religius mahupun umat selalu bersyukur kepada Tuhan atas Hidup Bakti ini. Ini merupakan pemberian dari Tuhan kepada Gereja. Lanjutnya, beliau mengutip kembali apa yang menjadi alasan utama Paus Fransiskus memfokuskan tahun 2015 sebagai Tahun Hidup Bakti. Alasannya adalah agar para religius baik kaum lelaki mahupun perempuan, diharapkan dapat memperbaharui komitmen mereka di dalam hidup pengabdian dan alasan kedua adalah, selaku umat, kita haruslah berterima kasih kerana ada jiwa-jiwa yang rela memberikan hidup mereka agar iman umat dapat semakin dibina dan dikuatkan, dan alasan ketiga adalah agar para belia semakin terbuka untuk mengenal hidup bakti dan menyahut panggilan Tuhan ini.

DSC_3994

Di Keuskupan Keningau, telah merancang agar semua pihak paderi, religius dan awam mempunyai peranan dalam merealisasikan cita-cita Keuskupan dengan berjalan bersama dan membangun komuniti Umat Allah yang komited dan efektif dalam melayani kerajaan-Nya. Setiap kita yang bergelar sebagai paderi, religius dan awam berusaha untuk mencapai cita-cita ini. Keuskupan Keningau sudah berumur 23 tahun, dan Bapa Uskup berharap agar para paderi, religius dan awam yang komited supaya sentiasa menilai bagaimana perkembangan iman kita, adakah semakin berkembang atau sebaliknya, semakin mundur. Jawaban itu dapat ditemui di dalam diri kita sendiri dan ini berhubung dengan kesetiaan dan kesatuan kita dengan Tuhan.

Bapa Uskup mengulas pembacaan pertama di mana Allah berbicara dengan umat-Nya, Israel, bunyinya: “Aku menyukai kasih setia dan bukan kurban sembelihan. Aku menyukai kebenaran akan Allah, lebih daripada kurban-kurban bakaran”. Ertinya saudara-saudari, iman dan kesatuan kita dengan Dia sedalam-dalamnya itulah yang paling penting dihadapan Allah. Upacara dan lain-lain itu adalah luaran sahaja. Di dalam permenungan Bapa Uskup, di dalam pelayanan untuk membentuk umat agar komited dan efektif, sebagai agen-agen pertama-tama perlu mempunyai sifat komited dan efektif. Sifat ini tidak dapat datang dari kemampuan manusia semata-mata, melainkan datang dari Tuhan sendiri. Terkadang sifat seperti orang Farisi itu adalah dalam diri manusia, selalu memandang dirinya yang benar dan merendahkan orang lain. Sifat semacam ini haruslah dikikis dari fikiran dan perbuatan dari seorang paderi, religius mahupun awam yang komited. Mencontohi seperti si pemungut cukai yang berdoa dan merendahkan diri dihadapan Allah dan mengakui kedosaannya.

Budaya mahu bersatu dengan Tuhan setiap hari, yang akrab dengan peribadi Yesus harus menjadi pegangan. Dan komitmen yang sudah diucapkan baik sebagai seorang paderi, religius mahupun awam, haruslah selalu diperbaharui agar kesatuan kita dengan Yesus menjadi sumber kekuatan, kekudusan dan kebijaksanaan. Pelayanan kita itu perlu bersama dengan Yesus dan tidak berjalan sendiri-sendiri.

DSC_3988

DSC_3986

Setelah perayaan Ekaristi sempena Hari Hidup Bakti sekaligus penutupan Tahun Hidup Bakti, Bapa Uskup bersama dengan para paderi, religius dan umat yang hadir, bersama-sama menuju ke dewan Gereja untuk makan tengahari bersama. Di dalam acara makan bersama, berbagai persembahan dipersembahkan baik dari umat yang datang mahupun dari mereka yang menghayati Hidup Bakti tersebut.

DSC_3984

PERSIAPAN PERTAMA PARA PESERTA SYD-4

2

Tambunan – Hari yang ditunggu-tunggu semakin mendekat. Kini, hanya tinggal 95 hari lagi sebelum Sabah Youth Day – 4 (SYD4) berlangsung di Gerea Holy Trinity, Tawau. Persiapan demi persiapan dilakukan agar baik pihak penganjur mahupun peserta, boleh mengalami sukacita, pembaharuan sekaligus menjadi saksi bagi dunia. Bagi para peserta SYD4 yang berada di bawah naungan Keuskupan Keningau, MOT (Main Organizing Team) telah mengadakan persiapan untuk para peserta. Gereja St Theresa, Tambunan menjadi tempat untuk persiapan para peserta.

5

3

4

Seramai 75 peserta mendaftarkan diri di dalam persiapan tersebut. Mereka-mereka ini masing-masing mewakili setiap Gereja yang ada di Keuskupan Keningau. Setelah menyelesaikan pendaftaran, mereka mengikuti Devosi Jalan Salib bersama dengan umat dan diteruskan dengan perayaan Ekaristi yang dipimpin oleh Rev Fr Anthony Mikat. Tepat jam 8 malam, para peserta memulai acara yang dipanggil Ice Breaking. Acara ini dibuat agar suasana kekeluargaan makin dirasai dan para peserta saling mengenal di antara mereka, dan tak lupa bagi team penganjur. Setelah itu, team perkongsian membahagi para peserta menjadi beberapa kumpulan kecil, dimana mereka diminta untuk mengongsikan apakah yang menjadi harapan mereka dengan mengikuti SYD4 nanti. Malam itu diakhiri dengan doa Ibadat Malam yang dipimpin oleh Sr Tauria FSIC.

6

7

8

Keesokan paginya, Sdri Roselinah Francis selaku Koordinator Komisi Belia Keuskupan Keningau mengajak para peserta untuk mengenal tema SYD4 iaitu “Berbahagialah orang yang murah hatinya kerena mereka akan beroleh kemurahan”. Di samping ceramah, para peserta juga diminta untuk saling mengongsikan pengalaman mereka berkaitan dengan tema dan tentunya pertanyaan yang sudah disiapkan oleh pihak penganjur sebelumnya. Sdri Lydia yang mewakili team Katekisis pula membawakan ceramah yang bertajuk “Siapakah saya sebagai belia Katolik hari ini?”. Penceramah mengajak para peserta untuk melihat realiti dunia saat ini. Realiti kehidupan para belia ketika menghadiri perayaan Ekaristi dan sebagainya. Apakah yang dialami oleh para belia dan bagaimanakah mereka boleh menghadirkan identiti mereka sebagai seorang belia Katolik yang tahan di dalam mengalami badai persoalan hidup. Team animasi yang diwakili oleh Cikgu Geraldene pula mengajak para peserta bagaimana para belia dan keluarga menanggapi “year of mercy”. Respon seperti apa yang diharapkan dan perkongsian di dalam kelompok memberi arah tujuan apakah yang boleh dilakukan oleh belia pada masa kini. Para peserta sungguh bersyukur kerana pada hari tersebut, mereka boleh menerima Tubuh Kristus di dalam perayaan Ekaristi dan dilanjutkan dengan Saat Teduh dan Sakramen Rekonsiliasi.

9

10

11

Hari terakhir, para peserta diberi kesempatan untuk bertanya seputar perjalanan program SYD4 nanti. Banyak input-input yang diharapkan dapat memperkaya iman belia Katolik, di dalam menghadapi cabaran dan tawaran dunia yang semakin menggiurkan. SYD4 menjadi tempat pertemuan para belia untuk saling menyokong dan saling berbagi suka mahupun duka. Semoga bertemu lagi di persiapan kedua, iaitu, Gereja St Patrick, Membakut.

12

SEMINAR KERAHIMAN ILAHI

IMG-20160301-WA0049

Keningau – Sempena Tahun Suci Berbelas Kasih yang dicanangkan oleh Sri Paus Fransiskus bermula dari 08 November 2015 – November tahun ini, team Kerasulan Kerahiman Ilahi Keuskupan Keningau (KKIKK) berkenan mengadakan seminar Kerahiman Ilahi buat umat yang ingin mengetahui dan mendalami pesan Tuhan Yesus yang disampaikan melalui St Faustina. Seminar pada kali ini diadakan di Dataran Terbuka Keuskupan Keningau dan berlangsung dari 27-28 Februari 2016.

Seramai 1008 peserta telah mendaftarkan diri mengikuti seminar tersebut. Bangku-bangku yang disediakan mulai dipenuhi dan menantikan program untuk segera dimulai. Acara pada pagi hari dimulai dengan perayaan Ekaristi yang dipimpin oleh Rev Fr Valentinus Saeng dari Kongregasi Misionaris Oblat Maria Imakulata (OMI). Para penceramah dalam seminar kali ini didatangkan khas dari negara Indonesia. Mereka-mereka ialah Rev Fr Valentinus Saeng OMI, dan dibantu pasangan suami isteri iaitu Bapak Haryanto dan Ibu Estherina.

SONY DSC

Di dalam homilinya, Rev Fr Valentinus Saeng OMI bersyukur kepada Tuhan kerana banyak umat yang tergerak hati untuk mengenal dan mengalami lebih dalam Kerahiman Allah yang tiada taranya. Ini terjadi bukan atas kehendak para peserta melainkan undangan dari Allah Bapa sendiri agar umat-Nya semakin mengenal dan mendekatkan diri kepada Tuhan. Selain itu, beliau juga berharap bahawa setiap umat Katolik dimana pun mereka berada, hubungan atau relasi yang akrab dengan Tuhan harus selalu dipelihara. Tanpa relasi yang intim ini, tidak mudah untuk seseorang mengalami dan percaya akan Kerahiman Tuhan yang luarbiasa. Tidak mungkin orang mahu menginjakkan kakinya ke bilik pengakuan, sekiranya tidak percaya bahawa dosa-dosanya akan diampuni oleh Tuhan. Kedekatan dengan Tuhan adalah inti utama orang boleh mengalami secara peribadi pengampunan dan kerahiman Allah.

Setelah itu, Rev Fr Valentinus Saeng OMI, Bapak Haryanto dan Ibu Estherina membawa para peserta untuk mendalami siapakah Sr Faustina yang menerima penampakan dari Tuhan Yesus, bagaimana mendoakan doa koronka, dan dari para penceramah, peserta diajarkan bahawa devosi ini tidak memiliki erti apa-apa sekiranya devosi Kerahiman Ilahi tidak membawa seseorang kepada Ekaristi dan Sakramen-Sakramen yang ada di dalam Gereja. Kerana inilah juga yang ditekankan oleh St Faustina di dalam buku hariannya. Kehadiran dan kedekatan seseorang, dapat diketahui dengan kehadirannya di dalam perayaan Ekaristi dan penghayatannya di dalam menerima Sakramen-Sakramen terutama Sakramen Ekaristi dan Sakramen Rekonsiliasi.

IMG-20160229-WA0019

Keesokan harinya, seminar Kerahiman Ilahi ini ditutup dengan perayaan Ekaristi yang dipimpin oleh Rev Fr Valentinus Saeng OMI. Sesudah komuni, para peserta diajak untuk melakukan penyembahan kepada Sakramen Mahakudus dan doa-doa penyembuhan dilantunkan kepada Tuhan Yesus agar kerahiman-Nya turun ke atas umat-Nya dan menyembuhkan sakit penyakit, terlebih mereka yang menderita sakit batin. Di akhir ucapan, beliau berpesan kepada semua umat yang hadir agar devosi Kerahiman Ilahi ini semakin berakar di dalam kehidupan mereka, terlebih membawa mereka semakin mencintai Gereja Katolik, semakin rindu mahu menerima Tubuh Yesus di dalam perayaan Ekaristi dan mengakukan dosa-dosa mereka di dalam Sakramen Rekonsiliasi.

PEMBERKATAN PINTU SUCI – CHAPEL ADORASI SAKRAMEN MAHAKUDUS, TATAL

Keningau – Pada 03.01.2016 yang lalu, seramai lebih kurang 500 umat berkumpul di Chapel Adorasi Sakramen Mahakudus, Tatal untuk mengikuti upacara pemberkatan Pintu Suci sempena Tahun Berbelas Kasih yang telah ditetapkan oleh Sri Paus Francis sebelumnya. Di dalam upacara pemberkatan Pintu Suci ini, kehadiran beberapa paderi dari Keuskupan Keningau sebagai umat turut memeriahkan lagi upacara tersebut.

Sebelum memulai upacara pemberkatan Pintu Suci, Bapa Uskup Datuk Cornelius Piong menjelaskan kepada umat yang hadir bahawa umat Katolik akan memulakan perjalanan kehidupan kerohanian yang ditandai dengan pertobatan. Pertobatan yang membuat kita dapat mengalami kebahagiaan, iaitu menerima belas kasihan dari Tuhan sendiri. Sekaligus memperbaharui diri dan menjadi saksi atas pengalaman peribadi tersebut. Selain itu, umat Katolik khususnya perlu berusaha untuk mengaplikasikan belas kasihan yang telah diterima dari Tuhan, terhadap sesama sama seperti Bapa syurgawi yang adalah penuh belas kasihan.

Pintu Suci merupakan tanda perjalanan dan keinginan umat beriman yang mahu bertobat. Kesungguhan melalui Pintu Suci dengan hati yang penuh penyesalan dan pertobatan, membuat hati kita mudah untuk menerima Kerahiman Tuhan, dan bersama dengan para kudus, kita mohon doa agar perjalanan pertobatan ini dapat dilakukan dengan sungguh-sungguh.

Bapa Uskup memulai upacara pemberkatan Pintu Suci dengan membacakan dari Injil Yohanes 3:16. Dan di dalam kotbahnya, beliau berpesan bahawa Pintu Suci sudah pun dimulai pada 08 Disember 2015. Keputusan Bapa Uskup bersama para paderi, memutuskan bahawa 22hb Januari 2016, Gereja St. Patrick, Membakut dipilih menjadi tuan rumah untuk pelancaran pembukaan Pintu Suci.

Kerana begitu besar belas kasih Tuhan, Bapa Uskup menambah satu lagi tempat yang akan digunakan oleh umat di dalam perziarahan mereka. Chapel Adorasi Sakramen Mahakudus, Tatal dipilih menjadi tempat dimana umat baik dari Keuskupan Keningau sendiri mahupun dari Keuskupan lainnya, dapat melakukan perziarahan mereka. Ini terbuka bagi sesiapa sahaja yang ingin mengadakan perjalanan rohani sepanjang Tahun Suci Berbelas Kasihan ini.

Lanjutnya, beliau menekankan bahawa pintu yang akan dilalui oleh umat, bukanlah magik. Tidak bererti bahawa dengan melewati pintu tersebut, maka dosa-dosa kita sudah diampuni dan terselamatkan. Ini tidak benar. Pintu Suci adalah lambang belas kasihan Tuhan terhadap umat manusia dan tempat perjumpaan dengan-Nya secara peribadi. Perjumpaan dengan sang sumber belas kasihan itu sendiri, iaitu Yesus. Sakramen Mahakudus merupakan ungkapan belas kasihan Tuhan. Kerana melalui Sakramen Mahakudus, Yesus mengungkapkan cintakasih-Nya kepada kita. Dia ingin hadir untuk selama-lamanya dan kehadiran-Nya itu dapat kita alami dengan perjumpaan dengan-Nya dalam Sakramen Mahakudus. Untuk dapat melihat ini semua, umat beriman memerlukan iman yang hidup, Iman yang tanpa ragu dan penuh kepercayaan. Masuklah pintu ini dengan penyesalan, sembari membawa hati yang penuh pertobatan untuk dipersembahkan kepada Yesus. Inilah persembahan yang dikehendaki dan berkenan kepada-Nya.

Bapa Uskup terus memberikan ilustrasi tentang seorang petani. Seorang petani yang tiap hari berjemur di bawah terik mentari, cepat atau lambat, perlahan-lahan warna kulitnya akan berubah dari cerah menjadi gelap. Begitu jugalah kita, umat beriman, yang selalu berjumpa dengan Yesus di dalam Ekaristi mahupun di dalam Sakramen Mahakudus. Perlahan-lahan, belas kasihan Tuhan akan menguasai kehidupan kita dan pengalaman akan belas kasihan Tuhan ini, akan juga dapat dirasakan mereka yang ada di sekitar kita. Akhirnya kita akan menjadi saksi belas kasihan itu, di dalam perbuatan dan kata-kata kita.

Beliau berharap bukan pintunya yang dilihat melainkan perjumpaan dengan “tuan rumah” itulah yang penting sekali. Di sana, kita dapat bertemu secara peribadi dan berdialog dengan Dia yang selalu menanti kehadiran anak-anaknya.

Seusai pemberkatan Pintu Suci dan perjumpaan dengan Yesus di dalam Sakramen Mahakudus, Bapa Uskup mengundang umat yang hadir untuk bersama di dalam kesyukuran yang ditandai dengan makan malam bersama-sama.

WALK FOR JESUS

SONY DSC

Keningau – Setiap tahun Gereja-Gereja yang ada di seluruh Sabah berkumpul bersama mengikuti program yang bertajuk “Walk for Jesus” atau “Berjalan untuk Yesus” yang diselenggarakan oleh Prison Fellowship Malaysia. Kali ini seramai 22,500 umat telah menyertai program ini di seluruh Sabah. Secara khusus bagi Gereja-Gereja di bandar Keningau, sebanyak dua belas Gereja dan denominasi menyertai program tersebut. Kedua belas Gereja atau denominasi tersebut iaitu: Gereja Katolik, Gereja Sidang Injil Borneo, Gereja Seven-th Day Adventist, Gereja Methodist, Gereja Basel, Gereja Protestant in Sabah, Gereja Christian Revival, Gereja Alfa dan Omega, Gereja Anglican, Gereja Kalvari, Gereja Baptis dan Gereja RBC.

Seramai 2000 umat beriman dari kedua belas Gereja berkumpul di dataran Gereja Basel Keningau sebelum acara dimulai. Pendaftaran dibuat untuk memudahkan para pelaksana acara mengetahui berapa ramai umat yang hadir pada kali ini.Setelah itu, Pastor Joseph Wong membawakan doa pembukaan dan diikuti oleh seorang pastor lagi membawa renungan dari Kitab Keluaran 33:15-17.

SONY DSC

SONY DSC

SONY DSC

SONY DSC

Di dalam renungannya, Tuhanlah yang harus memimpin perjalanan kehidupan manusia. Tanpa Tuhan, manusia tidak bererti apa-apa dan tidak dapat melakukan apa-apa. Tuhan adalah sumber segala-galanya dan di dalam Dia ada kehidupan yang kekal.

Para peniup Shofar berkumpul dan meniupkan alat musik ini sebagai tanda bermulanya perjalanan bersama dengan Yesus. Alat musik yang dipanggil Shofar ini adalah ditiup sebagai tanda bahawa Allah adalah benteng dan perisai bagi umat beriman. Dia adalah Allah yang merajai segala sesuatu.

SONY DSC

SONY DSC

SONY DSC

Ada pun perjalanan “Berjalan untuk Yesus” pada kali ini meliputi: Pejabat Imigresen, Balai Polis, Tamu Ground, Pejabat Pendidikan, Hospital, Kompleks Sukan dan berakhir di Dataran Keuskupan Katedral St Francis Xavier. Setiap kali melewati tempat-tempat yang telah disediakan, umat diminta untuk berdoa dengan ujud-ujud yang telah disediakan. Intensi program ini adalah untuk mendoakan bandar Keningau dan mempersembahkan setiap jiwa kepada Tuhan. Berdoa agar bandar Keningau dijauhkan dari kejahatan dan hanya cinta kasih Tuhan yang menjiwai setiap jiwa.

SONY DSC

SONY DSC

Destinasi terakhir adalah Dataran Keuskupan Katedral Sr Francis Xavier. Setelah ke-empat kelompok tiba di tempat, para pembawa pujian dan penyembahan membawa para peserta untuk terus memuji dan menyembah Tuhan melalui lagu dan gerak tubuh.

SONY DSC

SONY DSC

SONY DSC

SONY DSC

Sebelum mengakhiri program pada petang hari itu, seorang Pastor dari Gereja Anglican berkenan memberikan doa syafaat bagi bandar Keningau dan semua jiwa yang ada di bandar ini ke dalam tangan Tuhan. Setelah itu, Bapa Uskup Datuk Cornelius Piong bersama dengan para pastor bergambar bersama dengan para peserta yang mengikuti program tersebut. Acara pada petang hari itu selesai pada jam 6 petang.

SONY DSC

SONY DSC

SONY DSC

SONY DSC