BANGKIT, BERGERAK DAN WARTAKAN (2)

img01damianus400

Tenom – Sekali lagi TPBPT melangkah keluar mendekati para belia dan umat di St Damanius Inubai dengan program sehari bersama belia dan umat setempat. Setelah mengadakan beberapa pertemuan dengan puan Margret dan pengerusi Kuk St Damianus Inubai iaitu saudara Janius maka tarikh 6 September 2014 telah dipilih untuk melaksanakan program tersebut.

 Seperti biasa program TPBPT dimulakan dengan Misa Kudus yang dipimpin oleh Rev Fr. David Mamat selaku paderi paroki yang tidak pernah jemu untuk menyertai apa saja program anjuran belia paroki St Anthony sekiranya beliau berkesempatan.  Selepas misa sesi bergambar dan sarapan bersama dengan umat setempat yang disediakan oleh umat di Gereja St Damianus Inubai. Sesi bermula dengan puji-pujian dikendalikan oleh saudara Ronald James dan Elisabeth Linus serta tim pelaksana yang juga disertai oleh belia-belia dari Gereja Tritunggal MahaKudus Pogoukon, Gereja Ratu Rosari, Batu Tiningkang, Gereja St Joseph Batu-Batu dan beberapa orang belia dari Gereja St Anthony sendiri.

 img03damianus400

img02damianus400

Sessi kedua adalah perkongsian pengalaman yang dibawakan oleh Saudara Jayson salah seorang AJK Tim Pelayanan Belia Paroki Tenom (TPBPT) tentang rintangan yang diharungi dalam diri, keluarga dan pelayanannya sebagai belia sehingga ke hari ini, diikuti oleh Pengerusi TPBPT sendiri iaitu saudara Christy dimana mengongsikan permulaannya pelayanannya didalam belia bermula setelah menyertai Seminar Hidup Baru Dalam Roh diikuti dengan beberapa seminar yang berkaitan dengan iman serta berharap agar para belia tidak cepat jemu atau berputus asa sekiranya tidak mendapat penyertaan dari belia setempat dalam aktiviti-aktiviti gereja.

img05damianus400

Sr Mary How meneruskan sesi ke-3 dengan tajuk “Rencana Penyelamatan Allah terhadap umat manusia”. Sr Mary, menjelaskan akan makna dan tujuan hidup manusia melalui misteri penyelamatan Kristus dan Gereja KudusNya. Kehidupan kristiani yang berpusat pada peribadi Kristus dalam kemiskinan, ketaatan dan kemurnian akan membuat kita hidup bersatu dan bersekutu di dalam rencana penyelamatan.  Hidup melayani adalah penyataan kasih hasil dari penyatuan tersebut. Selepas menyelesaikan sesi ke-3, tim pelaksana dan para belia yang menyertai program ini disajikan dengan santapan tengahari yang disediakan oleh umat setempat secara ‘potluck’.

img01damianus400

Setelah menyelesaikan makan tengahari, para peserta memulai kembali aktiviti mereka dengan puji-pujian. Seterusnya para peserta diminta untuk memberikan maklum balas atas program yang telah pun mereka sertai. Akhirnya, doa penutup mengakhiri pertemuan mereka yang dipimpin sendiri oleh pengerusi TPBPT. Tim pelaksana berkesempatan mengunjungi rumah 2 adik-beradik yang sakit. Sr Mary How memimpin doa memohon penyembuhan dari Tuhan untuk kedua adik ini. Untuk meringkankan sedikit beban yang ditanggung oleh keluarg ini, TPBPT bermurah hati menyumbangkan pemberian kasih kepada keluarga tersebut dengan harapan dapat meringkankan sedikit beban yang mereka pikul. Setelah itu, tim kembali ke Gereja St Damianus Inubai untuk minum petang bersama umat.

BANGKIT, BERGERAK DAN WARTAKAN (1)

 

img02batu400

Tenom – Pada 02 Ogos yang lalu, program yang dikenal sebagai “Out Reach” telah dilaksanakan dengan jayanya setelah beberapa kali pertemuan antara Tim Pelayanan Belia Paroki Tenom (TPBPT) bersama Katekis Lydia dan pengerusi KUK iaitu saudara Christopher. TPBPT yang diketuai oleh Sister Mary How, berharap dengan adanya program seperti ini, mampu untuk bertemu, mendekati dan menyapa para belia yang berada jauh dari pusat paroki. Sasaran program “Out Reach” kali ini, bertempat di KUK St Joseph Batu-Batu.

Jam menunjukkan 7.30 pagi, meja pendaftaran telah dibuka. Para belia berkumpul dan mulai mendaftarkan diri mereka. 30 minit kemudian, tepatnya jam 8 pagi, para peserta memulai aktiviti mereka dengan puji-pujian. Sesi ini dipimpin oleh pengerusi belia St Anthony iaitu saudari Elisabeth Linus dan dibantu oleh saudara Ronald James.

Seusai gerak dan tari lagu, Saudari Celestina tampil dan mengajak para belia untuk menghormati Bonda Maria. Manik demi manik disusuli dengan doa Salam Maria terlihat di bibir para peserta. Kekhusyukan terpancar dari wajah dan memperlihatkan kedekatan mereka dengan Sang Ibu tercinta.

img01batu400

Hidup seorang Katolik tidak akan pernah lengkap jika tidak mengikuti perayaan Ekaristi. Ekaristi adalah sumber dan puncak hidup seorang kristiani. Inilah yang diajarkan kepada para belia. Misa pada kali ini dipimpin oleh Fr David Mamat selaku Paderi Paroki. Beliau di dalam homilinya member pesan bahawa seorang Katolik tidak boleh lepas dari hidup doa. Doa ada “jembatan” yang menghubungkan kita dengan Sang Pencipta. Dan kehidupan doa haruslah mengalir dari penghayatan kita terhadap Ekaristi. Di dalam Ekaristi inilah, kita secara peribadi bertemu dengan Tuhan, mendengarkan sabda-Nya dan memakan tubuh-Nya sebagai bekalan perjalanan hidup di dunia ini. Seusai perayaan Ekaristi, sesi bergambar bersama dengan Tim pelaksana dan umat yang hadir pada saat itu.

img03batu400

Kerana peserta yang datang dari berbagai tempat dan saling tidak mengenali, maka diadakan acara “ice breaking” disusuli dengan beberapa permainan. Ini bertujuan agar para peserta saling mengenali satu dengan yang lain, begitu juga dengan anggota tim pelaksana. Tepat jam 12.30 tengahari, acara “ice breaking” dan permainan dihentikan. Dan dilanjutkan dengan makan tengahari yang telah disediakan oleh KWK KUK St Joseph Batu-Batu.

img04batu400

Sebelum saudari Justina Jostin mengongsikan perjalanan imannya sebagai seorang Katolik, sekali lagi para peserta diajak memuji-muji Tuhan dengan gerak dan lagu. Saudari Justina mengatakan bahawa perjalanan imannya tidaklah mudah. Banyak cabaran yang dihadapinya, tetapi doa menjadi sumber kekuatan dan percaya bahawa Tuhan tidak pernah meninggalkannya. Setelah itu, Sr Mary How mengajak para peserta untuk saling berbagi pandangan. Mereka dibagi menjadi beberapa kelompok. Sebelum dapat mengongsikan pendapat dan pandangan, Sr Mary menayangkan kepada mereka kisah seekor kucing yang bernama Lulu. Dari tayangan tersebut, Sr Mary memberikan beberapa pertanyaan yang harus dijawab dan menjadi bahan permenungan.

img05batu400

Tidak cukup dengan itu, Katekis Lydia tampil memberikan perkongsian mengenai perjalanan imannya sebelum dan selepas mengenali Tuhan secara peribadi. Dari pengenalannya ini, beliau memberanikan diri untuk melayani Tuhan sebagai seorang katekis di tempat itu. Tergerak dengan kesaksian katekis Lydia, Puan Margaret juga mahu mengongsikan pengalamannya mengikuti program tersebut. Walaupun program terlalu singkat, tetapi beliau boleh merasakan kehadiran Tuhan melalui pelayanan tim pelaksana. Beliau berharap program seumpama ini dapat diteruskan di tempatnya iaitu di kampung Inubai.

img09batu400

Sebelum mengakhiri program “Out Reach”, saudara Ronald James memberi peluang kepada para peserta untuk mengongsikan pengalaman mereka mengikuti program tersebut. Dari maklum balas yang diterima, tim pelaksana semakin berkobar-kobar untuk meneruskan program “Out Reach” di stasi-stasi lainnya. Mereka mahu agar semua orang mendengar pemberitaan khabar gembira bahawa Yesus Kristus adalah Jalan, Kebenaran dan Hidup.

img10batu400

img06batu400

img07batu400

img08batu400

Program “Out Reach” berakhir pada jam 4.30 petang. Seluruh rangkaian acara ditutup dengan doa yang diwakili oleh katekis Lydia. Acara gotong-royong membersihkan persekitaran Gereja dan minum petang bersama adalah aktiviti terakhir bersama dengan umat di tempat ini.

img11batu400