SEMINAR AJARAN DASAR GEREJA KATOLIK PERINGKAT ZON MINAWO

KENINGAU : Zon Minawo dengan kerjasama pelajar Kursus Pensijilan Katekis telah mengadakan Seminar Ajaran Dasar Gereja Katolik peringkat Zon Minawo pada 22 Jun 2019 bertempat di KUK St. Yohanes Rasul Bomboi Keningau.

Selain daripada mendedahkan kepada umat KUK St. Yohanes Rasul Bomboi dan seluruh Zon Minawo untuk mempelajari dan menambah ilmu tentang Ajaran Dasar Katolik, seminar ini juga merupakan salah satu silibus kursus yang disediakan Pusat Pastoral Keuskupan kepada pelajar Kursus Pensijilan Katekis.

Continue reading

KURSUS ASAS ANJURAN PUSAT PASTORAL KEUSKUPAN KENINGAU

KENINGAU : Pusat Pastoral Keuskupan (PPK) telah mengadakan Kursus Asas Pemimpin Ibadat Sabda (PIS), Pemimpin Pelbagai Upacara Doa (PUD) yang bermula pada 26 November 2018. Kursus ini berlangsung selama satu minggu.

Seramai 12 orang umat telah mengikuti kursus ini sepenuh masa. Selebihnya hanya mengikuti Kursus PUD yang diadakan pada sebelah petang.

Tujuan kursus ini diadakan adalah untuk memberikan pendekatan kepada yang berminat untuk mengetahui dan memahami cara-cara memimpin Ibadat Sabda pada hari minggu serta mengajar memimpin pelbagai Upacara Doa. Selain itu, peserta juga didedahkan dengan penyusunan dan cara menyampaikan renungan.

Continue reading

MAJLIS KONVOKESYEN TAMAT KURSUS PENSIJILAN KATEKIS PPK 2018

KENINGAU : Pada 24 November 2018, Majlis Konvokesyen sempena dengan tamat Kursus Persijilan Katekis Tahap 1 dan Tahap 2 pelajar Pusat Pastoral Keuskupan Keningau (PPK).

Kira-kira 150 orang umat termasuklah peserta kursus dan keluarga yang datang memeriahkan majlis. Turut hadir peserta baru Kursus Persijilan Katekis Tahap 1 bagi tahun 2018/2019.

Seramai 58 orang pelajar telah terlibat dalam majlis ini 34 orang daripada Tahap 1 dan selebihnya adalah daripada Tahap 2.

Continue reading

MINGGU KATEKESIS KUK MINAWO TAHUN 2018

Keningau – Zon Minawo, KUK St.Joseph Minawo telah mengadakan Minggu Katekisis pada 15 April 2018. Seramai 80 umat KUK Minawo telah menyertai program ini yang bertempat Gereja St.Joseph Minawo. Ibadat Sabda dimulakan seawal jam 7.30 pagi yang dipimpin oleh Katekis Mindong Gitang.

          Objektif katekesis ini adalah untuk menekankan kepada umat akan pentingnya alam sekitar dan menghargai alam ciptaan Tuhan ini. Selain itu, katekesis ini juga merupakan aktiviti pembelajaran dalam Kursus Pensijilan Katekis Tahap 2, yang mana pelajar Tahap 2 merupakan penyampai katekesis ini.

Continue reading

PERKONGSIAN PELAJAR PPK

 

KURSUS PENSIJILAN KATEKIS TAHAP 1 (2016-2017)

 
Flora Stepen
Bagi saya kursus yang ditawarkan oleh PPK memang sangat menarik. Rasa ingin tahu akan kandungan kursus itu, merupakan dorongan untuk mengikuti Kursus Katekis Tahap 1 (KKT1).  Semua tajuk kursus yang dipelajari adalah sangat membantu dan sangat berfaedah. Setiap tajuk yang dipelajari itu menambahkan lagi pengetahuan tentang gereja Katolik, undang-undang Gereja Katolik, mengenali dan memahami maksud doa-doa dan sakramen-sakramen. Apa yang sangat mencabar bagi saya adalah dalam mengenali Tuhan melalui FirmanNya iaitu dalam Alkitab. Selain itu, kursus ini telah membantu saya dan menyakinkan lagi saya akan ketulenan ajaran Katolik melalui sejarah perkembangan Katolik. Kesimpulannya, kursus ini membantu saya untuk membimbing dan menjangkau umat yang kurang pengetahuan tentang Yesus dan Gereja Katolik.

Selepas belajar di PPK, komitmen untuk lebih bertanggungjawab dalam pelayanan gereja ada peningkatan kerana banyak tugas yang harus dilaksanakan. Oleh itu, umat yang kurang pengetahuan akan injil  perlu disegarkan dengan Sabda Allah.

Antara cabaran yang dihadapi adalah, masa untuk menghayati apa yang sedang dipelajari, kurang. Pengagihan masa untuk hadir kelas dan tugasan luar, juga sebahagian dari kerumitan. Tugasan berkumpulan kurang efektif bila tiada masa dan tiada komitmen untuk berbincang lebih lanjut.

Pencapaian matlamat kursus dan bagaimana cara mengaplikasinya perlu dijelaskan setelah kursus tamat. Kesinambungan setiap tajuk jangan terputus lama kerana kadang membingungkan warga emas. Setiap tajuk harus diusahakan latihan amali (practikal) di luar, supaya pelajar dapat mengukur sejauhmana kefahamannya sendiri, bila ada pemantauan dari guru-guru.

Akhir kata, belajar di PPK adalah suatu keuntungan besar kerana ia landasan utama untuk mengenali Allah Tritunggal dan perlengkapan diri untuk berkongsi Injil kepada sesama. Puji Tuhan!Bb Flora Stephen

 

Stella1

Syukur atas Rahmat Penyelenggaraan-Nya, saya telah menghadiri beberapa kursus, seminar dan sesi yang dikendalikan oleh Pusat Pastoral Keuskupan Keningau (PPK) dari tahun 2012 sehingga 2017. Semua kursus dan sesi yang dianjurkan oleh PPK banyak membantu saya bukan sahaja belajar tetapi melatih saya menjadi peribadi yang sungguh-sungguh mahu ‘ Datang dan Duduk’ dekat kaki Yesus. Setiap sesi dalam kursus sangat membantu saya terutamanya dalam Pelayanan Pastoral.

Sebagai Pelayan Umat Allah , pelayanan telah membawa saya ke seluruh pelosok Paroki KSFX khasnya untuk menjangkau umat di kawasan terpencil dan jauh dari pusat paroki. Masalah yang dihadapi dan persoalan yang ditanya oleh umat seolah-olah sebuah ‘Sapaan dan Teguran’ Yesus kepada saya.  Namun saya bersyukur atas Kasih Allah yang begitu besar, yang telah membawa saya untuk mendalami iman saya kepada Yesus melalui seminar dan kursus yang ditawarkan di pusat ini.

Melalui kursus yang saya hadiri, saya belajar bagaimana mewartakan firman Allah agar dapat dihayati dan dijiwai oleh umat setempat. Saya juga memahami Liturgi dalam Perayaan Misa dan Ibadat. Melaluinya saya berpeluang membantu umat dalam mengembangkan minda dan iman serta memahami konsep penginjilan melalui Keluarga dan KKD dalam lawatan perkongsian Katekesis.Walaupun belum mencapai tahap terbaik, saya mampu menyampaikan katekesis dengan keyakinan diri dan berbekalkan ilmu yang saya pelajari. Saya mendapat ‘Sukacita’ dalam pelayanan kerana saya dapat mengongsikan ilmu kepada sesama.

Dalam mempersiapkan diri dengan ilmu Kerohanian, cabaran yang menghalang saya untuk datang kepada Yesus adalah pengurusan masa dan karier saya sebagai kakitangan awam. Namun, Tuhan sentiasa menyebelahi saya dengan rakan-rakan yang menyokong pelayanan saya. Malahan tenaga pengajar dipusat ini, sangat memahami dan membantu saya agar saya dapat menyelesaikan kursus dengan cemerlang.

Sepanjang saya menuntut ilmu di pusat ini, saya memuji teknik pembelajaran yang senang difahami dan pengurusan yang komited dipusat ini. Sebagai seorang pejawat awam dan pelayan umat Allah, yang memungkinkan saya untuk bertemu dan berurusan dengan banyak pihak, namun dengan jujur saya berani meletakkan Pusat Pastoral Keuskupan Keningau merupakan sebuah pusat pembelajaraan yang setaraf dengan kolej pendidikan di Malaysia dalam kategori teknik pembelajaran agama yang mudah dan berkualiti, kerana dapat menjana dan membangun iman dan minda para pelajar.

Justeru itu, saya ingin mengucapkan jutaan terima kasih dan setinggi-tinggi penghargaan kepada Pengarah, Pengetua dan tenaga pengajar dipusat ini atas komitmen dalam melahirkan Katekis yang berilmu , beriman dan berkaliber. Semoga PPK akan terus maju ke hadapan, selaras dengan Visi dan Misi pusat ini : “Menjana Iman dan Minda secara berterusan”. –Stella Kinsik

Richard
Saya melayani sebagai Pemimpin Ibadat Sabda di sebuah gereja stesen luar Paroki KSFX, Gereja St.Yohannes Penginjil Panui dibawah naungan Zon Magatang.
 
Menyertai kursus Tahap 1 di PPK telah memberi banyak pengetahuan tentang ajaran gereja. Pada saya, semua sesi dalam kursus Tahap 1 telah membantu saya untuk memperdalamkan pengetahuan saya tentang ajaran gereja Katolik berkaitan Alkitab, undang-undang gereja, hierarki gereja, dan lain-lain lagi. Pembelajaran ini telah mempertingkatkan pelayanan saya sebagai Pemimpin Ibadat Sabda terutama sekali dalam perkongsian renungan Alkitab.
 
Semasa belajar di PPK, banyak cabaran yang dihadapi iaitu kekangan masa dan tugasan harian yang memerlukan perhatian kerana tuntutan kerja sebagai kakitangan
 
kerajaan. Kadang-kadang saya terpaksa memohon maaf kerana tidak dapat menghadiri kelas, tetapi guru-guru yang mengajar sentiasa bertolak ansur dan terbuka malah tetap menunggu kehadiran kami.
Saya merasa bertuah kerana dapat menghadiri kursus ini. Satu perkara yang sangat menyentuh saya ialah kata-kata seorang ahli gereja yang terdahulu, katanya “Tak kenal Alkitab, maka tak kenal Yesus.”  –Richard Sikol
 

 

Dora

Pada amnya semua  subjek dalam kursus sangat membantu dalam pelbagai aspek. Subjek Katekismus yang membantu saya dalam menjalankan katekesis di bawah bimbingan Sr. Patricia. Cikgu Patrick mendedahkan kepada kami untuk mengendalikan kelas bimbingan dalam Subjek Katekatikal. Alkitab/Wahyu Ilahi dibawah pimpinan Cikgu Fred dalam cara membaca alkitab dan perlaksanaan perkongsian iman serta kelas dibawah bimbingan Cikgu John dalam memahami sosialisasi umat dalam pelayanan dan Kitab Hukum Kanonik  yang dibimbing oleh Fr. Rudolf sendiri.

Selepas memperolehi ilmu rohani dan pemantapan iman ini, diri serupa mempunyai peribadi baru. Banyak ketakutan dalam melanggar hukum-hukum gereja. Menjadikan hidup lebih yakin kerana dapat mengimani Yesus.

Menyentuh tentang cabaran, masa merupakan cabaran utama. Kadang-kadang hari kelas yang diadakan terdapat perkara penting yang berlaku pada masa yang sama.

Masa kursus atau waktu kelas diadakan boleh diperbaiki mengikut kehendak majoriti pelajar dan perbincangan bersama tenaga pengajar untuk mengelakkan daripada membuang masa dan tenaga.  –Dora Pongod

Jufinah

Bagi saya kursus yang banyak membantu adalah perbincangan dalam kumpulan dan menyiapkan slide untuk pembentangan. Selain itu, katekesis secara praktikal juga banyak membantu sepanjang kursus Katekis tahap 1 ini.

Perubahan yang dapat saya rasakan dalam diri saya selepas belajar d PPK selama 1 tahun sangat menyeronokkan. Saya semakin mempunyai keyakinan dan keberanian dalam menjadi saksi Kristus. Saya semakin berani berkongsi pengalaman dalam berkatekesis. Berhadapan dengan pelbagai persoalan umat sekitar KKD dan semangat yang semakin berkobar-kobar.

Namun banyak juga cabaran-cabaran yang perlu dihadapi seperti kengkangan masa untuk kerja, urusan rumahtangga dan pelayanan di gereja menjadi satu kewajipan yang harus dilaksanakan dalam masa yang sama. Oleh itu kerja-kerja atau tugasan yang diberi oleh cikgu-cikgu di PPK terpaksa dihantar melebihi masa yang di tetapkan.

Setakat ini bagi saya semua pembelajaran dan kemudahan yang ada di PPK dalam keadaan yang baik.-Jufinah Abol

 

Magdelena

Kerja berkumpulan, membentang kerja-kerja rumah merupakan aktiviti yang sangat  membantu saya. Membentang di hadapan pelajar kursus telah menambahkan lagi semangat dan mendorong saya untuk lebih fokus dan rasa berani. Selain itu, perkongsian serta nota kursus yang diberikan juga sangat membantu.

Perubahan yang saya rasakan adalah timbul rasa ingin terus belajar dan menambah pengetahuan serta mendalami iman di PPK.

Antara cabaran yang bukan sahaja saya hadapi tetapi juga kawan-kawan sekelas ialah apabila kuliah diadakan pada waktu malam. Ini kerana sukar untuk hadir kelas terutamnya pada sebelah malam.

Cadangan dan komen saya adalah kurangkan kelas pada sebelah malam dan perbanyakkan pembentangan kerja berkumpulan. Selain itu selitkan  juga pendedahan pnggunaan komputer riba dan pemancar LCD kepada pelajar. Selitkan juga pengenalan dan cara penyediaan peralatan Misa Kudus. –Magdelena Kakoh

 

Lolen

Saya melayani sebagai Pemimpin Ibadat Sabda di Paroki KSFX.

Sepanjang saya mengikut kelas Katekis Tahap 1, kami mempelajari sebanyak lapan subjek yang berkaitan dengan pemimpin awam atau lebih dikenali sebagai Katekis selama satu tahun. Setiap subjek yang dijalankan dalam kursus banyak membantu saya, terutamanya dalam pelayanan saya sebagai pelayan di gereja iaitu melalui perkongsian iman, kateksis singkat, pembelajaran mengenai alkitab dan hukum-hukum dalam gereja.

Tujuan saya mengikut kelas ini adalah kerana saya ingin memperolehi pengetahuan yang mendalam tentang ajaran Katolik serta mahu melayani di ladang Tuhan.  Saya mendapat dorongan daripada Roh Kudus, bukan itu sahaja isteri serta anak-anak saya juga mendorong saya untuk mengikuti kelas ini.

Masa menjadi satu cabaran sepanjang mengikuti kursus di PPK, kerana ada kerja penting diluar yang berlaku semasa kelas diadakan.

Saya amat bersyukur kerana berjaya menyelesaikan pembelajaran saya dalam Katekis Tahap 1,  saya amat bersuka cita, kerana sebelum ini saya amat risau,  saya akan gagal. Ilmu rohani yang baru ini menjadikan diri saya sebuah peribadi baru. Terima kasih kepada semua tenaga pelajar.  –Lawrance Yong

 


 

KURSUS PENSIJILAN KATEKIS TAHAP 2 (2016-2017)

 

 

Imelda

Saya melayani sebagai pembimbing dan lektor di sebuah gereja stesen luar Paroki KSFX, Gereja St.Yohanes Penginjil Panui.

Setiap kursus yang ditawarkan oleh pihak PPK ini sangat relevan bagi semua peserta kursus. Bagi saya secara peribadi, ia sangat membantu dan setiap sesi itu sangat menarik

Mengikuti kursus di PPK yang pada mulanya suka-suka tetapi lama-kelamaan setelah mengikuti beberapa sesi membuatkan saya sangat tertarik dan komited untuk  terus belajar. Bukan sahaja belajar di kelas tetapi juga pendedahan dalam menyampaikan katekesis di luar juga memberi keyakinan kepada diri sendiri untuk mewartakan khabar baik kepada sesama. Ia adalah satu pengalaman yang sangat indah.

Banyak cabaran yang dihadapi selama berkursus terutama sekali kekangan masa. Pengorbanan dan disiplin itulah yang sangat penting serta melibatkan Tuhan dalam segala perkara.

Harapan saya agar PPK terus membimbing bukan saja kepada katekis pemimpin ibadat tetapi juga kepada semua umat yang ingin menambah pengetahuan kerana PPK sentiasa menyediakan tawaran kursus yang menarik.-Imelda Goniur  Denis

 
 
Marysia
Saya melayani dalam katekatikel, liturgi dan pelayan Komuni di sebuah gereja stesen luar Paroki KSFX, Gereja St.Yohanes Penginjil Panui.
 
Pengalaman semasa belajar di PPK sangat banyak. Antaranya ialah pembelajaran mengenai Alkitab, undang-undang gereja dan bagaimana untuk melayani sebagai katekis. Banyak pengetahuan yang diperolehi, walaupun sudah lama melayani di gereja. Terutama sekali mengenai undang-undang gereja dalam buku Hukum Kanonik, sakramen-sakramen dan banyak lagi.
 
Cabaran belajar di PPK? Semasa memberikan katekisis di gereja-gereja stesen luar kerana kateksisi itu harus di sampaikan dengan penuh persiapan dan keyakinan diri. Teman- teman seperjuangan pula semua berkerjasama sepanjang berkursus di PPK.
 
Terima kasih kepada tenaga pengajar PPK, Cg. John, Cg. Fred, Cg. Patrick dan Sr. Patricia yang banyak membantu dan membimbing. Terima kasih juga kepada suami dan anak-anak yang sentiasa memberi semangat sepanjang kursus di PPK. Syukur dan Puji Tuhan juga kerana adanya PPK tempat untuk mendalami iman dan pengetahuan serta kemudahan yang lengkap. –Marysia Michael
 

Flora

Sesi yang banyak membantu saya adalah dalam cara-cara berkatekesis. Semua sesi yang diajarkan oleh tenaga pengajar di PPK  membantu saya untuk meningkatkan pengetahuan saya lebih-lebih lagi dalam menguatkan iman saya. Dalam kelas yang dibimbing oleh Cg. John, saya banyak belajar bagaimana berkatekesis di depan umat, dalam ibadat mingguan atau sesi katekesis singkat.

Perubahan yang dialami setelah mengikuti kursus ini, saya lebih keyakinan diri dan ada rasa keberanian dalam pelayanan.

Pembahagian masa merupakan satu cabaran bagi saya, kadang-kadang masa saya berkerja dan jadual pembelajaran di PPK sering bertembun. Oleh itu, terdapat sesi permbelajaran di PPK yang saya tidak dapat ikuti.

Saya berharap agar pembelajaran seperti ini diteruskan untuk membentuk katekis-katekis  yang sentiasa teguh dan setia dalam pelayanan. Semoga pelayanan para katekis akan menjadi lebih mantap dalam menjalankan pelayanan di bawah naungan Paroki KSFX –Flora Yohanes

 

MorrisSesi yang sangat membantu adalah melalui topik “Allah Bapa mendampingi umatnya.” Sesi ini membantu saya untuk memahami bagaimana Alkitab ditulis dan dijelaskan. Pengertian yang tersirat dalam setiap ayat dan pengajaran yang boleh diperolehi.

Sebagai peserta kursus, hidup seseorang itu pasti ada perubahan, iman semakin teguh, keyakinan diri untuk berdepan dengan umat dan sentiasa bersikap rendah diri.

Semasa  belajar di PPK, memang cabaran itu ada. Perlu ambil masa untuk membaca dan merenung Firman Tuhan. Walaupun sibuk, harus ambil masa untuk menghadiri kuliah, sebab kesibukan itu bukan alasan. Masalah itu juga bukan satu alasan untuk tidak hadir kelas di PPK, sebab masalah itulah sebenarnya masa untuk Tuhan.

Perjalanan kursus sekarang ini adalah yang terbaik cuma perlu ada sedikit penambahbaikkan. Cadangan agar pembelajaran tentang Alkitab di perbanyakkan lagi terutamanya kitab Injil. Pelajar juga harus  didedahkan  dengan banyak praktikal berkhotbah atau berkatekesis. –Morris Jinni

 
 

Mok Saya melayani sebagai katekis Komuniti Cina KSFX, pembimbing Inisiasi Kristiani, Krisma dan PMG, pelayan sabda Misa Harian dan Misa Cina, pelayan karismatik di Paroki KSFX.

Sesi yang sangat memberi manfaat kepada saya adalah kaedah-kaedah menyampaikan khotbah. Oleh itu, saya menyedari bahawa penyampaian khotbah bukan memberi pengertian kepada firman Tuhan secara teologika, tetapi lebih mementingkan cinta kasih dan belas kasih Tuhan dalam kehidupan umat setiap hari. Saya juga didedahkan agar membuat persiapan sebelum memberi khotbah, katekisis atau perkongsian di mana melalui pembacaan firman disertakan dengan renungan, memilih tema yang sesuai, merancang dan menstrukturkan khotbah.

Impak terbesar yang saya alami setelah menamatkan kursus ialah pelayanan bukanlah sekadar pengetahuan yang dperolehi tetapi ianya adalah kehendak dan panggilan Tuhan. Merendahkan hati dan sikap serah diri kepada Tuhan perlu ada. Selain itu, saya juga menyedari bahawa manusia ada batasan kekuatannya dan perlu berdoa kepada Tuhan sebagai sumber segala kekuatan.

Oleh kerana saya adalah umat awam yang juga kerja untuk mendapatkan rezeki harian saya, maka banyak masa dan tenaga adalah kerja hakiki saya sebagai seorang pendidik. Apabila sampai masa menghadiri sesi pembelajaran di Pusat Pastoral Keningau, kadang-kala saya berada dalam keadaan yang letih lesu dan masih memikirkan kerja-kerja saya yang belum selesai. Kesibukan ini juga membuatkan saya tidak menyiapkan kerja kursus dengan sempurna. Pemahaman saya terhadap isi kandungan pelajaran pun bukan sepenuhnya, banyak lagi perlu saya dipelajari. Walaupun sudah tamat kursus, bukan tamatnya pembelajaran, perlu tingkatkan lagi usaha saya.

Penambahbaikan yang saya cadangan adalah mewujudkan bilik pembelajaran yang lebih kondusif, seperti meja dan kerusi yang mencukupi, pencahayaan yang baik dan penghawa dingin yang perlu diselenggara dari semasa ke semasa. Di samping itu, mengaktifkan perpustakaan PPK supaya buku-buku dan sumber rujukan yang ada boleh dipinjam atau dirujuk. Penggunaan sumber atas talian atau platform media sosial juga harus diperluaskan. Sekian terima kasih. –Martin Mouk