MISTERI CINTA KASIH TIGA DALAM SATU

 Hari Minggu Tritunggal Mahakudus ( B )

Ulg. 4:32-34,39-40; Rom.8:14-17; Mat. 28:16-20

 

 

HT

Tritunggal Maha Kudus yang kita rayakan hari ini adalah merupakan misteri iman kita yang tidak akan pernah dapat dijelaskan dengan kebijaksanaan kita. Memang manusia sudah merungkai pelbagai misteri dunia tetapi bukan misteri Tritunggal Maha Kudus.

Maka, pada hari Tritunggal Maha Kudus ini, kita tidak terlalu tumpukan perhatian kita tentang misteri Allah yang Esa tetapi mempunyai tiga persona itu, pun bukan ajaran tentang misteri tersebut. Memang ada umat kristian beranggapan bahawa hari minggu Tritunggal Maha Kudus merupakan satu-satunya perayaan yang merayakan suatu doktrin (= ajaran Gereja) daripada merayakannya sebagai suatu peristiwa yang istemewa. Anggapan ini bukan hanya salah tetapi ianya tidak perlu. Sebab, mengapa kita harus merayakan sesuatu doktrin? Bukakah banyak bentuk doktrin itu hanyalah merupakan kulit sesuatu kebenaran yang dibuat sedemikian rupa yang biasanya merupakan suatu usaha untuk tidak menyatakan kebenaran sebenar tetapi hanya memuaskan hati yang berkepentingan. Apa sebenarnya yang kita rayakan adalah persahabatan yang intim dan dinamik di antara Allah dan manusia, melalui tiga persona di dalam Tritunggal Maha Kudus itu.

Memang sudah terlalu ramai ahli falsafah kristian memberi nasihat bahawa tidak perlulah kita bersusah-susah berusaha merungkai rahasiah Tritunggal tersebut sebab kita tidak akan pernah memahaminya dengan sempurna. Apa yang penting kita lakukan adalah menghidupi semangat Tritunggal Maha Kudus tersebut. Dengan kata lain, kita menjadikannya sebagai gaya hidup baik sebagai seorang peribadi, keluarga mahupun sebagai komuniti di mana pun kita berada.

TApa yang menarik dalam misteri Tritunggal ini adalah terdapat keintiman yang sangat erat di antara Bapa, Putera dan Roh Kudus sehingga tidak diperlukan alat-alat canggih seperti telepon bimbit untuk membantu mereka supaya dapat berkomunikasi. Dengan kata lain, mereka begitu rapat dan tidak pernah berpisah, bagaikan belangkas.

Kita semua adalah ciptaan Allah sesuai dengan gambaran Allah. Oleh yang demikian maka patutlah kita mencerminkan kehidupan komuniti kita sesuai dengan imej, sifat dan fungsi Tritunggal tersebut. Tidak kiralah sama ada komuniti kita dalam bentuk keluarga, komuniti kristian dasar, di pejabat tempat kita bekerja atau badan-badan tertentu yang melibatkan pembentukan komuniti, perlulah bersandar pada semangat Tritunggal Maha Kudus.

Namun apakah selama ini kita sudah menampakkan semangat Tritunggal ini di dalam komuniti? Misalnya apabila kita menyedari bahawa keluarga kita adalah gambaran keluarga Allah, maka ianya dapat membantu para pasangan suami isteri untuk mengatasi pelbagai masalah yang mengurangi keintiman mereka.

Pasangan suami isteri memang banyak masalah. Masalah anak, orang gaji, orang ke 3, ibu mertua, kewangan dan 1001 macam masalah yang lain. Namum ini semua boleh diatasi jika ada komunikasi yang baik, ada keterbukaan dan yang penting ada cinta kasih sebagai pengikut dan penawar segala masalah. Seperti Tritunggal Maha Kudus, pasangan suami isteri, walaupun terdapat dua peribadi, tetap satu sebab, “Apa yang disatukan oleh Tuhan, tidak boleh diceraikan manusia” (Mt 19:6). Malah yang menjadi misteri bagi orang lain, bagi kita, perkahwinan kristian itu melibatkan peribadi ketiga, iaitu Tritunggal Maha Kudus, sebagai tempat menimba kekuatan, rujukan dan penghiburan di kala susah mahupun ketika di puncak kegembiraan.

Sesungguhnya kita tidak dapat lain daripada kesulitan hidup. Tetapi jika kita tetap mengamalkan semangat Tritunggal Maha Kudus, maka lambat laun kita akan mengalami dan melihat adanya semangat kasih, kepedulianan, sokongan, pengampunan dan keadilan sosial terjadi di sekitar kita.

Semangat kita tidak akan pernah berjaya membentuk keluarga atau komuniti yang serba sempurna, apa lagi menandingi keintiman peribadi Tritunggal Maha Kudus itu. Tetapi melalui bantuan dan dorongan Roh Kudus, kita akan tetap berusaha dan berusaha sehingga Tuhan sendirilah yang menentukannya.

Tidak dinafikan bahawa cinta kasih merupakan pengikat di antara Bapa, Putera dan Roh Kudus. Maka bagi kita, semakin kita merenungi Tritunggal itu bukan sesuatu misteri yang tidak masuk akal tetapi sebagai sesuatu yang hidup dan realiti yang bertenaga serta bersemangat.

Tentunya cinta kasih itu bukan hanya dalam bentuk kebendaan, tetapi boleh juga dalam bentuk kepedulianan misalnya mendengar secara simpatik terhadap masalah sesama, teman sekerja, tetangga, saudara mara, anak, suami, isteri. Suatu kata-kata pemberi semangat terima kasih, ucapan selamat, tahniah atau memberi buah tangan secara tulus ikhlas.

Maka semakin jelaslah di sini bahawa semakin kita merenungi dan mengamalkan cinta kasih Tritunggal Maha Kudus ini, maka kita sebenarnya sudah menghidupi dan mengamalkan budaya bertanggung jawab sosial di dalam keluarga, komuniti dan di dalam masyarakat malah sudah menjangkau ke peringkat global di mana perasaan kita sudah tergores apabila mendengar dan melihat kesengsaraan masyarakat di negara-negara lain.

Tritunggal Maha Kudus mungkin merupakan teka teki yang terselubung di dalam misteri, namun terdapat kunci iaitu persahabatan, yang mana bukan hanya dapat membuka sedikit misteri tersebut, tetapi juga dapat membantu kita untuk mencipta dunia yang semakin bersahabat.

Semoga hari Minggu Tritunggal Maha Kudus ini memberi kita semangat untuk menyatakan iman dengan minda, cinta kasih dengan hati dan pelayanan dengan tangan kita atas nama Bapa, Putera dan Roh Kudus. Amin! JL

Cadangan soalan refleksi peribadi dan perkongsian KKD:

  1. Apakah pesan yang paling mengesankan bagi anda dalam perayaan Tritunggal Maha Kudus ini?
  2. Bagaimanakah kita dapat mengamalkan sifat keintiman Tritunggal Maha Kudus ni di dalam keluarga, komuniti dan masyarakat kita?

Cadangan aktiviti minggu ini:

Kita mohon kepada Allah, mengutus Roh Kudus-Nya agar membimbing kita untuk sentiasa merendahkan hati supaya menjadi anak-anak Allah yang sentiasa taat pada perintah Allah walaupun kita tidak memahami sepenuhnya tentang misteri Allah Tritunggal Maha Kudus itu.