RABU ABU: BERTOBATLAH DAN PERCAYALAH KEPADA INJIL

SONY DSC

Keningau – Pada hari rabu yang lalu (10/02), bertepatan dengan Hari Rabu Abu, umat Katolik yang bernaung di bawah Paroki Katedral St Francis Xavier, hadir di dalam perayaan Ekaristi. Perayaan Ekaristi pada tahun ini, dimulai pada jam 7 pagi. Bangku-bangku dipenuhi dan perkarangan Gereja dipadati dengan umat yang datang mengikuti pemberkatan dan pembagian abu.

SONY DSC

Dalam kata pembukaannya, Bapa Uskup berpesan bahawa pada hari ini, semua umat Katolik di seluruh dunia berkumpul bersama untuk menerima abu yang menandakan bermulanya puasa dan pantang selama 40 hari. Kita diajak untuk mahu mengakui bahawa kita adalah orang-orang lemah dan berdosa, yang memerlukan pertolongan Tuhan.

SONY DSCBapa Uskup mengajak umat untuk bersyukur kerana setiap tahun, umat Katolik dapat bersama menyambut masa prapaskah, selama 40 hari selaku umat Allah, dapat merenungkan dan menilai hubungan kita dengan Tuhan dan dengan sesama manusia. Beliau menjelaskan bahawa, dengan menerimakan dan ditandai dengan abu pada dahi, bukanlah sebuah jimat, tetapi tanda bahawa kita menerima ajakan Tuhan dan ikhlas mengakui bahawa kita orang berdosa dan kemahuan untuk bertobat. Berniat untuk meninggalkan cara hidup yang tidak berkenan di mata Tuhan dan memperbaiki hubungan kita dengan sesama. Keinginan untuk diperbaharui dan pembaharuan ini terjadi bukan atas kekuatan kita tetapi atas dorongan dan bantuan Roh Kudus melalui ketaatan kita dalam berdoa, amalan sedekah dan juga puasa.

Dalam kesempatan ini, mari kita baharui dan tingkatkan pemahaman kita tentang puasa. Mungkin selama ini pengertia kita kaitannya dengan puasa iaitu tentang makanan dan minuman belaka. Puasa bukan hanya menahan dari keinginan kita untuk menikmati makanan yang sedap-sedap belaka, tetapi lebih kepada relasi/hubungan kita dengan Tuhan. Berapa banyak masa yang kita sempatkan untuk bersama dengan Tuhan? Kita lebih banyak habiskan masa kita dengan benda-benda yang kurang berfaedah seperti bermain telefon bimbit, menghadap tv hampir 24 jam, dan menyibukan diri dengan media massa seperti facebook dll. Amat menyedihkan jika mengunjungi rumah-rumah umat, yang terpapar dan paling besar di ruang tamu bukanlah altar tempat berdoa melainkan tv dan tv ini menjadi “altar” bagi keluarga tersebut.

SONY DSC

SONY DSC

Bapa Uskup mencabar umat Katolik, apakah berani untuk berubah dan mengambil masa dan tidak terpaku dengan tv, melainkan memberi waktu untuk Tuhan. Masa prapaskah adalah masa kita dengan rela untuk meluangkan lebih banyak masa untuk Tuhan. Menghabiskan masa dengan berdoa peribadi, keluarga dan komuniti, hadir dalam Adorasi dan Saat Teduh, membaca Alkitab, mengikuti perayaan Ekaristi dan menghayati Sakramen-Sakramen. Ini agar kita memiliki hubungan yang akrab dengan Yesus. Agar sedikit demi sedikit, kita dapat menyerupai seperti Tuhan. Dan dalam tahun belaskasihan ini, apa yang kita perolehi dari Tuhan, dapat kita berikan pula kepada anggota keluarga kita dan terhadap alam.

SONY DSC

SONY DSC

SONY DSC